Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.322 views

Piala Dunia 2022: Bagaimana Penggemar Arab Mengatakan Kebenaran Kepada Israel Tentang Palestina

Oleh : Emile Badarin

Para wartawan Israel telah berbondong-bondong ke Doha bulan ini untuk meliput Piala Dunia, dengan beberapa mengubahnya menjadi misi untuk membuat publik Arab “berbicara kepada Israel”. Bagaimanapun dalam interaksi yang sering ditangkap melalui media sosial, para penggemar dengan sopan menolak tawaran tersebut dengan cara yang berbeda.

Beberapa menolak untuk terlibat dalam percakapan; yang lain telah menunjukkan komitmen mereka terhadap perjuangan Palestina; dan yang lain pergi begitu saja setelah menyadari bahwa sang reporter berasal dari Israel.

Politik pengakuan menjiwai “misi jurnalistik” Israel di Qatar dan di tempat lain. Para wartawan ini, seperti kebanyakan publik Israel dan media Barat, tampaknya meyakinkan diri mereka sendiri bahwa Palestina dan orang Palestina telah menghilang dari kesadaran orang Arab di tengah pergeseran geopolitik di seluruh dunia Arab.

Warga Arab mengirimkan pesan langsung kepada mereka yang berkuasa di Timur Tengah dan di Barat, bahwa mereka menentang normalisasi tanpa keadilan.

Bagi pakar Israel dan Barat, perubahan geopolitik ini telah mewakili versi mini dari akhir sejarah di Timur Tengah. Mereka umumnya menganggap dugaan “hilangnya” warga Palestina sebagai faktor positif yang memungkinkan apa yang disebut Abraham Accords dan normalisasi hubungan diplomatik antara Israel dan empat negara Arab pada tahun 2020.

Mungkin tidak ada kesempatan yang lebih baik untuk menuai buah dari normalisasi daripada di Piala Dunia yang diselenggarakan oleh negara Arab yang untuk sementara mengizinkan media Israel untuk bepergian dan melaporkan secara bebas dari Qatar, meskipun tidak memiliki hubungan resmi dengan Israel. Beberapa jurnalis Israel rupanya mengambil tanggung jawab untuk menunjukkan bahwa bukan hanya rezim Arab yang berdamai dengan - atau lebih tepatnya, menyerah pada - proyek kolonial Zionis, tetapi juga rakyat Arab.

Dalam pengertian ini, tindakan “berbicara kepada Israel” ditafsirkan sebagai bentuk pengakuan, atau setidaknya indikasi kuat untuk semakin dekat menuju titik akhir penjajahan-kolonialisme di Palestina. Titik akhir membutuhkan legitimasi kedaulatan Israel dari Sungai Yordan ke Laut Mediterania, dan pemindahan penduduk asli.

Mereka menemukan kebalikannya di Qatar. Sementara Israel telah memperoleh pengakuan dari beberapa rezim Arab, termasuk Organisasi Pembebasan Palestina, mereka sama sekali gagal mendapatkan pengakuan dari publik Arab.

Perampasan Palestina

“Berbicara kepada Israel” dalam konteks ini dimaksudkan untuk mendapatkan pengakuan populer yang akan melegitimasi dan menormalkan struktur kolonial pemukim ilegal Yahudi Israel, yang terus menggusur warga Palestina. Dengan demikian, dengan menolak untuk berbicara, warga Arab mengirimkan pesan langsung kepada mereka yang berkuasa di Timur Tengah dan di Barat, bahwa mereka menentang normalisasi tanpa keadilan - terlepas dari berapa banyak perjanjian "perdamaian" yang ditandatangani Israel dengan rezim Arab.

Alih-alih “berbicara”, penggemar Arab mengangkat cermin di depan kamera Israel, mengingatkan pemirsa tentang apa yang dengan susah payah mereka coba lupakan: Palestina. Ini mengingatkan jurnalis Israel dan audiens mereka tentang penjajahan-kolonialisme, pembersihan etnis, pendudukan, pengungsi Palestina, dan Nakba (malapetaka) yang sedang berlangsung sejak 1948. Penggemar sepak bola Maroko menyinggung hal ini selama Piala Dunia dengan membentangkan spanduk “Bebaskan Palestina” pada menit ke-48 pertandingan Maroko-Belgia.

Yang mengejutkan adalah keterkejutan wartawan Israel saat melihat cerminan dari fakta bahwa kemarahan atas kekerasan Israel dan pembangunan di tanah Palestina yang dicuri tidak memudar, meskipun berlalunya waktu.

Ini adalah realitas kolonial yang sama yang ditunjukkan oleh jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh kepada dunia tanpa kenal lelah, sampai seorang penembak jitu Israel menembaknya hingga mati Mei lalu, sebuah pembunuhan yang tertangkap kamera. Bukan kebetulan juga bahwa setahun sebelumnya, pada Mei 2021, Israel menghancurkan menara media Gaza, yang menampung beberapa kantor berita internasional yang melaporkan dari kantong yang terkepung.

Seperti para penggemar sepak bola di Qatar, Abu Akleh dan rekan-rekan jurnalisnya di Tepi Barat, Gaza, Yerusalem, dan di tempat lain mengangkat cermin, yang mencerminkan citra buruk penjajahan Israel, yang tidak dilupakan atau dimaafkan oleh orang-orang Arab. Sementara Abu Akleh terbunuh dan dunia tidak bisa lagi melihat pantulan Israel melalui kameranya, pesan penggemar di Qatar tidak bisa ditundukkan.

Memutarbalikan Kesadaran 

Akibatnya, beberapa jurnalis Israel tampaknya beralih ke narasi sebagai korban untuk membelokkan citra buruk pemukim ilegal Yahudi yang mengganggu, yang membutuhkan kreativitas dan penipuan diri sendiri. Sungguh luar biasa betapa cepatnya beberapa orang menggunakan buku pedoman Zionis, menampilkan kegagalan mereka untuk mendapatkan “kata-kata yang baik” tentang Israel sebagai manifestasi dari kebencian Arab dan Muslim dan keinginan untuk “melenyapkan [Israel] dari muka bumi”.

Tidak hanya di Israel, tetapi di seluruh dunia kolonial-pemukim-Eropa, rasa menjadi korban di antara para pemukim ilegal Yahudi adalah sarana untuk mengklaim tidak bersalah, memutarbalikan kesadaran yang membentuk abnormal dan tidak adil sebagai yang normal dan adil.

Dalam pandangan ini, Israel hanyalah negara "normal" lainnya - jika bukan satu-satunya negara yang beradab dan mematuhi hak asasi manusia di Timur Tengah, apalagi fakta bahwa ia telah melewati ambang apartheid, menurut Human Rights Watch - bahwa telah "menormalkan" hubungan dengan beberapa negara Arab, dan salah satu yang harus dikagumi, berteman, dan dihormati oleh orang Arab.

Agar normalitas yang dibayangkan ini masuk akal, orang Israel harus menghidupkan mitos Zionis tentang tanah tanpa manusia (tanah Palestina-Red) untuk rakyat tanpa tanah (Yahudi). Dengan demikian, mereka harus secara aktif melupakan bahwa orang-orang Palestina memang ada, bahkan setelah satu abad perampasan dan pemusnahan oleh pemukim-kolonial Zionis. Ironi dari mencabik-cabik dan mencabik-cabik orang Palestina justru membuat mereka lebih hadir.

Gerakan hak-hak sipil kulit hitam di AS menyebarkan pepatah berbicara kebenaran kepada kekuasaan dalam perang melawan segregasi dan ketidakadilan rasial. Tetapi bagaimana jika berbicara itu sendiri dapat diubah menjadi sarana untuk melemahkan dan merampas?

Dalam upaya agar orang Arab berbicara dengan Israel, para jurnalis telah mencari pengakuan populer yang akan memberikan legitimasi normatif atas apartheid dan ketidakadilan Israel. Menolak untuk berbicara adalah tindakan perlawanan. Secara paradoks, ini adalah kebenaran yang berbicara tentang kekuatan rezim Arab, Israel, dan seluruh dunia. (MEE)

Emile Badarin adalah peneliti di European Neighborhood Policy Chair, College of Europe – Natolin

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Selasa, 31 Jan 2023 18:00

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

Selasa, 31 Jan 2023 17:13

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Selasa, 31 Jan 2023 15:30

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Selasa, 31 Jan 2023 15:00

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Selasa, 31 Jan 2023 14:46

Adab Saat Menguap

Adab Saat Menguap

Selasa, 31 Jan 2023 13:00

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Selasa, 31 Jan 2023 12:55

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Selasa, 31 Jan 2023 12:05

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

Selasa, 31 Jan 2023 11:00

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

Selasa, 31 Jan 2023 10:05

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Selasa, 31 Jan 2023 09:13

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Senin, 30 Jan 2023 19:43

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Senin, 30 Jan 2023 17:07

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Senin, 30 Jan 2023 16:04

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Senin, 30 Jan 2023 14:41

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Senin, 30 Jan 2023 09:48

Mewaspadai Bencana Alam

Mewaspadai Bencana Alam

Senin, 30 Jan 2023 06:28

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Senin, 30 Jan 2023 05:30

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Ahad, 29 Jan 2023 22:09

Nama-Nama Bulan Rajab

Nama-Nama Bulan Rajab

Ahad, 29 Jan 2023 21:07


MUI

Must Read!
X