Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.328 views

Baby Force Parmusi

Oleh

Ibnu Syafaat, wartawan dan pemerhati gerakan Islam

 

KASUS penistaan agama yang dilakukan Basuki Tjahja Purnama alias Ahok beberapa waktu silam membuka tabir peta perjuangan umat. Pada kasus ini, kita bisa melihat ada kelompok Islam yang berada di garis paling depan dalam membela agama Allah. Tak sedikit kelompok Islam yang mendukung Ahok. Ada pula yang bersikap abu-abu pada kasus Ahok ini.

Salah satu kelompok Islam yang paling depan mengawal kasus Ahok adalah Front Pembela Islam (FPI). Bahkan Imam Besar FPI, Habib Muhammad Rizieq Syihab selalu memimpin Aksi Bela Islam untuk memenjarakan Ahok.

Tak heran jika FPI berada di garis terdepan dalam mengawal kasus Ahok. Mengingat FPI sejak didirikan garis juangnya adalah membela agama Allah dengan gerakan amar ma’ruf nahi munkar. Menarik kita simak kehadiran Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi) yang juga berada di garis terdepan mengawal kasus Ahok.

Mengapa menarik? Karena selama ini kiprah Parmusi lebih dikenal sebagai gerakan politik. Serta tidak pernah terdengar Parmusi turun aksi ke jalan menyuarakan kebenaran. Masyarakat mengenal Parmusi sebagai bagian dari unsur Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Seperti diketahui, Parmusi adalah cikal bakal pembentukan PPP.

Pada 1973, Parmusi yang saat itu bernama Partai Muslimin Indonesia melebur bersama Nahdlatul Ulama, Partai Serikat Islam Indonesia, dan Perti menjadi PPP. Sejak saat itulah, Parmusi berubah menjadi Persaudaraan Muslimin Indonesia, ormas pendukung PPP.

Namun, sejak Usamah Hisyam terpilih secara aklamsi pada 2015 sebagai Ketua Umum Parmusi, orientasi gerak organisasi alami perubahan. Parmusi didorong fokus pada gerakan dakwah. Dengan tagline Connecting Muslim diharapkan Parmusi dapat merangkul masyarakat dari berbagai latarbelakang pemahaman keislaman.

Kembali ke kasus Ahok. Parmusi all out turun ke jalan hingga proses peradilan Ahok usai. Massa Parmusi yang didominasi dengan warna hijau kerap memenuhi ruas jalan depan PN Jakarta Utara, tempat berlangsungnya sidang Ahok.

Tak hanya itu, Parmusi juga melakukan gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta terhadap Presiden Jokowi. Saat itu Ahok sudah berstatus tersangka, tetapi belum juga dinonaktifkan oleh Jokowi. Padahal jika merujuk dari kasus gubernur-gubernur provinsi lain yang tersandung kasus dan ditetapkan tersangka, maka pemerintah langsung menonaktifkan.

Meski pada akhirnya PTUN menolak gugatan Parmusi, namun langkah ini patut diacungkan jempol. Ini bisa menjadi pembelajaran bagi pihak lain jika penguasa dapat digugat.

 

Bingkai Connecting Muslim

Menghilangkan imej Parmusi sebagai gerakan politik di bawah kendali PPP merupakan tugas berat. Imej yang melekat berpuluh-puluh tahun tersebut tak bisa dilunturkan sesaat. Hasrat dan godaan politik akan muncul kapanpun. Bisikan-bisikan kembali menjadi organisasi politik akan terus terdengar kencang. Tinggal bagaimana pembuktian komitmen pengurus Parmusi agar tak keluar dari bingkai Connecting Muslim.

Connecting Muslim berarti merangkul seluruh lapisan umat. Connecting Muslim berarti menyatukan, bukan memecahbelah. Connecting Muslim berarti cair, inklusif, lentur. Connecting Muslim berarti kekuatan.

Ketika Connecting Muslim tak hanya slogan dan betul-betul dijejaki, maka Parmusi akan menjadi organisasi massa Islam besar dan kuat. Keberadaan Parmusi akan diperhitungkan. Seperti halnya Nahdlatul Ulama (NU).

Sebagai organisasi besar, NU diperhitungkan oleh banyak kalangan, termasuk penguasa. Masukan atau saran NU kepada penguasa begitu didengar. Hingga kemudian NU juga berperan menentukan arah perjalanan bangsa. Teranyar suara NU didengar saat penentuan Capres-Cawapres yang bakal bertarung pada Pilpres 2019.

Untuk menuju organisasi yang besar dan kuat, maka perlu penguatan program yang mampu mewujudkan ketersediaan sumber daya manusia (SDM) dan sumber daya organisasi (SDO). Dalam sebuah organisasi, SDM dan SDO merupakan hal penting. Betapa banyak organisasi Islam yang jalan di tempat karena persoalan kaderisasi dan kemandirian ekonomi.

Pengurus Parmusi nampaknya memahami betul pentingnya SDM dan SDO. Untuk kaderisasi, Parmusi mencanangkan program lima dai di setiap kecamatan. Setiap pekan, Parmusi melakukan program pembinaan dai di berbagai penjuru Nusantara. Salah satu program yang menjadi gaung Parmusi adalah rencana Jambore 5000 Dai di Bogor, Jawa Barat, September 2018 mendatang.

Kemudian untuk penguatan kemandirian ekonomi organisasi, Parmusi memiliki program Satu Kader Satu Produk (SKSP). Tak hanya menyayasar bagi kepentingan organisasi, program ini menurut Usamah Hisyam menyayasar pula bagi kepentingan umat Islam secara luas.

“Persoalan hari ini, umat Islam membutuhkan perekonomian yang kuat. Apalagi Parmusi sebagai sebuah organisasi dakwah harus ditopang dengan ekonomi yang baik,” ujar Usamah pada suatu kesempatan.

Penulis pernah mengamati dan ikut serta merasakan denyut pembinaan ruhiyah dan ekonomi masyarakat  yang dilakukan Parmusi di Nusa Tenggara Timur (NTT). Di provinsi yang berbatasan dengan negara Timir Leste ini, Parmusi memiliki beberapa desa binaan, yang disebut sebagai Desa Madani.

Desa Madani ini merupakan perpaduan pembinaan masyarakat baik lahir maupun batin. Tujuannya adalah menciptakan masyarakat yang beriman dan mandiri secara ekonomi. “Kemiskinan ini tidak boleh dibiarkan terus menerus. Parmusi sebagai ormas Islam memiliki konsep untuk membangun bangsa Indonesia agar keluar dari kemiskinan dengan mengembangkan Desa Madani,” kata Usamah Hisyam, Ketua Umum Parmusi di NTT, Februari 2018 silam.

Jika roda organisasi terus berjalan di rel Connecting Muslim dengan program-program yang kuat serta tidak tergiur urusan politik praktis, maka dalam waktu beberapa tahun ke depan Parmusi bisa menjadi organisasi yang diperhitungkan.

Perubahan paradigma dari gerakan politik menuju gerakan dakwah yang baru berjalan tiga tahun pasca Muktamar III di Batam 2015 silam menurut hemat penulis sudah terlihat hasilnya. Meski sejatinya sudah ada sejak puluhan tahun silam, namun Parmusi seperti terlahir kembali.

Bisa dikatakan, Parmusi menjelma menjadi baby force (bayi kuat atau ajaib) dalam gerakan Islam Indonesia masa kini. Sebagai bayi ajaib, Parmusi menjadi perhatian banyak pihak. Bahkan nama-nama beken yang malang melintang di dunia dakwah seperti Ustaz Syuhda Bahri mantan Ketua Umum Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII), Ustaz Farid Ahmad Okbah, Ustaz Bernard Abdul Jabbar kini bergabung bersama barisan Parmusi.

Namun, yang menjadi PR Parmusi kedepan adalah menentukan ciri khas organisasi. Sebagai organisasi dakwah, Parmusi masih terlihat sewarna dengan Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII), Hidayatullah, atau pun Wahdah Islamiyah. Tak ada yang berbeda dengan program pemberdayaan dai yang dilakukan Parmusi, DDII, Wahdah atau pun Hidayatullah. Masing-masing fokus pada program dai pelosok, pedalaman, perbatasan, serta wilayah terisolir.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
Chusnul Mariyah: Masak Suara Tuhan Dihargai Rp100 Ribu?

Chusnul Mariyah: Masak Suara Tuhan Dihargai Rp100 Ribu?

Jum'at, 22 Feb 2019 21:47

Uighur Minta MBS Kecam Perlakuan Brutal Cina pada Jutaan Minoritas Muslim di Xinjiang

Uighur Minta MBS Kecam Perlakuan Brutal Cina pada Jutaan Minoritas Muslim di Xinjiang

Jum'at, 22 Feb 2019 21:35

Polisi Israel Tangkap 60 'Orang Arab' di Al-Quds Yerusalem

Polisi Israel Tangkap 60 'Orang Arab' di Al-Quds Yerusalem

Jum'at, 22 Feb 2019 21:00

200 Tentara AS akan Tinggal di Suriah Setelah Penarikan

200 Tentara AS akan Tinggal di Suriah Setelah Penarikan

Jum'at, 22 Feb 2019 20:55

Di Munajat 212 Habib Rizieq Kecam Penegakan Hukum yang Tidak Adil

Di Munajat 212 Habib Rizieq Kecam Penegakan Hukum yang Tidak Adil

Jum'at, 22 Feb 2019 20:23

Bandung Terbitkan KTP Pertama untuk Penganut Aliran Kepercayaan

Bandung Terbitkan KTP Pertama untuk Penganut Aliran Kepercayaan

Jum'at, 22 Feb 2019 20:04

Jokowi Ditantang Balik Buka Data Pemegang HGU di Indonesia

Jokowi Ditantang Balik Buka Data Pemegang HGU di Indonesia

Jum'at, 22 Feb 2019 19:55

Meski Logo Persis Ditutup Kertas Saat Deklarasi Paslon 01, KKBH Persi Akan Tetap Melaporkan Panitia

Meski Logo Persis Ditutup Kertas Saat Deklarasi Paslon 01, KKBH Persi Akan Tetap Melaporkan Panitia

Jum'at, 22 Feb 2019 17:47

Perdana Menteri Pakistan Setujui Respon Militer Jika India Menyerang

Perdana Menteri Pakistan Setujui Respon Militer Jika India Menyerang

Jum'at, 22 Feb 2019 17:45

Militer Rusia dan Suriah Blokir Rute Pasokan Makanan dan Barang ke Kamp Pengungsi Rukban

Militer Rusia dan Suriah Blokir Rute Pasokan Makanan dan Barang ke Kamp Pengungsi Rukban

Jum'at, 22 Feb 2019 17:00

Lindungi Rakyat Kecil, Anies Siap Hadapi Mafia

Lindungi Rakyat Kecil, Anies Siap Hadapi Mafia

Jum'at, 22 Feb 2019 16:45

Misteri 'Earpice'

Misteri 'Earpice'

Jum'at, 22 Feb 2019 16:42

Prabowo adalah Motor Lahirnya UU Desa

Prabowo adalah Motor Lahirnya UU Desa

Jum'at, 22 Feb 2019 16:21

Tak Jadi Ditarik Sepenuhnya, AS Sisakan 200 Tentara Sebagai 'Penjaga Perdamaian' di Suriah

Tak Jadi Ditarik Sepenuhnya, AS Sisakan 200 Tentara Sebagai 'Penjaga Perdamaian' di Suriah

Jum'at, 22 Feb 2019 16:15

Catut Logo Persis, Deklator Pemenangan Jokowi-Ma'ruf Minta Maaaf

Catut Logo Persis, Deklator Pemenangan Jokowi-Ma'ruf Minta Maaaf

Jum'at, 22 Feb 2019 14:50

Tersesat dan Bohong Dana Desa Perintah Jokowi

Tersesat dan Bohong Dana Desa Perintah Jokowi

Jum'at, 22 Feb 2019 14:21

Mahfud MD Disebut Kesurupan oleh Andi

Mahfud MD Disebut Kesurupan oleh Andi

Jum'at, 22 Feb 2019 12:21

Kesakralan ‘Sajadah Bekas’

Kesakralan ‘Sajadah Bekas’

Jum'at, 22 Feb 2019 11:38

[VIDEO] Caleg PDIP Joget di Atas Sajadah, FUI: Jangan Pilih Mereka

[VIDEO] Caleg PDIP Joget di Atas Sajadah, FUI: Jangan Pilih Mereka

Jum'at, 22 Feb 2019 10:50

Prabowo-Sandi dan Mimpi Taklukan Piala Dunia

Prabowo-Sandi dan Mimpi Taklukan Piala Dunia

Jum'at, 22 Feb 2019 10:21


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Jum'at, 22/02/2019 11:38

Kesakralan ‘Sajadah Bekas’