Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
22.169 views

Ratusan Mahasiswa Terjerat Pinjol, Bukti Kecacatan Sistem Kapitalisme

 
 
Oleh. Najwa Azahra
(Siswi SMA Sekolah Tahfidz Tangerang) 
 
Maraknya kasus penipuan pinjol (pinjaman online) telah menyasar ratusan mahasiswa di negeri ini. Sebagaimana banyak diberitakan di media massa, bahwa terdapat 116 mahasiswa IPB menjadi korban penipuan pinjol berkedok kerja sama antartoko online dengan penjualan barang fiktif.
 
Kerja sama yang terjadi antarkedua pihak semata-mata sebab adanya tawaran bagi hasil keuntungan sebesar 10% per transaksi. Selanjutnya, mahasiswa diarahkan oleh pelaku untuk membeli barang di toko online milik pelaku, apabila mahasiswa tersebut tidak memiliki uang, maka pelaku akan meminjamkan secara online. Saat uang hasil pinjaman tersebut diterima pelaku, ditambah pelaku pun sebelumnya telah berjanji untuk membayarkan cicilan utang dari pemberian pinjaman tersebut. Namun sayangnya, barang yang dibeli tidak diserahkan kepada pembeli, ditambah pelaku tidak menepati janjinya untuk membayar cicilan hutang, walhasil tenaga penagih melakukan penagihan hutang kepada mahasiswa sebagai pihak yang meminjam uang. (detikcom, Kamis,17/11/22)
 
Generasi Pragmatis Buah Sistem Kapitalisme
 
Berdasarkan data Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) bahwa sebanyak 60% pengguna pinjol adalah anak muda yang berusia 19-24 tahun. Data akurat yang dipaparkan sebelumnya seharusnya menjadi tamparan keras untuk pemuda saat ini. Banyak diantara mereka memiliki jalan berpikir yang pragmatis, menginginkan sesuatu secara instan, tanpa melakukan pertimbangan yang matang sebelum mengambil keputusan, padahal keputusan itu menyangkut keluarga dan hidup mereka. 
 
Benar, hidup di era teknologi yang serba canggih, memudahkan setiap lapisan masyarakat dalam mengakses informasi secara cepat. Berbagai platform digital pun terus-menerus mengalami perkembangan. 
Terkhusus beredar informasi akan adanya trobosan baru berupa kemudahan dalam meminjam uang yang dilakukan berbasis online semakin menggiurkan berjuta pasang mata yang membaca. Pinjol ini merupakan ajang bagi para pebisnis digital untuk meraup keuntungan sebesar-besarnya. Terlebih lagi kita tahu, mereka pun tak segan-segan mengeluarkan persyaratan yang  sangat mudah untuk dipenuhi siapapun, yaitu hanya dengan melampirkan KTP, slip gaji, dan terkadang NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) dan semua syarat itu tidak diberatkan dengan adanya agunan.
 
Lantas apakah kemudahan dalam pinjaman online ini layak dijadikan sebagai jalan keluar untuk menyelamatkan perekonomian masyarakat? Seperti yang sudah dipaparkan sebelumnya, bahwa mekanisme pinjaman online ini berujung pada penipuan dan telah banyak memakan korban. Namun yang menjadi pertanyaan lain, apakah hanya karena adanya penipuan masyarakat menjadi jera dan enggan melakukan pinjaman online kembali? Lalu bagaimana dengan mereka yang ternyata merasa diuntungkan karena melakukan pinjaman online sebab berasal dari lembaga yang secara hukum negara sudah mendapat legitimasi? 
 
Hukum Islam Membasmi Problematika Masyarakat 
 
Inilah pentingnya kita menilai suatu kejadian dengan kacamata Islam yang sudah sangat pasti kebenarannya karena bersumber langsung dari Al-Qur’an dan As-sunah. Setiap problematika masyarakat, jika diselesaikan dengan hukum yang bukan berasal dari Allah, maka sampai kapan pun akan tetap semrawut dan tak kunjung usai. Masalah satu belum selesai namun sudah muncul masalah baru yang lebih berat, seperti halnya negeri ini yang menjadikan sistem kapitalisme sebagai tolak ukur kebenaran, maka lihatlah keadaan negeri ini dengan sederet problematika yang kian menggurita.
 
Akhirnya banyak masyarakat harus menanggung getirnya kehidupan yang jauh dari kata sejahtera. Akibat tuntutan ekonomi yang tinggi, ditambah dengan pemasukan yang tidak memadai untuk bertahan hidup sekalipun, hingga menghalalkan segala cara demi menyambung hidup mereka, salah satu contohnya adalah melakukan transaksi pinjaman online yang sudah sangat jelas terdapat praktik riba di dalamnya. 
 
كل قرض شرط فيه أن يزيده فهو حرام بغير خلاف
 
”Setiap-tiap pinjaman (qardh) yang mensyaratkan adanya tambahan, maka tambahan itu hukumnya haram, tanpa ada khilaf (perbedaan pendapat di kalangan ulama).” (Ibnu Qudamah, Al Mughnî, Juz IV, hlm. 360)
 
Walaupun tambahan (bunga) dalam pinjaman online resmi/legal (berlisensi OJK)  sebesar hanya 0.8% per hari, tetap tidak mengubah esensi suatu hukum yang secara jelas dan tegas telah mengharamkannya. Allah SWT berfirman,
 
وَاَحَلَّ اللّٰهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبٰواۗ
 
“Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.” (QS. Al-Baqarah : 275)
 
Selain riba itu diharamkan, terdapat bahaya atau dharar yang akan dialami oleh peminjam uang, diantaranya ada 3 hal yang menjadi bahaya, pertama adanya intimidasi dan teror saat dilakukan penagihan peminjaman uang. Kedua, adanya penyalahgunaan data pribadi pihak peminjam uang sebagai cara penagihan paksa hutang mereka. Ketiga, adanya bunga yang tinggi untuk setiap pelunasan peminjaman.
 
Sementara syariat Islam telah mengharamkan perbuatan dharar (bahaya), sebagaimana sabda Rasulullah saw,
 
لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِرَارَ
 
”Tidak boleh menimpakan bahaya bagi diri sendiri (dharar) maupun bahaya bagi orang lain (dhirâr).”  (HR Ahmad)
 
Dengan demikian, solusi tuntas untuk menghapus praktik pinjaman online ini adalah dengan dilakukannya penyadaran secara sistematik kepada masyarakat dengan penguatan akidah serta memahamkan mereka pada syariat Islam atas diharamkannya riba. 
 
Pemuda dan Peran yang Sesungguhnya
 
Maka, untuk itu sebagai pemuda Islam, sudah saatnya kita angkat pena dan suara, kerahkan segenap potensi yang ada pada diri kita untuk menyebarluaskan Islam di tengah masyarakat. Menyadarkan masyarakat bahwa kita adalah seorang muslim yang mempunyai kewajiban untuk taat kepada setiap hukum-hukum Allah, dan tentunya menyelamatkan mereka dari cengkeraman sistem kapitalisme yang merusak dan menyengsarakan, beralih kepada kerinduan akan diterapkannya sistem Islam di tengah masyarakat yang mampu melindungi, mengayomi, dan mensejahterakan masyarakat seluruhnya.  Sungguh, kami rindu Daulah Islam tegak kembali. (rf/voa-islam.com)
 
Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Standar Ganda Swedia, Bolehkan Pembakaran Al-Qur'an Tapi Tolak Izin Pembakaran Kitab Taurat

Standar Ganda Swedia, Bolehkan Pembakaran Al-Qur'an Tapi Tolak Izin Pembakaran Kitab Taurat

Ahad, 29 Jan 2023 13:34

Netanyahu Umumkan Rencana Untuk Persenjatai Warga Israel

Netanyahu Umumkan Rencana Untuk Persenjatai Warga Israel

Ahad, 29 Jan 2023 11:09

2 Orang Israel Terluka Dalam Serangan Senjata Setelah Penembakan Di Sinagoga Neve Yakoov

2 Orang Israel Terluka Dalam Serangan Senjata Setelah Penembakan Di Sinagoga Neve Yakoov

Sabtu, 28 Jan 2023 20:45

Pengemis Online, Mengapa Terjadi?

Pengemis Online, Mengapa Terjadi?

Sabtu, 28 Jan 2023 19:52

Harga Pangan Naik Setiap Tahun, Islam Hadirkan Solusi Nyata

Harga Pangan Naik Setiap Tahun, Islam Hadirkan Solusi Nyata

Sabtu, 28 Jan 2023 19:41

OPCW Salahkan Rezim Teroris Assad Dalam Serangan Gas Beracun Tahun 2018 Di Douma Suriah

OPCW Salahkan Rezim Teroris Assad Dalam Serangan Gas Beracun Tahun 2018 Di Douma Suriah

Sabtu, 28 Jan 2023 15:06

Jenderal Bintang 4 Angkatan Udara AS Peringatkan Kemungkinan Perang Dengan Cina Tahun 2025

Jenderal Bintang 4 Angkatan Udara AS Peringatkan Kemungkinan Perang Dengan Cina Tahun 2025

Sabtu, 28 Jan 2023 11:35

Soal Pembakaran Al-Qur'an, DSKS Desak Pemerintah Panggil Dubes Swedia

Soal Pembakaran Al-Qur'an, DSKS Desak Pemerintah Panggil Dubes Swedia

Sabtu, 28 Jan 2023 09:15

Nah, Emil Mulai Banjir Kritik

Nah, Emil Mulai Banjir Kritik

Sabtu, 28 Jan 2023 08:27

PKS Kutuk Pembakaran Al-Qur’an di Swedia

PKS Kutuk Pembakaran Al-Qur’an di Swedia

Sabtu, 28 Jan 2023 07:33

Trilogi Kesesatan

Trilogi Kesesatan

Sabtu, 28 Jan 2023 07:20

Tokoh di Balik Lahirnya Syiah: Abdullah bin Saba’

Tokoh di Balik Lahirnya Syiah: Abdullah bin Saba’

Sabtu, 28 Jan 2023 07:17

Aksi Pembekaran Al-Qur'an Merupakan Tindakan Rasis yang Melukai Umat Islam

Aksi Pembekaran Al-Qur'an Merupakan Tindakan Rasis yang Melukai Umat Islam

Sabtu, 28 Jan 2023 07:15

Amalan Khusus di Bulan Rajab

Amalan Khusus di Bulan Rajab

Sabtu, 28 Jan 2023 07:10

Pembakaran Al-Qur'an Di Swedia Adalah Ujaran Kebencian, Bukan Kebebasan Berekspresi

Pembakaran Al-Qur'an Di Swedia Adalah Ujaran Kebencian, Bukan Kebebasan Berekspresi

Jum'at, 27 Jan 2023 16:32

Ribuan Warga Palestina Hadiri Pemakaman 9 Orang Yang Tewas Dalam Serangan Israel Di Kamp Jenin

Ribuan Warga Palestina Hadiri Pemakaman 9 Orang Yang Tewas Dalam Serangan Israel Di Kamp Jenin

Jum'at, 27 Jan 2023 15:07

Otoritas Palestina Tangguhkan Kerjasama Keamanan Dengan Israel Menyusul Pembantaian Di Kamp Jenin

Otoritas Palestina Tangguhkan Kerjasama Keamanan Dengan Israel Menyusul Pembantaian Di Kamp Jenin

Jum'at, 27 Jan 2023 11:17

Pasukan Khusus AS Tewaskan Komandan Senior Islamic State Dan 10 Rekannya Di Somalia

Pasukan Khusus AS Tewaskan Komandan Senior Islamic State Dan 10 Rekannya Di Somalia

Jum'at, 27 Jan 2023 10:36

Mujahid: Imarah Islam Afghanistan Tidak Akan Runtuh Karena Krisis Ekonomi Dan Kemanusiaan

Mujahid: Imarah Islam Afghanistan Tidak Akan Runtuh Karena Krisis Ekonomi Dan Kemanusiaan

Kamis, 26 Jan 2023 16:16

Polisi India Tangkap Mahasiswa Saat Pemutaran Film Dokumenter BBC 'India, The Modi Question'

Polisi India Tangkap Mahasiswa Saat Pemutaran Film Dokumenter BBC 'India, The Modi Question'

Kamis, 26 Jan 2023 15:16


MUI

Must Read!
X