Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
76.657 views

James Riyadi Mengkristenkan Indonesia Dengan Rumah Sakit

JAKARTA (voa-islam.com) - James Riyadi anak Mochtar Riyadi, pemilik Lippo, menjadi tokoh penting, bukan hanya keberhasilannya mendekati Gedung Putih di zamannya Bill Clinton, tetapi pendeta evengelis yang sangat erat dengan Pendeta Pat Robertson, dan sangat benci terhadap Islam, sekarang gigih berjuang ingin menjadikan Indonesia, sebagai negeri Kristen.

James Riyadi dengan menggunakan 'kedok' Rumah Sakit Siloam, dan dikenal dengan PT Siloam International Hospitals Tbk menyiapkan dana sekitar US$ 100 juta setiap tahun untuk pembangunan Rumah Sakit baru di Indonesia, tujuannya ingin memperluas pengaruh Kristen di Indonesia.

Sekilas dengan langkah pembangunan Rumah Sakit Siloam tentu saja kita akan mengapresiasi, jika tidak ada muatan politisnya. Jika semata-mata untuk tujuan bisnis dan sosial. Tetapi, James Riyadi dengan membangun rumah sakit itu,memiliki tujuan yang lebih besar, mengubah Indonesia menjadi negeri Kristen.

Tentu, jika tidak motif kepentingan agama, dijamin tidak ada rakyat yang keberatan jika James Riady membangun 6-8 Rumah Sakit di Indonesia pada setiap tahunnya. Sungguh mulia. Namun menjadi pertanyaan besar dan menimbulkan kecurigaan, jika pembangunan Rumah Sakit Siloam itu patut diduga ada misi kristenisasi.

Tahun ini, James Riady membangun Rumah Sakit Siloam di Padang, Sumbar dan Gorontalo. Dua provinsi yang dikenal sebagai basis Islam di Indonesia.

Di Padang, rencana pembangunan RS Siloam ditolak keras oleh rakyat Minang. Di Gorontalo, belum diketahui bagaimana sikap rakyat Gorontalo. Jika Rumah Sakit Siloam bukan milik James Riady, tentu tidak akan menimbulkan reaksi keras dan kecurigaan besar dari Muslim setempat.

Namun, karena Rumah Sakit Siloam adalah milik James Riady yang dikenal luas sebagai misionaris kristen avangelis fundamental, rakyat menjadi marah. James Riyadi dengan menggunakan kedok 'Rumah Sakit' Siloam melakukan gerakan kristenisasi terhadap Muslim Indonesia.

Sejak memeluk agama kristen evangelis di bawah bimbingan tokoh utama levangelis Pat Robertson yang sangat anti Islam, James layak diwaspadai.

Perhatikan saja di semua lokasi property Lippo Grup di Indonesia, dapat dipastikan menjadi pusat kristenisasi evangelis Indonesia.

Kita belum menemukan, sarana ibadah agama lain, selain gereja evangelis di semua kompleks Lippo Land di Indonesia. Namun kita akan sangat mudah menemukan gereja evangelis besar, bahkan sangat besar di setiap kompleks Lippo Property. Ada apakah?

Sejak memeluk agama kristen evangelis tahun 1990, James Riady sudah bertekad akan melakukan kristenisasi evangelis di Indonesia. Dia pernah berucap, "... adalah merupakan tantangan terbesar bagi saya untuk meraih kesuksesan besar dengan melakukan kristenisasi di Indonesia”, ujar James.

Muslim Indonesia tidak akan menaruh kecurigaan besar terhadap James Riady, jika dia bukanlah ‘successor’ Pat Robertson yang sangat anti Islam. Ratusan statement Pat Robetson yang menghina, menghujat, caci maki, memfitnah Islam dan Muslim sudah menjadi fakta dunia.

Sebagai negara berpenduduk muslim terbesar di dunia, inilah tekad James Riady menjalankan misionaris dan kristenisasinya.

Pat Robertson tokoh evangelis AS pernah mengatakan Islam itu lebih keji dan biadab dibandingkan NAZI. Pat Robertson mengatakan wanita muslim adalah manusia yang paling dungu sedunia. Korban kebiadaban ajaran Islam yang sesat. Pat Robertson mengatakan bahwa Islam itu bukan agama. Hanya organisasi dan ajaran dungu yang dipercaya orang bodoh sebagai sebuah agama.

Sekarang James Riyadi menjadi tokoh penting dibelakang Jokowi, dan berjuang memenangkan Jokowi menjadi presiden mendatang, pasca 2014.

Dua keuntungan sekaligus yang akan dicapai oleh James Riyadi, Jokowi menjadi presiden dengan demikian penguasaan terhadap Indonesia menjadi sempurna, secara ekonomi dan politik, dan ibukota negara DKI Jakarta akan dipegang oleh Ahok.

Inilah yang akan diperjuangkan oleh James Riyadi. Ibukota Jakarta berada kendali Cina, dan sekaligus memberikan ruang yang lebih besar, bukan hanya penguasaan ekonomi dan politik, tetapi penyebaran agama Kristen-Evengelis di Indonesia. (tm/afgh/voa-islam.com)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas???

Di sini tempatnya-Kiosherbalku.com melayani Grosir & Eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan DISKON sd 60%. Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Mahasiswi Berprestasi Penghafal Al-Qur'an Butuh Biaya Kuliah Kebidanan, Ayo Bantu!!

Mahasiswi Berprestasi Penghafal Al-Qur'an Butuh Biaya Kuliah Kebidanan, Ayo Bantu!!

Mahasiswi berprestasi ini ingin berkhidmat untuk umat Islam di bidang kebidanan. Pekerjaan sang ayah sebagai guru jauh dari cukup untuk memenuhi biaya kuliah sekira Rp 60 juta....

Terusir dari Keluarga, Muallaf Noval Joe Kho Fei Butuh Modal Usaha 12 Juta. Ayo Bantu!!

Terusir dari Keluarga, Muallaf Noval Joe Kho Fei Butuh Modal Usaha 12 Juta. Ayo Bantu!!

Di usia keislaman yang belum genap dua tahun, muallaf ini mendapat banyak ujian iman: terusir dari keluarga, kehilangan pekerjaan di rezim Ahok, kontrakan menunggak 6 bulan, anaknya sakit paru-paru,...

Program Cinta Yatim Syuhada: Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Program Cinta Yatim Syuhada: Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Didedikasikan sebagai rasa cinta dan ta?zhim terhadap anak-anak yatim syuhada. Semoga para dermawan sukses meraih pahala jihad dan masuk surga bersama Nabi sedekat dua jari....

Ayo Perang Melawan Riba dan Rentenir Bersama Laskar GARR

Ayo Perang Melawan Riba dan Rentenir Bersama Laskar GARR

Hampir setiap hari IDC mendapat pengaduan dan permohonan bantuan kaum muslimin yang dililit hutang rentenir. Untuk mewadahi persoalan rentenir, silahkan lapor kepada Laskar GARR....

PENGUMUMAN..!! Perubahan Nomor Kontak IDC yang Baru 08122.700020

PENGUMUMAN..!! Perubahan Nomor Kontak IDC yang Baru 08122.700020

Untuk meningkatkan pelayanan dakwah dan infaq, IDC merubah nomor layanan ummat. Semoga komunikasi Admin IDC dengan para donatur, relasi dan klien IDC tidak tersendat...

Latest News
Pemerintah! Umat Islam hanya Bela Diri dari Keyakinan dan Agamanya, Bukan Lakukan Perlawanan

Pemerintah! Umat Islam hanya Bela Diri dari Keyakinan dan Agamanya, Bukan Lakukan Perlawanan

Selasa, 06 Dec 2016 06:13

Inilah Profil Hakim Ketua Sidang Kasus Penistaan Agama oleh Ahok

Inilah Profil Hakim Ketua Sidang Kasus Penistaan Agama oleh Ahok

Selasa, 06 Dec 2016 04:31

Emilia Renita: Aksi 212 Menakutkan, Aksi 412 Nyaman Bagi Saya

Emilia Renita: Aksi 212 Menakutkan, Aksi 412 Nyaman Bagi Saya

Selasa, 06 Dec 2016 02:27

Adab Makan yang Penting Diajarkan pada Anak-anak

Adab Makan yang Penting Diajarkan pada Anak-anak

Senin, 05 Dec 2016 23:20

Sidang Perdana Kasus Penistaan Agama oleh Ahok Digelar Selasa Pekan Depan

Sidang Perdana Kasus Penistaan Agama oleh Ahok Digelar Selasa Pekan Depan

Senin, 05 Dec 2016 20:22

Pemuda Muhammadiyah Minta Komisi Yudisial Pantau Proses Pengadilan Ahok

Pemuda Muhammadiyah Minta Komisi Yudisial Pantau Proses Pengadilan Ahok

Senin, 05 Dec 2016 19:50

[VIDEO] PB HMI: Ada Pihak yang Mencatut Simbol HMI pada Aksi Parade 412

[VIDEO] PB HMI: Ada Pihak yang Mencatut Simbol HMI pada Aksi Parade 412

Senin, 05 Dec 2016 19:19

Seorang Pria Yaman Dibebaskan dari Penjara Guantanamo Setalah 14 Tahun Ditahan Tanpa Dakwaan

Seorang Pria Yaman Dibebaskan dari Penjara Guantanamo Setalah 14 Tahun Ditahan Tanpa Dakwaan

Senin, 05 Dec 2016 18:30

Peradaban 212

Peradaban 212

Senin, 05 Dec 2016 18:09

Kisah Tukang Donat yang Gratiskan Dagangannya untuk Massa Aksi 212 tapi Dapat Untung Rp 2 Juta

Kisah Tukang Donat yang Gratiskan Dagangannya untuk Massa Aksi 212 tapi Dapat Untung Rp 2 Juta

Senin, 05 Dec 2016 17:06

Sampah Berserakan pada Parade 412, Nusron Wahid: Jangan Tendensius

Sampah Berserakan pada Parade 412, Nusron Wahid: Jangan Tendensius

Senin, 05 Dec 2016 16:49

Pasukan Afghanistan Tewaskan Pemimpin Senior IS 'Wilayat Khurasan' dalam Bentrokan di Jawzan

Pasukan Afghanistan Tewaskan Pemimpin Senior IS 'Wilayat Khurasan' dalam Bentrokan di Jawzan

Senin, 05 Dec 2016 14:45

Video: Habib Rizieq Shihab Imami 7 Juta Umat Shalat Jumat Terbesar Dunia

Video: Habib Rizieq Shihab Imami 7 Juta Umat Shalat Jumat Terbesar Dunia

Senin, 05 Dec 2016 14:10

BEM-SI: Terjadi Pelanggaran Konsitusi dalam Aksi 412

BEM-SI: Terjadi Pelanggaran Konsitusi dalam Aksi 412

Senin, 05 Dec 2016 14:00

Baju Renang Muslimah Baru! Hijab Swimwear SYAR'I, Menutup Sempurna...

Baju Renang Muslimah Baru! Hijab Swimwear SYAR'I, Menutup Sempurna...

Senin, 05 Dec 2016 13:25

Dimanfaatkan untuk Kegiatan Politik, Penggagas Car Free Day Marah dengan Acara Parade Kita Indonesia

Dimanfaatkan untuk Kegiatan Politik, Penggagas Car Free Day Marah dengan Acara Parade Kita Indonesia

Senin, 05 Dec 2016 12:27

DSKS Desak Kejaksaan Agung Tahan Ahok

DSKS Desak Kejaksaan Agung Tahan Ahok

Senin, 05 Dec 2016 11:50

46 Warga Sipil Suriah Kembali Tewas Akibat Serangan Udara Rusia di Idlib

46 Warga Sipil Suriah Kembali Tewas Akibat Serangan Udara Rusia di Idlib

Senin, 05 Dec 2016 11:30

UGM Juara Kontes Kapal Cepat Tak Berawak

UGM Juara Kontes Kapal Cepat Tak Berawak

Senin, 05 Dec 2016 09:35

Jaringan '98 Minta KPK dan PPATK Periksa Sumber Dana Acara Parade Kita Indonesia

Jaringan '98 Minta KPK dan PPATK Periksa Sumber Dana Acara Parade Kita Indonesia

Senin, 05 Dec 2016 08:47


Must Read!
X