Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.285 views

Bahaya Industri Game, Ironi Making Indonesia 4.0

"Making Indonesia 4.0” adalah slogan yang diluncurkan Kementerian Perindustrian. Dengan slogan ini diharapkan Indonesia bisa berjalan beriringan dengan negara-negara lain di dunia yang sudah lebih dulu mengadopsi Revolusi Industri (RI) 4.0, sehingga Indonesia yang maju bisa diwujudkan. Hal senada juga disampaikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam acara “Indonesia Creative Cities Network” di Bandung beberapa waktu lalu. Jokowi menyebut Bandung sebagai kota yang paling siap dan terdepan di Indonesia dalam mewujudkan RI 4.0. Dan yang paling banyak merespon RI 4.0 adalah anak muda. 

Pemerintah berorientasi penerapan RI 4.0 ini bisa dimasukkan dalam kurikulum sekolah agar para pelajar mampu menghadapi tantangan RI 4.0 ini. Namun, fakta di lapangan menunjukkan sebaliknya. Generasi muda kita saat ini justru menjadi obyek (target sasaran) RI 4.0, bukan sebagai subyek (penentu).

Mereka kini menjadi sasaran empuk industri game. Ironisnya, Pemerintah malah mendukung turnamen e-sport/gaming Piala Presiden. Pemerintah menutup mata betapa banyak generasi milenial yang rusak akibat e-sport, gaming, juga konten maksiat. Sudah banyak jatuh korban yang membutuhkan pertolongan, tapi sampai saat ini belum ada rumah sakit atau praktisi medis yang menyiapkan rehabilitasi para pecandu game. 

Inilah akibat jika kemajuan teknologi tidak didasari aqidah yang shahih. Teknologi yang seharusnya membawa kemaslahatan justru menjadi ancaman yang berbahaya bagi manusia. Teknologi yang seharusnya menjadi wasilah untuk terwujudnya rahmat bagi seluruh alam, namun dalam kendali sistem kapitalisme yang memiliki landasan sekulerisme, kemajuan teknologi dimaknai sebagai sarana untuk meraih keuntungan sebesar-besarnya dengan pengeluaran biaya sekecil-kecilnya. Akhirnya, Revolusi Industri 4.0 di negeri ini jauh panggang dari api, tidak memberi kemaslahatan bagi masyarakat. 

Negara tak mampu melindungi warganya dari serangan industri game global. Tidak ada regulasi yang membatasi industri game, bahkan sebaliknya didukung pemerintah sebagai industri kreatif yang lebih menggiurkan keuntungannya daripada industri film, yaitu mencapai lebih dari Rp 10 trilyun per tahun. Sebuah angka yang membelalakkan mata serakah kapitalisme. Industri media yang memanfaatkan kemajuan teknologi RI 4.0 sungguh dianggap sebagai sumber pundi-pundi emas negara-negara kapitalis yang mengendalikan bisnis ini. Ini bentuk penjajahan gaya baru, yang menjadikan negara-negara Muslim sebagai target market mereka. 

Pernahkah kita bayangkan bagaimana masa depan negeri ini?  Kita bisa saksikan bagaimana dalam sehari saja ribuan bahkan lebih konten-konten negatif menyerang generasi muda dan usia produktif, termasuk di dalamnya game dan e-sport. Dampak kecanduan sudah mewabah, hingga mengakibatkan gangguan mental. 

Game dan medsos dianggap bertanggung jawab terhadap maraknya kriminalitas, kekerasan, dan pergaulan bebas. Bahkan tragedi di Selandia Baru beberapa waktu lalu disinyalir terinspirasi permainan game online. Di dalam negeri sendiri pun tak kalah mengenaskan kisah-kisah para korban kecanduan medsos dan game online.  Ada yang orang tuanya harus membayar tagihan jutaan rupiah, ada yang sampai masuk rumah sakit jiwa, ada yang putus sekolah, drop out dari kampus ternama, dan lain-lain. 

Semua ini membutuhkan solusi segera, dan tidak ada cara lain selain harus melibatkan tiga pilar dalam masyarakat, yaitu ketakwaan individu, kontrol masyarakat, dan peran negara. Di tangan individu yang bertakwa, teknologi akan memberi output yang baik bagi diri dan lingkungannya. Untuk itu, tidak bisa tidak generasi muda kita harus terbina akal dan jiwanya dengan Islam. Kemudian, dakwah berjalan di tengah masyarakat sebagai kontrol. Negara pun memegang peran penting sebagai pengendali demi melindungi rakyatnya. Tentu tugas ini tidak dapat dilakukan oleh negara yang tidak berideologi kuat dan benar. Tugas ini hanya bisa dilakukan oleh negeri yang menerapkan Islam secara kaffah. 

Masihkah kita berharap pada sistem kapitalis liberal ini untuk menyelamatkan generasi? atau menunggu hari demi hari generasi kita rusak pemikiran dengan jiwanya? Justru sistem yang diterapkan di negri kita saat ini adalah biang kerok semua masalah ini. Kerusakan sudah nyata, Allah mengingatkan kita agar segera kembali kepada islam, membina generasi, anak-anak kita dengan islam agar terbentuk kepribadian islam yang mampu membentengi akal & jiwa mereka dari arus liberalistik.. 

Jangan terbawa arus hasutan barat kaum liberal, dan islamphobia tentang wajah buruk sistem Islam Bukalah mata siapa sesungguhnya pembuat kerusakan? Padahal sesungguhnya pemimpin Islam hadir sebagai perisai rakyatnya, menjaga agar tidak ada celah sedikitpun yang bisa merusak aqidah sudah tentu termasuk game dan konten negatif. Pemimpin Islam memiliki departemen media yang bertugas mengawasi dari media yang tak sesuai syariat. Kita diam pada sesuatu yang jelas bahayanya seperti industri game online, tapi kita takut dan merasa terancam dengan sesuatu yang mungkin kita belum mengenalnya. Kepemerintahan Islam sesuatu yang kita lupakan. Hari ini tumbuh gelombang di dunia untuk mengembalikannya seiring kegagalan kapitalisme membentuk tata dunia baru yang damai sejahtera. wallahu'alam bish shawab.*

Rengganis Santuka

Ibu rumah tangga tinggal di Bandung, Jawa Barat 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Latest News
Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Kamis, 09 Jul 2020 22:13

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

Kamis, 09 Jul 2020 21:30

Satu Batalion Tentara Israel Dikarantina Setelah Ada Anggotanya Terinfeksi Virus Corona

Satu Batalion Tentara Israel Dikarantina Setelah Ada Anggotanya Terinfeksi Virus Corona

Kamis, 09 Jul 2020 21:05

Wacana TNI Dilibatkan untuk Kerukunan Umat Beragama, Bukhori: Menag Kembali Gagal Paham

Wacana TNI Dilibatkan untuk Kerukunan Umat Beragama, Bukhori: Menag Kembali Gagal Paham

Kamis, 09 Jul 2020 20:48

[VIDEO] Komunisme Ajaran Malu-malu

[VIDEO] Komunisme Ajaran Malu-malu

Kamis, 09 Jul 2020 19:44

Yvone Ridlye Berencana Pergi ke Suriah Untuk Upayakan Pembebasan Tauqir Sharif dari Penahanan HTS

Yvone Ridlye Berencana Pergi ke Suriah Untuk Upayakan Pembebasan Tauqir Sharif dari Penahanan HTS

Kamis, 09 Jul 2020 18:15

Pemberontak Syi'ah Houtsi Ancam Targetkan Istana Kerajaan Saudi

Pemberontak Syi'ah Houtsi Ancam Targetkan Istana Kerajaan Saudi

Kamis, 09 Jul 2020 17:00

Anis Matta: Pemerintah Perlu Siapkan Skenario Terburuk terhadap Fundamental Ekonomi

Anis Matta: Pemerintah Perlu Siapkan Skenario Terburuk terhadap Fundamental Ekonomi

Kamis, 09 Jul 2020 16:28

Afghanistan Tidak Akan Bebaskan 600 Tahanan Taliban yang Mereka Anggap 'Terlalu Berbahaya'

Afghanistan Tidak Akan Bebaskan 600 Tahanan Taliban yang Mereka Anggap 'Terlalu Berbahaya'

Kamis, 09 Jul 2020 15:00

Warga Kashmir Takut UU Domisili Baru India Jadikan Wilayah Mereka Palestina Lain

Warga Kashmir Takut UU Domisili Baru India Jadikan Wilayah Mereka Palestina Lain

Kamis, 09 Jul 2020 14:15

Daftar Lengkap Pemenang Indonesia Fundraising Award 2020

Daftar Lengkap Pemenang Indonesia Fundraising Award 2020

Kamis, 09 Jul 2020 12:59

Solusi Islam Mengatasi Quarter Life Crisis

Solusi Islam Mengatasi Quarter Life Crisis

Kamis, 09 Jul 2020 09:26

Cara Hindari Konflik Keuangan Keluarga di Tengah Pandemi

Cara Hindari Konflik Keuangan Keluarga di Tengah Pandemi

Kamis, 09 Jul 2020 08:18

[VIDEO] Haedar Nashir: Umat Islam Miliki Saham Besar Dirikan NKRI dan Pancasila

[VIDEO] Haedar Nashir: Umat Islam Miliki Saham Besar Dirikan NKRI dan Pancasila

Kamis, 09 Jul 2020 07:00

Boikot Produk Pendukung LGBT, Efektifkah?

Boikot Produk Pendukung LGBT, Efektifkah?

Rabu, 08 Jul 2020 23:55

Konsep

Konsep "Tangguh Semeru" di Jawa Timur, Solusi Tatanan Baru ?

Rabu, 08 Jul 2020 23:20

Menjaga Stamina Belajar Mahasiswa

Menjaga Stamina Belajar Mahasiswa

Rabu, 08 Jul 2020 23:06

Trending Bekal untuk Suami, Feminis Sakit Hati Bereaksi

Trending Bekal untuk Suami, Feminis Sakit Hati Bereaksi

Rabu, 08 Jul 2020 22:59

1721 Alumni ITB Dukung Din, RR: Ternyata yang Doyan Jilat Kekuasaan Hanya Minoritas

1721 Alumni ITB Dukung Din, RR: Ternyata yang Doyan Jilat Kekuasaan Hanya Minoritas

Rabu, 08 Jul 2020 21:52

Arab Saudi Berencana Sediakan 1 Juta Lapangan Pekerjaan Bagi Perempuan Pada 2030

Arab Saudi Berencana Sediakan 1 Juta Lapangan Pekerjaan Bagi Perempuan Pada 2030

Rabu, 08 Jul 2020 21:30


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X