Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.667 views

Pergeseran Paradigma Politik Keamanan Austria Terhadap Islam

Austria menerima penduduk Muslim sejak lama dan menjadi ssalah satu negara yang paling terbuka serta mengakomodasi secara progresif dalam hal kehidupan dan praktik ibadah Muslim.

Dengan UU Islam 1912, yang kembali ke monarki Habsburg, Austria adalah salah satu dari sedikit negara yang secara hukum mengakui Islam sebagai agama.

Namun, belakangan ini, Austria menjadi terkenal karena propaganda anti-Muslim dalam politik partainya, yang dipelopori oleh Partai Kebebasan ekstrem sayap kanan, yang sebelumnya memerintah negara tersebut bersama dengan Konservatif bermerek (OVP) baru Sebastian Kurz.

OVP, yang dipimpin oleh Kurz, akhir-akhir ini menjadi juara utama undang-undang anti-Muslim.

Selama pemerintahan mereka, penerimaan Islam sebelumnya ini sangat terguncang, dan umat Islam mulai menjadi sasaran hukum dan inisiatif baru, seperti larangan jilbab di taman kanak-kanak dan sekolah dasar, atau upaya untuk menutup masjid.

Namun terlepas dari itu, aparat keamanan Austria, terutama agen keamanan Kementerian Dalam Negeri, sebelumnya tidak pernah memiliki pola retorika anti-Muslim.

Sebaliknya, mereka digunakan untuk melihat Komunitas Agama Islam Austria (IGGÖ) sebagai mitra melawan ekstremisme, dan terutama Jihadisme.

Namun, ini juga tampaknya sangat berubah dengan adanya laporan tahunan baru badan keamanan.

Setelah pemerintahan sebuah koalisi sayap kanan oleh Partai Kebebasan dan Konservatif, Kantor Perlindungan Konstitusi (nama resmi badan keamanan) menutup bab kerja sama dan mengadopsi agenda sayap kanan mengkriminalisasi aktor-aktor Muslim .

Komunitas Agama Islam tiba-tiba mulai digambarkan sebagai bahaya Islamis, dan bukan lagi teman Muslim.

Dan layanan yang diberikan oleh Komunitas Agama Islam, didukung oleh negara itu sendiri, seperti pendidikan agama di sekolah umum, kini telah ditempatkan dalam ruang lingkup kegiatan Islam yang dianggap berbahaya.

Definisi baru ini meluas ke pelatihan guru-guru agama Muslim untuk memberikan apa yang disebut "perawatan pastoral Muslim" ke penjara dan rumah sakit.

Semua layanan ini sejauh ini telah dilaksanakan dengan bantuan negara, dan bahkan sebagian melalui dana negara.

Mendefinisikan fungsi-fungsi utama Komunitas Agama Islam ini sebagai "ancaman Islamis" Austria mengubah lembaga keagamaan yang diakui secara hukum dari seorang mitra menjadi musuh.

Institusi yang lebih progresif di beberapa negara Barat bahkan berbicara tentang pemberdayaan dan diskriminasi positif. Namun, ini tidak terjadi dengan agen keamanan Austria, yang sekarang tampaknya telah mengadopsi pendekatan negatif yang sama sekali baru.

Menurut laporan itu, para Islamis akan menggunakan pendidikan, layanan kesejahteraan sosial dan organisasi kehidupan budaya untuk menciptakan "masyarakat tandingan".

Tujuan mereka melakukan hal itu adalah untuk mencegah "asimilasi", yang kemudian menjadi tujuan dari agen keamanan itu sendiri.

Sementara banyak Muslim Austria aberpendapat bahwa "integrasi" sering kali hanyalah eufemisme untuk asimilasi, belum pernah ada lembaga negara yang membuat ini begitu eksplisit dalam dokumen resmi.

Kantor Perlindungan Konstitusi jelas melampaui lingkupnya sendiri, tidak hanya membahas ancaman keamanan di masyarakat, tetapi juga meletakkan agenda sosial.

Sementara Austria menuduh bahwa Islamis memiliki agenda untuk menciptakan masyarakat alternatif, tampaknya lembaga negara ini sendiri sekarang mengejar agenda untuk membuat umat Islam tidak terlihat.

Tapi di mana ini akhirnya semua ini mengarah? Setelah presentasi publik dari publikasi baru ini, OVP segera mengumumkan serangkaian langkah-langkah untuk melarang apa yang mereka sebut "Islam politik".

Secara praktis, ini berarti mengadopsi tindakan baru khusus untuk melarang Islam politik, menciptakan pusat pemantauan Islam politik dan memperluas kekuasaan Kementerian Kebudayaan untuk "menangani" Komunitas Agama Islam.

Sebagian dari ini adalah hasil dari Undang-Undang Islam yang baru, yang telah diterima oleh kepemimpinan Muslim pada tahun 2015.

Sedihnya hal itu memunculkan dampak bencana dari keputusan dan persetujuan yang picik, karena itu status lembaga Komunitas Agama Islam itu sendiri kini dipertanyakan.[anadolu/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Latest News
Komunitas Pemuda dan Ormas di Depok Bersatu Tolak LGBT

Komunitas Pemuda dan Ormas di Depok Bersatu Tolak LGBT

Jum'at, 24 Jan 2020 15:21

Materi Khutbah Jumat Akan Diatur Kemenag, Anggota DPR RI: Khatib Bukan Alat Pemerintah

Materi Khutbah Jumat Akan Diatur Kemenag, Anggota DPR RI: Khatib Bukan Alat Pemerintah

Jum'at, 24 Jan 2020 14:05

Stres Sosial Lagi Nge-tren?

Stres Sosial Lagi Nge-tren?

Jum'at, 24 Jan 2020 12:54

Dua Misi Musuh Islam terhadap Kaum Muslimin

Dua Misi Musuh Islam terhadap Kaum Muslimin

Jum'at, 24 Jan 2020 11:48

IHW Usulkan Sertifikasi Halal Jangan Gratis

IHW Usulkan Sertifikasi Halal Jangan Gratis

Jum'at, 24 Jan 2020 09:45

Pakar Dermatolog Tidak Anjurkan Mandi Air Panas

Pakar Dermatolog Tidak Anjurkan Mandi Air Panas

Jum'at, 24 Jan 2020 09:31

Milad ke-7, Kiprah Indonesia Halal Watch Diapresiasi LPPOM MUI

Milad ke-7, Kiprah Indonesia Halal Watch Diapresiasi LPPOM MUI

Jum'at, 24 Jan 2020 08:43

Komisi Fatwa MUI Tegaskan Tidak Membahas Fatwa Netflix

Komisi Fatwa MUI Tegaskan Tidak Membahas Fatwa Netflix

Jum'at, 24 Jan 2020 07:10

Celana 'Basah' Saat Bangun Tidur, Tidak ingat Mimpi, Harus Mandi?

Celana 'Basah' Saat Bangun Tidur, Tidak ingat Mimpi, Harus Mandi?

Kamis, 23 Jan 2020 22:45

Studi: 86 Persen Remaja Kecanduan Gim Online

Studi: 86 Persen Remaja Kecanduan Gim Online

Kamis, 23 Jan 2020 22:20

Empati di Tengah Bencana

Empati di Tengah Bencana

Kamis, 23 Jan 2020 22:19

WhatsApp Bakal Punya Fitur Stiker Animasi

WhatsApp Bakal Punya Fitur Stiker Animasi

Kamis, 23 Jan 2020 22:13

Utusan Khusus AS Ancam Pemimpin Baru Pasukan Quds IRGC Akan Bernasib Sama dengan Soleimani

Utusan Khusus AS Ancam Pemimpin Baru Pasukan Quds IRGC Akan Bernasib Sama dengan Soleimani

Kamis, 23 Jan 2020 20:35

Pejabat IRGC Sarankan Iran Sandera Orang Amerika Untuk Selesaikan Masalah Sanksi

Pejabat IRGC Sarankan Iran Sandera Orang Amerika Untuk Selesaikan Masalah Sanksi

Kamis, 23 Jan 2020 20:06

Harun Masiku Novel Baru

Harun Masiku Novel Baru

Kamis, 23 Jan 2020 18:15

KPK Makin Tak Berdaya

KPK Makin Tak Berdaya

Kamis, 23 Jan 2020 15:10

Pasukan Pemberontak Pimpinan Haftar Ancam Tembak Pesawat Sipil di Libya

Pasukan Pemberontak Pimpinan Haftar Ancam Tembak Pesawat Sipil di Libya

Kamis, 23 Jan 2020 14:45

Pentafood: Urun Modal Usaha Bebas Riba, Bagi Hasil 5x Sebulan

Pentafood: Urun Modal Usaha Bebas Riba, Bagi Hasil 5x Sebulan

Kamis, 23 Jan 2020 14:38

Mahkamah Agung India Tolak Tuntutan Untuk Menunda UU Kewarganegaraan Anti-Muslim

Mahkamah Agung India Tolak Tuntutan Untuk Menunda UU Kewarganegaraan Anti-Muslim

Kamis, 23 Jan 2020 13:57

Anggota Wudhu' Bercahaya, Inilah Cara Rasulullah Kenali Umatnya

Anggota Wudhu' Bercahaya, Inilah Cara Rasulullah Kenali Umatnya

Kamis, 23 Jan 2020 13:44


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Selasa, 21/01/2020 01:01

Presiden PKS: Natuna Harga Diri Bangsa