Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
9.169 views

Doa Agar Amal Ibadah Diterima

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam.  Shalawat dan salam atas Rasulillah –Shallallahu 'Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.

Rangkaian doa ini sangat masyhur di lisan kaum muslimin. Keduanya adalah doa Khalilur Rahman,  Imamul Hunafa’, dan teladan para muwahhidin, Nabi Ibrahim ‘Alaihis Salam yang tercantum dalam QS. Al-Baqarah: 127-128.

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا اِنَّكَ اَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ . . . وَتُبْ عَلَيْنَا اِنَّكَ اَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

Ya Tuhan kami, terimalah (amal) dari kami. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui. . . . dan terimalah tobat kami. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Penerima tobat, Maha Penyayang.” (QS. Al-Baqarah: 127-128)

Doa penuh berkah ini mencakup banyak permintaan agung yang sangat dibutuhkan seorang hamba dalam urusan dunia dan agamanya. Yang utama adalah meminta kepada Allah agar menerima amal-amal ibadahnya.

Diterimanya amal menentukan manfaat amal untuk pelakunya di hari kiamat kelak. Menerima amal adalah hak Allah Subhanahu wa Ta'ala dan bagian dari  Rububiyyah-Nya. Karenanya, seorang hamba senantiasa meminta kepada Allah agar amal-amalnya diterima ketika ia melaksanakan ibadah kepada-Nya.

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam membaca setelah shalat Shubuh,

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا وَرِزْقًا طَيِّبًا وَعَمَلًا مُتَقَبَّلًا

“Ya Allah, Sungguhnya aku meminta kepada-Mu ilmu yang manfaat, rizki yang baik, dan amal yang diterima.” (HR. Ahmad)

Penjelasan Doa

Allah perintahkan kepada Nabi Ibrahim untuk membangun Ka’bah. Tidak sendirian, Allah perintahkan pula kepadanya untuk menyampaikan kepada putranya, Ismail, agar membantunya membangun rumah terbaik di muka bumi ini. Ismail pun siap. Lantas keduanya melaksanakan perintah Allah tersebut. Nabi Ibrahim menggarap bangunan Ka’bah sementara Ismail yang membawakan batu kepadanya. Saat itulah keduanya berdoa, 

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا اِنَّكَ اَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ 

Ya Tuhan kami, terimalah (amal) dari kami. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah: 127)

Dua orang hamba Allah ini mengerjakan pekerjaan paling mulia dan meninggikannya dengan perintah langsung dari Allah Subhanahu wa Ta'ala. Keduanya melaksanakan perintah itu dengan penuh ketundukan dan keikhlasan. Tapi, keduanya masih berdoa meminta agar Allah menerima amal mereka itu. Ini menunjukkan adanya rasa takut kalau amalnya tidak diterima. Jika ini adalah kondisi Imamul Muwahhidin (pemimpin ahli tauhid), bagaimana dengan kita?

Imam Wuhaib bin al-Warad pernah membaca ayat ini lalu beliau menangis dan berkata, “Wahai khalilur Rahman, engkau meninggikan bangunan rumah Allah yang Maha pengasih sedangkan engkau sangat takut kalau amal tersebut tidak diterima. (Tafsir Ibni Katsir: 1/254)

Sifat ini juga dimiliki orang-orang shalih yang ikhlas dalam firman Allah Subhanahu wa Ta'ala,

وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آَتَوْا وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ أَنَّهُمْ إِلَى رَبِّهِمْ رَاجِعُونَ

"Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut, (karena mereka tahu bahwa) sesungguhnya mereka akan kembali kepada Tuhan mereka." (QS. Al-Mukminun: 60)

‘Aisyah Radliyallaahu 'Anha berkata, “Aku telah bertanya kepada Rasulullah Shallallaahu 'Alaihi Wasallam tentang ayat ini, apakah mereka orang-orang yang minum khamer, pezina, dan pencuri? Beliau  menjawab,

لَا يَا بِنْتَ الصِّدِّيقِ، وَلَكِنَّهُمْ الَّذِينَ يَصُومُونَ، وَيُصَلُّونَ، وَيَتَصَدَّقُونَ، وَهُمْ يَخَافُونَ أَنْ لَا يُقْبَلَ مِنْهُمْ

Tidak, wahai putri al-Shiddiq. Mereka adalah orang-orang yang berpuasa, menunaikan shalat, dan shadaqah namun mereka takut kalau amalnya tidak diterima.” (HR. Al-Tirmidzi dan dishahihkan Syaikh Al-Albani dalam Shahih Sunan al-Tirmidzi, no. 2537)

Mereka adalah orang-orang yang senantiasa bersedekah, berinfak, dan berbuat baik. Namun hati mereka diliputi rasa takut kalau amal mereka tidak diterima. Mereka berdoa kepada Allah agar amal mereka di terima. Mereka tidak berbangga diri dengan amal-amal yang telah mereka kerjakan, karenanya mereka selalu menambah amal-amal kebaikan. Allah sebutkan sifat mereka di ayat berikutnya,

أُولَٰئِكَ يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَهُمْ لَهَا سَابِقُونَ

Mereka itu bersegera untuk mendapat kebaikan-kebaikan, dan merekalah orang-orang yang segera memperolehnya.” (QS. Al-Mukminun: 61)

Doa ini diawali dengan lafadz - رَبَّنَا -. Memanggil Allah dengan sifat Rububiyah-Nya. Karena pengabulan doa bagian dari perkara Rububiyah. Kandungannya, Allah akan menjaga, memperbaiki, dan mengawal.

تَقَبَّلْ مِنَّا (Terimalah dari Kami): diterimanya amal berarti amal tersebut diterima dan diridhai. Maknanya, Allah menerima amal tersebut dan meridhai amal tersebut dan orang yang mengerjakannya. Apabila Allah meridhai pelakunya maka Dia akan memberikan pahala untuknya sebagaimana yang telah Dia janjikan.

إنَّكَ أنْتَ ‏السَّمِيعُ الْعَلِيمُ (Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar dan Maha Mengetahui) adalah sebab yang dihaturkan untuk diterimanya amal. Sekaligus tambahan usaha mengundang ijabah (pengabulan), sebagaimana yang Allah perintahkan dalam QS. Al-A’raf: 180.

Al-Samii’ dan al-‘Aliim adalah dua nama Allah dari nama-namanya yang Maha Indah (al-Asma al-Husna). Keduanya menunjukkan sifat mendengar dan mengetahui. Maknanya: Engkau mendengar perkataan-perkataan kami, termasuk doa-doa kami ini. Engkau juga mengetahui apa yang ada dalam diri kami berupa ketundukan dan ketaatan dalam ucapan dan perbuatan. Tidak sesuatu yang tersembunyi dari Engkau.

Penyebutan dua sifat ini untuk menunjukkan bahwa doanya hanya tertuju kepada Allah semata. Dengan menyebut kedua nama tersebut berarti memutus harapan dari selain pemilik nama tersebut secara totalitas. (Tafsir Abi al-Sa’ud: 1/161)

Merasa Ada Kurang Dalam Amal

Sebaik apapun amal yang sudah diusahakan oleh seorang hamba, ia tetap harus merasa ada kekurangan dan kesalahan sehingga dirinya meminta taubat dan ampunan. Ini ditunjukkan melalui kalimat doa, وَتُبْ عَلَيْنَا (dan terimalah taubat kami).

Butuhnya kepada permintaan ini maka diikuti dengan wasilah yang agung; menyanjung Allah dengan menyebut dua nama-Nya yang sesuai permintaan tersebut; Al-Tawwab dan al-Rahiim. Yaitu, إنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ.

Makna Al-Tawwab: sesungguhnya Engkau banyak memberikan / menerima taubat dari hamba-hamba-Mu. Berarti Allah menerima taubat dari hamba-Nya selama hamba mau bertaubat kepada-Nya.

Makna al-Rahiim: Engkau pemilik rahmat yang tercurah untuk orang-orang beriman di hari kiamat. Kandungan rahmat dalam al-Rahim khusus bagi orang-orang beriman di hari kiamat kelak. Adalah rahmat dalam al-Rahman tercurah untuk seluruh makhluk; yang beriman dan yang kafir, jin dan manusia. Wallahu A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Daily Doa lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Latest News
KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

Rabu, 14 Apr 2021 20:31

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Rabu, 14 Apr 2021 19:56

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Rabu, 14 Apr 2021 19:27

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Rabu, 14 Apr 2021 18:30

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Rabu, 14 Apr 2021 17:45

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Rabu, 14 Apr 2021 16:44

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Rabu, 14 Apr 2021 15:56

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Rabu, 14 Apr 2021 14:59

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Rabu, 14 Apr 2021 14:43

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Rabu, 14 Apr 2021 14:27

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 13:10

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 12:39

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

Rabu, 14 Apr 2021 11:04

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Rabu, 14 Apr 2021 08:16

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Rabu, 14 Apr 2021 03:44

Jokowi Masuk Surga?

Jokowi Masuk Surga?

Selasa, 13 Apr 2021 23:31

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Selasa, 13 Apr 2021 22:49

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Selasa, 13 Apr 2021 22:30

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Selasa, 13 Apr 2021 22:25

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

Selasa, 13 Apr 2021 21:25


MUI

Must Read!
X