Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.235 views

Ibu, Kembalilah pada Fitrahmu

 

Oleh: Keni Rahayu, S.Pd

"Kasih ibu kepada beta tak terhingga sepanjang masa", begitulah lirik sebuah lagu. Betapa besar kasih sayang ibu yang rela melakukan apa saja demi anaknya.

Namun, lirik lagu ini tak sejalan dengan apa yang dialami seorang balita di Kebon Jeruk, Jakarta. Seorang ibu menggelonggongi anaknya (ZNL, 2,5) dengan air galon agar si anak cepat gemuk. Cara itu dilakukannya agar sang suami tidak sampai menceraikan dia karena anaknya tersebut terlihat kurus. Nahas, balita tersebut akhirnya tewas. Kisah serupa banyak sekali terjadi bila saja kita mau menuliskan satu demi satu akan 'kekejaman' seorang ibu. Fitrah keibuan yang lembut seolah telah hilang dalam dirinya. 

Perempuan sejatinya adalah tombak kebangkitan bangsa. Dari rahim seorang perempuan, akan lahir tunas-tunas bangsa yang berakhlak agung calon pejuang kebangkitan. Namun realitanya, perempuan hari ini telah dilucuti naluri keperempuanannya. Pada masa sekolah, siswa perempuan tidak pernah diajari tentang pelajaran yang menumbuhkan naluri keperempuanan. Siswa fokus diajari materi kognitif dengan target sebatas bisa menjawab soal-soal ujian.

Setelah lulus, perempuan diarahkan mengisi posisi-posisi strategis di kantor. Dengan isu kesetaraan gender, perempuan didorong untuk aktif berkarir di luar rumah.

Setelah menikah, yakni menjadi istri dan seorang ibu, naluri perempuan hanya dirasakan ketika ia hamil dan melahirkan. Urusan mengurus anak bebas, bisa dititipkan pada nenek, baby sitter, atau bahkan tempat penitipan anak.

Setelah cuti melahirkan selesai, ia kembali berkarir di luar rumah sebagaimana sebelum ia mempunyai anak. Bisa dibayangkan ya, anak seperti apa yang tercetak tanpa pendampingan langsung dari sang ibu?

Selain demi eksistensi, tuntutan ekonomi sering menjadi alasan perempuan merajut karir di luar rumah. Suami di-PHK. Mau tidak mau perempuan harus bekerja demi menyeimbangkan ekonomi keluarga.

Di sisi lain, sifat konsumerisme seakan dipupuk dan dijaga. Bukannya masak, selama ada uang, katering pun tak jadi masalah. Bukannya mencuci baju, selama ada uang, laundry bisa diandalkan. Bukannya merawat anak sendiri, selama ada uang, nany bisa jadi solusi.

Yang demikian sudah menjadi lingkaran sistem dalam kehidupan hari ini. Ada pergeseran nilai budaya yang dianut oleh masyarakat. Inilah nilai-nilai kapitalisme dan liberalisme. Segala sesuatu ditakar berdasarkan nilai materiil. Tidak ada yang tidak bersifat komersil.

Bukankah Allah telah memuliakan perempuan dengan tugasnya yang agung sebagai al-umm wa rabbatul bayt. Dialah yang memiliki tanggung jawab mulia dalam urusan kerumahtanggaan. Dia akan tetap mulia di dalam rumah sesuai fitrah.

Aktivitas perempuan keluar rumah tetap dalam koridor syara' atas ridho suami. Berkerja tak masalah, asalkan tugas utamanya di rumah telah tertunaikan. Dan pastinya perempuan bukan tumpuan satu-satunya untuk mencari nafkah.

Allah juga mengatur, mencari nafkah adalah kewajiban suami. Sayangnya, hari ini lowongan pekerjaan lebih mendukung perempuan dibandingkan suami. Hingga akhirnya suami dan istri bertukar peran. Lahirlah istilah bapak rumah tangga. Istri bekerja, suami menjaga rumah.

Dari sini, perlu peran negara dalam banyak aspek.

Pertama, kurikulum pendidikan yang harus mempersiapkan laki dan perempuan menemui fitrahnya di masa mendatang. Perempuan mengurus kerumahtanggaan, laki-laki mencari nafkah.

Kedua, menyediakan lapangan pekerjaan, dalam hal ini lebih banyak memberdayakan laki-laki ketimbang perempuan.

Ketiga, menjaga akidah umat. Dengan terjaganya akidah, insyaAllah kejadian ibu bunuh anak bisa dicegah, dibarengi dengan menghilangnya faktor-faktor lain yang menjadi pemicunya. Wallahu a'lam bishowab. (rf/voa-islam.com)

ILustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
Laporan: 2 Orang Terdeteksi Positif Virus Corona Baru di Kota Suci Syi'ah Qom Iran

Laporan: 2 Orang Terdeteksi Positif Virus Corona Baru di Kota Suci Syi'ah Qom Iran

Rabu, 19 Feb 2020 23:00

Hanya dalam Sepekan Rusia telah Luncurkan 120 Serangan Udara ke Aleppo

Hanya dalam Sepekan Rusia telah Luncurkan 120 Serangan Udara ke Aleppo

Rabu, 19 Feb 2020 22:35

Faksi-faksi Palestina Bentuk Komite Nasional untuk Melawan Rencana Perdamaian Trump

Faksi-faksi Palestina Bentuk Komite Nasional untuk Melawan Rencana Perdamaian Trump

Rabu, 19 Feb 2020 22:17

Ketum DMI: Bedakan Amar Ma'ruf Nahi Munkar dengan Radikalisme

Ketum DMI: Bedakan Amar Ma'ruf Nahi Munkar dengan Radikalisme

Rabu, 19 Feb 2020 10:32

Iya Sih, Tapi...

Iya Sih, Tapi...

Rabu, 19 Feb 2020 09:30

Menghadapi Virus Corona

Menghadapi Virus Corona

Rabu, 19 Feb 2020 08:24

Bayar SPP Bisa Pakai GoPay, Natalius Pigai Minta Ombudsman dan KPK Periksa Mendikbud

Bayar SPP Bisa Pakai GoPay, Natalius Pigai Minta Ombudsman dan KPK Periksa Mendikbud

Rabu, 19 Feb 2020 07:39

Legislator: Selesaikan Skandal Jiwaraya Secara Menyeluruh, Jangan Sepotong-Sepotong

Legislator: Selesaikan Skandal Jiwaraya Secara Menyeluruh, Jangan Sepotong-Sepotong

Rabu, 19 Feb 2020 06:54

Muhammadiyah Gelar Anugerah Jurnalistik Fachrodin Award 2020

Muhammadiyah Gelar Anugerah Jurnalistik Fachrodin Award 2020

Rabu, 19 Feb 2020 04:58

Kerudungin Kepala Dulu atau Hati Dulu?

Kerudungin Kepala Dulu atau Hati Dulu?

Rabu, 19 Feb 2020 03:21

Fahira Nilai Omnibus Law Bentuk Frustasi Pemerintah atas Mandeknya Ekonomi

Fahira Nilai Omnibus Law Bentuk Frustasi Pemerintah atas Mandeknya Ekonomi

Rabu, 19 Feb 2020 02:44

Kemuliaan Seorang Ibu

Kemuliaan Seorang Ibu

Rabu, 19 Feb 2020 01:53

PKS Minta Peran Kelembagaan Batan Diperkuat

PKS Minta Peran Kelembagaan Batan Diperkuat

Rabu, 19 Feb 2020 00:53

Tak Dilibatkan Bahas RUU Ciptaker, AJI: Mau Buat UU Apa Konspirasi Kejahatan?

Tak Dilibatkan Bahas RUU Ciptaker, AJI: Mau Buat UU Apa Konspirasi Kejahatan?

Selasa, 18 Feb 2020 23:58

Hadits

Hadits "Tidak Ada Penularan Penyakit", Apa Maksudnya?

Selasa, 18 Feb 2020 23:39

Solusi Islam Cegah Perselingkuhan

Solusi Islam Cegah Perselingkuhan

Selasa, 18 Feb 2020 22:45

Turki Keluarkan Surat Perintah Penangkapan untuk 700 Orang Terkait Fetullah Gulen

Turki Keluarkan Surat Perintah Penangkapan untuk 700 Orang Terkait Fetullah Gulen

Selasa, 18 Feb 2020 21:00

Hampir 1 Juta Orang Mengungsi Sejak Rezim Assad Meluncurkan Ofensif Idlib Bulan Desember

Hampir 1 Juta Orang Mengungsi Sejak Rezim Assad Meluncurkan Ofensif Idlib Bulan Desember

Selasa, 18 Feb 2020 20:30

Pemimpin Oposisi Sudan: Normalisasi dengan Penjajah Israel Adalah Tindakan Penghianatan

Pemimpin Oposisi Sudan: Normalisasi dengan Penjajah Israel Adalah Tindakan Penghianatan

Selasa, 18 Feb 2020 20:01

Sebut Agama Musuh Terbesar Pancasila, Pernyataan Kepala BPIP Menyesatkan

Sebut Agama Musuh Terbesar Pancasila, Pernyataan Kepala BPIP Menyesatkan

Selasa, 18 Feb 2020 18:42


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X