Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.052 views

Bahaya Industri Game, Ironi Making Indonesia 4.0

"Making Indonesia 4.0” adalah slogan yang diluncurkan Kementerian Perindustrian. Dengan slogan ini diharapkan Indonesia bisa berjalan beriringan dengan negara-negara lain di dunia yang sudah lebih dulu mengadopsi Revolusi Industri (RI) 4.0, sehingga Indonesia yang maju bisa diwujudkan. Hal senada juga disampaikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam acara “Indonesia Creative Cities Network” di Bandung beberapa waktu lalu. Jokowi menyebut Bandung sebagai kota yang paling siap dan terdepan di Indonesia dalam mewujudkan RI 4.0. Dan yang paling banyak merespon RI 4.0 adalah anak muda. 

Pemerintah berorientasi penerapan RI 4.0 ini bisa dimasukkan dalam kurikulum sekolah agar para pelajar mampu menghadapi tantangan RI 4.0 ini. Namun, fakta di lapangan menunjukkan sebaliknya. Generasi muda kita saat ini justru menjadi obyek (target sasaran) RI 4.0, bukan sebagai subyek (penentu).

Mereka kini menjadi sasaran empuk industri game. Ironisnya, Pemerintah malah mendukung turnamen e-sport/gaming Piala Presiden. Pemerintah menutup mata betapa banyak generasi milenial yang rusak akibat e-sport, gaming, juga konten maksiat. Sudah banyak jatuh korban yang membutuhkan pertolongan, tapi sampai saat ini belum ada rumah sakit atau praktisi medis yang menyiapkan rehabilitasi para pecandu game. 

Inilah akibat jika kemajuan teknologi tidak didasari aqidah yang shahih. Teknologi yang seharusnya membawa kemaslahatan justru menjadi ancaman yang berbahaya bagi manusia. Teknologi yang seharusnya menjadi wasilah untuk terwujudnya rahmat bagi seluruh alam, namun dalam kendali sistem kapitalisme yang memiliki landasan sekulerisme, kemajuan teknologi dimaknai sebagai sarana untuk meraih keuntungan sebesar-besarnya dengan pengeluaran biaya sekecil-kecilnya. Akhirnya, Revolusi Industri 4.0 di negeri ini jauh panggang dari api, tidak memberi kemaslahatan bagi masyarakat. 

Negara tak mampu melindungi warganya dari serangan industri game global. Tidak ada regulasi yang membatasi industri game, bahkan sebaliknya didukung pemerintah sebagai industri kreatif yang lebih menggiurkan keuntungannya daripada industri film, yaitu mencapai lebih dari Rp 10 trilyun per tahun. Sebuah angka yang membelalakkan mata serakah kapitalisme. Industri media yang memanfaatkan kemajuan teknologi RI 4.0 sungguh dianggap sebagai sumber pundi-pundi emas negara-negara kapitalis yang mengendalikan bisnis ini. Ini bentuk penjajahan gaya baru, yang menjadikan negara-negara Muslim sebagai target market mereka. 

Pernahkah kita bayangkan bagaimana masa depan negeri ini?  Kita bisa saksikan bagaimana dalam sehari saja ribuan bahkan lebih konten-konten negatif menyerang generasi muda dan usia produktif, termasuk di dalamnya game dan e-sport. Dampak kecanduan sudah mewabah, hingga mengakibatkan gangguan mental. 

Game dan medsos dianggap bertanggung jawab terhadap maraknya kriminalitas, kekerasan, dan pergaulan bebas. Bahkan tragedi di Selandia Baru beberapa waktu lalu disinyalir terinspirasi permainan game online. Di dalam negeri sendiri pun tak kalah mengenaskan kisah-kisah para korban kecanduan medsos dan game online.  Ada yang orang tuanya harus membayar tagihan jutaan rupiah, ada yang sampai masuk rumah sakit jiwa, ada yang putus sekolah, drop out dari kampus ternama, dan lain-lain. 

Semua ini membutuhkan solusi segera, dan tidak ada cara lain selain harus melibatkan tiga pilar dalam masyarakat, yaitu ketakwaan individu, kontrol masyarakat, dan peran negara. Di tangan individu yang bertakwa, teknologi akan memberi output yang baik bagi diri dan lingkungannya. Untuk itu, tidak bisa tidak generasi muda kita harus terbina akal dan jiwanya dengan Islam. Kemudian, dakwah berjalan di tengah masyarakat sebagai kontrol. Negara pun memegang peran penting sebagai pengendali demi melindungi rakyatnya. Tentu tugas ini tidak dapat dilakukan oleh negara yang tidak berideologi kuat dan benar. Tugas ini hanya bisa dilakukan oleh negeri yang menerapkan Islam secara kaffah. 

Masihkah kita berharap pada sistem kapitalis liberal ini untuk menyelamatkan generasi? atau menunggu hari demi hari generasi kita rusak pemikiran dengan jiwanya? Justru sistem yang diterapkan di negri kita saat ini adalah biang kerok semua masalah ini. Kerusakan sudah nyata, Allah mengingatkan kita agar segera kembali kepada islam, membina generasi, anak-anak kita dengan islam agar terbentuk kepribadian islam yang mampu membentengi akal & jiwa mereka dari arus liberalistik.. 

Jangan terbawa arus hasutan barat kaum liberal, dan islamphobia tentang wajah buruk sistem Islam Bukalah mata siapa sesungguhnya pembuat kerusakan? Padahal sesungguhnya pemimpin Islam hadir sebagai perisai rakyatnya, menjaga agar tidak ada celah sedikitpun yang bisa merusak aqidah sudah tentu termasuk game dan konten negatif. Pemimpin Islam memiliki departemen media yang bertugas mengawasi dari media yang tak sesuai syariat. Kita diam pada sesuatu yang jelas bahayanya seperti industri game online, tapi kita takut dan merasa terancam dengan sesuatu yang mungkin kita belum mengenalnya. Kepemerintahan Islam sesuatu yang kita lupakan. Hari ini tumbuh gelombang di dunia untuk mengembalikannya seiring kegagalan kapitalisme membentuk tata dunia baru yang damai sejahtera. wallahu'alam bish shawab.*

Rengganis Santuka

Ibu rumah tangga tinggal di Bandung, Jawa Barat 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

Senin, 17 Feb 2020 18:26

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Senin, 17 Feb 2020 17:54

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Senin, 17 Feb 2020 17:15

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Senin, 17 Feb 2020 16:19

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Senin, 17 Feb 2020 15:38

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Senin, 17 Feb 2020 14:05

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Senin, 17 Feb 2020 13:53

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Senin, 17 Feb 2020 08:54

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Senin, 17 Feb 2020 08:05

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Ahad, 16 Feb 2020 20:35

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Ahad, 16 Feb 2020 20:11

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Ahad, 16 Feb 2020 17:19

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Ahad, 16 Feb 2020 17:15

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Ahad, 16 Feb 2020 16:17

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

Ahad, 16 Feb 2020 16:14

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Ahad, 16 Feb 2020 16:08

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ahad, 16 Feb 2020 15:27

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

Ahad, 16 Feb 2020 14:16

Siswa MAN 1 Pekanbaru Juara World Robotic For Peace 2020

Siswa MAN 1 Pekanbaru Juara World Robotic For Peace 2020

Sabtu, 15 Feb 2020 23:14

Pengusaha Terkemuka UEA Serukan Investor Israel Berinvestasi di Negaranya

Pengusaha Terkemuka UEA Serukan Investor Israel Berinvestasi di Negaranya

Sabtu, 15 Feb 2020 22:15


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X