Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.138 views

Memuliakan Ulama

Oleh: Lailatul Ma’rifah, S.Pd. (Praktisi Pendidikan Islam Surabaya)

Beruntun, terhitung mulai akhir Januari hingga kini terjadi penyerangan terhadap ulama', ustadz, masjid dan pesantren di berbagai daerah di negeri ini. Mulai dari penyerangan terhadap pengasuh pondok pesantren,"Al-Hidayah" Santiong KH.Emon Umar Basri.

Beliau dianiaya di dalam masjid usai melaksanakan sholat shubuh Sabtu (27/1/2018). Peristiwa kedua menimpa ustadz Prawoto, beliau adalah komandan Brigade Persatuan Islam (persis) pusat.

Beliau dianiaya di kediamannya pada Kamis subuh (1/2/2018), dan beliau meninggal sore harinya di RS Santosa di daerah Kopo, Bandung. Anehnya, dua kejadian ini terjadi di tempat yang berbeda, di waktu subuh dan pelakunya sama-sama oleh "orang gila". Seperti yang telah disampaikan oleh kjepolisian setempat bahwa pelakunya disinyalir adalah "orang gila/ Stres berat".

Setelah itu bermunculan kasus-kasus lain. Di Jawa Timur, terjadi penyerangan pada Ahad, 18 Pebruari  2018, kepada KH. Hakam Mubarok, pengasuh pondok pesantren Karangasem, Paciran, Lamongan. Menurut Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisiann Daerah Jawa Timur Komisaris Besar Frans Barung Mangera mengatakan bahwa pelaku yang bernama Nandang Triyana bin Satibi, 23 tahun, warga kabupaten Cirebon, Jawa Barat tersebut diduga gila. (Tempo, 19/2/2018).

Dua hari berselang dari kejadian di Lamongam, dua pengasuh pondok pesantren Al-Falah, Ploso, Kediri, KH. Zainuddin Jazuli dan KH. Nurul Huda Jazuli, disatroni orang tak dikenal dengan  membawa pisau sambil berteriak-teriak. Pelaku kemudian diamankan oleh Polres Kediri untuk diintrogasi (Jawa Pos, 20/2/2018).

Selain itu, Masjid Baiturrahim Karangsari,  Tuban Jawa Timur dirusak oleh orang tak dikenal pada Selasa (12/2) dini hari. Menurut  informasi dari kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jawa Timur, pelaku diduga mengalami gangguan jiwa. (Republika, 13/2/2018)

Dan masih banyak lagi kasus lain yang menimpa ulama', ustadz, pengasuh pondok peaantren, atau merusak masjid. Kemudian ketika pelakunya tertangkap, mereka dinyatakan mengalami ganggua jiwa atau gila.

 

Adakah rekayasa?

Berbagai macam kejadian yang menimpa ulama',  ustadz, pondok pesantren dan masjid tersebut mendorong tuntutan dari masyarakat  bermunculan. Misalnya, Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama' Jawa Timur mendesak kepada kepolisian untuk nengusut tuntas siapa dan apa di balik insiden beruntun terhadap tokoh agama dan tempat ibadah. Apakah ini kriminal biasa atau ada gerakan by design?. Kata ketua PWNU Jawa Timur, KH. M. Hasan Mutawakkil Alallah ( Tempo, 19/2/2018).

Mantan ketua umum PP Muhammadiyah, M. Dien Syamsuddin juga menyatakan: "Saya juga meminta agar polri melakukan upaya pencegahan dan perlindungan atas pemuka agama, serta mengawasi orang-orabg gila (berpura-pura gila)". (Republika.co.id 18/2/2018).

Pernyataan dari kepolisian yang dinilai terburu-buru, yang menyebutkan bahwa pelaku penyerangan adalah orang gangguan kejiwaan, juga mendapatkan kritik keras.

Ketua Perhimpunan dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia Danardi Sosrosumihardjo merasa, penyebutan pelaku penyerangan sebagai penyandang gangguan jiwa atau orang gila terlalu cepat dilakukan. Untuk mengatakan itu perlu pembuktian melalui diagnosis dokter. " itu rasanya perlu dikoreksi menurut saya", kata dia (Republika, 14/2/2018).

Untuk itu, masyarakat tentu meminta keseriusan pemerintah dalam menangani berbagai kasus penyerangan belakangan ini.

 

Krisis Keamanan

Serangan terhadap ulama'  belakangan ini menunjukkan bahwa jaminan rasa aman di negeri ini yang menjadi kewajiban yg harus dilakukan oleh negara kepada rakyatnya masih sangat kurang. Aparat pun terkesan meremehkan berbagai kasus tersebut.

Hal itu ditunjukkan dengan komentar dari Kapolri dalam wawancaranya dengan awak media, beliau menyebutkan bahwa berbagai penyerangan tersebut adalah tindakan kriminal biasa (Republika, 13/2//2018).

Sebagaimana juga komentar senada dari Kepala Biro Penerangan Masyarakat polri Brigadir Jendral Polisi Mohammad Iqbal, beliau menyatakan bahwa kasus penyerangan tersebut adalah sebuah kebetulan belaka. (Republika, 2/2/2018).

 

Negara Wajib Melindungi dan Memuliakan Ulama'

Negara sebagai perisai dari rakyatnya memiliki kewajiban untuk melindungi setiap warga negaranya terutama para ulama', karena kedudukannya yang sangat penting dan berharganya keberadaan mereka di tengah-tengah umat. Jika ulama' ini hilang maka hilanglah mutiara dan penerang kebaikan  di tengah umat. 

Oleh karena itu, umat terlebih penguasa tidak boleh berdiam diri terhadap teror yang ditujukan kepada para ulama'. Umat dan penguasa harus melindungi dan memuliakan ulama' mereka. Wallaahu a'lam bish-showab. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC menerima zakat fitrah Rp 40.000 hingga 51.000 per-jiwa, disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan yatim, aktivis Islam, dan dhuafa terdampak pandemi...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Latest News
Pasien Positif Corona di Jatim Jadi 4.409, Tambahan Terbanyak dari Surabaya

Pasien Positif Corona di Jatim Jadi 4.409, Tambahan Terbanyak dari Surabaya

Jum'at, 29 May 2020 21:36

PP Muhammadiyah Minta Pemerintah Jelaskan Secara Objektif dan Transparan Kebijakan New Normal

PP Muhammadiyah Minta Pemerintah Jelaskan Secara Objektif dan Transparan Kebijakan New Normal

Jum'at, 29 May 2020 21:24

Soal Pembukaan Sekolah, Fahira Idris: Selama Belum Aman Jangan Coba-coba

Soal Pembukaan Sekolah, Fahira Idris: Selama Belum Aman Jangan Coba-coba

Jum'at, 29 May 2020 21:03

Tuntaskan PSBB ataukah Ngebet New Normal?

Tuntaskan PSBB ataukah Ngebet New Normal?

Jum'at, 29 May 2020 20:21

Ketua DPR Libya Timur Bertemu Para Pemimpin Milisi Pemberontak, Kecualikan Khalifa Haftar

Ketua DPR Libya Timur Bertemu Para Pemimpin Milisi Pemberontak, Kecualikan Khalifa Haftar

Jum'at, 29 May 2020 18:30

Update 29 Mei 2020 Infografis Covid-19

Update 29 Mei 2020 Infografis Covid-19

Jum'at, 29 May 2020 16:23

Helmy Yahya Dipecat karena Liga Inggris Bukan Budaya Bangsa, Warganet: Playboy Budaya Bangsa?

Helmy Yahya Dipecat karena Liga Inggris Bukan Budaya Bangsa, Warganet: Playboy Budaya Bangsa?

Jum'at, 29 May 2020 16:10

New Normal, PKS Kritik Keras Rencana Pembukaan Sekolah di Tengah Pandemi

New Normal, PKS Kritik Keras Rencana Pembukaan Sekolah di Tengah Pandemi

Jum'at, 29 May 2020 15:06

AS Tawarkan 3 Juta USD untuk Penangkapan Pemimpin Senior IS Abu Bakr Al-Gharib

AS Tawarkan 3 Juta USD untuk Penangkapan Pemimpin Senior IS Abu Bakr Al-Gharib

Jum'at, 29 May 2020 15:00

Kemenag Susun Protokol Kesehatan di Pesantren

Kemenag Susun Protokol Kesehatan di Pesantren

Jum'at, 29 May 2020 14:25

Mantan Presiden Sudan Omar Al-Bashir Dirawat di Rumah Sakit, Diduga Terinfeksi Virus Corona

Mantan Presiden Sudan Omar Al-Bashir Dirawat di Rumah Sakit, Diduga Terinfeksi Virus Corona

Jum'at, 29 May 2020 14:00

Angkat Bekas Kontributor Playboy Jadi Dirut, Tagar #BoikotTVRI Bergema di Twitter

Angkat Bekas Kontributor Playboy Jadi Dirut, Tagar #BoikotTVRI Bergema di Twitter

Jum'at, 29 May 2020 13:52

Islamic State Kritik Para Ulama Karena Memihak Penutupan Masjid untuk Pencegahan Penyebaran Corona

Islamic State Kritik Para Ulama Karena Memihak Penutupan Masjid untuk Pencegahan Penyebaran Corona

Jum'at, 29 May 2020 13:15

Bekas Kontributor Majalah Playboy Diangkat Jadi Dirut, Sukamta: Mau Dibawa ke Mana TVRI?

Bekas Kontributor Majalah Playboy Diangkat Jadi Dirut, Sukamta: Mau Dibawa ke Mana TVRI?

Jum'at, 29 May 2020 12:37

DPR: New Normal Terburu-buru dan Mengkhawatirkan!

DPR: New Normal Terburu-buru dan Mengkhawatirkan!

Jum'at, 29 May 2020 11:30

Penerapan New Normal Perlu Dikaji Lebih Mendalam

Penerapan New Normal Perlu Dikaji Lebih Mendalam

Jum'at, 29 May 2020 10:25

"Istri Corona" Pak Mahfud

Jum'at, 29 May 2020 09:49

Ini Dia Rahasia Milyarder Menarik Rizki, Intip Bocoran Triknya!

Ini Dia Rahasia Milyarder Menarik Rizki, Intip Bocoran Triknya!

Jum'at, 29 May 2020 09:42

Siti Fadilah Supari

Siti Fadilah Supari

Jum'at, 29 May 2020 08:50

UIN Sunan Gunung Djati Bandung Gelar Halalbihalal Virtual

UIN Sunan Gunung Djati Bandung Gelar Halalbihalal Virtual

Jum'at, 29 May 2020 08:35


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X