Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.548 views

Baby Force Parmusi

Oleh

Ibnu Syafaat, wartawan dan pemerhati gerakan Islam

 

KASUS penistaan agama yang dilakukan Basuki Tjahja Purnama alias Ahok beberapa waktu silam membuka tabir peta perjuangan umat. Pada kasus ini, kita bisa melihat ada kelompok Islam yang berada di garis paling depan dalam membela agama Allah. Tak sedikit kelompok Islam yang mendukung Ahok. Ada pula yang bersikap abu-abu pada kasus Ahok ini.

Salah satu kelompok Islam yang paling depan mengawal kasus Ahok adalah Front Pembela Islam (FPI). Bahkan Imam Besar FPI, Habib Muhammad Rizieq Syihab selalu memimpin Aksi Bela Islam untuk memenjarakan Ahok.

Tak heran jika FPI berada di garis terdepan dalam mengawal kasus Ahok. Mengingat FPI sejak didirikan garis juangnya adalah membela agama Allah dengan gerakan amar ma’ruf nahi munkar. Menarik kita simak kehadiran Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi) yang juga berada di garis terdepan mengawal kasus Ahok.

Mengapa menarik? Karena selama ini kiprah Parmusi lebih dikenal sebagai gerakan politik. Serta tidak pernah terdengar Parmusi turun aksi ke jalan menyuarakan kebenaran. Masyarakat mengenal Parmusi sebagai bagian dari unsur Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Seperti diketahui, Parmusi adalah cikal bakal pembentukan PPP.

Pada 1973, Parmusi yang saat itu bernama Partai Muslimin Indonesia melebur bersama Nahdlatul Ulama, Partai Serikat Islam Indonesia, dan Perti menjadi PPP. Sejak saat itulah, Parmusi berubah menjadi Persaudaraan Muslimin Indonesia, ormas pendukung PPP.

Namun, sejak Usamah Hisyam terpilih secara aklamsi pada 2015 sebagai Ketua Umum Parmusi, orientasi gerak organisasi alami perubahan. Parmusi didorong fokus pada gerakan dakwah. Dengan tagline Connecting Muslim diharapkan Parmusi dapat merangkul masyarakat dari berbagai latarbelakang pemahaman keislaman.

Kembali ke kasus Ahok. Parmusi all out turun ke jalan hingga proses peradilan Ahok usai. Massa Parmusi yang didominasi dengan warna hijau kerap memenuhi ruas jalan depan PN Jakarta Utara, tempat berlangsungnya sidang Ahok.

Tak hanya itu, Parmusi juga melakukan gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta terhadap Presiden Jokowi. Saat itu Ahok sudah berstatus tersangka, tetapi belum juga dinonaktifkan oleh Jokowi. Padahal jika merujuk dari kasus gubernur-gubernur provinsi lain yang tersandung kasus dan ditetapkan tersangka, maka pemerintah langsung menonaktifkan.

Meski pada akhirnya PTUN menolak gugatan Parmusi, namun langkah ini patut diacungkan jempol. Ini bisa menjadi pembelajaran bagi pihak lain jika penguasa dapat digugat.

 

Bingkai Connecting Muslim

Menghilangkan imej Parmusi sebagai gerakan politik di bawah kendali PPP merupakan tugas berat. Imej yang melekat berpuluh-puluh tahun tersebut tak bisa dilunturkan sesaat. Hasrat dan godaan politik akan muncul kapanpun. Bisikan-bisikan kembali menjadi organisasi politik akan terus terdengar kencang. Tinggal bagaimana pembuktian komitmen pengurus Parmusi agar tak keluar dari bingkai Connecting Muslim.

Connecting Muslim berarti merangkul seluruh lapisan umat. Connecting Muslim berarti menyatukan, bukan memecahbelah. Connecting Muslim berarti cair, inklusif, lentur. Connecting Muslim berarti kekuatan.

Ketika Connecting Muslim tak hanya slogan dan betul-betul dijejaki, maka Parmusi akan menjadi organisasi massa Islam besar dan kuat. Keberadaan Parmusi akan diperhitungkan. Seperti halnya Nahdlatul Ulama (NU).

Sebagai organisasi besar, NU diperhitungkan oleh banyak kalangan, termasuk penguasa. Masukan atau saran NU kepada penguasa begitu didengar. Hingga kemudian NU juga berperan menentukan arah perjalanan bangsa. Teranyar suara NU didengar saat penentuan Capres-Cawapres yang bakal bertarung pada Pilpres 2019.

Untuk menuju organisasi yang besar dan kuat, maka perlu penguatan program yang mampu mewujudkan ketersediaan sumber daya manusia (SDM) dan sumber daya organisasi (SDO). Dalam sebuah organisasi, SDM dan SDO merupakan hal penting. Betapa banyak organisasi Islam yang jalan di tempat karena persoalan kaderisasi dan kemandirian ekonomi.

Pengurus Parmusi nampaknya memahami betul pentingnya SDM dan SDO. Untuk kaderisasi, Parmusi mencanangkan program lima dai di setiap kecamatan. Setiap pekan, Parmusi melakukan program pembinaan dai di berbagai penjuru Nusantara. Salah satu program yang menjadi gaung Parmusi adalah rencana Jambore 5000 Dai di Bogor, Jawa Barat, September 2018 mendatang.

Kemudian untuk penguatan kemandirian ekonomi organisasi, Parmusi memiliki program Satu Kader Satu Produk (SKSP). Tak hanya menyayasar bagi kepentingan organisasi, program ini menurut Usamah Hisyam menyayasar pula bagi kepentingan umat Islam secara luas.

“Persoalan hari ini, umat Islam membutuhkan perekonomian yang kuat. Apalagi Parmusi sebagai sebuah organisasi dakwah harus ditopang dengan ekonomi yang baik,” ujar Usamah pada suatu kesempatan.

Penulis pernah mengamati dan ikut serta merasakan denyut pembinaan ruhiyah dan ekonomi masyarakat  yang dilakukan Parmusi di Nusa Tenggara Timur (NTT). Di provinsi yang berbatasan dengan negara Timir Leste ini, Parmusi memiliki beberapa desa binaan, yang disebut sebagai Desa Madani.

Desa Madani ini merupakan perpaduan pembinaan masyarakat baik lahir maupun batin. Tujuannya adalah menciptakan masyarakat yang beriman dan mandiri secara ekonomi. “Kemiskinan ini tidak boleh dibiarkan terus menerus. Parmusi sebagai ormas Islam memiliki konsep untuk membangun bangsa Indonesia agar keluar dari kemiskinan dengan mengembangkan Desa Madani,” kata Usamah Hisyam, Ketua Umum Parmusi di NTT, Februari 2018 silam.

Jika roda organisasi terus berjalan di rel Connecting Muslim dengan program-program yang kuat serta tidak tergiur urusan politik praktis, maka dalam waktu beberapa tahun ke depan Parmusi bisa menjadi organisasi yang diperhitungkan.

Perubahan paradigma dari gerakan politik menuju gerakan dakwah yang baru berjalan tiga tahun pasca Muktamar III di Batam 2015 silam menurut hemat penulis sudah terlihat hasilnya. Meski sejatinya sudah ada sejak puluhan tahun silam, namun Parmusi seperti terlahir kembali.

Bisa dikatakan, Parmusi menjelma menjadi baby force (bayi kuat atau ajaib) dalam gerakan Islam Indonesia masa kini. Sebagai bayi ajaib, Parmusi menjadi perhatian banyak pihak. Bahkan nama-nama beken yang malang melintang di dunia dakwah seperti Ustaz Syuhda Bahri mantan Ketua Umum Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII), Ustaz Farid Ahmad Okbah, Ustaz Bernard Abdul Jabbar kini bergabung bersama barisan Parmusi.

Namun, yang menjadi PR Parmusi kedepan adalah menentukan ciri khas organisasi. Sebagai organisasi dakwah, Parmusi masih terlihat sewarna dengan Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII), Hidayatullah, atau pun Wahdah Islamiyah. Tak ada yang berbeda dengan program pemberdayaan dai yang dilakukan Parmusi, DDII, Wahdah atau pun Hidayatullah. Masing-masing fokus pada program dai pelosok, pedalaman, perbatasan, serta wilayah terisolir.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Sudah 10 hari Maymunah terbaring menahan perihnya patah tulang paha akibat kecelakaan. Ia harus menjalani pencangkokan dan pengobatan tulang selama 60 hari dengan biaya 9,6 juta. Ayo bantu.!!...

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Latest News
Penerapan Cukai Plastik, Rakyat Kian Tercekik

Penerapan Cukai Plastik, Rakyat Kian Tercekik

Rabu, 17 Jul 2019 03:53

Kebijakan Zonasi Memakan Korban

Kebijakan Zonasi Memakan Korban

Rabu, 17 Jul 2019 02:59

Soal Ekonomi, Pro Rakyat Jokowi Dipertanyakan

Soal Ekonomi, Pro Rakyat Jokowi Dipertanyakan

Selasa, 16 Jul 2019 22:43

Perjanjian Hudaibiyah

Perjanjian Hudaibiyah

Selasa, 16 Jul 2019 22:20

Rusia Kirim Sejumlah Besar Peralatan Militer dan Tank ke Utara Hama

Rusia Kirim Sejumlah Besar Peralatan Militer dan Tank ke Utara Hama

Selasa, 16 Jul 2019 22:15

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Selasa, 16 Jul 2019 22:03

Erdogan: S-400 Rusia Adalah Sistem Pertahanan Rudal Terbaik

Erdogan: S-400 Rusia Adalah Sistem Pertahanan Rudal Terbaik

Selasa, 16 Jul 2019 21:45

Konsep Pemerintah Bangun Kemudian Jual Infrastruktur Mirip Negara Ini

Konsep Pemerintah Bangun Kemudian Jual Infrastruktur Mirip Negara Ini

Selasa, 16 Jul 2019 21:43

Mantan Menteri Irak Klaim Pemimpin Islamic State Al-Baghdadi Bersembunyi di Libya

Mantan Menteri Irak Klaim Pemimpin Islamic State Al-Baghdadi Bersembunyi di Libya

Selasa, 16 Jul 2019 21:16

Presiden 8 Tahun?

Presiden 8 Tahun?

Selasa, 16 Jul 2019 20:50

Israel Tahan 2.759 Warga Palestina, 446 di Antaranya Anak di Bawah Umur Selama 6 Bulan Pertama 2019

Israel Tahan 2.759 Warga Palestina, 446 di Antaranya Anak di Bawah Umur Selama 6 Bulan Pertama 2019

Selasa, 16 Jul 2019 20:45

Insyaallah HRS Segera Pulang Dalam Waktu Dekat

Insyaallah HRS Segera Pulang Dalam Waktu Dekat

Selasa, 16 Jul 2019 20:43

Erdogan: Turki dan Rusia akan Produksi Bersama Sistem Rudal S-400

Erdogan: Turki dan Rusia akan Produksi Bersama Sistem Rudal S-400

Selasa, 16 Jul 2019 20:43

Seorang Tahanan Palestina Tewas di Sel Isolasi Penjara Israel

Seorang Tahanan Palestina Tewas di Sel Isolasi Penjara Israel

Selasa, 16 Jul 2019 20:28

HRW Kecam Kuwait yang Deportasi Warga Mesir Kembali ke Negaranya

HRW Kecam Kuwait yang Deportasi Warga Mesir Kembali ke Negaranya

Selasa, 16 Jul 2019 20:19

Lebak Bulus atau Akal Bulus?

Lebak Bulus atau Akal Bulus?

Selasa, 16 Jul 2019 19:40

Ditanya Soal Prabowo, GNPF Ulama: Hubungan Kita dengan Prabowo Sudah Selesai

Ditanya Soal Prabowo, GNPF Ulama: Hubungan Kita dengan Prabowo Sudah Selesai

Selasa, 16 Jul 2019 19:08

Rayahan Kursi

Rayahan Kursi

Selasa, 16 Jul 2019 18:30

Mengajarkan Pendidikan Agama di Sekolah, Berdosakah?

Mengajarkan Pendidikan Agama di Sekolah, Berdosakah?

Selasa, 16 Jul 2019 17:20

(Politik) Dagang Sapi

(Politik) Dagang Sapi

Selasa, 16 Jul 2019 16:10


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X