Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.067 views

Islamophobia Merebak, Sampai Kapan?

Oleh: Prita HW*

 Entah kata apa yang paling tepat untuk menggambarkan kondisi hari ini, terutama menyoal umat Islam dan agamanya. Loh, ada apa memangnya? Bukannya kita berada dalam kondisi “baik-baik saja” dan bahkan bisa menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan dengan penuh kebebasan? Buka puasa, sahur bersama, bagi-bagi nasi, sedekah, dan sebagainya tetap berjalan seperti biasa? Ya, semuanya terlihat wajar saja bila kita melihat Islam sebagai agama ritual yang ajarannya hanya diasumsikan dengan apa yang ada dalam rukun Islam semata.

 Coba kita berpikir dari sudut pandang lain atau angle yang berbeda. Bukankah Islam adalah agama yang sempurna? Seperti dalam firman-Nya :

 “... Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu…” [Al-Maaidah:3]

Apa arti sempurna? Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), sempurna diartikan utuh dan lengkap segalanya (tidak bercacat dan bercela), atau teratur dengan sangat baiknya. Sehingga, Islam yang sempurna artinya sudah tidak memerlukan penambahan atau pengurangan. Islam tak memerlukan modifikasi, apalagi menambah-nambah frase yang kurang atau bahkan tidak penting seperti Islam radikal, Islam nusantara, Islam persatuan, Islam yang tidak terlalu serius, Islamophobia, atau yang lainnya.

Ya, akhir-akhir ini, umat muslim yang sadar bahwa Islam adalah rahmatan lil ‘alamin dan tak mungkin mengajarkan ujaran kebencian apalagi radikalisme yang sering diidentikkan dengan citra Islam. Umat muslim saat ini rasanya seperti menyimpan bara dalam dada. Terlihat “baik-baik” saja padahal sejatinya sedang mengidap penyakit kronis yang mematikan.

Pasca teror bom yang terjadi beberapa waktu lalu di Surabaya, kemudian berlanjut pada peristiwa kerusuhan di Mako Brimob, Islamophobia sepertinya makin menjadi. Di tingkatan terendah dalam kehidupan sehari-hari saja, sudah nyata kita melihat tindakan responsif yang dangkal seperti santri yang membawa kardus dan ransel diminta untuk mengeluarkan segala isinya di tengah jalan dan muslimah bercadar yang diturunkan beramai-ramai oleh penumpang lainnya dari bus.

Ibarat skema yang memang sudah dirancang dan berkesinambungan satu sama lain, pemerintah bergerak cepat lewat tangan-tangannya yang lain. Kemenag merilis daftar 200 ulama rekomendasi yang kemudian dicabut karena menuai banyak kritik. BNPT mengeluarkan warning tentang rohis kampus dan daftar 7 kampus yang sudah terkena virus radikalisme berikut perintah cleaning aktivis kampusnya. Mabes Polri mengeluarkan seruan supaya masyarakat terlibat aktif melaporkan pendukung khilafah, termasuk menjadi “mata-mata” pada setiap kajian di mushala dan masjid. Badan Kepegawaian Negara (BKN) pun tak mau ketinggalan untuk merilis sesuatu supaya juga ikutan hits, yaitu 6 ujaran kebencian yang tak boleh dilakukan PNS.     

Negara sepertinya sedang berada dalam ring 1 pengawasan dan nyata-nyata melakukan “perang” melawan agama yang notabene dipeluk pula oleh sebagian besar stakeholder nya. Islam yang sempurna yang tak hanya menyangkut ibadah ritual saja seolah-olah menjadi ancaman nyata yang harus diberangus sampai akar-akarnya. Islam di ranah politik dilarang bergaung, gagasan khilafah dianggap hoax dan dekat dengan isu Islam radikal atau Islam yang terlalu serius.

Apa dampak yang saat ini ada di depan mata? Jelas sekali umat muslim menjadi tidak nyaman dan terpecah belah dengan banyaknya pro dan kontra. Banyak aktivitas individu dan berkelompok yang dinodai haknya untuk memiliki kemerdekaan berserikat dan berkumpul, serta mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan seperti yang ada dalam bunyi Pasal 28 Undang Undang Dasar ‘45 yang juga merupakan dasar negara. Kontradiksi, bukan?

Betapa miris saat ini kita menyaksikan tatapan curiga pada banyak ulama dan pesantrennya. Para ustadz atau ustadzah dengan majelis-majelisnya, kampus dengan para aktivisnya, sekolah dengan aktivis rohisnya. Dan, baru-baru ini, yang makin membuat geram dan tak habis pikir adalah keluarga dengan kaum ibu dan anak-anak di dalamnya, termasuk penyelenggaraan sekolah rumah (homeschooling) yang disebut-sebut juga bisa menjadi cikal bakal pendidikan berbau radikalisme dan terorisme. Puncaknya, DPR berhasil tepat janji untuk mengesahkan revisi UU No. 15/2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme yang ironisnya diketok tanpa dihadiri 400 lebih anggota dewan.  

Belum lagi di dunia maya yang sebelumnya rentan sekali dengan adanya UU ITE, dan saat ini tentu makin menjadi-jadi dengan segala multi tafsir yang berkembang di masyarakat. 

Sampai Kapan Islamophobia Akan Langgeng?

Sesungguhnya Islamophobia bukanlah sesuatu yang baru. Ia akan terus ada dan disebarkan oleh musuh-musuh Islam yang sangat takut Islam kaffah di bawah naungan daulah khilafah akan kembali tegak dan memimpin peradaban sesuai bisyaroh Rasulullah tentang 5 fase kehidupan :

Akan datang kepada kalian masa kenabian, dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Kemudian, Allah akan menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa kekhilafahan ala Minhaaj al-Nubuwwah; dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya jika Ia berkehendak menghapusnya.

Setelah itu, akan datang kepada kalian, masa raja menggigit (raja yang dzalim), dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa raja diktator (pemaksa); dan atas kehendak Allah masa itu akan datang; lalu Allah akan menghapusnya jika berkehendak menghapusnya. Kemudian, datanglah masa Khilafah ala Minhaaj al-Nubuwwah (Khilafah yang berjalan di atas kenabian). Setelah itu, Beliau diam, (HR. Imam Ahmad).

Saat ini, kita semua berada pada masa raja diktator (pemaksa) seperti yang tersebut dalam hadits shohih di atas. Mereka mengemban ideologi yang berjaya saat ini yaitu kapitalisme yang berakar pada sekulerisme dan memisahkan kehidupan agama yang maha sempurna dengan kehidupan dunia. Semata-mata supaya umat menjadi “buta” bahwa sesungguhnya Islam tidak memisahkan agama dari urusan kehidupan masyarakat, termasuk politik. Dalam Islam, politik (as-siyasah) didefinisikan sebagai : pengaturan urusan-urusan masyarakat dalam dan luar negeri berdasarkan syariat Islam. Menggunakan hukum-hukum Allah, Sang Pengatur Kehidupan.

Apa yang bisa kita lakukan saat ini adalah mengemban tugas untuk menyampaikan pada masyarakat bahwa Islam bukanlah ancaman seperti yang dituduhkan, Islam bukanlah virus yang mematikan. Sebaliknya, Islam adalah as-syifa atau penawar bagi siapa saja yang ingin menemukan kedamaian dan persatuan yang sesungguhnya. Ia tak perlu ditakuti, tapi wajib direngkuh dalam-dalam hingga menimbulkan kobaran takwa yang sebenarnya. Musuh yang nyata sebenarnya adalah hegemoni sistem kapitalisme buatan manusia yang menimbulkan banyak “lubang” dan tidak akan pernah selesai meski ditambal sulam sampai kapanpun.

Ingatlah, saat sempurna sudah mutlak ada pada Islam sebagai agama yang diridhai Allah SWT dan rahmat bagi seluruh alam, maka tak perlu ada keraguan di dalamnya. (rf/voa-islam.com)

*praktisi pendidikan, founder The Jannah Institute

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Pasukan Somalia Dan Milisi Sekutu Rebut Kembali Kota Kunci Adan Yabal Dari Al-Shabaab

Pasukan Somalia Dan Milisi Sekutu Rebut Kembali Kota Kunci Adan Yabal Dari Al-Shabaab

Rabu, 07 Dec 2022 13:37

Kalahkan Spanyol, Maroko Jadi Tim Arab Pertama Yang Capai Perempat Final Piala Dunia

Kalahkan Spanyol, Maroko Jadi Tim Arab Pertama Yang Capai Perempat Final Piala Dunia

Rabu, 07 Dec 2022 12:35

Tiga Polisi Terluka Dalam Ledakan Diduga Bom Bunuh Diri Di Polsek Astana Anyar Bandung

Tiga Polisi Terluka Dalam Ledakan Diduga Bom Bunuh Diri Di Polsek Astana Anyar Bandung

Rabu, 07 Dec 2022 11:06

Otoritas Denmark Kirim Surat Ancaman Deportasi Paksa Kepada Anak-anak Pengungsi Suriah

Otoritas Denmark Kirim Surat Ancaman Deportasi Paksa Kepada Anak-anak Pengungsi Suriah

Selasa, 06 Dec 2022 21:00

TIP Perbarui Fokus Jihad Anti-Cina, Serukan Pembebasan Tanah Air Dari 'Penjajah Tiongkok'

TIP Perbarui Fokus Jihad Anti-Cina, Serukan Pembebasan Tanah Air Dari 'Penjajah Tiongkok'

Selasa, 06 Dec 2022 20:45

Serangan Drone Tanpa Awak Kembali Targetkan Lapangan Udara Militer Rusia

Serangan Drone Tanpa Awak Kembali Targetkan Lapangan Udara Militer Rusia

Selasa, 06 Dec 2022 20:25

Konvoi Militer Turki Tabrak Hingga Tewas Seorang Wanita Dan Anak-anak Di Atareb Suriah

Konvoi Militer Turki Tabrak Hingga Tewas Seorang Wanita Dan Anak-anak Di Atareb Suriah

Selasa, 06 Dec 2022 20:05

Krisis Air Parah Landa Kamp Pengungsi Palestina Di Pedesaan Damaskus Suriah

Krisis Air Parah Landa Kamp Pengungsi Palestina Di Pedesaan Damaskus Suriah

Selasa, 06 Dec 2022 19:46

Piala Dunia 2022: Bagaimana Penggemar Arab Mengatakan Kebenaran Kepada Israel Tentang Palestina

Piala Dunia 2022: Bagaimana Penggemar Arab Mengatakan Kebenaran Kepada Israel Tentang Palestina

Selasa, 06 Dec 2022 07:01

JATTI Gelar Silaturahim Tokoh, Ini yang Dibahas

JATTI Gelar Silaturahim Tokoh, Ini yang Dibahas

Senin, 05 Dec 2022 20:09

Piala Dunia di Qatar, Sinyal Kebangkitan Islam?

Piala Dunia di Qatar, Sinyal Kebangkitan Islam?

Senin, 05 Dec 2022 19:30

Marak Perundungan, Salah Asuh dalam Sistem Sekuler

Marak Perundungan, Salah Asuh dalam Sistem Sekuler

Senin, 05 Dec 2022 19:16

Pengadilan Israel Hukum Ringan Sekelompok Tentara Yang Merampok Dan Menyiksa Warga Palestina

Pengadilan Israel Hukum Ringan Sekelompok Tentara Yang Merampok Dan Menyiksa Warga Palestina

Senin, 05 Dec 2022 15:31

Gerombolan Bersenjata Serbu Masjid Di Nigeria, Bunuh 12 Orang Termasuk Imam

Gerombolan Bersenjata Serbu Masjid Di Nigeria, Bunuh 12 Orang Termasuk Imam

Senin, 05 Dec 2022 14:05

Survey: Hanya 25 Persen Orang Rusia Yang Mendukung Perang Ukraina Berlanjut

Survey: Hanya 25 Persen Orang Rusia Yang Mendukung Perang Ukraina Berlanjut

Senin, 05 Dec 2022 12:35

Pengunjuk Rasa Anti-Iran Bocorkan Infromasi Pribadi Anggota IRGC Dan Milisi Basij Di Dark Web

Pengunjuk Rasa Anti-Iran Bocorkan Infromasi Pribadi Anggota IRGC Dan Milisi Basij Di Dark Web

Senin, 05 Dec 2022 10:05

Perbedaan Pendapat Menjawab ''Ash-Sholatu Khairum Minan Naum''

Perbedaan Pendapat Menjawab ''Ash-Sholatu Khairum Minan Naum''

Senin, 05 Dec 2022 05:45

Kelompok Pejuang Rohingya ARSA Bantah Terlibat Pembunuhan Intelijen Bangladesh

Kelompok Pejuang Rohingya ARSA Bantah Terlibat Pembunuhan Intelijen Bangladesh

Ahad, 04 Dec 2022 20:45

Angkatan Laut AS Cegat Kapal Yang Akan Menyeludupkan Amunisi Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi

Angkatan Laut AS Cegat Kapal Yang Akan Menyeludupkan Amunisi Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi

Ahad, 04 Dec 2022 19:55

Piala Dunia FIFA 2022 Qatar Catat Kehadiran Penonton Tertinggi Dalam Sejarah Turnamen

Piala Dunia FIFA 2022 Qatar Catat Kehadiran Penonton Tertinggi Dalam Sejarah Turnamen

Ahad, 04 Dec 2022 17:07


MUI

Must Read!
X