Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.981 views

Pindah Koalisi

Oleh: M Rizal Fadillah (Pengamat Politik)

Sistem Presidensial yang aneh di negeri Indonesia adalah koalisi partai politik. Yang biasa dan dominan koalisi adalah dalam sistem Parlementer. Karenanya pantas bila disebut Indonesia menganut "Quasy Presidential System" Sistem Presidensial semu.

Bersama partai koalisinya Presiden menyusun Kabinet. Secara teoritis Presiden adalah penentu tapi dalam praktek terjadi adu kekuatan dan tekanan dari partai koalisi. Akibatnya bukan "zaken kabinet" tetapi kabinet "bagi bagi korsi". Ini fenomena ketatanegaraan Indonesia. Buruk memang.

Penetapan pemenang Pemilu baik legislatif dan Pilpres yang bertele tele membuka ruang dan waktu permainan. Pemilu 17 April baru ditetapkan KPU Presiden 21 Mei. Jadi 1 bulan lebih. Itupun dengan berakibat pada tragedi 22 Mei. Belum lagi dengan sengketa MK hingga 28 Juni. Praktis dari Pemilu hingga diketahui siapa Presiden RI itu 2(dua) bulan lebih kemudian!

Ruang dan waktu "permainan" itu adalah pendekatan, lobi, dan tawaran jabatan. Hasilnya bisa membelokkan dan memindahkan partai koalisi pendukung. Tentu kubu Prabowo yang menjadi korban. Petahana lebih kuat lobi dan tawaran politiknya.

Partai Demokrat sudah absolut loncat. Gaya Ketumnya yang "baperan" dan punya misi sukses "putera mahkota" lebih mudah tergoda. PAN pun mulai goyang meski di internal tidak solid. Jika putusan MK memutuskan petahana sebagai pemenang maka bisa jadi PAN loncat juga. Amien Rais yang konsisten bisa ditinggalkan.

Partai Demokrat yang lebih pragmatis loncatannya tidak menimbulkan goncangan kader. Sementara PAN akan terjadi kekecewaan pada kader. Konflik internal menjadi terbuka. Faktor Amien Rais tetap berpengaruh. Loncat ke pangkuan Jokowi berisiko. Jokowi bukan Presiden yang disukai rakyat. Rezimnya rentan kooptasi "asing" dan "aseng". Rakyat sedang serius mengkritisi bahkan melawannya. Apalagi diindikasi kemenangan didapat dengan tidak halal.

Demokrat yang "kesana kesini" sejak awal dan fixed menyatakan lepas dari koalisi 02 juga sebenarnya tidak mudah diterima koalisi 01. Mereka adalah pendukung "berkeringat" yang dipaksa harus rela melepas jatah atau konsesinya untuk diberikan kepada "tamu" yang datang diujung. Bukan mustahil posisi Partai Demokrat menjadi terayun ambing. Tidak diterima "kesana kesini" atau dapat satu Menteri hiburan.

Kondisi ini harus menjadi perhatian dan kalkulasi partai yang ikut goyang juga PAN. Jika tidak, bisa berpengaruh terhadap dukungan dan kepercayaan masyarakat di Pemilu 2024. Masa depan yang lebih suram. PBB tenggelam dan PPP yang hampir tergerus harus menjadi pelajaran. Gerindra dan PKS relatif konsisten akhirnya memperoleh dukungan signifikan. PAN tak boleh jadi partai bimbang jika ingin bertahan.

Pindah koalisi adalah penyakit yang dibenci rakyat. Partai pragmatis yang hanya memikirkan kursi adalah cermin yang tak peduli pada aspirasi dan kepentingan rakyat. Ia akan dijauhi oleh rakyat. Rakyat tak suka sinetron. Yang dibutuhkan adalah konsistensi dalam membela rakyat dan membela umat. Partai partai akan selalu diuji apakah masih menjadi partai perjuangan atau partai keuangan. Mengais posisi ataukah bervisi memajukan negeri ? Partai itu tangan pemerintah atau sarana penyalur aspirasi ? Yang lebih ekstrim pertanyaan adalah apakah partai itu pengabdi atau pencuri ?

Jangan sampai nanti ada konklusi bahwa pindah koalisi merupakan kongsi jahat untuk mencuri suara rakyat. Res publica adalah kepentingan publik bukan kepentingan negara atau partai politik.

Selamat untuk tetap menjadi partai perjuangan atau berubah menjadi partai keuangan. Melangkah menuju ketenggelaman karena ikut dalam koalisi keculasan. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Nadzar Saat Masih Jahil Tetap Berlaku?

Nadzar Saat Masih Jahil Tetap Berlaku?

Kamis, 13 Aug 2020 11:40

Aa Gym Sesalkan Influencer yang Asal Bicara

Aa Gym Sesalkan Influencer yang Asal Bicara

Rabu, 12 Aug 2020 23:20

Cegah Penyebaran Covid-19, Singapura Uji Drone Pemantau Social Distancing

Cegah Penyebaran Covid-19, Singapura Uji Drone Pemantau Social Distancing

Rabu, 12 Aug 2020 21:00

 Orang Tua Harus aktif Saat Pembelajaran di Rumah

Orang Tua Harus aktif Saat Pembelajaran di Rumah

Rabu, 12 Aug 2020 20:30

Rakyat sedang Susah, Tunda Kenaikan Tarif Tol

Rakyat sedang Susah, Tunda Kenaikan Tarif Tol

Rabu, 12 Aug 2020 20:10

Hingga Saat ini, Menag Nilai Pesantren Aman dari Penyebaran Covid-19

Hingga Saat ini, Menag Nilai Pesantren Aman dari Penyebaran Covid-19

Rabu, 12 Aug 2020 20:05

Tolong Jangan Buat Stres Kiyai Maruf Amin

Tolong Jangan Buat Stres Kiyai Maruf Amin

Rabu, 12 Aug 2020 19:27

Tentara Turki Dirikan Pangkalan Militer Baru di Daerah Jabal Akrad Suriah

Tentara Turki Dirikan Pangkalan Militer Baru di Daerah Jabal Akrad Suriah

Rabu, 12 Aug 2020 15:30

Resesi akan PHK 10 Juta! Ikuti Segera Training 2 hari Bisnis Kuliner

Resesi akan PHK 10 Juta! Ikuti Segera Training 2 hari Bisnis Kuliner

Rabu, 12 Aug 2020 15:17

Saudi Tiba-tiba Akhiri Pinjaman Dan Pasokan Minyak Ke Pakistan Menyusul Kritikan Atas OKI

Saudi Tiba-tiba Akhiri Pinjaman Dan Pasokan Minyak Ke Pakistan Menyusul Kritikan Atas OKI

Rabu, 12 Aug 2020 14:45

Pemimpin Libanon Diperingatkan Akan Bahaya Amonium Nitrat Beberapa Pekan Sebelum Ledakan di Beirut

Pemimpin Libanon Diperingatkan Akan Bahaya Amonium Nitrat Beberapa Pekan Sebelum Ledakan di Beirut

Rabu, 12 Aug 2020 14:00

Gantz Klaim Israel Dapat Cabut Pengepungan Gaza Jika Mayat Tentara Mereka Dikembalikan Oleh Hamas

Gantz Klaim Israel Dapat Cabut Pengepungan Gaza Jika Mayat Tentara Mereka Dikembalikan Oleh Hamas

Rabu, 12 Aug 2020 13:21

Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Rabu, 12 Aug 2020 12:59

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Rabu, 12 Aug 2020 09:00

Muslimah Menyikapi Tiktok

Muslimah Menyikapi Tiktok

Rabu, 12 Aug 2020 08:56

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Rabu, 12 Aug 2020 08:21

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Rabu, 12 Aug 2020 07:56

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Rabu, 12 Aug 2020 07:35

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Selasa, 11 Aug 2020 21:45

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Selasa, 11 Aug 2020 21:43


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X