Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
826 views

Caleg Koruptor, Bukti Partai Kekurangan Kader?

Oleh:

Attaqi Achmad

Pemerhati kebijakan publik

 

DI INDONESIA, korupsi jelas-jelas menggurita. Meski KPK telah bergerilya, koruptor tak pernah jera. Caturwulan pertama tahun ini saja, sudah sepuluh kepala daerah yang jadi tersangka. 

Koruptor bahkan berani melakukan teror terhadap aparat penyidik. Dari bom molotov hingga air keras, semua pernah terjadi. Mirisnya, tak satu pun pelaku teror yang terungkap ke publik. 

Harus diakui, pemerintahan yang bersih dan akuntabel memang sukar diwujudkan dalam sistem kapitalisme. Ketamakan yang menjadi watak dasar sistem ini mendorong munculnya para koruptor. 

Negara maju seperti Amerika Serikat sekalipun, dengan sistem ekonomi kapitalis-liberal yang dijalankannya, tidak pernah bebas dari korupsi. Apalagi negeri yang kesejahteraannya masih morat-marit, menghambat laju korupsi dipastikan akan sangat sulit. 

Dengan kondisi seperti itu, mengapa ketika KPU melarang koruptor mencalonkan diri dalam pemilihan legislatif, pemerintah justru ramai-ramai memberikan pembelaan? DPR, Menteri, bahkan Presiden kompak membenarkan caleg koruptor cukup diungkapkan saja kasusnya, tak perlu diboikot.

Siapakah yang menjamin bahwa mantan koruptor tidak kumat lagi penyakitnya? Maling ayam saja setelah lepas dari penjara justru meningkat menjadi maling motor. 

Kebolehan nyaleg bagi koruptor layak menjadi tanda tanya besar. Apakah ini adalah sinyal bahwa partai kekurangan kader-kader berkualitas dan bersih? Ataukah ada hal lain yang membuat mereka mempertahankan mantan koruptor?

Kita perlu memahami bahwa dengan pemilu yang berbiaya tinggi, tentu saja sangat susah memenangkan kompetisi bila hanya mengedepankan kualitas dan kebersihan kader. Kampanye butuh uang, caleg butuh penyuntik modal. 

Untuk mengembalikan modal kampanye, anggota legislatif terpaksa menilep uang rakyat. Mereka juga harus memuluskan undang-undang yang dipesan oleh penyuntik modal sebagai bentuk balas jasa. 

Para koruptor padat modal yang mampu duduk di kursi parlemen juga masih sangat dibutuhkan untuk pilpres-pilpres di masa depan. Seperti yang telah diketahui publik, seseorang tak akan bisa nyapres jika tidak mencapai presidential treshold.

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 telah menyatakan bahwa partai politik harus mengantongi 20 persen kursi atau 25 persen suara sah nasional (presidential treshold) pada pemilu sebelumnya untuk bisa mengusung pasangan capres dan cawapres.

Parlemen yang diisi oleh koruptor akan menghasilkan aspirasi palsu. Mereka tak akan menyuarakan aspirasi rakyat yang menjadi konstituennya, justru yang disuarakan adalah kepentingan pemilik modal. 

Jika sudah begitu, maka tak perlu heran tatkala undang-undang yang disahkan badan legislatif ternyata tak berpihak pada rakyat. Tak perlu juga bertanya mengapa kezaliman penguasa tak pernah digugat wakil rakyat. Sebab, memang bukan rakyat yang diwakilinya.[] 

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Digerogoti TBC Tulang, Bunda Evi Terancam Lumpuh Total. Butuh Biaya Operasi 60 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Digerogoti TBC Tulang, Bunda Evi Terancam Lumpuh Total. Butuh Biaya Operasi 60 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Virus TBC menggerogoti tulangnya hingga menjalar ke sumsum tulang punggung. Harus segera dioperasi untuk menghindari kelumpuhan total....

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Tinggal 2 Hari Lagi, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Tinggal 2 Hari Lagi, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC siap menerima zakat fitrah senilai Rp 30.000 hingga 52.000 per-jiwa untuk disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan aktivis Islam dan yatim....

Yatim Muallaf ini Mau Masuk Pesantren, Butuh Biaya 24 Juta Rupiah. Ayo Bantu Zakat & Infaq..!!

Yatim Muallaf ini Mau Masuk Pesantren, Butuh Biaya 24 Juta Rupiah. Ayo Bantu Zakat & Infaq..!!

Lahir dalam keluarga Kristen taat, Valentino Nainggolan menjadi muallaf dalam usia SD. Untuk memperdalam Islam, ia dan kakaknya akan melanjutkan pendidikan ke pesantren Ayo Bantu.!!!...

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah 30 hari mushalla korban gempa ini hancur dan belum dibangun lagi. Ramadhan akan tiba, mushalla ini sangat dibutuhkan. Ayo bantu sedekah jariyah, pahala terus mengalir tak terbatas umur....

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Dai yang aktif berdakwah melawan pemurtadan misionaris ini tinggal di rumah sederhana tanpa kamar mandi mck. Sang istri yang berhijab kesulitan, setiap mandi, buang air dan buang hajat harus...

Latest News
Saudi Akan Bangun Kanal Selebar 200 Meter di Sepanjang Perbatasan dengan Qatar

Saudi Akan Bangun Kanal Selebar 200 Meter di Sepanjang Perbatasan dengan Qatar

Jum'at, 22 Jun 2018 17:30

PPh Final UMKM, Menyembelih Itik Bertelur Emas?

PPh Final UMKM, Menyembelih Itik Bertelur Emas?

Jum'at, 22 Jun 2018 17:16

Soal PJ Gubernur Jabar, FORMASI Jabar Dukung Fraksi-Fraksi di DPR Gunakan Hak Angket

Soal PJ Gubernur Jabar, FORMASI Jabar Dukung Fraksi-Fraksi di DPR Gunakan Hak Angket

Jum'at, 22 Jun 2018 16:55

Pemerintah Yaman Kirim Bala Bantuan Jelang Serangan Besar di Kota Pelabuhan Hodeidah

Pemerintah Yaman Kirim Bala Bantuan Jelang Serangan Besar di Kota Pelabuhan Hodeidah

Jum'at, 22 Jun 2018 16:45

Masih Ragu-ragu Berinvestasi Saham di Pasar Modal Syari'ah?

Masih Ragu-ragu Berinvestasi Saham di Pasar Modal Syari'ah?

Jum'at, 22 Jun 2018 15:00

Maung Institute: Penetapan PJ Gubernur Jawa Barat Tidak Fair

Maung Institute: Penetapan PJ Gubernur Jawa Barat Tidak Fair

Jum'at, 22 Jun 2018 11:30

Jangan Ada Baper Diantara Kita, 5 Tips Terhindar dari Pacaran

Jangan Ada Baper Diantara Kita, 5 Tips Terhindar dari Pacaran

Jum'at, 22 Jun 2018 11:10

Adab Sebelum Jihad

Adab Sebelum Jihad

Jum'at, 22 Jun 2018 11:05

Mendekap Iman

Mendekap Iman

Jum'at, 22 Jun 2018 11:00

Macet Arah Cikampek, YLKI Dukung Warga Lakukan Gugatan Class Action Kebijakan One Way Arus Balik

Macet Arah Cikampek, YLKI Dukung Warga Lakukan Gugatan Class Action Kebijakan One Way Arus Balik

Jum'at, 22 Jun 2018 07:43

Polling: Hanya 7 Persen Responden Sebut Arus Mudik dan Balik Lebaran 2018 Lancar

Polling: Hanya 7 Persen Responden Sebut Arus Mudik dan Balik Lebaran 2018 Lancar

Jum'at, 22 Jun 2018 05:50

Seorang Jenderal Rezim Assad Tewas dalam Penyergapan Pejuang Oposisi di Dara'a

Seorang Jenderal Rezim Assad Tewas dalam Penyergapan Pejuang Oposisi di Dara'a

Kamis, 21 Jun 2018 22:00

Laporan: Petugas UEA Lakukan Penyiksaan Terhadap Tahanan di Penjara Yaman

Laporan: Petugas UEA Lakukan Penyiksaan Terhadap Tahanan di Penjara Yaman

Kamis, 21 Jun 2018 21:30

Faksi-faksi Utama Oposisi di Dara'a Bentuk Komando Gabungan Antisipasi Serangan Rezim

Faksi-faksi Utama Oposisi di Dara'a Bentuk Komando Gabungan Antisipasi Serangan Rezim

Kamis, 21 Jun 2018 21:15

Rezim Teroris Assad Lakukan Kejahatan Kemanusiaan Biadab di Ghouta Timur

Rezim Teroris Assad Lakukan Kejahatan Kemanusiaan Biadab di Ghouta Timur

Kamis, 21 Jun 2018 19:15

Penganugerahan 'TOKOH 21 Award 2018' Bakti Pada Bangsa & Negara

Penganugerahan 'TOKOH 21 Award 2018' Bakti Pada Bangsa & Negara

Kamis, 21 Jun 2018 18:54

Pembom Jibaku Tewaskan 4 Pasukan Loyalis Haftar di Derna Libya

Pembom Jibaku Tewaskan 4 Pasukan Loyalis Haftar di Derna Libya

Kamis, 21 Jun 2018 17:15

Suku Terbesar Irak Minta Senjata ke Pemerintah untuk Hadapi Islamic State

Suku Terbesar Irak Minta Senjata ke Pemerintah untuk Hadapi Islamic State

Kamis, 21 Jun 2018 16:30

Relawan #2019GantiPresiden Beri Award untuk 21 Tokoh Berpengaruh

Relawan #2019GantiPresiden Beri Award untuk 21 Tokoh Berpengaruh

Kamis, 21 Jun 2018 16:11

Polling: 90 Persen Responden Minta MUI Keluarkan Fatwa Haram Berkunjung ke Israel

Polling: 90 Persen Responden Minta MUI Keluarkan Fatwa Haram Berkunjung ke Israel

Kamis, 21 Jun 2018 09:56


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X