Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
15.564 views

Sidang Trio Mujahid Jepara Harus Ungkap Pelecehan Agama Murtadin Suparno

JEPARA (voa-islam.com) – Tim Pengacara Muslim menyayangkan persidangan kasus eksekusi mati trio mujahid Jepara terhadap murtadin Omega Suparno yang belum menyentuh esensi peristiwa perkara pembunuhan. Persidangan harus mengungkap adanya pelecehan agama yang menjadi pemicu pembunuhan, supaya menjadi pembelajaran agar modusnya tidak terulang di tempat lain.

Sidang lanjutan eksekusi murtadin Omega Suparno kembali digelar di Pengadilan Negeri (PN) Jepara, Kamis, (25/7/2013) dengan agenda pemeriksaan saksi-saksi. Dua orang yang dihadirkan jaksa sebagai saksi adalah Arif Yulianto dan Siswo.

Arif adalah warga desa Jenggotan kecamatan Kembang kabupaten Jepara, sedangkan Siswo adalah pemilik rental mobil di desa Gribik Gepok Jepara. Salah satu mobilnya disewa Agus Suprapto bersama Ustadz Amir Mahmud dan Sony Sudarsono untuk mengeksekusi mati Omega Suparno, murtadin penghujat Islam.

Di persidangan, Arif Yulianto maupun Siswo sama sekali tidak melihat kejadian eksekusi murtadin Suparno.

Kuasa hukum trio mujahid Jepara menilai persidangan belum berhasil menyingkap tabir pembunuhan murtadin Omega Suparno. Karena kedua saksi sama sekali tidak bisa menjelaskan akar masalah terjadinya peristiwa pembunuhan. Kedua saksi hanya mengetahui adanya jenazah dan menyatakan adanya sewa mobil yang belakangan dipakai untuk aksi pembunuhan.

“Keterangan para saksi yang dihadirkan belum pada esensi peristiwa perkara pembunuhan. Belum masuk pada esensi siapa yang melakukan pembunuhan, kapan dilakukan pembunuhan, apa motifnya dan sebagainya. Jaksa belum bisa menghadirkan saksi yang tahu kejadian yang sebenarnya,” ujarnya kepada voa-islam.com usai sidang.

Michdan menilai persidangan kasus ini menjadi dilematis karena diterapkan pembuktian dengan jalan melakukan pemecahan perkara (splitsing).

“Di sini terjadi splitsing yang dipakai sebagai alat untuk membuktikan adanya pembunuhan karena tidak bisa terungkap siapa yang melihat pelaksanaan pembunuhan itu. Ini yang membuat kasus ini menjadi dilematis,” paparnya.

Supaya menjadi terang,  maka persidangan harus menghadirkan saksi yang bisa mengungkap akar masalah yang memicu pembunuhan, yaitu pelecehan terhadap agama Islam yang dilakukan oleh murtadin Suparno. “Esensinya adalah adanya pembunuhan adalah karena tindakan menistakan agama dari korban kepada terdakwa. Ini sebenarnya esensi kesaksian yang kita tunggu. Mestinya dihadirkan saksi yang bisa membuka tabir itu,” tegasnya.

Pengungkapan kasus penistaan agama oleh Omega Suparno di balik kasus pembunuhan ini, menurut Michdan, harus diungkap supaya menjadi pembelajaran agar modusnya tidak terulang di tempat lain. “Harus diungkap bahwa pembunuhan ini terjadi karena pelecehan agama. Ini tidak boleh menjadi modus yang terus terjadi. Kita menyayangkan kalau latar belakang ini tidak diangkat,” tutupnya.

Sebagaimana diberitakan voa-islam.com sebelumnya, murtadin Omega Suparno tewas dieksekusi trio mujahid pada Rabu (12/12/2012) setelah terbukti melecehkan Islam secara provokatif. Calon pendeta ini mengajarkan bahwa Al-Qur'an adalah kitab yang tidak benar dan boleh diinjak-injak, Allah yang disembah umat Islam bukan tuhan karena hanya diada-adakan oleh orang bangsa Arab, dan Nabi Muhammad derajatnya setara dengan kiyai di Jawa.

Pelaku eksekusi murtadin Suparno adalah Ustadz Amir Mahmud (29), Sony Sudarsono (29), dan Agus Suprapto (31), yang dikenal sebagai trio mujahid jepara yang telah malang melintang di dunia jihad.

Ustadz Amir Mahmud adalah alumnus pesantren tauhid terbesar di kotanya yang sudah malang-melintang di dunia jihad. Usai menamatkan pendidikan di pesantren tahun 2000, ayah seorang anak ini ditugaskan dakwah di Lombok, NTB. Tahun 2001, ketika bumi Ambon bergolak, ia terpanggil untuk berjihad selama 4,5 tahun membela kaum muslimin yang tertindas.

Sony Sudarsono adalah mujahid yang sudah malang-melintang berjihad hingga mancanegara. Ayah dua orang anak ini pernah mengikuti pelatihan jihad di Moro Pilipina. Sedangkan Agus Suprapto, adalah mujahid yang pernah bergabung bersama kafilah i’dad di Aceh bersama Abu Umar. Ayah empat orang anak ini sempat menjadi buronan Densus 88 Antiteror karena jihadnya. [taz]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X