Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.245 views

Milisi Syi'ah Irak Lumpuh Tidak Dapat Menyerang AS Menyusul Kematian Soleimani dan Muhandis

BAGHDAD, IRAK (voa-islam.com) - Faksi-faksi bersenjata Syi'ah Irak yang didukung Iran kehilangan arah, terganggu dan tidak dapat secara efektif menyerang pasukan Amerika di Irak setelah matinya dua pemimpin utama mereka pekan lalu, para pemimpin milisi Syi'ah bersenjata tersebut mengatakan kepada Middle East Eye.

Pada hari Jum'at, Amerika Serikat membunuh jenderal besar Iran Qassem Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis, wakil kepala kelompok paramiliter Syi'ah Irak Hashd al-Shaabi, ketika sebuah drone menembakkan tiga rudal berpandu pada konvoi mereka. Enam pria lain juga tewas.

Pembunuhan berani itu memicu kemarahan di antara faksi-faksi bersenjata Syi'ah Irak, yang menganggap operasi itu "sebuah pelanggaran terhadap aturan pertempuran yang diakui secara internasional dan merupakan tantangan langsung bagi mereka di rumah mereka sendiri," kata beberapa komandan dan pemimpin Syi'ah dalam sebuah wawancara pribadi.

Sebagian besar faksi Syi'ah bersenjata Irak, termasuk yang tidak memiliki hubungan dengan Iran, telah sesumbar untuk membalas pembunuhan itu dengan menargetkan pasukan AS yang dikerahkan di Irak.

Pada hari Rabu, menyusul serangan balasan rudal Iran terhadap pangkalan militer Irak yang menjadi tempat bagi pasukan AS, seorang komandan penting Hashd al-Shaabi mengatakan sudah waktunya untuk "respons Irak".

"Tanggapan itu tidak kurang dari ukuran tanggapan Iran," Qais al-Khazali, komandan milisi bersenjata Syi'ah Asa'ib Ahl Al-Haq mentweet.

MEE juga memahami bahwa ketika Iran melakukan serangan pada hari Rabu malam, para pemimpin Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran (IRGC) dan kelompok-kelompok Arab yang berafiliasi berada dalam pertemuan empat jam untuk mempertimbangkan langkah-langkah selanjutnya bergantung pada respon AS.

Tetapi komandan faksi bersenjata Syi'ah yang didukung Iran di Irak mengatakan kepada MEE bahwa dengan hilangnya kedua pemimpin tersebut, mereka sekarang hampir lumpuh dan tidak akan dapat menyerang Amerika dengan konsekuensi nyata. Semua berbicara kepada MEE dengan syarat anonimitas.

"Apa yang terjadi adalah kejutan dan mimpi buruk. Kehilangan kedua pria itu pada saat yang sama merupakan kejutan bagi kita semua," kata seorang komandan yang dekat dengan Soleimani dan Muhandis kepada MEE.

"Cara mereka terbunuh, tempat dan waktu - semuanya mengejutkan dan menyakitkan serta menakutkan."

Hilang kompas

Qassem Soleimani, yang memimpin Pasukan elit Quds Iran, juga menjadi komandan lapangan untuk semua faksi bersenjata Syi'ah yang berperang atas nama Teheran di Timur Tengah dan “pahlawan yang menginspirasi” bagi para petempur mereka, sementara Muhandis dipandang sebagai bapak baptis para petempur Syi'ah Irak dan pendiri sebagian besar faksi bersenjata mereka.

Orang-orang itu bertindak sebagai kompas, memandu misi dan strategi faksi-faksi Syi'ah bersenjata yang didukung Iran di Irak, dan dengan kehilangan mereka, faksi-faksi tersebut telah kehilangan kepercayaan diri dan kemampuan mereka untuk bekerja bersama, kata berbagai sumber.

"Faksi bersenjata yang didukung Iran adalah kelompok yang melaksanakan perintah tanpa memiliki pendapat, juga tidak memiliki proyek khusus," kata seorang politisi Syi'ah terkemuka kepada MEE.

“Proyek doktrinal yang mereka klaim untuk diadopsi adalah proyek imajiner dan tidak realistis yang tidak memiliki batas geografis dan jadwal, dan batas-batas proyek ini selalu digariskan oleh al-Muhandas dan Soleimani.

“Jadi faksi-faksi ini berpusat pada dua sumbu: Abu Mahdi Al-Muhandis dan Soliemani, karena mereka mewakili Wali al-Faqih (Ali Kamanei). Kedua pria itu biasa memberi faksi kepercayaan diri dan menetapkan tujuan serta target untuk mereka.

"Masalahnya sekarang adalah bahwa hubungan dengan kedua pria itu bersifat pribadi dan langsung," katanya. "Dengan tidak adanya Soleimani dan al-Muhandis, faksi-faksi ini kehilangan keseimbangan dan kompas yang menentukan tujuan mereka," katanya.

'Petugas ritme'

Abu Mahdi Al-Muhandis, yang sejak 1980-an telah menjadi salah satu pria paling diburu di Amerika atas keterlibatannya dalam pemboman kedutaan AS dan Prancis di Kuwait, dipandang oleh sebagian besar orang Irak sebagai kaki tangan Iran paling berpengaruh di negara itu.

Dia dikenal di depan umum sebagai wakil kepala Hashd al-Shaabi. Namun pada kenyataannya, dia tidak memegang posisi resmi pemerintah sejak September ketika Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi merestrukturisasi kelompok paramiliter tersebut dan memotong posisi wakil kepala.

Abdul Mahdi kemudian menawarkan kepada Muhandis posisi kepala staf Hashd al-Shaabi, tetapi pemimpin paramiliter menolak tawaran itu, dan menolak untuk mengikuti perintah sang perdana menteri, melanjutkan perannya seolah-olah tidak terjadi apa-apa sampai dia terbunuh.

Meskipun secara formal dilucuti dari kekuatan keuangan dan administrasi, Muhandis terus menikmati pengaruh besar atas sebagian besar faksi bersenjata Hashd al-Shaabi, dengan pemerintah tidak dapat mendapatkan kembali kendali atas kelompok payung paramiliter itu atau memaksa Muhandis untuk melaksanakan perintah karena takut akan pembalasan.

Selama empat bulan terakhir, pemerintah, yang diwakili oleh kepala Hashd al-Shaabi Falih al-Fayyad, benar-benar hanya dapat mengeluarkan pernyataan dari waktu ke waktu, menyangkal posisi yang telah diambil Muhandis di muka umum yang mempermalukan mereka dengan sekutu lokal atau internasional.

Sementara ia membuat frustrasi pemerintah, kepribadian kuat Muhandis, dan tantangannya yang terang-terangan terhadap mereka dan lawan-lawannya yang lain, yang begitu menarik hati para pemimpin dan pejuang dari faksi-faksi bersenjata Syi'ah dan membuat mereka berputar di sekelilingnya seperti ngengat ke api, mengikuti kemanapun dia pergi.

Untuk mempertahankan pengaruh ini, para komandan itu mengatakan Muhandis menolak untuk berbagi kekuasaan dan ingin menyingkirkan siapa saja yang mungkin bersaing dengannya atau menentangnya di dalam Hashd al-Shaabi. Seorang komandan menggambarkan dia sebagai seorang diktator.

“Muhandis adalah petugas ritme untuk faksi-faksi bersenjata. Dia tahu bagaimana berurusan dengan mereka, mengarahkan mereka ke tujuan yang dia inginkan dan memaksa mereka untuk melakukan apa yang dia inginkan, ”kata seorang komandan Hashd terkemuka kepada MEE.

"Dia menyimpan semua kekuatan keuangan, administrasi, dan militer dari [Hashd al-Shaabi] di tangannya untuk mempertahankan dominasinya atas semua orang di sekitarnya."

Akibatnya, kata sang komandan, sekarang sangat sulit untuk menggantikannya.

Wortel dan tongkat

Hashd al-Shaabi adalah badan pemerintah yang didirikan pada musim panas 2014 untuk mengawasi faksi-faksi bersenjata dan sukarelawan dominan Syi'ah yang memerangi kelompok Islamic State bersama pasukan Irak reguler setelah tentara pemerintah runtuh dan sepertiga negara jatuh ke tangan para jihadis.

Faksi-faksi bersenjata Syi'ah yang didukung Iran, termasuk Organisasi Badr, Kataeb Hizbulata dan Asaib Ahl al-Haq, telah menjadi tulang punggung kelompok payung paramiliter, yang memiliki lebih dari 140.000 pejuang dan anggaran tahunan $ 2 miliar.

Muhandis mengendalikan semua faksi Hashd, apakah mereka terkait dengan Iran atau tidak, dan menggunakan sumber daya kelompok untuk mempertahankan perintahnya yang ketat.

Ketika ia mendapatkan kesetiaan beberapa faksi dengan memberi mereka kontrak atau pekerjaan pemerintah dan menutup mata ketika gaji para pejuang dicuri, ia juga mencabut gaji, peralatan dan senjata faksi ketika mereka menentang perintahnya, sang komandan mengatakan kepada MEE.

Tetapi kebijakan wortel-dan-tongkat Muhandis memiliki kekurangan yang semakin meningkat, yang muncul bahkan sebelum kematiannya, dan telah meninggalkan warisan ketidakpercayaan di antara para pemimpin faksi yang salah satunya mengatakan akan "hampir mustahil" untuk diatasi sekarang jika mereka berencana untuk bekerja sama.

Ini khususnya terjadi karena banyak faksi dengan petempur, misi lapangan, dan prestasi terbanyak, dan yang karenanya memegang bobot terkuat di dalam Hashd, percaya bahwa anggota mereka dikeluarkan oleh Muhandis dari posisi-posisi kunci administrasi dan militer. Sebaliknya, mereka diisi oleh para komandan yang dianggap setia kepada Muhandis, kata pemimpin faksi kepada MEE.

Persaingan untuk mendapatkan kembali posisi-posisi ini, kata pemimpin itu, akan membuat kepala faksi bertengkar di antara mereka sendiri dan, pada gilirannya, semakin mempersulit proses untuk menggantikan Muhandis.

"Misalnya, Muhandis telah menempatkan lima direktorat [Hashd al-Shaabi] di bawah administrasi salah satu menantunya, sementara sejumlah pemimpin operasi dan direktorat lain diserahkan kepada mereka yang dekat dengannya, dan ini semua adalah posisi yang akan menjadi fokus perjuangan faksi,” kata seorang komandan terkemuka kepada MEE.

Persaingan untuk mengendalikan posisi-posisi ini antara faksi-faksi Syi'ah yang didukung Iran dan yang didukung oleh ulama senior Syi'ah Irak Ali Sistani di Najaf adalah "besar", katanya, dan pertempuran fisik yang pecah di antara faksi-faksi itu tidak keluar dari ranah kemungkinan.

"Jadi, jika tidak akan ada pertempuran, maka akan ada konflik sengit antara para pemimpin faksi dan, tentu saja, ini akan melemahkan semua orang."

Sulit diganti

Upaya untuk mempertahankan pengaruh Iran dalam Hashd al-Shaabi dan mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Muhandis mulai sangat awal.

Kurang dari 24 jam setelah dia terbunuh, beberapa komandan dan pemimpin politik Syi'ah yang didukung Iran bertemu di Baghdad dan setuju untuk mencalonkan Hadi al-Amiri, pemimpin Organisasi Badr, untuk menggantikan Muhandis - tetapi sebagai kepala badan, bukan wakil, para komandan yang menghadiri pertemuan mengatakan kepada MEE.

"Faksi-faksi bersenjata membutuhkan seseorang untuk dikumpulkan di sekitar mereka, dan saat ini tidak ada orang lain kecuali Amiri untuk melakukan pekerjaan ini," seorang komandan dengan faksi bersenjata Syi'ah pro-Iran yang menghadiri pertemuan tersebut mengatakan kepada MEE.

"Kepribadian Amiri tidak sekuat Muhandis, tetapi kami tidak memiliki pengganti saat ini, jadi kami sepakat untuk mencalonkannya untuk mengambil alih sebagai ketua [Hashd al Shaabi], karena itu tidak masuk akal bagi Amiri untuk bekerja di bawah Pengawasan Fayyad. "

Fayyad, kata sang komandan, dianggap lemah. "Dia harus pergi sekarang dan Abdul Mahdi (PM Irak-Red) akan menandatangani keputusan dalam beberapa hari," katanya.

Mengulur waktu

Bukan hanya kehilangan kepemimpinan yang akan menantang faksi-faksi Hashd al-Shaabi setelah pembunuhan itu.

Keadaan di sekitar pembunuhan mereka, termasuk keakuratan serangan dan ketergantungannya pada intelijen, telah membuat para pemimpin faksi bersenjata Syi'ah Irak memiliki perasaan yang kuat bahwa AS telah menembus barisan mereka dan sekarang akan membunuh mereka, satu per satu.

Dalam upaya untuk mengulur waktu, menenangkan para pejuang mereka dan menyelamatkan muka, para pemimpin faksi dan blok politik Syi'ah selama akhir pekan meminta parlemen Irak untuk memberikan suara pada resolusi yang akan meminta pasukan asing untuk meninggalkan Irak.

Terlepas dari peringatan Abdul Mahdi tentang dampak pemindahan pasukan asing dari Irak, khususnya Amerika Serikat, parlemen tetap maju dan memberikan suara pada hari Ahad untuk mendukung resolusi tersebut, sebuah keputusan yang menenangkan faksi-faksi Syi'ah dan telah memberikan waktu kritis bagi mereka untuk berkumpul kembali, kata para pemimpin mereka kepada MEE.

"Tujuan dari resolusi ini adalah untuk meredakan krisis sebelum salah satu faksi terlibat dalam sesuatu yang tidak dapat ditangani kemudian," seorang komandan faksi bersenjata Syi'ah yang didukung Iran mengatakan kepada MEE.

“Kemarahan hebat dan goncangannya keras untuk semua orang dan menyakitkan, dan ini membubarkan kami dan kami kehilangan fokus. Juga, situasi saat ini dan ancaman berulang dari AS telah melumpuhkan gerakan sebagian besar pemimpin.

"Jadi kita perlu waktu untuk meratapi, mengumpulkan diri kita, menyatukan kekuatan kita dan kemudian memutuskan langkah kita selanjutnya ... Inisiatif saat ini ada di tangan kita, kita tidak ingin kehilangan itu dalam menerapkan operasi emosional yang tidak berguna dan dalam skala terbatas, " dia berkata. (MEE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Komisi I DPR Dorong Pemerintah Gratiskan Internet Selama Wabah Covid-19

Komisi I DPR Dorong Pemerintah Gratiskan Internet Selama Wabah Covid-19

Jum'at, 03 Apr 2020 08:49

Covid-19 Makin Menggila, Negara Kehilangan Arah?

Covid-19 Makin Menggila, Negara Kehilangan Arah?

Jum'at, 03 Apr 2020 08:23

Ribuan Napi Dibebaskan di Tengah Wabah Corona, Warganet: Ustaz Abu Bakar Baasyir Paling Layak

Ribuan Napi Dibebaskan di Tengah Wabah Corona, Warganet: Ustaz Abu Bakar Baasyir Paling Layak

Jum'at, 03 Apr 2020 07:51

Memutus Mata Rantai Corona

Memutus Mata Rantai Corona

Jum'at, 03 Apr 2020 07:09

Pembatasan Sosial Skala Besar dan Darurat Sipil, Tepatkah?

Pembatasan Sosial Skala Besar dan Darurat Sipil, Tepatkah?

Jum'at, 03 Apr 2020 06:31

WMI Edukasi Para Driver Ojol untuk Cegah Covid19

WMI Edukasi Para Driver Ojol untuk Cegah Covid19

Jum'at, 03 Apr 2020 06:21

Hadapi Covid-19, Muhammadiyah Siapkan 60 Psikolog

Hadapi Covid-19, Muhammadiyah Siapkan 60 Psikolog

Jum'at, 03 Apr 2020 06:18

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Kamis, 02 Apr 2020 23:59

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negeri?

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negeri?

Kamis, 02 Apr 2020 23:50

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Kamis, 02 Apr 2020 23:28

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Kamis, 02 Apr 2020 23:27

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Kamis, 02 Apr 2020 23:00

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Kamis, 02 Apr 2020 22:26

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Kamis, 02 Apr 2020 22:19

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Kamis, 02 Apr 2020 22:17

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Kamis, 02 Apr 2020 21:45

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

Kamis, 02 Apr 2020 21:15

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Kamis, 02 Apr 2020 20:59

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Kamis, 02 Apr 2020 20:48

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kamis, 02 Apr 2020 20:38


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X