Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.358 views

Media Arab Laporkan Keretakan dalam Keluarga Kerajaan Saudi

RIYAHD, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Perpecahan dalam keluarga penguasa Saudi dapat menggagalkan rencana untuk modernisasi negara itu, laporan baru oleh Al-Khaleej telah menyimpulkan.

Surat kabar Arab tersebut mengatakan bahwa keretakan di dalam lingkaran dalam Raja Salman, dan salah perhitungan putranya, Putra Mahkota Mohammed Bin Salman (MBS), telah menempatkan Visi 2030 negara itu dengan risiko besar.

Makalah ini melaporkan perbedaan besar antara Raja dan putranya, penguasa de facto selama tiga tahun terakhir, telah memaksa Salman untuk mengambil alih pemerintahan untuk membatalkan kerusakan yang disebabkan oleh putranya.

Al-Khaleej mengutip pembatalan flotasi Aramco, papan utama dalam rencana modernisasi Bin Salman, untuk menggambarkan kekuatan pembagian dalam keluarga yang berkuasa tersebut. Itu adalah "tamparan baru oleh raja Saudi untuk putranya."

Kontradiksi antara kebijakan domestik dan luar negeri Arab Saudi sejak munculnya Mohammed Bin Salman telah membuka pintu bagi konflik antara para bangsawan, kata laporan itu.

Dalam tanda lebih lanjut dari pandangan dan kebijakan yang bertentangan dalam keluarga yang berkuasa, pangeran Saudi dan saudara laki-laki Raja Salman, Ahmed Bin Abdulaziz, ditanyai tentang kesetiaannya kepada rezim setelah ia tampak menjauhkan diri dari kebijakan saudara dan keponakannya.

Sebuah video langka menunjukkan Pangeran Ahmed berbicara kepada pengunjuk rasa di London. Komentarnya menimbulkan kontroversi dan diindikasikan pada perselisihan potensial dalam jajaran keluarga yang berkuasa, yang memaksanya untuk mengeluarkan pernyataan klarifikasi.

Dalam klip berdurasi hampir dua menit, pangeran tampaknya bertanya kepada para pengunjuk rasa mengapa mereka mengeluh kepadanya dan anggota keluarga lainnya daripada saudaranya dan keponakannya. “Apa hubungannya keluarga dengan itu? Orang-orang tertentu bertanggung jawab ... raja dan putra mahkota, ”katanya. Abdullah Bin Abdulaziz kemudian dipaksa untuk mengklarifikasi komentarnya dalam upaya untuk menampilkan persatuan di antara keluarga.

Perpecahan dan keretakan dalam keluarga kerajaan bertepatan dengan kemunduran besar di masalah ekonomi, kata laporan itu. Keputusan untuk membatalkan pencatatan saham raksasa minyak domestik dan internasional Aramco, yang disebut sebagai kesepakatan terbesar dalam sejarah, digambarkan sebagai pukulan besar bagi Visi 2030. Itu adalah pilar rencana modernisasi Mohammed Bin Salman.

Laporan itu mencatat bahwa Mohammed Bin Salman telah mengambil keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah negara tersebut. Pangeran berusia 33 tahun itu menampilkan dirinya sebagai "juru selamat Kerajaan, orang bijak dan pelindung negara dan orang-orang dalam peristiwa kehabisan minyak". Hal ini tercermin dalam visi reformisnya, tetapi banyak spesialis dan ahli, mengatakan laporan itu memperkirakan kegagalan untuk rencananya.

Keputusan Raja Salman untuk masuk pada saat yang genting dan membatalkan penjualan tiga tahun setelah pengumuman untuk mengapung Aramco adalah indikasi yang jelas bahwa visi strategis Mohammed Bin Salman adalah cacat. Laporan itu mengutip sumber-sumber Saudi dan mengatakan bahwa raja telah berkonsultasi dengan sejumlah anggota keluarga yang berkuasa dan ahli ekonomi dan menyimpulkan bahwa rencana putranya tidak akan menjadi kepentingan Kerajaan dan dapat berdampak negatif terhadap negara.

Laporan itu mengutip intervensi lebih lanjut oleh Raja Saudi untuk membatalkan kerusakan yang disebabkan oleh putranya yaitu dukungannya bagi rencana perdamaian Presiden AS Donald Trump mengenai Israel dan Palestina yang dikenal sebagai "kesepakatan abad ini".

MBS secara pribadi memberikan dukungannya pada kesepakatan itu meskipun itu merongrong hak-hak Palestina. Meskipun keputusan AS untuk memindahkan kedutaan ke Yerusalem dalam menghadapi kemarahan global, Mohammed Bin Salman tidak memberikan indikasi bahwa ia melindungi hak-hak dasar Palestina dalam setiap kesepakatan yang diusulkan. Sebaliknya, ia dituduh mencaci-maki warga Palestina dengan memberi tahu mereka untuk menerima kesepakatan Trump atau diam.

Bencana MBS yang memalukan memberi kesan bahwa Saudi bersedia menyerahkan perjuangan Palestina untuk mempermanis orang Amerika dan Israel. Namun, dalam beberapa bulan terakhir, Riyadh telah menunjukkan minat yang lebih besar terhadap perjuangan Palestina, untuk membatalkan kerusakan reputasi Saudi yang disebabkan oleh persetujuan lengkap Mohammed Bin Salman kepada Trump. Diperkirakan bahwa permusuhan Mohammed Bin Salman terhadap warga Palestina mendorong ayahnya untuk sekali lagi melangkah dan bersumpah untuk mendukung tuntutan Palestina dalam kesepakatan perdamaian yang dipimpin AS.  (st/MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Latest News
Menakar Nalar Pernyataan Wanita Muslimah Tidak Wajib Pakai Jilbab

Menakar Nalar Pernyataan Wanita Muslimah Tidak Wajib Pakai Jilbab

Kamis, 23 Jan 2020 12:57

Akhir Cerita Honorer

Akhir Cerita Honorer

Kamis, 23 Jan 2020 12:45

Empati di Tengah Bencana

Empati di Tengah Bencana

Kamis, 23 Jan 2020 12:19

DSKS Laporkan Pelacuran Online ke Polisi

DSKS Laporkan Pelacuran Online ke Polisi

Kamis, 23 Jan 2020 11:09

Gagalnya Tendangan Tidak Langsung Harun Masiku

Gagalnya Tendangan Tidak Langsung Harun Masiku

Kamis, 23 Jan 2020 10:23

Frustasi Sosial Ekonomi Membuncah, Cermin Kegagalan Kapitalisme

Frustasi Sosial Ekonomi Membuncah, Cermin Kegagalan Kapitalisme

Kamis, 23 Jan 2020 10:17

Terbesar Kedua Setelah Blok Cepu, Pemerintah Diminta Super Serius Kawal Blok Rokan

Terbesar Kedua Setelah Blok Cepu, Pemerintah Diminta Super Serius Kawal Blok Rokan

Kamis, 23 Jan 2020 10:05

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Kamis, 23 Jan 2020 09:35

Hijab Tak Wajib? Ini Pendapat Sesat, Lagi Menyesatkan!

Hijab Tak Wajib? Ini Pendapat Sesat, Lagi Menyesatkan!

Kamis, 23 Jan 2020 09:00

Kerajaan di Negeri Republik

Kerajaan di Negeri Republik

Kamis, 23 Jan 2020 08:21

Fenomena APBK ke BPAK

Fenomena APBK ke BPAK

Kamis, 23 Jan 2020 05:20

DakwahTerus Eksis, Ketua Umum  Persistri Apresiasi para Pimpinan dan Tasykilnya

DakwahTerus Eksis, Ketua Umum Persistri Apresiasi para Pimpinan dan Tasykilnya

Kamis, 23 Jan 2020 04:41

Sambut Kongres Umat Islam Indonesia VII,  FAI UMJ Gelar FGD

Sambut Kongres Umat Islam Indonesia VII, FAI UMJ Gelar FGD

Kamis, 23 Jan 2020 00:54

Politik Dinasti

Politik Dinasti

Rabu, 22 Jan 2020 23:58

Mental Umat Islam dalam Bidang Ekonomi Harus Segera Berubah

Mental Umat Islam dalam Bidang Ekonomi Harus Segera Berubah

Rabu, 22 Jan 2020 23:20

Kontroversi Jilbab, Kewajiban dan Makna Sebenarnya

Kontroversi Jilbab, Kewajiban dan Makna Sebenarnya

Rabu, 22 Jan 2020 23:01

IDF Sebut Jet Tempur F-16 Israel yang Terendam Banjir Rusak Lebih Parah dari Perkiraan

IDF Sebut Jet Tempur F-16 Israel yang Terendam Banjir Rusak Lebih Parah dari Perkiraan

Rabu, 22 Jan 2020 22:42

Omnibus Law Harus Berpihak pada Masyarakat, Bukan Investor

Omnibus Law Harus Berpihak pada Masyarakat, Bukan Investor

Rabu, 22 Jan 2020 22:40

PDIP Versus Jokowi?

PDIP Versus Jokowi?

Rabu, 22 Jan 2020 22:16

Jenderal Rusia: Jihadis di Idlib Bersiap Lancarkan Serangan Jibaku Terhadap Militer Suriah

Jenderal Rusia: Jihadis di Idlib Bersiap Lancarkan Serangan Jibaku Terhadap Militer Suriah

Rabu, 22 Jan 2020 22:13


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X