Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.049 views

Menentukan Arah Perjuangan Mahasiswa

Oleh. Ulfiatul Khomariah

(Founder Ideo Media, Pemerhati Masalah Sosial dan Politik)

Luarbiasa! Aksi demo mahasiswa membanjiri sejumlah daerah di Indonesia memprotes rencana pemerintahan Jokowi dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang mengesahkan sejumlah rancangan undang-undang berisi pasal-pasal kontroversial.

Aksi demo mahasiswa digelar di berbagai kota mulai dari Riau, Bandung, Jakarta, Yogyakarta, Makassar, hingga Papua pada hari Senin (23/9/2019). Mereka mengusung tujuh tuntutan. Diantaranya mendesak RKUHP ditunda, revisi UU KPK yang baru disahkan, mengadili elite yang bertanggungjawab atas kerusakan lingkungan, dan menolak pasal-pasal bermasalah RUU Pertahanan dan RUU Ketenagakerjaan. (CNNIndonesia, 23/9/2019).

Gelombang aksi mahasiswa tak berhenti di hari Senin saja, namun aksi terus berlanjut di hari-hari berikutnya disusul dengan aksi di berbagai kota-kota besar hingga kota kecil. Bahkan para mahasiswa berjanji akan mengadakan aksi yang lebih besar dari berbagai kampus di Indonesia apabila tuntutan mereka tidak dipenuhi. Kondisi ini mengingatkan kita pada aksi mahasiswa pada tahun 1998 saat ribuan mahasiswa turun ke jalan di berbagai kota hingga lahirlah gerakan reformasi melengserkan rezim Soeharto.

Sayangnya, pasca reformasi kondisi Indonesia tak kunjung membaik. Meskipun kebebasan pers membawa angin segar berupa terbukanya informasi, namun liberalisasi di berbagai bidang tetap menggerogoti, hingga akhirnya asing dan aseng semakin mudah menguasai negeri ini. Kekayaan alam dijual, rupiah melemah, kiprah BUMN dikurangi, keran impor dibuka lebar, hutan makin mudah dijarah dan budaya korupsi semakin beranak-pinak.

Dua dasawarsa reformasi ternyata tidak membawa Indonesia pada perubahan yang hakiki. Dulu, rezim Orde Baru mengangkat isu perubahan untuk menumbangkan rezim Orde Lama. Langkah ini juga diikuti rezim Orde Reformasi untuk mengakhiri rezim Orde Baru dengan isu utama mengganti rezim korup dan memperbaiki ekonomi yang sedang krisis. Hingga saat ini cara yang sama masih dilakukan untuk mengganti rezim.

Faktanya, meskipun gerakan reformasi mampu menggulingkan rezim, nyatanya budaya korupsi masih tetap eksis bahkan lebih massif, perekonomian masyarakat masih tetap terpuruk, dan kebijakan pemerintah tetap mengabdi kepada para kapitalis sang pemilik modal. Rezim saat ini pun tak ada bedanya dengan rezim sebelumnya yang menjalankan kebijakan liberal, yakni pro-pasar (kapitalis) ketimbang pro-rakyat. Sehingga pertanyaan besarnya, mampukah gerakan reformasi membuka lembaran baru bagi kesejahteraan indonesia?

 

Memahami Akar Masalah Negeri

Dari berbagai aspek kita bisa melihat bahwa kondisi Indonesia saat ini tidak jauh berbeda dengan kondisi sebelum reformasi, artinya tidak ada perubahan dan kemajuan yang signifikan yang terjadi. Karena dari awal memang reformasi digulirkan hanya sebatas bagaimana bisa menumbangkan rezim Soeharto saja. Reformasi tidak memikiran siapa orang yang ideal yang menjadi pengganti Soeharto dan sistem apa yang paling ideal untuk bisa membawa indonesia menuju kesejahteraan yang hakiki.

Padahal persoalan yang melanda indonesia sejatinya tidak hanya sekadar rezim yang berkuasa tapi sistem pemerintahan yang diterapkan, karena indonesia sudah berkali-kali ganti presiden namun perubahan ke arah kesejahteraan nampakmya masih jauh dari harapan. Bahkan sudah berbagai model, karakter dan latar belakang presiden yang memimpin, mulai dari kalangan militer, intellektual, tokoh agama, hingga masyarakat sipil, namun hasilnya tidak jauh berbeda.

Tak bisa dipungkiri, para politisi pun mengakui bahwa Indonesia adalah negara kapitalis-liberal. Politik berjalan atas asas kepentingan. Untuk memuluskan realisasi kepentingan, uang bekerja bak minyak pelumas. Politik transaksional terjadi di semua lini, baik di ranah Eksekutif, legislatif, maupun yudikatif. Tiga elemen ini telah tergadaikan oleh rupiah. Satu persatu pejabat ditangkap KPK dan mayoritasnya adalah politisi. Maka wajar jika pada akhirnya mereka bersepakat melemahkan KPK dengan merevisi UU KPK.

Persoalan inilah yang memancing gelombang pergerakan mahasiswa menuntut presiden merevisi UU KPK yang baru disahkan. Hasilnya? Pemerintah tak bergeming. Suara mahasiswa hanya dianggap angin yang berlalu begitu saja. Eksekutif dan Legislatif telah sepakat bahwa RUU KPK harus disahkan. Maka bersiap-siaplah mahasiswa mendulang kembali kekecewaannya jika masih berharap pada belas kasih rezim.

Begitupun dengan RUU yang lainnya, Misal RUU KUHP. Meskipun presiden sudah meminta agar RUU KUHP ditunda untuk disahkan. Namun tidak menutup kemungkinan hal yang sama juga akan dilakukan sebagaimana pengesahan RUU KPK, palu akan diketok sesuai dengan kepentingan rezim yang berkuasa. Maka mustahil akan terjadi perubahan yang hakiki jika masih berharap pada demokrasi dan sekadar reformasi.

 

Jadikan Islam Sebagai Mainstream Perjuangan

Perubahan hakiki dalam pandangan Islam adalah perubahan menuju penerapan syariah Islam secara kaaffah. Artinya, perubahan hakiki menyangkut perubahan rezim dan sistem. Bukan perubahan pada rezim saja, karena kita sudah punya banyak pengalaman panjang yang harusnya diambil pelajaran. Bahwa pergantian rezim hanya menghasilkan wajah, tanpa perubahan pada kebijakan sedikitpun.

Maka mahasiswa jangan terlena dengan bujuk rayu kepentingan yang pragmatis. Karena sudah sekian rezim berkuasa di Indonesia, namun semuanya gagal dalam meriayah rakyatnya. Semuanya gagal mewujudkan kesejahteraan. Dan selama rezim masih menjalankan sistem kapitalisme-liberal, selama itu pula Indonesia akan terus terjajah dan tak akan pernah berubah menjadi negara besar.

Oleh karena itu, mahasiswa harus memahami kondisi yang ideal untuk menentukan arah perjuangan. Karena apabila mahasiswa tidak memahami kondisi ideal yang di cita-citakan, maka menjadikan pergerakan mahasiswa tidak punya arah. Mahasiswa tidak boleh hanya mengandalkan semangat emosi saja. Namun harus berpikir cemerlang tentang visi dan konsep perjuangan yang hakiki agar tak mendulang kegagalan yang sama.

Lalu kondisi ideal seperti apa yang kita cita-citakan? apakah hanya sekedar perubahan yang bersifat fisik saja, tapi dari segi ruhiyah atau aspek sosial rusak? Atau perubahan yang hanya bersifat tambal sulam saja? Tidak! Perubahan yang dimaksud adalah perubahan yang fundamental (mendasar) dan substansial berupa perubahan yang sifatnya mendasar, yakni perubahan secara sistemik.

Perubahan sistem ini butuh asas yang benar sehingga terwujud kesahihan arah perjuangan. Revolusi yang benar tak akan terbeli oleh iming-iming uang dan kekuasaan. Persis seperti revolusi yang dilakukan Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam. Ketika pemimpin Quraisy, melalui Abu Thalib, menawarkan iming-iming duniawi, Rasulullah Saw. menjawab dengan perkataan beliau yang mahsyur,

“Demi Allah. Seandainya mereka meletakkan matahari di tangan kananku, dan bulan di tangan kiriku, agar aku menghentikan dakwah ini, niscaya aku tidak akan menghentikan dakwah ini hingga Allah memenangkannya atau aku binasa.”

Demikianlah sikap yang harus dimiliki oleh para mahasiswa, teguh dalam perjuangan. Tidak terlena dengan tawaran kekuasaan. Agar demikian, mahasiswa harus mendasarkan aktivitasnya pada asas yang sahih yakni akidah Islam. Islam harus dijadikan kaidah dan kepemimpinan berpikir. Sehingga, setiap tuntutan dan gerakan lahir dari kebenaran wahyu, bukan kepentingan pragmatis.

Maka sudah saatnya mahasiswa menyatukan arah pemikiran dan gerak perjuangan. Menjadi hal yang wajib bagi mahasiswa untuk berlepas diri dari ideologi yang menyesatkan yaitu kapitalisme-sekuler dan sosialisme-komunis menuju ideologi yang sesuai dengan fitrah manusia yaitu ideologi Islam.

Mahasiswa akan menemukan kebangkitan yang hakiki apabila menjadikan Islam sebagai mainstream perjuangan. Tidak menjadikan Islam sebatas ibadah ruhiyah saja, namun ruang lingkup pemikiran wajib menjadi landasan berfikir mahasiswa. Wallahu a’lam bish-shawwab.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Ditinggal sang ayah menghadap Ilahi, keluarga yatim aktivis dakwah ini tinggal di rumah kayu yang berdiri diatas tanah milik orang lain. Karena tanah ini akan dipakai oleh pemiliknya, terpaksa...

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya terancam diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Latest News
Turki Tidak Lanjutkan Operasi Militernya di Suriah Utara Setelah Lakukan Kesepakatan dengan Rusia

Turki Tidak Lanjutkan Operasi Militernya di Suriah Utara Setelah Lakukan Kesepakatan dengan Rusia

Rabu, 23 Oct 2019 22:45

Dag-Dig-Dug Menunggu Telepon dari Istana

Dag-Dig-Dug Menunggu Telepon dari Istana

Rabu, 23 Oct 2019 22:26

Perdana Menteri Ethiopia Ancam 'Perang' dengan Mesir Terkait Bendungan Sungai Nil

Perdana Menteri Ethiopia Ancam 'Perang' dengan Mesir Terkait Bendungan Sungai Nil

Rabu, 23 Oct 2019 22:25

Sertifikat Halal, Efek Makanan Halal kian Langka?

Sertifikat Halal, Efek Makanan Halal kian Langka?

Rabu, 23 Oct 2019 21:19

Din Syamsuddin: Kementerian Agama Ganti Nama Saja Jadi Kementerian Antiradikalisme

Din Syamsuddin: Kementerian Agama Ganti Nama Saja Jadi Kementerian Antiradikalisme

Rabu, 23 Oct 2019 21:15

UEA Minta Yaman Kembalikan Suku Cadang yang Mereka 'Hadiahkan' untuk Pembangkit Listrik Aden

UEA Minta Yaman Kembalikan Suku Cadang yang Mereka 'Hadiahkan' untuk Pembangkit Listrik Aden

Rabu, 23 Oct 2019 21:00

Innalillahi, Ketua DPW PKS Jawa Timur Wafat Saat Kunjungan Kerja di Jakarta

Innalillahi, Ketua DPW PKS Jawa Timur Wafat Saat Kunjungan Kerja di Jakarta

Rabu, 23 Oct 2019 18:07

Militer Irak: Pasukan AS yang Menyebrang dari Suriah ke Irak Tidak Memiliki Izin Tetap Tinggal

Militer Irak: Pasukan AS yang Menyebrang dari Suriah ke Irak Tidak Memiliki Izin Tetap Tinggal

Rabu, 23 Oct 2019 11:15

Hari Santri, 50 Warga Denpasar Hijrah Hapus Tato

Hari Santri, 50 Warga Denpasar Hijrah Hapus Tato

Rabu, 23 Oct 2019 11:08

Prabowo Jadi Menteri Pertahanan

Prabowo Jadi Menteri Pertahanan

Rabu, 23 Oct 2019 10:03

Agar Asa Adidaya Baru Tidak Jadi Halusinasi

Agar Asa Adidaya Baru Tidak Jadi Halusinasi

Rabu, 23 Oct 2019 08:40

Cuaca Panas Melanda Indonesia, Ini Penjelasan BMKG

Cuaca Panas Melanda Indonesia, Ini Penjelasan BMKG

Rabu, 23 Oct 2019 07:11

Periode Kedua, Jokowi Dinilai Menanggung Beban Ganda

Periode Kedua, Jokowi Dinilai Menanggung Beban Ganda

Rabu, 23 Oct 2019 06:35

Berpengalaman 30 Tahun, LPPOM MUI Siap Menjalankan Amanat UU JPH

Berpengalaman 30 Tahun, LPPOM MUI Siap Menjalankan Amanat UU JPH

Rabu, 23 Oct 2019 02:08

Israel Berusaha Hilangkan Kurikulum Palestina di Wilayah Pedudukan Yerusalem

Israel Berusaha Hilangkan Kurikulum Palestina di Wilayah Pedudukan Yerusalem

Selasa, 22 Oct 2019 20:45

Pejabat Hamas: Agen Asing Siksa Para Tahanan Palestina di Penjara Saudi

Pejabat Hamas: Agen Asing Siksa Para Tahanan Palestina di Penjara Saudi

Selasa, 22 Oct 2019 20:30

2 Pasukan Syi'ah Irak Tewas dalam Serangan Pejuang IS di Ladang Minyak Alas Shalahuddin

2 Pasukan Syi'ah Irak Tewas dalam Serangan Pejuang IS di Ladang Minyak Alas Shalahuddin

Selasa, 22 Oct 2019 19:45

Libya Keluarkan Perintah Penangkapan untuk Jenderal Pemberotak Khalifa Haftar

Libya Keluarkan Perintah Penangkapan untuk Jenderal Pemberotak Khalifa Haftar

Selasa, 22 Oct 2019 19:15

YLBHI Soroti Pidato Pelantikan Jokowi

YLBHI Soroti Pidato Pelantikan Jokowi

Selasa, 22 Oct 2019 17:43

Istri Suka Ghibah, Bagaimana Menyikapinya?

Istri Suka Ghibah, Bagaimana Menyikapinya?

Selasa, 22 Oct 2019 14:30


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X