Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.259 views

Balasan Demokrasi pada Mursi, Adilkah?

 

Oleh: Ragil Rahayu, SE

Muhammad Mursi, telah menapaki jalan demokrasi. Memenuhi semua prosedurnya, juga menaati semua aturannya. Memperjuangkan suara umat Islam melalui pemilu. Hingga berbuah manis berupa kemenangan setelah meraih 51,73 persen suara melalui kendaraan Partai Kebebasan dan Keadilan, sayap politik Ikhwanul Muslimin. Mursi pun sah menjadi presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis pada 2013.

Namun, apa yang didapatkan Mursi? Demokrasi tak memberi tempat bagi pemimpin Islam seperti Mursi. Setahun setelah menjadi Presiden Mesir, Mursi dikudeta. Kekuasaan diambil alih oleh militer hingga menempatkan Abdul Fattah As-Sisi sebagai Presiden Mesir hingga kini. Tak hanya digulingkan, Mursi juga dipenjara dan terus menjalani proses persidangan hingga akhir hayatnya. Ribuan pendukung Mursi dibunuh dan dipenjara. Ikhwanul Muslimin ditetapkan sebagai kelompok terlarang. Akhirnya Mursi wafat setelah lima tahun dipenjara, 17 Juni lalu saat persidangan.

Sejarah Berulang

Apa yang dialami Mursi bukanlah yang pertama dalam sejarah. Berkali-kali pemimpin muslim meraih tampuk kepemimpinan secara demokratis, namun berakhir dengan dikudeta. Di Aljazair terdapat Front Islamique du Salut (FIS) yang memenangkan 54% suara dan mendapat 188 (81%) kursi di parlemen. Pada pemilu putaran kedua Desember 1991, FIS menang besar. Namun militer melalui Dewan Tinggi Negara mengambilalih pemerintahan. Pengadilan yang direkayasa memberangus FIS dan menjadikannya sebagai parpol terlarang, ribuan orang anggota dan pendukungnya ditangkap, dipenjara, dan sebagian lainnya ditindas, dianiaya, hingga dibunuh.

Kejadian serupa terjadi di Turki. Necmettin Erbakan melalui Partai Refah berhasil memenangkan pemilu hingga di tahun 1996 resmi menjadi Perdana Menteri. Namun baru setahun berkuasa, Erbakan dipaksa mundur oleh militer. Sejak itu Erbakan dan partainya dilarang berpolitik. Sementara itu di Palestina, Hamas berhasil memenangkan pemilu pada 2006. Namun baru satu tahun berkuasa, pada 2007 Ismail Haniyeh tak lagi diakui sebagai Perdana Menteri sah hasil pemilu.

Demokrasi Bermuka dua

Kejadian berulang tersebut menegaskan bahwa demokrasi memang akan membiarkan seorang muslim berkuasa, asalkan tidak memiliki agenda untuk menerapkan syariat Islam. Namun bila seorang pemimpin hendak menerapkan syariat Islam, tak akan diberi kesempatan, meski sudah melalui proses yang demokratis dan didukung mayoritas rakyat. Jargon demokrasi 'Vox populi vox dei' yang artinya 'suara rakyat, suara Tuhan' tak dihiraukan lagi. Bahkan demokrasi membiarkan militer mengkudeta pemerintahan yang sah melalui sebuah kudeta berdarah, dengan ribuan nyawa muslim sebagai tumbalnya. Ini menunjukkan demokrasi bersikap hipokrit, bermuka dua, berstandard ganda. Atau istilah jawanya 'Isuk dele, sore tempe'.  Jargonnya menjunjung tinggi suara rakyat, namun realitanya memberangus kekuasaan yang direstui rakyat.

Dalam demokrasi, kekuasaan tidak pernah benar-benar untuk umat Islam. Jika pun ada pemimpin muslim yang berkuasa, dia akan dipaksa untuk mengikuti aturan main demokrasi, yakni tak boleh melegislasi syariat Islam. Itulah sebabnya, meski di Indonesia umat Islam menempati posisi sebagai mayoritas, umat Islam tak pernah mampu menerapkan syariatnya secara kaffah. Bahkan ketika suara partai Islam masih kuat seperti pada pemilu 1955, syariat Islam tak pernah mendapat tempat di pemerintahan. Apalagi saat ini dimana partai Islam makin kehilangan suara, kalah dengan partai nasionalis, suara penegakan syariat Islam makin hilang gaungnya di gedung DPR.

Kecewa Demokrasi

Kegagalan pemimpin pilihan umat Islam untuk berkuasa menjadi sebuah faktor yang menguatkan gelombang kekecewaan terhadap demokrasi. Hal ini menambah faktor ketidakpuasan terhadap demokrasi yang telah dirilis Pew Research yakni kesejahteraan, birokrat korup dan ketidakadilan. Belum lagi faktor money politic dan kecurangan sebagaimana yang terjadi di Indonesia.

Semua faktor tersebut menunjukkan bahwa dunia makin muak terhadap demokrasi. Bahkan berdasar rilis Pew Research tersebut publik Amerika yang merupakan kampiun demokrasi pun kecewa terhadap demokrasi. Umat Islam lebih-lebih lagi. Sudah tak terhitung berapa kali umat Islam dikecewakan oleh demokrasi.

Muhasabah Umat Islam

Wafatnya Mursi hendaknya menjadi momen umat Islam untuk muhasabah diri. Bahwa demokrasi tidak akan pernah memberi jalan pada Islam untuk berkuasa. Sudah saatnya umat fokus pada perjuangan penegakan khilafah yang sudah terbuktikan oleh sejarah berhasil menerapkan Islam kaffah hingga mencapai puncak peradabannya.

Mari kita ingat pernyataan Aristoteles tentang demokrasi : Demokrasi sebagai bentuk negara yang buruk (bad state). Pemerintahan yang dilakukan oleh sekelompok minoritas di dewan perwakilan yang mewakili kelompok mayoritas penduduk itu akan mudah berubah menjadi pemerintahan anarkhis, menjadi ajang pertempuran konflik kepentingan berbagai kelompok sosial dan pertarungan elit kekuasaan."

Bila sudah begini, apakah demokrasi masih menjadi jalan untuk menuju penerapan Islam kaafaah? Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC menerima zakat fitrah Rp 40.000 hingga 51.000 per-jiwa, disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan yatim, aktivis Islam, dan dhuafa terdampak pandemi...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Latest News
Status New Normal dan Posisi Dilematis Presiden

Status New Normal dan Posisi Dilematis Presiden

Selasa, 26 May 2020 19:51

Saudi Akan Mulai Cabut Pembatasan Pencegahan Virus Corona

Saudi Akan Mulai Cabut Pembatasan Pencegahan Virus Corona

Selasa, 26 May 2020 19:44

Taat Protokol Kesehatan, Perwujudan Kesholehan Sosial

Taat Protokol Kesehatan, Perwujudan Kesholehan Sosial

Selasa, 26 May 2020 18:57

Sulit Hidup Berdamai dengan Corona

Sulit Hidup Berdamai dengan Corona

Selasa, 26 May 2020 17:38

Muslim di Italia Ikuti Aturan Pencegahan Virus Corona Saat Rayakan Idul Fitri

Muslim di Italia Ikuti Aturan Pencegahan Virus Corona Saat Rayakan Idul Fitri

Selasa, 26 May 2020 16:56

Update 26 Mei 2020 Infografis Covid-19

Update 26 Mei 2020 Infografis Covid-19

Selasa, 26 May 2020 16:28

Gelar Halal Bihalal di Tengah Corona, IPW Minta Mendagri Tindak Tegas Rektor IPDN

Gelar Halal Bihalal di Tengah Corona, IPW Minta Mendagri Tindak Tegas Rektor IPDN

Selasa, 26 May 2020 15:06

Miris! Di Tengah Corona, Kampus IPDN Gelar Halal Bihalal Undang Penyanyi dari Jakarta

Miris! Di Tengah Corona, Kampus IPDN Gelar Halal Bihalal Undang Penyanyi dari Jakarta

Selasa, 26 May 2020 14:02

Klarifikasi MUI Soal Viral Surat Larangan Rapid Test Covid-19

Klarifikasi MUI Soal Viral Surat Larangan Rapid Test Covid-19

Selasa, 26 May 2020 13:29

PKS: Kado Pedih Lebaran, Enam ABK Indonesia Tewas di Kapal China

PKS: Kado Pedih Lebaran, Enam ABK Indonesia Tewas di Kapal China

Selasa, 26 May 2020 12:23

Berjuang, Berdoa, dan Bertawakal  Melawan Covid-19

Berjuang, Berdoa, dan Bertawakal Melawan Covid-19

Selasa, 26 May 2020 10:45

Heran Habib Bahar Digunduli, Politisi Gerindra Akan Cecar Menkumham Yasonna

Heran Habib Bahar Digunduli, Politisi Gerindra Akan Cecar Menkumham Yasonna

Selasa, 26 May 2020 09:46

Cegah Gelombang Kedua Penularan Covid-19, Anies Baswedan Perketat Pintu Masuk ke Jakarta

Cegah Gelombang Kedua Penularan Covid-19, Anies Baswedan Perketat Pintu Masuk ke Jakarta

Selasa, 26 May 2020 08:57

Aa Gym Terkena Hoaks

Aa Gym Terkena Hoaks

Selasa, 26 May 2020 07:43

Jurus Gubernur Anies Cegah Gelombang Kedua Corona di Jakarta

Jurus Gubernur Anies Cegah Gelombang Kedua Corona di Jakarta

Selasa, 26 May 2020 06:52

150 TKA China di Jember Dipulangkan ke Negaranya

150 TKA China di Jember Dipulangkan ke Negaranya

Selasa, 26 May 2020 05:46

Pendemi Menghantam Negeri, KDRT kian Bersemi; Salah Siapa?

Pendemi Menghantam Negeri, KDRT kian Bersemi; Salah Siapa?

Senin, 25 May 2020 23:05

Lebaran Seru #diRumahAja

Lebaran Seru #diRumahAja

Senin, 25 May 2020 22:30

Tentara Pakistan Peringatkan India Terkait Status Wilayah Sengketa Kashmir

Tentara Pakistan Peringatkan India Terkait Status Wilayah Sengketa Kashmir

Senin, 25 May 2020 21:35

Pria Bersenjata Serang dan Bakar Markas Milisi Syi'ah Dukungan Iran di Maysan Irak

Pria Bersenjata Serang dan Bakar Markas Milisi Syi'ah Dukungan Iran di Maysan Irak

Senin, 25 May 2020 21:15


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X