Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
20.218 views

Masyarakat Negara Sekuler Turki Menolak Perselingkuhan

Istambul (voa-islam.com) Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Koc dan Sabanci University menunjukkan bahwa orang-orang Turki menentang pasangan yang hidup bersama tanpa menikah alias perselingkuhan.

  
Dunia Bulletin / News Desk
Partai politik Turki dan sumber-sumber media telah membahas pernyataan terbaru Turki Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan pada kohabitasi siswa laki-laki dan perempuan. Sementara itu, sebuah studi baru yang dilakukan oleh universitas-universitas Turki menunjukkan bahwa kebanyakan orang Turki menentang perselingkuhan .
Media Turki melaporkan pada hari Senin bahwa Erdogan mengeluh tentang kurangnya asrama bagi mahasiswa , yang katanya menyebabkan banyak masalah .
" Asrama tidak cukup membawa banyak masalah . Perempuan dan laki-laki mahasiswa tinggal di kediaman yang sama . Ini sejauh ini belum diperiksa . Hal ini bertentangan dengan nilai-nilai konservatif dan demokrasi kita . Kami memberi perintah kepada gubernur tentang masalah ini . Ini akan di beberapa cara diperiksa , " kata Erdogan .
Setelah laporan itu , partai oposisi utama Turki dan beberapa kelompok politik mulai perdebatan baru , mengatakan intervensi terhadap rumah siswa akan menjadi pelanggaran privasi .
Pemimpin oposisi utama Partai Rakyat Republik ( CHP ) , Kemal Kilicdaroglu , telah memimpin perdebatan hak-hak individu .
Baru-baru ini , wakil perdana menteri Bulent Arinc Turki menguraikan rencana pemerintah untuk memeriksa rumah siswa.
" Tidak ada keberatan hukum atau penghalang untuk mereka yang berusia lebih dari 18 tahun dan yang ingin hidup bersama di rumah-rumah kontrakan . Namun, kita harus tahu ini dengan baik , kita semua adalah ibu dan ayah . Kita hidup dalam masyarakat dengan nilai-nilai dan identitas partai kami adalah demokrasi konservatif. Kami mendapatkan penilaian karena identitas ini , " katanya , saat berbicara dalam Komisi Anggaran Parlemen .
Memperhatikan bahwa ada lebih dari 3 juta mahasiswa di Turki , Arinc mengatakan banyak siswa memilih untuk tinggal di rumah pribadi karena kurangnya ruang yang cukup di asrama .
Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Koc dan Sabanci University menunjukkan bahwa orang-orang Turki menentang pasangan yang hidup bersama dalam hubungan di luar nikah .
Sekitar 72 persen dari orang-orang Turki yang disurvei dalam penelitian ini bertentangan dengan perselingkuhan dan 87 persen dari orang-orang Turki percaya bahwa pasangan harus menikah jika mereka ingin memiliki anak .
Prof Dr Ersin Kalaycioglu dari Sabanci University dan Prof Dr Ali Carkoglu dari Koc University melakukan penelitian dengan 1.555 orang di 59 provinsi . Penelitian dilakukan dalam lingkup lapangan sosial internasional .

Coba bandingkan dengan Indonesia. Sangat jauh. Tempat pelacuran bebas, banci bebas, dan  pacaran lebih bebas lagi. Lihat di Monas, dan tempat-tempat rekreasi, termasuk Ancol, disiang hari, banyak laki-perempuan berpacaran, tanpa sedikitpun ada rasamalu. Selingkuh sudah bukan menjadi hal  baru di Indonesia.

Di perumahan, kantor, dan tempat-tempat apa saja, banyak terjadi di perselingkuhan. Bahkan, di daerah Lamongan, ada kampung selingkuh. laki-laki selingkuh dengan perempuan yang ditinggal suami pergi kerja ke luar negeri, dan perempuan berselingkuh dengan laki-laki yang istrinya pergi kerja di luar negeri, atau dikota lainnya.

Padahal, para pemimpin Indonesia mengagungkan ideologi, yang dianggap luhur, yaitu Pancasila. Tetapi, kehidupan rakyatnya bertambah bobrok, karena tidak ada tauladan dari para pemimpinya.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Koc Tepdan Sabanci University menunjukkan bahwa orang-orang Turki menentang pasangan yang hidup bersama tanpa menikah. Sekalipun, Turki ini, rakyatnya lebih dekat dengan negara Uni Eropa, tetapi mereka masih dapat menjaga identitas mereka.

Partai politik Turki dan sumber-sumber media telah membahas pernyataan terbaru Turki Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan, tentang hubungan siswa laki-laki dan perempuan. Sementara itu, sebuah studi baru yang dilakukan oleh universitas-universitas Turki menunjukkan bahwa kebanyakan orang Turki menentang perselingkuhan .

Media Turki melaporkan bahwa Erdogan mengeluh tentang kurangnya asrama bagi mahasiswa yang menyebabkan banyak masalah, Senin, 4/11/2013.

"Meskipun, kehidupan asrama tidak membawa banyak masalah. Mahasiswa perempuan dan laki-laki tinggal di asrama yang sama. Tetapi, sejauh ini belum diperiksa, ujar Erdogan. Hal ini bertentangan dengan nilai-nilai konservatif (Islam), dan demokrasi kita. Kami memberi perintah kepada gubernur tentang masalah ini. Ini akan di diperiksa", kata Erdogan. Sangat dikawatirkan dengan adanya asrama di satu tempat, memungkinkan timbulnya masalah bagi mahasiswa atau pun mahasiswi.

Setelah laporan itu , partai oposisi utama Turki dan beberapa kelompok politik mulai melakukan perdebatan baru , mengatakan intervensi terhadap asrama mahasiswa akan menjadi pelanggaran privasi .

Pemimpin oposisi utama Partai Rakyat Republik ( CHP ), Kemal Kilicdaroglu telah memimpin perdebatan hak-hak individu.

Baru-baru ini , wakil perdana menteri Bulent Arinc Turki menguraikan rencana pemerintah untuk memeriksa asrama mahasiswa.

"Tidak ada keberatan hukum atau penghalang untuk mereka yang berusia lebih dari 18 tahun dan yang ingin hidup bersama di rumah-rumah kontrakan . Namun, kita harus tahu ini dengan baik, kita semua adalah ibu dan ayah . Kita hidup dalam masyarakat dengan nilai-nilai dan identitas partai kami (Islam) adalah dan demokrasi. Kami mendapatkan penilaian, karena identitas ini ", katanya , saat berbicara dalam Komisi Anggaran Parlemen .

Memperhatikan bahwa ada lebih dari 3 juta mahasiswa di Turki , Arinc mengatakan banyak mahasiswa memilih untuk tinggal di rumah pribadi, karena kurangnya ruang yang cukup di asrama .

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Koc dan Sabanci University menunjukkan bahwa orang-orang Turki menentang pasangan yang hidup bersama dalam hubungan di luar nikah .

Sekitar 72 persen dari orang-orang Turki yang disurvei dalam penelitian ini menentang perselingkuhan, dan lebih 87 persen dari orang-orang Turki percaya bahwa pasangan harus menikah, dan mereka memiliki anak dengan penuh tanggungjawab.

Prof Dr Ersin Kalaycioglu dari Sabanci University dan Prof Dr Ali Carkoglu dari Koc University melakukan penelitian dengan 1.555 orang di 59 provinsi . Penelitian dilakukan dalam lingkup lapangan masyarakat Turki. Erdogan menginginkan dibangun lebih banyak asrama mahasiswa, dan dipisahkan antara asrama mahasiswa dengan mahasiswi. af/hh

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X