Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.410 views

Antara Habibie dan Jokowi

Tony Rosyid

(Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa)

Dari Allah pasti akan kembali kepada Allah. Termasuk Bacharuddin Jusuf Habibie. Akrab dipanggil B.J. Habibie. Manusia jenius yang dimiliki bangsa ini telah berpulang. Kematian menjemputnya setelah beberapa hari dirawat di rumah sakit.

Dua hari sebelumnya kabar hoak terkait wafatnya bertebaran di medsos. Feelingku begitu kuat bahwa kabar itu akan jadi nyata. Mulut aku kunci sekuat tenaga, takut dianggap sebagai pengamat kematian. Ini hanya soal feeling. Ada yang bilang intuisi. Ini salah satu dari sekian intuisiku tentang kematian. Mistis lu...

Rakyat Indonesia berduka. Habibie adalah satu diantara orang terbaik di negeri ini. Seorang ilmuan yang tidak saja banyak karya dan kontribusinya, tapi juga berdedikasi dan punya integriti. Jujur, lugu dan apa adanya. Kapasitas dan integritasnya layak jadi teladan bangsa ini. Kepolosonnya dalam bicara, mimik dan sikap tak memungkinkannya untuk melakukan branding diri dan pencitraan.

Hari dimana malaikat maut menjemputnya pulang di usianya yang ke 83 tahun, satu persatu kesaksian tentang hebatnya Habibie muncul. Mulai dari keberhasilannya membina keluarga, hingga kesuksesannya menyelamatkan negeri ini dari krisis. Entah sudah berapa banyak para tokoh dan penulis membuat kesaksian itu. Lalu lintas media dan medsos padat dengan berbagai kesaksian itu. Foto-foto kenangan bersama Habibie bermunculan. Mulai dari tokoh, ustaz, politisi, wartawan dan aktifis, sampai orang biasa yang tak dikenal publik.

Kalau ukuran masuk surga adalah banyaknya kesaksian baik itu, maka Habibie sudah memenuhi syarat. Itu juga jadi harapan dan doa rakyat Indonesia. Mungkin juga doa rakyat Jerman dimana Habibie tak bisa dianggap kecil kontribusinya di salah satu negara Eropa itu.

Kendati Habibie orang baik, pintar dan hebat, toh bangsa ini pernah tak menghendaki tokoh kelahiran Parepare 25 Juni 1936 ini jadi presiden. Ini terjadi di tahun 1999. Laporan Pertanggungjawaban Habibie sebagai presiden ditolak di sidang MPR. Satu-satunya faktor, jika boleh dibilang begitu, adalah lepasnya Timor Timur dari Indonesia. Tak ada ruang dan kesempatan bagi alumni ITB ini untuk mencalonkan diri jadi presiden. Habibie berbesar hati, dan menyadari kegagalannya. Tak terlihat upaya untuk "ngotot" mencalonkan diri. Dan memang, tampak Habibie bukan tipe manusia yang ambisius untuk menjadi presiden.

Lagi-lagi ini soal nasib. Untuk menjadi presiden tidak saja butuh syarat baik, jujur dan pintar, berkapasitas dan punya integritas, tapi juga nasib baik. Faktor terakhir inilah yang menentukan.

Beda Habibie, beda Jokowi. Untuk Jokowi, modal Esemka cukup untuk mensukseskannya jadi Gubernur DKI dan kemudian jadi presiden. Bahkan dua periode. Ini soal nasib. Kendati banyak yang mempersoalkan janji politiknya. Tapi, Jokowi punya takdir yang tak dimiliki Habibi.

Ternyata, pengalaman dan kehebatan membuat kapal terbang kalah nasib dengan mobil Esemkanya anak-anak dari tiga Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Surakarta binaan pemilik bengkel bernama Sukiat.

Sekali lagi, ini bukan soal kehebatan. Ini bukan soal kapasity dan integrity. Bukan soal baik dan pintar. Tapi ini soal nasib. "Wong pinter kalah Karo wong bejo", begitu kata pepatah Jawa. Hanya Tuhan yang punya otoritas untuk menentukan variabel bejo itu.

Membandingkan integritas dan kapasitas kedua presiden ini akan menjadi pelajaran penting dan berharga bagi bangsa ini untuk menatap masa depannya. Khususnya di dalam memaknai kembali visi bangsa dan praktek demokrasi yang selama ini berjalan di negeri ini. Sebab, setiap sistem dan praktek demokrasi akan menentukan setidaknya dua hal. Pertama, tipe pemimpin seperti apa yang akan lahir. Kedua, bagaimana nasib bangsa ini kedepan.

Selamat Jalan B.J. Habibie, engkau telah mewariskan banyak hal berharga bagi bangsa ini. Terutama kejujuran, ketulusan, komitmen dan bagaimana mendedikasikan seluruh hidup untuk bangsa dan negara ini. Hari ini, doa dan harapan kami  turut mengantarmu ke surga. Semoga para pemimpin bangsa setelahmu, termasuk Pak Jokowi, mau belajar dan bisa mewarisi dedikasimu dalam membangun bangsa ini. [PurWD/voa-islam.com]

Jakarta, 12/9/2019

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

Senin, 17 Feb 2020 18:26

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Senin, 17 Feb 2020 17:54

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Senin, 17 Feb 2020 17:15

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Senin, 17 Feb 2020 16:19

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Senin, 17 Feb 2020 15:38

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Senin, 17 Feb 2020 14:05

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Senin, 17 Feb 2020 13:53

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Senin, 17 Feb 2020 08:54

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Senin, 17 Feb 2020 08:05

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Ahad, 16 Feb 2020 20:35

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Ahad, 16 Feb 2020 20:11

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Ahad, 16 Feb 2020 17:19

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Ahad, 16 Feb 2020 17:15

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Ahad, 16 Feb 2020 16:17

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

Ahad, 16 Feb 2020 16:14

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Ahad, 16 Feb 2020 16:08

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ahad, 16 Feb 2020 15:27

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

Ahad, 16 Feb 2020 14:16

Siswa MAN 1 Pekanbaru Juara World Robotic For Peace 2020

Siswa MAN 1 Pekanbaru Juara World Robotic For Peace 2020

Sabtu, 15 Feb 2020 23:14

Pengusaha Terkemuka UEA Serukan Investor Israel Berinvestasi di Negaranya

Pengusaha Terkemuka UEA Serukan Investor Israel Berinvestasi di Negaranya

Sabtu, 15 Feb 2020 22:15


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X