Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.508 views

Muatan Karakter dalam Puasa Ramadan di Tengah Wabah Covid-19 (Perspektif Pendidikan Anak)

 

Oleh:

Sulton Kamal*

 

RAMADHAN bagi umat Islam adalah bulan yang ditunggu-tunggu kedatangannya. Disamping menjanjikan berbagai keutamaan (fadhilah) bagi umat manusia, Ramadhan juga merupakan bulan yang disyariatkan bagi umat Islam untuk menjalankan ibadah puasa. Sebagaimana difirmankan Allah SWT dalam Q.S. Al-Baqarah 183, yang artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.”

Setiap kali Ramadhan datang, biasanya kita dapat saksikan dimana-mana semarak masyarakat; perorangan maupun institusi, menyongsongnya dengan penuh kegembiraan. Di kantor-kantor diselenggarakan aneka kegiatan keagamaan. Demikian juga dalam lingkungan keluarga, sesama sahabat, rekan kerja dan pergaulan beramai-ramai menggelar buka bersama dengan disisipi tazdkirah maupun taushiyah di dalamnya.

Sudah barang tentu biasanya pula pada setiap Ramadhan, mushalla dan masjid di segala penjuru kota dan kampung terasa sekali peningkatan nuansa keruhanian dan spirit keagamaannya. Jama’ah bergairah menghidupkan (ihya) Ramadhan dengan berbagai kegiatan ibadah demi mendapatkan makna kemuliaan Ramadhan secara spiritual.

Fenomena diatas mungkin tidak kita saksikan pada Ramadhan 1441 Hijriyah kali ini, atau paling tidak sangat terkurangi sekali. Sebabnya kita semua maklum, bahwa seluruh dunia sedang menghadapi wabah Covid-19, sehingga menghendaki kita semua untuk tidak berkumpul dan melaksanakan jaga jarak (social distancing) antar warga masyarakat.

Kadang kalau dirasakan sedih juga menjalankan ibadah puasa Ramadhan dalam suasana wabah pandemik Covid-19 yang membahayakan. Nikmatnya seakan-akan tidak sama dengan Ramadhan biasanya. Tapi hendaknya kita harus tetap semangat dan bergembira dalam melaksanakan ibadah Ramadhan, karena itu merupakan sebagian adab kita kaum muslimin dalam menyambut bulan suci Ramadhan.

Walaupun demikian keadaannya jangan sampai kita dalam menjalankan ibadah puasa di tahun ini, tidak mendapatkan pula keuntungan secara spiritualnya (ukhrawi). Sebagaimana sabda nabi: Man shauma romadhona imaanan wahtisaaban ghufira lahu maa taqaddama min dzanbihi (H.R. Bukhari dan Muslim). Artinya: "Barang siapa yang berpuasa karena Iman dan ikhlas (mengharap pahala hanya dari Allah), maka niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telahlalu."

Ramadhan sesungguhnya memberikan makna tersendiri bagi siapa saja yang mau merenunginya. Masing-masing dari kita akan menemukan sendiri pengalaman spiritual. Secara tidak langsung, bulan ini juga mendidik masyarakat (tentu utamanya bagi mereka yang beriman) untuk menjadi manusia-manusia yang baik. Selaras dengan tujuan disyari’atkannya ibadah puasa, yaitu agar menjadi manusia yang bertaqwa. 

Apalagi bagi sebagian orang tua yang mempunyai perhatian (concern) dalam menanamkan nilai-nilai pendidikan dasar pada anak-anak. Pelaksanaan ibadah Ramadhan mempunyai arti penting bagi mereka. Lebih-lebih aspek yang berkaitan dengan kepribadian dan karakter (basic values) sebagai modal dasar dalam kehidupan. Dan ini tidak memandang Ramadhan dalam masa wabah Covid-19 melanda ataupun tidak.

 

Lima aspek karakter yang bisa digali dalam puasa Ramadhan

Banyak orangtua berharap anak-anaknya bisa melaksanakan ibadah agama sejak dini. Sehingga mereka mendidik putra-putrinya berlatih menjalankan peribadatan yang disyariatkan mulai sedari kecil. Hal yang demikian, dikandung maksud agar kalau sampai masanya (baligh), sudah tidak canggung lagi mereka menjalankan perintah agamanya.

Agama Islam menganjurkan untuk mendidik dan mengajari anak-anak belajar sejak mereka kanak-kanak. Demikian juga untuk melaksanakan perintah agama yang sifatnya wajib asasi (fardhu ‘ain) seperti; shalat. Orangtua sangat digalakkan agar mendidik putra-putrinya sejak usia belia; tujuh tahun dan apabila sudah sepuluh, mereka (anak-anak) boleh dikerasi.

Hal yang sama juga dengan kepribadian, akhlak, maupun karakter (syahsiyah). Harus dimulai pembentukannya sejak usia dini, dan perlu waktu relatif lama. Karena karakter itu, menurut hemat penulis merupakan hasil pembiasaan perilaku sejak kecil.

Puasa Ramadhan, apalagi kita menjalankannya dalam masa yang sulit, yaitu berbarengan dengan wabah Covid-19 yang mewabah. Ternyata sangat berfungsi sebagai media untuk pembentukan aspek-aspek karakter manusia. Jika kita tekun membimbing putra-putri kita sedari kecil berpuasa, hasilnya akan mewujud dan terinternalisasi menjadi akhlak (karakter) yang baik dalam kepribadian anak-anak.

Adapun muatan karakter yang bisa kita gali selama puasa pada bulan Ramadan yang bersamaan dengan mewabahnya Covid-19.

Pertama, disiplin. Pada masa pandemi Covid-19 seperti saat ini, kita dilatih untuk disiplin mengamalkan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), juga disiplin jaga jarak dan tetap tinggal di rumah. Aspek disiplin ini, kental sekali diajarkan dalam ibadah puasa Ramadhan yang dijalankan oleh umat Islam. Hal tersebut bisa dilihat ketika kita dibangunkan sebelum menjalankan shalat subuh, untuk menikmati hidangan sahur, yaitu; menyantap makanan di pagi buta bagi seseorang yang akan berpuasa. Anjuran sahur ini merupakan hal yang penting, sehingga agama menganjarkan melalui hadits rosulnya:fainna fis sahuuri barakah (dalam sahur itu ada keberkatan).

Disebalik itu, bagi para orangtua yang mengajarkan anak-anaknya berpuasa, secara tidak langsung, hakikatnya telah mengajarkan anak-anak mereka membiasakan disiplin untuk selalu bangun di pagi hari.

Bagi sebagian orang, memandang sebelah mata kebiasaan bangun pagi ini. Tapi sesungguhnya, bangun pagi adalah kebiasaan yang menguntungkan dan membawa kebaikan bagi siapa saja yang melakukannya. Secara sederhana kita bisa mengatakan; ibarat kompetisi, orang yang biasa bangun pagi, itu sama artinya dia memulai aktifitas kehidupannya terlebih dahulu (menang), dibanding orang lain yang mungkin masih tidur.

Pendapat mengatakan, salah satu kunci sukses adalah bila kita bisa melakukan apa yang orang lain belum/tidak lakukan. Hal ini sesuai dengan pepatah i’maluu fawqo maa ‘amiluu. Kita akan dianggap berprestasi jika mampu mengerjakan apa yang orang lain tidak bisa atau belum mengerjakannya.

Menurut pengalaman, menyuruh anak-anak bangun pagi adalah hal yang tidak mudah. Betapa banyak orang tua mengeluh susah membiasakan anak-anaknya bangun pagi, sekadar untuk sekolah misalnya. Faktanya memang demikian, Masya Allah! susah kalau tidak terbiasa. Apalagi bangun sebelum subuh, sebagaimana di bulan Ramadhan.

Seandainya saja kita bisa mendidikkan semangat bangun pagi kepada putra-putri kita sejak kecil tidak hanya di bulan Ramadhan, tentu kebiasaan itu akan melekat dan akan dibawanya sepanjang hidup, dan tentu akan berguna bagi dirinya dalam mengarungi kehidupan.

Ke-dua, ta’at. Berpuasa sama seperti ibadah yang lain, ada syarat dan rukun yang harus ditepati. Sebagaimana yang kita kenal, rukun puasa adalah menahan makan dan minum serta menjaga dari hal-hal yang bisa membatalkannya dari fajar subuh sampai tenggelamnya matahari disaat maghrib.

Anak-anak yang diajarkan berpuasa, sudah selazimnya mereka juga diberikan informasi bahwa dalam pelaksanaan puasa ada peraturan yang harus ditaati oleh mereka. Dan yang lebih penting lagi, lewat momen ibadah puasa ini kita mendidik mereka untuk menjaga dari melanggar peraturan dan malu jika melakukan yang tidak boleh.

Pernahkah kita menjumpai anak-anak yang masih belajar berpuasa, karena lupa dia mengambil makanan untuk dimakan. Kemudian ada yang mengingatkan, tentu dengan serta merta diurungkannya niat tersebut dan malu karena hampir saja melakukan kesalahan.

Melalui ibadah puasa ini, kita bisa mendidik dengan membiasakan anak taat peraturan dan malu jika melanggarnya. Hal demikian sama hakikatnya dengan sikap kita terhadap peraturan dan hukum positif dalam kehidupan bermasyarakat. Jika anak sudah terbiasa menjaga diri dari melakukan kesalahan, maka kelak akan menjadi individu yang taat pula pada peraturan dan hukum.

Sekarang orang berbuat salah banyak yang tidak malu, bahkan dipertontonkan. Termasuk menyalahi peraturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), yang ditetapkan pemerintah dalam mencegah penyebaran wabah virus Covid-19 misalnya. Lagi-lagi ini adalah masalah integritas. Karenanya, tidak mengherankan ajaran agama mengatakan; malu adalah bagian dari keimanan seseorang. Malah dalam salah satu haditsnya rosulullah saw menegaskan, bahwa: idza lam tastahyi fasna’ maa syi’ta, yang artinya: jika kamu sudah tidak mempunyai rasa malu, maka berbuatlah sesukamu.

Ke-tiga, tangguh. Berpuasa dimasa berjangkitnya wabah seperti sekarang ini, seharusnya perasaan jiwa dan empathi seseorang manusia akan semakin terasah untuk merasakan keprihatinan yang dirasakan orang lain. Dengan menjalankan puasa, secara tidak langsung seorang anak akan terlatih menjalani kehidupan dengan penuh prihatin. Apalagi menyaksikan orang lain, tetangganya yang berpuasa tapi hidup penuh kekurangan, tidak bisa bekerja karena wabah penyakit dan terhalang peraturan PSBB.

Pelaksanaan puasa Ramadhan, bisa mempengaruhi rasa keprihatinan pada diri anak-anak. Karena menjalankan puasa, dengan sendirinya mereka telah terlatih, dan menjadi tangguh-kuat bertahan hidup dalam kondisi serba minimal. Dalam kehidupan, manusia tidak akan selalu berada pada keadaan yang menyenangkan (comfortable), bisa saja ada kalanya diuji dengan keadaan yang serba kekurangan dan kesulitan.

Bagi siapa yang sudah biasa hidup dalam kondisi prihatin, dia akan tetap tangguh sanggup bertahan dan beradaptasi sehingga akan survive menghadapi ujian kehidupan. Sebaliknya, bagi yang mempunyai kepribadian lembek karena tidak biasa hidup prihatin, niscaya mudah jatuh dan menyerah (surrender) dengan kesulitan yang dihadapi.

Sekali lagi sikap prihatin perlu dilatihkan sejak kecil, karena tidak mungkin muncul secara tiba-tiba. Melalui puasa Ramadhan inilah, diharapkan lahir pribadi tangguh yang tidak cengeng kala menghadapi keadaan terburuk. Dalam konteks ini, kita diingatkan oleh pesan ajaran agama yang mengatakan: al-mu’minul qowiyyu ahabbu ilallahi minal mu’minudh dho’iif, artinya: Allah lebih menyukai mukmin yang kuat (termasuk kepribadiannya tentu) daripada mukmin yang lemah.

Ke-empat, peduli. Aspek karakter lain yang bisa diasah melalui puasa Ramadhan, yaitu; keadaan jiwa dimana seseorang bisa larut merasakan kondisi orang lain, kemudian diikuti tindakan ingin menyelesaikan masalahnya. Dengan puasa kita diuji kepekaan sosial kita, diuji dengan persoalan basic need kemanusiaan kita yaitu; lapar dan dahaga.

Anak yang berlatih puasa sejak kecil dan dibimbing untuk mengerti makna hakikat puasa, pasti sedikit demi sedikit terbuka mata hatinya untuk melihat kenyataan sosial di sekeliling yang berbeda dengan dirinya.

Lapar dan dahaganya puasa, menjadi pemicu merasakan bagaimana lapar dan dahaganya orang lain yang tidak cukup makan minum sehari-hari. Berangsur-angsur sikap tersebut jika dipupuk, akan melahirkan kepedulian (Care about others) yang akan melahirkan sikap suka menolong sesama.

Jiwa peduli sesama ini yang semakin meluntur. Ungkapan lu lu gue gue, merupakan frasa yang lumrah. Cuek juga hal yang biasa kita saksikan di tengah masayarakat yang cenderung individualis dan materialistis. Kebiasaan yang kurang baik tersebut, bisa saja diminimalisir dengan menanamkan sikap peduli kepada generasi muda sejak kecil melalui hakikat dan makna ibadah puasa di bulan Ramadhan.

Ke-lima, sabar. Aspek kelima ini bagi orang yang mengamalkan ibadah puasa secara imanan wahtisaaban (iman dan mengharap keridhaan Allah swt) niscaya akan benar-benar merasakan arti ibadah puasa, apalagi menjalankannya dibarengi dengan himbauan tetap tinggal di rumah (Stay at home). Merasakan arti puasa yang sesungguhnya, bisa saja dirasakan tidak terkecuali bagi anak-anak yang dalam tahap belajar berpuasa. Orang berpuasa selain menjaga tidak makan-minum sampai batas waktu yang dibolehkan, juga diharapkan bisa mengendalikan nafsunya.

Orang yang bisa mengendalikan nafsunya, berarti orang tersebut juga mampu bersabar. Putra-putri kita yang diajari berpuasa, mereka tahu dan menjalankannya dengan sabar, sampai pada waktu diperbolehkan berbuka, makan dan minum. Itu artinya, secara tidak langsung kita membiasakan mereka bersusah-susah dulu (lapar) dan senang pada akhirnya ketika saat berbuka tiba.

Dengan puasa orang dilatih bersabar, dilatih tidak tergesa-gesa dan terburu-buru hanya karena ingin memenuhi hasrat hawa nafsunya. Dalam kehidupan, sering kita mendapatkan pengalaman yang tidak baik dikarenakan ketidaksabaran kita. Persis seperti yang diungkapkan pepatah al-‘Ajalatu nadamah; yang namanya ketergesaan itu hanya akan menimbulkan penyesalan.

Kita tidak menginginkan anak-anak kita, menjadi generasi yang matang sebelum waktunya, karbitan, dan bermental ingin serba instan. Oleh karenanya puasa Ramadhan, apalagi bersamaan dengan menjangkitnya wabah covid-19 menghendaki untuk tetap berada di rumah, menjadi wahana tepat untuk mendidik mereka menjadi manusia sabar dan tekun beribadah dalam hidupnya.

Ajaran agama kita menganjurkan yang demikian sebagaimana termaktub dalam Q.S. Al-Baqarah 45: mintalah tolong kepada Allah dengan sabar dan sholat. Sebagian ulama’ menafsirkan bahwa sabar yang dimaksud adalah puasa, karena memang as-Shoum nisfus shobri: puasa itu sebagian dari kesabaran. Wallahu a’lam.*

*Guru Sekolah Indonesia Kuala Lumpur & Sekretaris Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah (PCIM) Malaysia.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Nasihat Kematian

Nasihat Kematian

Selasa, 01 Dec 2020 11:00

Akbar Pemulung Cinta Al Qur’an

Akbar Pemulung Cinta Al Qur’an

Selasa, 01 Dec 2020 09:50

dr. Gamal Jadi Pengurus di DPP PKS, Asyik: Saya Beri Porsi Anak Muda untuk Siap Jadi Pemimpin

dr. Gamal Jadi Pengurus di DPP PKS, Asyik: Saya Beri Porsi Anak Muda untuk Siap Jadi Pemimpin

Senin, 30 Nov 2020 23:50

Lebih dari 20 Ribu Produk Didaftarkan Sertifikasi Halal di BPJPH

Lebih dari 20 Ribu Produk Didaftarkan Sertifikasi Halal di BPJPH

Senin, 30 Nov 2020 21:51

Dukung Perjuangan Palestina, Adara Gelar Acara ‘Solidarity for Peace’

Dukung Perjuangan Palestina, Adara Gelar Acara ‘Solidarity for Peace’

Senin, 30 Nov 2020 21:44

Pasukan Afghanistan Klaim Tewaskan Dalang Serangan Bom Mobil Jibaku di Markas Militer Ghazni

Pasukan Afghanistan Klaim Tewaskan Dalang Serangan Bom Mobil Jibaku di Markas Militer Ghazni

Senin, 30 Nov 2020 21:00

Israel Tingkatkan Keamanan Seluruh Misi Diplomatiknya Setelah Pembunuhan Ahli Nuklir Iran

Israel Tingkatkan Keamanan Seluruh Misi Diplomatiknya Setelah Pembunuhan Ahli Nuklir Iran

Senin, 30 Nov 2020 20:00

Persatuan Ulama Muslim Internasional Kecam Fatwa Anti-Ikwahnul Muslimin Saudi

Persatuan Ulama Muslim Internasional Kecam Fatwa Anti-Ikwahnul Muslimin Saudi

Senin, 30 Nov 2020 19:30

Raja Salman Tidak Tahu Pertemuan Rahasia Antara Putra Mahkota MbS dan PM Israel Netanyahu

Raja Salman Tidak Tahu Pertemuan Rahasia Antara Putra Mahkota MbS dan PM Israel Netanyahu

Senin, 30 Nov 2020 17:45

Seperti Apa Bumi 4,5 Tahun Lalu? Ilmuwan Beri Gambarannya

Seperti Apa Bumi 4,5 Tahun Lalu? Ilmuwan Beri Gambarannya

Senin, 30 Nov 2020 15:55

Kekuatan Figur Ayah dan Ibu dalam Membentuk Kepribadian Anak

Kekuatan Figur Ayah dan Ibu dalam Membentuk Kepribadian Anak

Senin, 30 Nov 2020 15:51

Bagikan Info Pengguna, Facebook Didenda di Korsel

Bagikan Info Pengguna, Facebook Didenda di Korsel

Senin, 30 Nov 2020 15:50

Nyeri Haid Tanda Masalah Kesuburan, Benarkah?

Nyeri Haid Tanda Masalah Kesuburan, Benarkah?

Senin, 30 Nov 2020 15:45

Seragam Khutbah Racun Agama

Seragam Khutbah Racun Agama

Senin, 30 Nov 2020 15:42

Terpilih Ketua MUI Pusat, Ustaz Jeje: Bukan Anugerah tapi Amanah dan Ujian Berat

Terpilih Ketua MUI Pusat, Ustaz Jeje: Bukan Anugerah tapi Amanah dan Ujian Berat

Senin, 30 Nov 2020 15:31

Dewan Da'wah Resmikan Akademi Da'wah Bengkulu

Dewan Da'wah Resmikan Akademi Da'wah Bengkulu

Senin, 30 Nov 2020 15:02

Jangkau Pulau Terpencil, Kimia Farma dan BWA Luncurkan Klinik Apung

Jangkau Pulau Terpencil, Kimia Farma dan BWA Luncurkan Klinik Apung

Senin, 30 Nov 2020 14:56

Fahri: UMKM Jadi Roda Penggerak Ekonomi dan Mampu Bertahan dari Krisis Saat Ini

Fahri: UMKM Jadi Roda Penggerak Ekonomi dan Mampu Bertahan dari Krisis Saat Ini

Senin, 30 Nov 2020 12:41

Nguber HRS, Ada Apa dengan Bima Arya?

Nguber HRS, Ada Apa dengan Bima Arya?

Senin, 30 Nov 2020 11:32

Edhy Prabowo Terlibat Suap, Usamah Hisyam: Presiden Gagal Memilih Menteri

Edhy Prabowo Terlibat Suap, Usamah Hisyam: Presiden Gagal Memilih Menteri

Senin, 30 Nov 2020 10:11


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X