Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.851 views

Memuliakan Ulama

Oleh: Lailatul Ma’rifah, S.Pd. (Praktisi Pendidikan Islam Surabaya)

Beruntun, terhitung mulai akhir Januari hingga kini terjadi penyerangan terhadap ulama', ustadz, masjid dan pesantren di berbagai daerah di negeri ini. Mulai dari penyerangan terhadap pengasuh pondok pesantren,"Al-Hidayah" Santiong KH.Emon Umar Basri.

Beliau dianiaya di dalam masjid usai melaksanakan sholat shubuh Sabtu (27/1/2018). Peristiwa kedua menimpa ustadz Prawoto, beliau adalah komandan Brigade Persatuan Islam (persis) pusat.

Beliau dianiaya di kediamannya pada Kamis subuh (1/2/2018), dan beliau meninggal sore harinya di RS Santosa di daerah Kopo, Bandung. Anehnya, dua kejadian ini terjadi di tempat yang berbeda, di waktu subuh dan pelakunya sama-sama oleh "orang gila". Seperti yang telah disampaikan oleh kjepolisian setempat bahwa pelakunya disinyalir adalah "orang gila/ Stres berat".

Setelah itu bermunculan kasus-kasus lain. Di Jawa Timur, terjadi penyerangan pada Ahad, 18 Pebruari  2018, kepada KH. Hakam Mubarok, pengasuh pondok pesantren Karangasem, Paciran, Lamongan. Menurut Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisiann Daerah Jawa Timur Komisaris Besar Frans Barung Mangera mengatakan bahwa pelaku yang bernama Nandang Triyana bin Satibi, 23 tahun, warga kabupaten Cirebon, Jawa Barat tersebut diduga gila. (Tempo, 19/2/2018).

Dua hari berselang dari kejadian di Lamongam, dua pengasuh pondok pesantren Al-Falah, Ploso, Kediri, KH. Zainuddin Jazuli dan KH. Nurul Huda Jazuli, disatroni orang tak dikenal dengan  membawa pisau sambil berteriak-teriak. Pelaku kemudian diamankan oleh Polres Kediri untuk diintrogasi (Jawa Pos, 20/2/2018).

Selain itu, Masjid Baiturrahim Karangsari,  Tuban Jawa Timur dirusak oleh orang tak dikenal pada Selasa (12/2) dini hari. Menurut  informasi dari kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jawa Timur, pelaku diduga mengalami gangguan jiwa. (Republika, 13/2/2018)

Dan masih banyak lagi kasus lain yang menimpa ulama', ustadz, pengasuh pondok peaantren, atau merusak masjid. Kemudian ketika pelakunya tertangkap, mereka dinyatakan mengalami ganggua jiwa atau gila.

 

Adakah rekayasa?

Berbagai macam kejadian yang menimpa ulama',  ustadz, pondok pesantren dan masjid tersebut mendorong tuntutan dari masyarakat  bermunculan. Misalnya, Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama' Jawa Timur mendesak kepada kepolisian untuk nengusut tuntas siapa dan apa di balik insiden beruntun terhadap tokoh agama dan tempat ibadah. Apakah ini kriminal biasa atau ada gerakan by design?. Kata ketua PWNU Jawa Timur, KH. M. Hasan Mutawakkil Alallah ( Tempo, 19/2/2018).

Mantan ketua umum PP Muhammadiyah, M. Dien Syamsuddin juga menyatakan: "Saya juga meminta agar polri melakukan upaya pencegahan dan perlindungan atas pemuka agama, serta mengawasi orang-orabg gila (berpura-pura gila)". (Republika.co.id 18/2/2018).

Pernyataan dari kepolisian yang dinilai terburu-buru, yang menyebutkan bahwa pelaku penyerangan adalah orang gangguan kejiwaan, juga mendapatkan kritik keras.

Ketua Perhimpunan dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia Danardi Sosrosumihardjo merasa, penyebutan pelaku penyerangan sebagai penyandang gangguan jiwa atau orang gila terlalu cepat dilakukan. Untuk mengatakan itu perlu pembuktian melalui diagnosis dokter. " itu rasanya perlu dikoreksi menurut saya", kata dia (Republika, 14/2/2018).

Untuk itu, masyarakat tentu meminta keseriusan pemerintah dalam menangani berbagai kasus penyerangan belakangan ini.

 

Krisis Keamanan

Serangan terhadap ulama'  belakangan ini menunjukkan bahwa jaminan rasa aman di negeri ini yang menjadi kewajiban yg harus dilakukan oleh negara kepada rakyatnya masih sangat kurang. Aparat pun terkesan meremehkan berbagai kasus tersebut.

Hal itu ditunjukkan dengan komentar dari Kapolri dalam wawancaranya dengan awak media, beliau menyebutkan bahwa berbagai penyerangan tersebut adalah tindakan kriminal biasa (Republika, 13/2//2018).

Sebagaimana juga komentar senada dari Kepala Biro Penerangan Masyarakat polri Brigadir Jendral Polisi Mohammad Iqbal, beliau menyatakan bahwa kasus penyerangan tersebut adalah sebuah kebetulan belaka. (Republika, 2/2/2018).

 

Negara Wajib Melindungi dan Memuliakan Ulama'

Negara sebagai perisai dari rakyatnya memiliki kewajiban untuk melindungi setiap warga negaranya terutama para ulama', karena kedudukannya yang sangat penting dan berharganya keberadaan mereka di tengah-tengah umat. Jika ulama' ini hilang maka hilanglah mutiara dan penerang kebaikan  di tengah umat. 

Oleh karena itu, umat terlebih penguasa tidak boleh berdiam diri terhadap teror yang ditujukan kepada para ulama'. Umat dan penguasa harus melindungi dan memuliakan ulama' mereka. Wallaahu a'lam bish-showab. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Latest News
Selamatkan Bumi, Selamatkan Kehidupan

Selamatkan Bumi, Selamatkan Kehidupan

Kamis, 25 Apr 2019 23:02

Gereja-gereja Katolik di Sri Lanka Tangguhkan Layanan Pasca Serangan Bom

Gereja-gereja Katolik di Sri Lanka Tangguhkan Layanan Pasca Serangan Bom

Kamis, 25 Apr 2019 22:38

Arab Saudi Eksekusi 37 Orang Mayoritas Syiah Terkait Terorisme

Arab Saudi Eksekusi 37 Orang Mayoritas Syiah Terkait Terorisme

Kamis, 25 Apr 2019 21:48

Presiden PKS: Meninggalnya 119 Petugas KPPS Merupakan Duka Nasional

Presiden PKS: Meninggalnya 119 Petugas KPPS Merupakan Duka Nasional

Kamis, 25 Apr 2019 21:23

Pemilu 2019: Nyawa, Kerja Rodi. dan Hilangnya Harapan

Pemilu 2019: Nyawa, Kerja Rodi. dan Hilangnya Harapan

Kamis, 25 Apr 2019 20:01

UE Desak Mesir Patuhi Janji Setelah Referendum

UE Desak Mesir Patuhi Janji Setelah Referendum

Kamis, 25 Apr 2019 20:00

KPU dan Bawaslu, kepada Manusia Kalian Bisa Sembunyi

KPU dan Bawaslu, kepada Manusia Kalian Bisa Sembunyi

Kamis, 25 Apr 2019 19:48

Pasukan Haftar Tewaskan Enam Migran Gelap di Libya

Pasukan Haftar Tewaskan Enam Migran Gelap di Libya

Kamis, 25 Apr 2019 19:40

Ketua BPN: Pemilu 2019 Paling Jelek

Ketua BPN: Pemilu 2019 Paling Jelek

Kamis, 25 Apr 2019 19:30

KPU yang Seharusnya Mikir

KPU yang Seharusnya Mikir

Kamis, 25 Apr 2019 19:01

Prabowo kepada Pendukungnya: Kita Jangan Lengah!

Prabowo kepada Pendukungnya: Kita Jangan Lengah!

Kamis, 25 Apr 2019 19:00

Kapal TNI Dilengkapi Cat Anti Deteksi Radar

Kapal TNI Dilengkapi Cat Anti Deteksi Radar

Kamis, 25 Apr 2019 18:37

Biro Kontra-Terorisme Israel Keluarkan Peringatan Perjalanan ke Sri Lanka

Biro Kontra-Terorisme Israel Keluarkan Peringatan Perjalanan ke Sri Lanka

Kamis, 25 Apr 2019 18:30

Rizal Ramli ke Mahfud MD: Status KPU seperti Boeing 737 MAX 8

Rizal Ramli ke Mahfud MD: Status KPU seperti Boeing 737 MAX 8

Kamis, 25 Apr 2019 18:01

Sedikitnya 11 Tentara Suriah Tewas dalam Serangan HTS di Barat Laut Hama

Sedikitnya 11 Tentara Suriah Tewas dalam Serangan HTS di Barat Laut Hama

Kamis, 25 Apr 2019 17:44

Said Didu Tak Ingin Mahfud MD Dimanfaatkan KPU

Said Didu Tak Ingin Mahfud MD Dimanfaatkan KPU

Kamis, 25 Apr 2019 17:01

Jokowi vs People Power

Jokowi vs People Power

Kamis, 25 Apr 2019 16:05

Bukan Perang tapi Banyak yang Mati

Bukan Perang tapi Banyak yang Mati

Kamis, 25 Apr 2019 16:01

3 Anggota Dewan Militer Sudan Mengundurkan Diri Setelah Mencapai Kesepakatan dengan Demonstran

3 Anggota Dewan Militer Sudan Mengundurkan Diri Setelah Mencapai Kesepakatan dengan Demonstran

Kamis, 25 Apr 2019 15:15

AS Dukung Jenderal Pemberontak Khalifa Haftar Serang ibukota Libya Tripoli

AS Dukung Jenderal Pemberontak Khalifa Haftar Serang ibukota Libya Tripoli

Kamis, 25 Apr 2019 14:30


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X