Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.977 views

Mengurai Akar Permasalahan Literasi Media dalam World View Islam

 
Oleh: Evyta Ar
 
Setiap kali informasi palsu masuk ke beranda media sosial dan menyebar dengan cepat, kita barangkali sering bertanya-tanya mengapa orang-orang begitu antusias membagikan informasi yang kebenarannya masih dipertanyakan. Di lain pihak, konten-konten media yang cenderung memberikan dampak negatif bagi masyarakat justru lebih digandrungi ketimbang konten yang manfaatnya lebih nyata dirasakan. Maraknya berita seputar keributan antar pengguna media sosial, pelecehan, atau ujaran kebencian membuat daftar permasalahan di seputar literasi media semakin panjang.
 
Hoaks memang sudah menyebar terlalu luas dan hampir tidak terkendali. Berbagai informasi keliru dan menyesatkan semakin mudah dicerna masyarakat tanpa penyaring. Akibat penyebaran informasi keliru ini, cara masyarakat bersosialisasi, berkomunikasi bahkan berpikir pun lambat laun berubah. Rasa-rasanya sebagian besar kita berjalan semakin jauh ke dalam kegelapan belantara informasi. Ada banyak ranah kehidupan yang kemudian menjadi terpengaruh akibat perubahan ini; sosial, politik, ekonomi, agama, bahkan pendidikan. Apa yang menyebabkan perubahan besar ini?
 
Hoax, Efek Negatif Teknologi?
 
Menurut McLuhan, seorang ahli media dari Kanada, the medium is the message. Sederhananya, teknologi media menyebabkan perubahan cara hidup masyarakat, seperti yang dikutip oleh Dyna Herlina di dalam bukunya yang berjudul Literasi Media: Teori dan Fasilitasi, “McLuhan memandang bahwa setiap medium, terlepas dari kontennya, memiliki efek intrinsik sendiri sebagai pesan yang unik. Kekuatan pesan media dipengaruhi perubahan skala, kecepatan, dan pola. Jika medium membentuk dan mengendalikan skala, asosiasi dan tindakan khalayak juga akan berubah.”
 
Kita cenderung menyalahkan internet setiap kali muncul kasus-kasus yang berkaitan dengan informasi palsu. Jika bukan internet, kita kerap menyalahkan teknologi yang berpacu kencang setiap waktunya, yang berisi konten-konten berdampak negatif. Padahal, konten itu sendiri diproduksi dan disebarkan oleh manusia, sedangkan teknologi adalah alat yang seharusnya bisa dikendalikan oleh penggunanya. Di sisi lain, rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat juga menjadi kambing hitam atas penyebab kemampuan literasi media kita yang juga rendah. Jadi, bagaimana kita mengurai permasalahan dalam literasi media yang seperti benang kusut ini?
 
Rendahnya kemampuan literasi media masyarakat merupakan dampak dari persoalan yang jauh lebih dulu ada sebelum persoalan kesejahteraan. Adian Husaini menyebutnya dengan persoalan pola pikir dan mentalitas, yang termaktub di dalam pengantar buku Islamic Worldview karya Dr. Abas Mansur Tamam. Malek Ben Nabi menyebutnya dengan istilah problem peradaban.
 
Pola pikir dan mentalitas berkaitan erat dengan kultur sebuah bangsa, yang pada akhirnya akan membentuk perilaku seseorang dalam kehidupan. Di dalam worldview Islam, konsep tentang pola pikir dan mentalitas ini berkaitan erat dengan pemahaman yang benar tentang hakikat manusia itu sendiri sebagai ciptaan Allah, makhluk sosial dan kaitannya dengan alam. Apabila seseorang memahami hakikat dirinya di dunia ini sesuai worldview Islam, maka ia akan memahami hak dan kewajibannya, mampu menilai benar dan salah, sehingga pada akhirnya ia akan bersikap adil terhadap segala sesuatu yang berkaitan dengan kehidupan dunia dan akhiratnya.
 
“Karena itu Islam menuntut dua hal. Pertama terkait aspek ilmu, dimana Islam harus dipahami dengan benar. Kedua terkait dengan kultur, dimana Islam harus menjelma menjadi mentalitas, baik cara berpikir maupun perilakunya,” ungkap Adian Husaini.
 
Untuk membentuk pola pikir dan mentalitas sesuai worldview Islam, maka seseorang membutuhkan sumber pengetahuan, yang oleh Dr. Abas Mansur Tamam dibagi menjadi dua, yakni berasal dari agama dan masyarakat. Menurutnya, “Informasi dari salah satu atau kedua sumber itu (masyarakat dan agama) bertambah secara gradual dalam diri manusia. Pemahamannya berangsur meningkat dari sederhana menjadi kompleks. Pada akhirnya, pengetahuan menjadi luas, berbagai persoalan yang dihadapinya dipahami dengan jelas, sehingga disikapi dengan benar. Pada tahap itulah, pengetahuan yang dimilikinya berfungsi sebagai worldview.”
 
Muslim Melek Literasi Media
 
Informasi dan pengalaman adalah dua hal yang akan terus kita terima sejak lahir. Sementara media, ia merupakan salah satu corong dalam perputaran informasi di tengah masyarakat dengan pengaruhnya yang sangat besar. Bagi seorang muslim, ketika kita ingin melek literasi media, maka yang perlu diperbaiki adalah pola pikir dan mentalitas, atau frasa yang lebih sederhananya adalah akal dan akhlak, yang seharusnya sesuai dengan worldview Islam dalam berbagai aspek kehidupan.
 
Masih mengutip penjelasan Dr. Abas Mansur Tamam terkait konsep akal dan akhlak ini, beliau menyebutkan, “Membiasakan kehidupan Islam yang benar membutuhkan proses pendidikan. Karena realitasnya sering kali ada kesenjangan antara kepakaran seseorang dengan akhlak dan perilakunya. Mungkin seseorang memiliki khazanah pengetahuan Islam yang luas, tetapi pada waktu yang sama dia memusuhi Islam dan umatnya. Atau sebaliknya, ada yang pengetahuan keislamannya sederhana, tetapi konsisten dengan apa yang diketahuinya.”
 
Dengan penjelasan tersebut, nampaknya pertanyaan tentang mengapa orang-orang yang tingkat keilmuannya baik, mungkin setaraf profesor, ulama, atau ahli di bidang tertentu, justru masih sering terjebak dalam penyebaran informasi keliru akhirnya terjawab sudah. Dengan memahami realitas kehidupan yang benar dan salah, kita akan menahan diri untuk membagikan informasi yang menyesatkan sebelum memastikan kebenarannya. Memahami konsep worldview Islam, kita akan menjaga lisan untuk menyampaikan informasi palsu yang tidak berdasar pada sumber yang valid. Dengan memahami hakikat manusia sesuai worldview Islam, kita akan menahan diri untuk memproduksi konten-konten tidak baik.
 
Selain menambah pengetahuan dengan ilmu yang benar, pembiasaan terhadap akhlak atau adab yang salih sesuai worldview Islam akan memberikan dampak pencerahan yang lebih baik bagi kita di dunia literasi. Lagi-lagi pada akhirnya, menjadi muslim yang utuh adalah jawaban atas banyak persoalan. (rf/voa-islam.com)
 
*Penulis adalah anggota Forum Lingkar Pena Sumut
 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Makan Gila di Kedai Pause Rawamangun dipindah Pelayan yang tidak ramah

Makan Gila di Kedai Pause Rawamangun dipindah Pelayan yang tidak ramah

Senin, 03 Oct 2022 14:19

The Worldview of Islam: Kacamata Jernih Muslim Memandang Dunia

The Worldview of Islam: Kacamata Jernih Muslim Memandang Dunia

Senin, 03 Oct 2022 13:30

Dokter Paru: Rokok Elektrik Bukan Rokok yang Sehat

Dokter Paru: Rokok Elektrik Bukan Rokok yang Sehat

Senin, 03 Oct 2022 12:44

NasDem Umumkan Anies Baswedan sebagai Capres

NasDem Umumkan Anies Baswedan sebagai Capres

Senin, 03 Oct 2022 11:17

Tragedi Kanjuruhan, Haedar Nashir: Satu Jiwa Saja Sangat Berharga yang Harus Dijaga

Tragedi Kanjuruhan, Haedar Nashir: Satu Jiwa Saja Sangat Berharga yang Harus Dijaga

Senin, 03 Oct 2022 09:31

Tenaga Ahli DPR RI Ajak Melek Menulis Berita

Tenaga Ahli DPR RI Ajak Melek Menulis Berita

Senin, 03 Oct 2022 07:38

Mari Bantu Operasional Dakwah Media Voa Islam

Mari Bantu Operasional Dakwah Media Voa Islam

Senin, 03 Oct 2022 07:13

Dokter Ungkap Syarat untuk Turunkan Kasus Kanker di Indonesia

Dokter Ungkap Syarat untuk Turunkan Kasus Kanker di Indonesia

Senin, 03 Oct 2022 06:41

JAS: Sepak Bola Harus Menjadi Hiburan Bukan Menjadi Tragedi yang Memilukan

JAS: Sepak Bola Harus Menjadi Hiburan Bukan Menjadi Tragedi yang Memilukan

Ahad, 02 Oct 2022 21:55

Saudi Bebaskan Peziarah Iran Yang Ditangkap Saat Pelaksanaan Ibadah Haji 2022 Lalu

Saudi Bebaskan Peziarah Iran Yang Ditangkap Saat Pelaksanaan Ibadah Haji 2022 Lalu

Ahad, 02 Oct 2022 21:45

Gugatan PT 20% Ditolak MK, Sekjen PKS: Kami Hormati, Meskipun Sangat Kecewa

Gugatan PT 20% Ditolak MK, Sekjen PKS: Kami Hormati, Meskipun Sangat Kecewa

Ahad, 02 Oct 2022 21:44

PKS Terbuka Menerima Nasihat Dari Tokoh dan Ormas Islam

PKS Terbuka Menerima Nasihat Dari Tokoh dan Ormas Islam

Ahad, 02 Oct 2022 21:32

Bangun Pagi Bisa Tingkatkan Metabolisme dan Cegah Penyakit Kronis

Bangun Pagi Bisa Tingkatkan Metabolisme dan Cegah Penyakit Kronis

Ahad, 02 Oct 2022 21:23

Pengguna Medsos di Indonesia 191 Juta, MUI Sulsel Ajak Muballigh Giatkan Dakwah Digital

Pengguna Medsos di Indonesia 191 Juta, MUI Sulsel Ajak Muballigh Giatkan Dakwah Digital

Ahad, 02 Oct 2022 21:20

Media Harus Siap Bertransformasi di Era Digital untuk Tetap Bertahan

Media Harus Siap Bertransformasi di Era Digital untuk Tetap Bertahan

Ahad, 02 Oct 2022 21:17

Zelensky: Kota Lyman Telah 'Sepenuhnya Dibersihkan' Dari Pasukan Rusia

Zelensky: Kota Lyman Telah 'Sepenuhnya Dibersihkan' Dari Pasukan Rusia

Ahad, 02 Oct 2022 20:25

Tragedi Kanjuruhan, Ini Penjelasan Dosen Universitas Muhammadiyah Surabaya Soal Bahaya Gas Air Mata

Tragedi Kanjuruhan, Ini Penjelasan Dosen Universitas Muhammadiyah Surabaya Soal Bahaya Gas Air Mata

Ahad, 02 Oct 2022 15:45

Presiden Jokowi Perintahkan Kapolri Usut Tragedi Kanjuruhan

Presiden Jokowi Perintahkan Kapolri Usut Tragedi Kanjuruhan

Ahad, 02 Oct 2022 15:09

Tragedi Kanjuruhan Tewaskan Ratusan Jiwa, Ustaz Bachtiar Nasir Sampaikan Belasungkawa

Tragedi Kanjuruhan Tewaskan Ratusan Jiwa, Ustaz Bachtiar Nasir Sampaikan Belasungkawa

Ahad, 02 Oct 2022 10:26

Isu Bjorka Diburu, Kasus Sambo Jangan Dinego

Isu Bjorka Diburu, Kasus Sambo Jangan Dinego

Ahad, 02 Oct 2022 09:38


MUI

Must Read!
X