Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.227 views

Radikalisme Muncul karena Adanya Ketidakadilan

 

BEKASI (voa-islam.com)--Media-media Islam selama ini mendapat stigma menyebar paham radikalisme kepada masyarakat.

Bahkan beberapa waktu lalu diantara media Islam diblokir oleh pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) dengan alasan menyebar paham radikalisme.

Stigma​ dan tudingan ini dibantah oleh Shodiq Ramadhan, Sekretaris Umum Forum Jurnalis Muslim (Forjim) saat menjadi narasumber pada diskusi "Peran Media Dakwah Membendung Paham/Gerakan Radikalisme di STMIK Bani Saleh Kota Bekasi, Jawa Barat, Kamis (27/4/2017) yang diselenggarakan oleh Lembaga Pengembangan Kemandirian Nasional (LPKN) berkerjasama dengan Radio Dakta 107 FM.

"Radikalisme itu muncul karena ketidakadilan yang dilakukan pemerintah. Ketidakadilan di bidang hukum, sosial, politik maupun ekonomi," kata Shodiq.

Shodiq mencontohkan apa yang terjadi baru-baru ini dalam penegakan hukum. Pada kasus penistaan agama yang dilakukan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, penegakan hukum tumpul. Ahok sama sekali tidak dipenjara.

Sementara dalam kasus dugaan makar yang dituduh kepada KH Muhammad Al Khaththath, Sekjen FUI, penegakan hukum langsung tajam. Kyai Al Khaththath dipenjara hingga kini belum dibebaskan.

"Masih banyak contoh ketidakadilan yang dilakukan pemerintah yang menyebabkan tak sedikit masyarakat melakukan perlawanan," tegas Shodiq.

Sementara, Mustofa Nahrawardaya, Pengurus Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah yang juga menjadi narasumber mengungkapkan bahwa selama ini tidak ada kesepakatan terkait definisi radikalisme.

"Orang yang memahami Islam secara paripurna adalah radikal. Apakah radikal itu diukur dari pemahaman nya atau perilaku melakukan kekerasan? Selama ini tidak ada kejelasan," ungkap Mustofa.

Selama ini, stigma radikal selalu disematkan kepada kelompok-kelompok Islam. Media mainstream dinilai Mustofa memiliki kontribusi yang kuat dalam penyebaran definisi radikalisme yang keliru.

"Dari hasil riset yang saya lakukan, 88 persen masyarakat meyakini jika media mainstream memiliki kontribusi menyebarkan definisi radikalisme yang salah kaprah," ujar Mustofa.

Sebetulnya, kata Mustofa, fenomena radikalisme ini bisa diminimalisir jika keadilan ditegakkan.

"Radikalisme dengan sendirinya akan hilang jika keadilan ditegakkan," tegas Mustofa.

Tak bisa dipungkiri memang, saat ini ada gejolak radikalisme dan terorisme memanfatkan situasi politik dalam negeri. Misalnya pada event tahunan hari buruh nasional pada 1 Mei 2017.

Kelompok yang ingin mengacaukan negara juga saat ini sangat memungkinkan masuk sebagai penumpang gelap dalam aksi buruh nanti. Sehingga nama kelompok buruh akan tercoreng dan kemurnian suara buruh ikut ternodai. * [Syaf/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X