Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
22.506 views

Buntut Kisruh Masjid M Ramadhan Bekasi, Majelis Ta'lim Ngaji di Parkiran

BEKASI (voa-islam.com) - Majelis Ta’lim Ibu-ibu Masjid Ramadhan Taman Galaxy Bekasi Rabu pagi (23/4) terpaksa melaksanakan ta’lim di emperan parkiran. Ini akibat buntut kisruh pengambilalihan DKM Masjid Ramadhan oleh Pemkot Bekasi beberapa waktu lalu. Ketua DKM Masjid Ramadhan yang baru Dr. H. Sukandar Gozali, tidak mengijinkan program kegiatan dari DKM yang lama terus berjalan, termasuk kegiatan ta’lim ibu-ibu berlangsung di dalam Masjid.

Ibu Dr. Santi, pengurus Majelis Ta’lim ibu-ibu menegaskan : “Ini keadaan darurat, kegiatan ta’lim harus terus berlangsung, menuntut ilmu jangan sampai terputus hanya oleh keadaan tempat. Kita ini ta’lim niatnya tulus semata mencari ilmu berlandaskan Qur’an dan Sunnah. Tidak ada niat macam-macam. Kalau biasanya kita ta’lim di dalam Masjid, sekali ini kita ta’lim di luar Masjid, nggak apa-apa ya ibu-ibu”, ujar Ibu Santi terbata-bata melihat suasana ta’lim yang sangat mengharukan.     Meski kepanasan dan berdeak-desakan, majelis ta’lim ibu-ibu Masjid Ramadhan tetap semangat mengikuti ta’lim yang kali ini membahas kitab Fiqh Asmaul Husnaa. Pengajian berlangsung dari jam 09.00 sampai jam 11.00. Menurut ustadz Nanang Prayudiyanto – Ketua DKM lama yang diambil alih – jumlah anggota ta’lim ibu-ibu cukup banyak, mencapai 200-300 orang : ” Mereka itu ibu-ibu potensial tidak saja dari komplek Taman Galaxy, tapi banyak juga yang dari luar komplek. Mereka selain semangat menuntut ilmu, juga semangat berinfaq.

Kisruh Masjid Muhammad Ramadhan Pekayon Bekasi Selatan

Ustadz Dr. Nanang merasa sangat sedih dengan kisruh DKM Masjid Ramadhan. Menurutnya, pengambil alihan Kepengurusan DKM Masjid Ramadhan bentuk kedzaliman dan sifat ‘hasad’ : “Saya sebagai Ketua DKM, tidak pernah diajak berunding, apalagi mendapatkan surat pemberitahuan. Tiba-tiba saja Pemkot Bekasi melalui Asda II Aceng Sholahuddin, melakukan pengambilalihan DKM Masjid Ramadhan.”

Ust. Dr. Nanang kemudian menceritakan sejarah berdirinya Masjid Ramadhan. Menurutnya, Masjid Ramadhan berdiri di atas tanah fasos-fasum seluas 1000 meter persegi. Tadinya diajukan permintaan tanah seluas 3.500 meter persegi, namun yang dizinkan hanya 1000 meter. Pemberian izin tersebut ditandatangani oleh Bupati Nonon Sontani pada tahun 2001. Bupati memberi izin dengan catatan, jika dalam waktu 3 tahun tidak ada progress kemajuan pembangunan masjid, maka izin akan dicabut.

“Alhamdulillah saya berhasil menghimpun 394 tanda tangan warga sekitar yang mendukung pembangunan Masjid, dan terbentuklah Panitia Pembangunan III (Panitia Pembangunan I dan II gagal). Masjid dibangun mulai tahun 2002 dan selesai tahun 2004. Dana dari masyarakat terkumpul sebesar 400 juta, alhamdulillah ada dana wakaf dari bapak Ali Harharah sebesar 2 milyar. Wakif mempunyai anak yang sudah meninggal bernama Mohammad Ramdhan. Menurut keterangan wakif, dana wakaf tersebut dinisbatkan kepada anaknya itu. Maka ketika pembangunan Masjid selesai, kami sepakat memberikan nama masjid itu dengan Masjid mohammad Ramadhan.”

Ust Dr. Nanang melanjutkan, bahwa pemerintah bekasi melalui Bupati Nonon Sontani menyerahkan Masjid Mohammad Ramadhan tersebut kepada Panitia Pembangunan, yang lantas membentuk Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) pada tahun 2004.

Ustadz Dr. Nanang kemudian diberi amanah untuk menjadi Ketua Umum DKM Masjid Ramadhan, dengan Dewan Syuro Ust. Syuhada Bahri, Ust. Sukandar Gozali, Ust. Salimin Dhani, dll.

 

Yayasan Al-Anshor

Sekitar 3 tahun setelah Masjid Ramadhan berdiri, wakif Ali Harharah juga memberikan bantuan lagi untuk berupa bangunan gedung pendidikan. Untuk kepentingan itu maka dibentuklah Yayasan Al-Anshor : “Saya dulunya juga duduk di yayasan sebagai bendahara. Tapi karena nggak mungkin merangkap sebagai Ketua DKM dan bendahara Yayasan, maka saya mundur dari yayasan Al-Anshor :”Jadi DKM Masjid Mohammad Ramadhan itu statusnya otonom, tidak dibawah yayasan, karena DKM itu sudah berdiri sebelum yayasan ada”, tegas Ust. Nanang.

Setelah yayasan Al-Anshor berdiri, Dewan Syuro DKM seperti Ust. Syuhada, ust. Salimin, Ust Sukandar Gozali ditarik ke Dewan Pembina yayasan. Dewan Syuro DKM kemudian digantikan oleh Ust. Abu Jibril dan Ust Farid Okbah. Posisi dan status DKM Masjid Mohammad Ramadhan tetap otonom, tidak dibawah yayasan. Berkali-kali pihak yayasan menghendaki DKM berada dibawah yayasan, tapi gagasan ini selalu saya tentang.

“Maka saya kaget sekali ketika pihak yayasan membuat surat yang menyatakan menyerahkan asset Masjid Mohammad Ramadhan kepada Pemkot Bekasi”, ujar ust. Nanang. Didukung Polres, pemkot melalui Asda II Aceng Sholahuddin mengambilalih DKM Masjid Mohammad Ramadhan, membubarkan DKM nya dan kemudian membentuk DKM baru diketuai oleh H. Sukandar Gozali. Konon Masjid Ramadhan akan dijadikan Masjid Jami’ Bekasi Selatan. [ag/adivammar/voa-islam.com)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Latest News
Politikus PKS Siap Jadi Penjamin Lutfi Si Pembawa Bendera

Politikus PKS Siap Jadi Penjamin Lutfi Si Pembawa Bendera

Sabtu, 14 Dec 2019 22:22

Komunitas Muslim Inggris Suarakan Ketakutan Atas Kemenangan Boris Johnson dalam Pemilu

Komunitas Muslim Inggris Suarakan Ketakutan Atas Kemenangan Boris Johnson dalam Pemilu

Sabtu, 14 Dec 2019 22:00

Mantan Presiden Terguling Sudan Divonis 2 Tahun Tahanan Rumah Karena Korupsi

Mantan Presiden Terguling Sudan Divonis 2 Tahun Tahanan Rumah Karena Korupsi

Sabtu, 14 Dec 2019 21:15

Turki Masukan Mantan Pemimpin Fatah, Mohammed Dahlan ke Dalam Daftar Teroris Paling Dicari

Turki Masukan Mantan Pemimpin Fatah, Mohammed Dahlan ke Dalam Daftar Teroris Paling Dicari

Sabtu, 14 Dec 2019 20:55

Anggota Parlemen AS Minta Kepala Intelijen Publikasi Nama-nama Pembunuh Khashoggi

Anggota Parlemen AS Minta Kepala Intelijen Publikasi Nama-nama Pembunuh Khashoggi

Sabtu, 14 Dec 2019 17:00

Rusia Khawatir Setelah AS Uji Coba Rudal Balistik yang Telah Lama Dilarang

Rusia Khawatir Setelah AS Uji Coba Rudal Balistik yang Telah Lama Dilarang

Sabtu, 14 Dec 2019 16:00

Bintang Arsenal Mesut Ozil Kritik Kebisuan Dunia Islam Atas Penindasan Cina Pada Muslim Uighur

Bintang Arsenal Mesut Ozil Kritik Kebisuan Dunia Islam Atas Penindasan Cina Pada Muslim Uighur

Sabtu, 14 Dec 2019 15:05

Sandiwara Anti Korupsi

Sandiwara Anti Korupsi

Sabtu, 14 Dec 2019 14:35

Wahdah Islamiyah Menuju Go Green, Arena Mukernas XII Bebas Sampah Plastik

Wahdah Islamiyah Menuju Go Green, Arena Mukernas XII Bebas Sampah Plastik

Sabtu, 14 Dec 2019 12:43

Licik Menguras Dana Umat

Licik Menguras Dana Umat

Sabtu, 14 Dec 2019 12:28

Sekularisasi Ala Jokowi

Sekularisasi Ala Jokowi

Sabtu, 14 Dec 2019 10:45

Politikus PKS Raih Penghargaan Tokoh Pelopor Gerakan Anti-Korupsi

Politikus PKS Raih Penghargaan Tokoh Pelopor Gerakan Anti-Korupsi

Sabtu, 14 Dec 2019 09:44

Hilangnya Rasa dan Budaya Malu

Hilangnya Rasa dan Budaya Malu

Sabtu, 14 Dec 2019 08:37

Ari Askhara

Ari Askhara

Sabtu, 14 Dec 2019 05:15

Koalisi Jihadis Terkait Al-Qaidah Putus Rute Pasukan Rezim Suriah di Aleppo

Koalisi Jihadis Terkait Al-Qaidah Putus Rute Pasukan Rezim Suriah di Aleppo

Jum'at, 13 Dec 2019 23:25

Menag Sebut Kerukunan Umat Beragama di Aceh Masih Kategori Tinggi

Menag Sebut Kerukunan Umat Beragama di Aceh Masih Kategori Tinggi

Jum'at, 13 Dec 2019 23:14

Muslim di India Kembali Turun ke Jalan Memprotes Undang-undang Kewarganegaraan Diskriminatif

Muslim di India Kembali Turun ke Jalan Memprotes Undang-undang Kewarganegaraan Diskriminatif

Jum'at, 13 Dec 2019 22:50

PBB Kecam Undang-undang Kewarganegaraan 'Diskriminatif' Baru India

PBB Kecam Undang-undang Kewarganegaraan 'Diskriminatif' Baru India

Jum'at, 13 Dec 2019 22:31

Stop Penggusuran Paksa dan Kekerasan di Kota Bandung

Stop Penggusuran Paksa dan Kekerasan di Kota Bandung

Jum'at, 13 Dec 2019 22:21

Ketua Tim Survei KUB: Semua Daerah Toleran, Hanya Skornya yang Berbeda

Ketua Tim Survei KUB: Semua Daerah Toleran, Hanya Skornya yang Berbeda

Jum'at, 13 Dec 2019 22:17


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X