Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.874 views

Dakwah Sikut-sikutan, Setan Berjingkrakan (Bagian Satu dari Dua Tulisan)

Oleh:

Hartono Ahmad Jaiz

 

Dakwah sebenarnya adalah tugas mulia. Sampai-sampai Allah Ta’ala memuji da’i.

{ وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ } [فصلت: 33]

33. Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?

[Fussilat33]

Bila para da’i maju bersama, kompak, rukun, membina Ummat dengan ikhlas menyampaikan ajaran suci dari Allah Ta’ala yang dibawa Rasul-Nya, Muhammad Shllallahu ‘alaihi wa sallam, maka betapa bagusnya. Bagai bumi yang disirami air hujan yang berkah, menumbuhkan tanam-tanaman yang maslahat bagi kehidupan manusia, di samping menjadi pemandangan indah yang menyedapkan mata.

Ummat Islam pun berduyun-duyun shalat berjamaah lima waktu ke masjid dan langgar atau surau (kini disebutnya mushalla). Lebih-lebih di bulan Ramadhan, maka seluruh masjid dan mushalla penuh dengan jamaah shalat. Dan di hari raya sangat tampak syiar Islam dengan takbir, Allahu Akbar menggema di mana-mana.

Itulah di antara keberkahan dakwah.

Tiada tujuan ke surga yang mulus tanpa goda. Sedang Nabi Adam ‘alaihissalam dan istrinya, Hawa, pun digoda setan, hingga tergoda, dan akhirnya dikeluarkan dari surga. Sehingga, bapak manusia yang sudah di surga pun ketika kena goda setan maka dikeluarkan dari surga, kemudian bertobat, dan diterim tobatnya. Nah, para da’i yang menunjuki manusia untuk menuju surga, meneruskan tugas para Ulama, yang para Ulama itu adalah pewaris para nabi, tentunya tidak luput dari goda juga.

Dakwah yang semula mulus-mulus saja, tahu-tahu bisa saja ada orang yang hasud, dengki pada si da’i. Entah itu dari masyaakat umum, atau bahkan dari da’i yang lain. Timbullah kegaduhan, ramai, saling sindir, saling cari pengaruh, dan seterusnya. Padahal, da’i satu dengan da’i yang lainnya di satu kampung atau satu desa, itu tadinya mondok (pesantrennya) sama, atau belajarnya sama.

Sama-sama sebagai wong tradisional, wong doyan melakukan ini itu yang belum tentu dalilnya kuat, atau bahkan belum tentu gampang dicari dalilnya. Sudah sama-sama dilakukan, bahkan didakwahkan, tetapi ketika dicari di kitab-kitab yang shahih belum tentu ketemu.Mereka sesama da’i tidak mempersoalkan amalan itu benar atau salah, ada dalilnya yang kuat atau tidak. Tidak jadi urusan penting dalam hal itu, di kalangan da’i tradisional ini.

Meskipun tidak mempersoalkan amalan, tidak mempersoalkan dalil, bahkan amalannya pun sama antara da’i satu dengan yang lainnya di kampung itu, namun ketika yang satu lebih tampak akan maju padahal dari segi usia lebih muda, padahal dari segi keturunan, harta dan aneka ragamnya lebih rendah, namun tampaknya makinterkemuka di masyarkat, maka timbullah rasa hasad iri dengki dari da’i yang merasa lebih senior, lebih punya harta, dari keturunan lebih terhormat dan semacamnya. Mulailah terjadi konflik-konflik, hasutan, bahkan bisa pula fitnah.

Di saat gejala akan adanya kekisruhan itu, maka wadyabala setan penggoda, baik setan ketok (kelihatan) maupun setan tidak kelihatan mulai berkasak-kusuk. Mulai memanas lah suasana.Dapat kita bayangkan suasananya, sulit surutnya, tapi kemungkinan makin panasnya lebih mungkin.

Waktu tahun-tahun zaman aktifnya ayah saya di tahun sebelum 1960-an konflik sesama da’i itu sudah menjadi rahasia umum, walau secara terang-terangan belum tentu tampak ada tengkar adu mulut. Tetapi masyarakat biasanya tahu, da’i A itu musuhnya da’i B, dan seterusnya. Padahal mereka sama-sama mondoknya tadinya bareng, di pondok pesantren tradisional, misalnya.

Jebret..., begitu da’i B tiba-tiba sakit keraskejang-kejang dan sebagainya, lalu meninggal, langsung dugaan bahwa itu kena santet pun tersebar, entah dari mana, dan siapa penyebarnya. Tidak jelas, tetapi kabar burung itupun hampir merata di kampung yang sedang ada peristiwa.

Akibatnya fatal.Anak muda banyak yang takut, maka anak-anak mudajadi mlempem, takut, tidak ada gairah belajar agama. Karena kalau belajar agama, mengaji kitab dengan tekun, lalu pulangke kampung dan bisa mengajari masyarakat untuk mengaji kitab, lalu punya murid-murid;maka bisa-bisa terancam hidupnya. Kalau ga’ mati muda ya sakit-sakitan yang sulit diobati. Ketakutan semacam ini menghantui anak-anak muda Islam di kampung itu. Takut kena santet, kalau sampai muncul sebagai tokoh agama di kampung itu.

Satu-satunya jalan, ya minggat saja dari kampung itu. Bebas. Tidak akan ada yang merasa terganggu lagi, hingga kemunginanuntuk disantet pun relatif berkurang. Karena, kalau toh jadi orang terkemuka, tidak berhadapan langsung dengan dedengkot kampung yang takut tersaingi.

Nah, betapa mengenaskannya. Berdakwah itu merupakan tugas yang terpuji sebagaimana dalam ayat tersebut di atas, namun ketika da’inya sudah kena goda setan, justru dakwah itu bisa-bisa dibalut dengan sarana santet. Yang dalam Islam santet itu merupakan jenis kekufuran, termasuk dosa terbesar. Kekufuran santet itu terdapat dalam Al-Qur’an QS 2: 102.

وَٱتَّبَعُواْ مَا تَتۡلُواْ ٱلشَّيَٰطِينُ عَلَىٰ مُلۡكِ سُلَيۡمَٰنَۖ وَمَا كَفَرَ سُلَيۡمَٰنُ وَلَٰكِنَّ ٱلشَّيَٰطِينَ كَفَرُواْ يُعَلِّمُونَ ٱلنَّاسَ ٱلسِّحۡرَ وَمَآ أُنزِلَ عَلَى ٱلۡمَلَكَيۡنِ بِبَابِلَ هَٰرُوتَ وَمَٰرُوتَۚ وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنۡ أَحَدٍ حَتَّىٰ يَقُولَآ إِنَّمَا نَحۡنُ فِتۡنَةٞ فَلَا تَكۡفُرۡۖ فَيَتَعَلَّمُونَ مِنۡهُمَا مَا يُفَرِّقُونَ بِهِۦ بَيۡنَ ٱلۡمَرۡءِ وَزَوۡجِهِۦۚ وَمَا هُم بِضَآرِّينَ بِهِۦ مِنۡ أَحَدٍ إِلَّا بِإِذۡنِ ٱللَّهِۚ وَيَتَعَلَّمُونَ مَا يَضُرُّهُمۡ وَلَا يَنفَعُهُمۡۚ وَلَقَدۡ عَلِمُواْ لَمَنِ ٱشۡتَرَىٰهُ مَا لَهُۥ فِي ٱلۡأٓخِرَةِ مِنۡ خَلَٰقٖۚ وَلَبِئۡسَ مَا شَرَوۡاْ بِهِۦٓ أَنفُسَهُمۡۚ لَوۡ كَانُواْ يَعۡلَمُونَ ١٠٢ [سورة البقرة,١٠٢]

102. Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan lah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir". Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang tidak memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat. Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat, dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui. [Al Baqarah102]. Bersambung...

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Tsaqofah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Latest News
KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

Rabu, 14 Apr 2021 20:31

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Rabu, 14 Apr 2021 19:56

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Rabu, 14 Apr 2021 19:27

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Rabu, 14 Apr 2021 18:30

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Rabu, 14 Apr 2021 17:45

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Rabu, 14 Apr 2021 16:44

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Rabu, 14 Apr 2021 15:56

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Rabu, 14 Apr 2021 14:59

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Rabu, 14 Apr 2021 14:43

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Rabu, 14 Apr 2021 14:27

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 13:10

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 12:39

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

Rabu, 14 Apr 2021 11:04

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Rabu, 14 Apr 2021 08:16

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Rabu, 14 Apr 2021 03:44

Jokowi Masuk Surga?

Jokowi Masuk Surga?

Selasa, 13 Apr 2021 23:31

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Selasa, 13 Apr 2021 22:49

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Selasa, 13 Apr 2021 22:30

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Selasa, 13 Apr 2021 22:25

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

Selasa, 13 Apr 2021 21:25


MUI

Must Read!
X