Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
21.238 views

Bagaimana Kalau Tahanan di Cebongan Itu Aktivis Islam?

Jakarta (voa-islam.com) Akan selalu menggelitik perasaan dan hati nurani. Akan selalu melahirkan pertanyaan-pertanyaan bathin. Tentang kematian empat tahanan di Lapas Cebongan. Mengapa keempat tahanan itu harus dibunuh dengan tembakan senjata laras panjang?

Begitu berharganya nyawa empat tahanan itu, sampai-sampai media sekaliber Kompas, Tempo, dan sejumlah media di Jakarta lainnya, terur-menerus menjadikan peristiwa itu, sebagai berita utama.

Menggalang opini tanpa lelah. Media kristen dan sekuler itu, terus mengarahkan pelakunya kepada satu titik tertentu, yang mengarah  kepada pasukan elite Angkatan Darah Kopassus.

Memang,  peristiwa penembakan keempat tahanan itu, bermula dengan kematian Sersan Santoso, anggota pasukan elite Kopassus, Karangmenjangan, Kartosuro yang tewas dengan sangat menyedihkan dikeroyok oleh sepuluh orang yang berasal  dari NTT, di Cafe Hugo's, Yogyakarta.

Sersan Santoso diperlakukan dengan sadis dan kejam, dipukuli dengan botol, dan ditusuk dengan pisau. Sampai tewas. Sersan Santoso meninggalkan isteri dan keluarganya.

Mengapa media seperti Kompas dan Tempo dan lainnya, begitu obsessif mengangkat peristiwa Cebongan itu, begitu luar biasa, dan bahkan mengiring opini sampai ke tingkat yang maksimum, dan memberikan opini : "Negara Dalam Bahaya" (State Emergency). Karena menurut media-media itu,  kaidah-kaidah hukum yang normal telah dilanggar. Hukum sudah tidak berlaku lagi.

Tetapi, sejatinya pesan apa yang hendak disampaikan media seperti Kompas, Tempo,dan sejumlah media lainnya, tentang kematian empat orang yang berasal dari NTT, yang merupakan wilayah penduduknya beragama Katolik itu? Mengapa media-media itu harus membela dengan habis-habisan. Apa tujuan sesungguhnya yang dibalik pembelaan mereka yang begitu luar biasa itu?

Empat orang itu, Hendrik Angel Sahetapy, Adrianus Candra Galaja, Yohanis Juan Manbait, dan Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu. Konon mereka desertir dari kepolisian, yang terlibat dalam kasus narkoba.

Mereka bukan pahlawan. Mereka bukan pejuang. Mereka bukan orang yang memiliki kepedulian dengan sesama. Justeru mereka diduga membunuh Sersan Santoso, anggota Kopassus dengn sadis.

Apakah memang  mereka harus mendapatkan pembelaan yang sangat luar biasa dari media-media yang ada? Secara all out dan habis-habisan. Mengalahkan peristiwa lainnya yang lebih besar? Ini menjadi titik pertanyaan yang harus perhatian publik secara seksama.

Apakah dengan kematian empat orang NTT itu, harus dilakukan tindakan hukum atau lainnya, terhadap pelakunya, jika memang sekarang  oleh media-media, seperti Kompas, Tempo dan lainnya, yaitu diarahkan kepada pasukan Kopassus.

Kemudian, pertanyaan yang kunci bagi media-media seperti Kompas, Tempo, dan lainnya, apakah media-media akan bertindak adil, dan akan melakukan pembelaan dan mengangkat menjadi berita utama dalam halaman media mereka, seandainya yang tewas di Lapas Cebongan itu, adalah aktivis Islam?

Apakah media seperti Kompas, Tempo, dan lainnya, akan menggalang opini yang begitu hebat,dan mendorong pemerintah dan Presiden SBY bertindak, seandainya yang tewas ditembak itu, adalah misalnya : Mohammad Kholid, Mohammad Akil, Mohammad Shauqi, Abu Khanza?

Apakah media-media seperti Kompas,Tempo dan lainnya akan sangat detil melakukan investagasi di lapangan, guna mendapatkan sumber informasi, tentang kematian keempat orang itu, dan mengetahui siapa pelakunya yang sejati.

Berapa banyak kasus-kasus kekerasan yang sangat eksessif atau berlebihan  yang dilakukan oleh aparat keamanan termasuk Densus 88, tetapi tidak ada perhatian yang begitu luar biasa dan serius. Semua dianggap sebagai peristiwa biasa. Berapa banyak aktivis Islam dan para terduga teroris yang dengan sangat gampang tewas ditembak oleh aparat Densus 88.

Sudah 83 yang para terduga teroris, dan belum lagi mereka yang ditangkap dan ditahan, disiksa, dan penjarakan.  Mereka yang tewas 83  orang itu, mempunyai anak dan isteri, dan keluargga.

Tetapi, adakah media seperti Kompas, Tempo, dan lainnya, kalau aktivis Islam yang tewas ditembak dan dibunuh, sebagai sesuatu yang wajib, dan tidak perlu dibela. Bahkan,mereka yang sudah tewas itupun masih dipojokkan.

Di Jakarta, Solo, Makassar, Lombok, dan Poso, berapa banyak yang sudah tewas aktivis Islam yang ditembak oleh Densus 88, dan Ketua Komnas HAM, Siti Noor Laila, sudah dengan sangat tegas mengatakan, bahwa Densus 88 telah melakukan tindakan penghilangan nyawa, ungkapnya.

Tidak ada satu pun media yang memberikan dukungan terhadap kasus yang dihadapi para aktivis Islam itu. Apalagi, koran seperti Kompas atau Tempo, dan lainnya. Kalau ada berita mungkin hanya kecil dan tidak menjadi berita utama.

Bahkan, peristiwa yang sangat menyesakkan dada umat Islam, seperti penghancuran umat Islam di Ambon, saat menjelang Idul Fitri oleh orang-orangt Kristen, di tahun  l999, tak  mendapatkan perhatian.

Pembantaian ratusan Muslim di Poso, yang berada di Pesantren Walisongo,  khususnya yang dilakukan oleh milisi kristen "kelalawar" yang dipimpin Tibo Cs, yang berasal dari NTT itu, tak pernah mendapatkan perhatian sama sekali oleh media. Justeru peristiwa pembantaian Muslim di Poso itu, kemudian diubah menjadi umat  Islam sebagai teroris, dan dihancurkan oleh aparat keamanan.

Pembantaian Muslim Madura di Sanggoledo, dan Singkawang (Kalimantan Barat), dan Kalimantan Tengah, tak pernah jelas.

Tidak ada media yang memblow up kasus itu, dan Muslim Madura, hanya menjadi korban kekejaman yang dilakukan oleh suku Dayak. Tetapi, lagi-lagi tak ada perhatian dari media.

Tidak ada penggalang opini. Apalagi, sampai mendorong pemerintah, dan kepala negara bertindak. Seakan kalau pembantaian itu menimpa Muslim sebagai sesuatu yang wajar belaka.

Sekarang dengan kematian orang NTT itu, seakan-akan jagat Indonesia sudah akan runtuh. Seakan Indonesia sudah akan tamat. Seakan Indonesia ini sudah akan kiamat. Begitu luar biasanya media-media itu,  khususnya dalam memberikan perhatian dan porsi pemberitaan. Seperti tidak masuk akal.

Pelakunya harus dikutuk, dihukum, dan kenai sanksi yang berat, karena sudah meruntuhkan sendi-sendi negara, dan kewibawaan negara. Begitu luar biasanya martabat dan kehormatan empat orang yang sudah membunuh Sersan Santoso.

Keempat orang NTT itu sudah seperti pahlawan yang harus dibela habis. Giliran peristiwa itu  menimpa aktivis Islam, mereka membiarkannya. Sungguh sangat tidak adil. Wallahu'alam.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Latest News
Corbuzier Main LGBT

Corbuzier Main LGBT

Rabu, 18 May 2022 13:44

Deportasi UAS, Singapura Sebut Ustadz Abdul Shomad Ditolak Masuk Karena Sebarkan 'Ekstrimisme'

Deportasi UAS, Singapura Sebut Ustadz Abdul Shomad Ditolak Masuk Karena Sebarkan 'Ekstrimisme'

Rabu, 18 May 2022 08:45

Ramadhan Yang Membekas

Ramadhan Yang Membekas

Selasa, 17 May 2022 22:10

JITU Mengutuk Keras Penembakan Terhadap Jurnalis Al-Jazeera

JITU Mengutuk Keras Penembakan Terhadap Jurnalis Al-Jazeera

Selasa, 17 May 2022 22:06

Pembongkaran Masjid Muhammadiyah di Aceh Menyakiti Umat Islam

Pembongkaran Masjid Muhammadiyah di Aceh Menyakiti Umat Islam

Selasa, 17 May 2022 21:52

Laporan Baru PBB Sebut Taliban Dan Al-Qaidah 'Tetap Sekutu Dekat'

Laporan Baru PBB Sebut Taliban Dan Al-Qaidah 'Tetap Sekutu Dekat'

Selasa, 17 May 2022 21:02

Mahasiswa sebagai Sasaran Sekaligus Ujung Tombak dalam Menangkal Paham LGBT

Mahasiswa sebagai Sasaran Sekaligus Ujung Tombak dalam Menangkal Paham LGBT

Selasa, 17 May 2022 12:01

Imarah Islam Afghanistan Telah Rekrut Lebih Dari 130.000 Dari Target 150.000 Tentara

Imarah Islam Afghanistan Telah Rekrut Lebih Dari 130.000 Dari Target 150.000 Tentara

Senin, 16 May 2022 22:05

Ukraina Klaim Gagalkan Serangan Rusia Di Wilayah Timur Laut Summy

Ukraina Klaim Gagalkan Serangan Rusia Di Wilayah Timur Laut Summy

Senin, 16 May 2022 21:10

Ekonomi Mesir Rugi 104 Trilyun Akibat Perang Rusia-Ukraina

Ekonomi Mesir Rugi 104 Trilyun Akibat Perang Rusia-Ukraina

Senin, 16 May 2022 20:07

PKS Tolak RUU TPKS karena Tidak Melarang LGBT dan Perzinaan

PKS Tolak RUU TPKS karena Tidak Melarang LGBT dan Perzinaan

Senin, 16 May 2022 14:22

Islamofobia Kini dan Akhir Zaman

Islamofobia Kini dan Akhir Zaman

Senin, 16 May 2022 14:17

Al-Qur’an Mengajar Kita Bersikap Tegas pada Homoseksualitas

Al-Qur’an Mengajar Kita Bersikap Tegas pada Homoseksualitas

Senin, 16 May 2022 13:55

Intelijen Militer Inggris Sebut Rusia Kemungkinan Kehilangan Sepertiga Pasukannya Di Ukraina

Intelijen Militer Inggris Sebut Rusia Kemungkinan Kehilangan Sepertiga Pasukannya Di Ukraina

Ahad, 15 May 2022 21:30

Rusia Tolak Tawaran Turki Untuk Mengevakuasi Pasukan Ukraina Yang Terluka Dari Mariupol

Rusia Tolak Tawaran Turki Untuk Mengevakuasi Pasukan Ukraina Yang Terluka Dari Mariupol

Ahad, 15 May 2022 20:57

Bikin Desain atau Video Marketing kini diskon dari 299 ribu jadi 99 ribu!

Bikin Desain atau Video Marketing kini diskon dari 299 ribu jadi 99 ribu!

Ahad, 15 May 2022 18:40

Promosi LGBT Mengerdilkan Institusi Keluarga dan Merusak Moral Bangsa

Promosi LGBT Mengerdilkan Institusi Keluarga dan Merusak Moral Bangsa

Ahad, 15 May 2022 10:13


MUI

Must Read!
X