Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.719 views

Hampir Setengah dari 520.000 Pengungsi Rohingya di Banglades Adalah Anak-anak

COX'S BAZAAR, BANGLADESH (voa-islam.com) - Dari 520.000 Muslim Rohingya yang telah melarikan diri ke Bangladesh dalam beberapa pekan terakhir lebih dari 290.000 adalah anak-anak, dihantui oleh kengerian yang mereka saksikan saat pasukan militer Myanmar melakukan operasi pembersihan etnis Rohingya di negara bagian Rakhine, dan sekarang dijejalkan ke kamp-kamp pengungsian yang penuh sesak.

Dengan minimnya fasilitas yang ada, kelompok bantuan bergegas menyiapkan sekolah dan zona aman bagi anak-anak untuk membantu mengatasi trauma yang dialami banyak orang.

Di pintu masuk ke kamp Leda yang penuh sesak, beberapa pusat pembelajaran telah didirikan di seberang sebuah pabrik batu bata dengan cerobong dengan asap yang menghitam.

Anak-anak berpartisipasi dalam kelas menyanyi dan kegiatan lainnya, namun kenangan akan kekerasan di Rakhine tidak pernah jauh.

Bagi pekerja bantuan di Bangladesh yang berurusan dengan eksistensi saat ini dari Rohingya yang melarikan diri dari kekerasan sektarian di negara bagian Rakhine di Myanmar, ini adalah pemandangan yang familier dan membingungkan saat mereka mencoba mengembalikan kehidupan orang-orang muda itu kembali.

"Orang-orang Budha Rakhine membakar rumah saya, membunuh orang-orang dengan peluru, dan memperkosa para wanita - Sayed Nul, 11 tahun."

"Ini adalah anak-anak, mereka tidak mengerti apa yang telah terjadi," guru Rohingya Shamsul Alam mengatakan kepada AFP.

"Kami mencoba membuat mereka melupakan apa yang terjadi sehingga mereka tidak terganggu," tambahnya sambil menunjuk setumpuk mainan.

Pekerja PBB mengatakan bahwa banyak di antara orang-orang muda yang terbuang itu tidak pernah sekolah di negara kelahiran mereka, di mana mayoritas umat Budha memperlakukan Rohingya dengan jijik.

Militer Myanmar mengklaim bahwa mereka hanya menargetkan pejuang Rohingya sebagai tanggapan atas serangan terhadap pangkalan militer di wilayah tersebut, namun para pengungsi yang melarikan diri menggambarkan sebuah kampanye pembunuhan, pemboman, penjarahan dan pembakaran di desa Rohingya yang hampir secara eksklusif menargetkan warga sipil.

"Desa mereka adalah teater perang, dengan kebisingan dan peluru di mana-mana," kata Shamail Das, 22, seorang guru lain di sekolah yang darurat.

Lebih dari 214 desa Rohingya telah dihancurkan oleh militer Myanmar di Negara Bagian Rakhine.

'Meredakan rasa sakit mereka' Alam, Das dan para guru lainnya dengan sengaja tidak membahas kengerian Rakhine di kelas.

"Jika kita berbicara tentang kekejaman dengan mereka, hal itu bisa merusak pikiran mereka pada awalnya.

Tapi pada saatnya bisa membantu meringankan rasa sakit mereka," kata Morsida Akter, seorang guru bahasa Bangladesh. Saat ini ada 200 pusat pembelajaran di kamp yang mengajar 17.000 Muslim Rohingya.

Tapi sekolah tersebut hanya setetes di lautan dibandingkan dengan yang dibutuhkan. Badan anak-anak PBB, UNICEF, mengatakan bahwa pihaknya perlu membangun 1.300 sekolah.

Kurikulumnya juga sangat berbeda dari sekolah-sekolah di Bangladesh, sebuah refleksi tentang bagaimana Rohingya jauh dari diterima bahkan dalam keamanan komparatif Bangladesh.

Satu-satunya mata pelajaran yang diizinkan adalah bahasa Inggris, bahasa Burma, matematika dan saran kesehatan seperti mencuci tangan.

"Beberapa aliran sebelumnya Rohingya telah menghabiskan lebih dari 20 tahun di kamp-kamp di Bangladesh" Bahasa Bengali yang digunakan di mana-mana di Bangladesh sengaja diarang.

Sebelum eksodus saat ini, Bangladesh telah menampung sekitar 400.000 pengungsi Rohingya dari serangan sebelumnya dalam sejarah panjang kekerasan sektarian Myanmar terhadap minoritas Muslim negara tersebut.

Pemerintah Dhaka telah membiarkan pengungsi Rohingya yang baru masuk, namun mereka tidak ingin melakukan apapun yang dapat memfasilitasi integrasi mereka.

Kebebasan bergerak mereka sangat terbatas dan perkawinan antara Rohingya dan warga lokal Bangladesh dilarang.

"Mereka tidak membutuhkan bahasa Bengali. Bahasa Inggris adalah bahasa internasional," kata pejabat departemen pendidikan setempat, Mohammed Zakara. "Pokoknya mereka akan kembali ke Myanmar."

Bangladesh telah berulang kali mengatakan bahwa Rohingya harus kembali ke Myanmar, namun pihak berwenang Burma, yang selalu menolak memberi mereka kewarganegaraan, hanya membuat janji yang tidak jelas.

Beberapa dari Rohingya berharap untuk kembali ke desa mereka di Rakhine, dengan beberapa arus awal Rohingya telah menghabiskan lebih dari 20 tahun di kamp-kamp di Bangladesh.

Anak-anak yang baru saja tiba mungkin harus hidup dengan trauma di kamp-kamp kumuh selama beberapa dekade yang akan datang. (st/TNA) 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Bedah Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Rampung 75 Persen, Biaya Kurang 14 Juta Rupiah, Ayo Bantu.!!

Bedah Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Rampung 75 Persen, Biaya Kurang 14 Juta Rupiah, Ayo Bantu.!!

Pembangunan rumah korban banjir Tasikmalaya ini masih butuh dana 14 juta rupiah untuk. Rumah ini sangat dibutuhkan warga sekitar untuk menimba ilmu agama, ibadah, aqidah, tajwid, tahfizh, akhlaq...

[Program Infaq Cerdas] IDC Salurkan Beasiwa 6,3 Juta kepada Santri Muallaf di Pesantren

[Program Infaq Cerdas] IDC Salurkan Beasiwa 6,3 Juta kepada Santri Muallaf di Pesantren

Di dalam harta kita terdapat hak orang lain, maka wajib hukumnya bagi umat Islam untuk mengeluarkan zakat. Di dalam zakat itu ada senyum masa depan fakir miskin yatim dan dhuafa....

Ayo Dukung Reuni 212 Bela Islam, Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Ayo Dukung Reuni 212 Bela Islam, Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Reuni Akbar Mujahid 212 akan digelar di Monas, Jakarta Pusat. Relawan IDC yang sejak awal membersamai Aksi Bela Islam 212, insya Allah kembali turun ke gelanggang dengan menerjunkan Tim Medis...

Dukung Reuni 212 Bela Islam, Ayo Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Dukung Reuni 212 Bela Islam, Ayo Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Reuni Akbar Mujahid 212 akan digelar di Monas Jakarta Pusat. Relawan IDC yang sejak awal membersamai Aksi Bela Islam 212, insya Allah kembali turun ke gelanggang dengan menerjunkan Tim Medis...

Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Robohhhh Diterjang Banjir. Ayo Bantu..!!!

Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Robohhhh Diterjang Banjir. Ayo Bantu..!!!

Diterjang banjir bandang, rumah sekaligus markas pengajian Ustadz Wahyudin roboh. Taklim diliburkan, puluhan santri berduka. Dibutuhkan dana Rp 60 juta untuk membangunnya dengan tembok permanen....

Latest News
Australia Secara Resmi Akui Al-Quds Yerusalem Sebagai Ibukota Israel

Australia Secara Resmi Akui Al-Quds Yerusalem Sebagai Ibukota Israel

Sabtu, 15 Dec 2018 17:35

Blackpink, Generasi Terjebak Kemaksiatan

Blackpink, Generasi Terjebak Kemaksiatan

Sabtu, 15 Dec 2018 14:34

Puluhan Ribu Orang Dukung Petisi

Puluhan Ribu Orang Dukung Petisi "Kami Bersama Maimon Herawati"

Sabtu, 15 Dec 2018 14:30

Baru Diberlakukan, Instruksi Mendagri Soal Jenggot dan Jilbab ASN Dicabut

Baru Diberlakukan, Instruksi Mendagri Soal Jenggot dan Jilbab ASN Dicabut

Sabtu, 15 Dec 2018 12:28

Mustahil Bantu Rakyat Palestina jika Negara Islam Bercerai-berai

Mustahil Bantu Rakyat Palestina jika Negara Islam Bercerai-berai

Sabtu, 15 Dec 2018 10:53

Gerindra Desak KPK Audit Data Pupuk Bersubsidi

Gerindra Desak KPK Audit Data Pupuk Bersubsidi

Sabtu, 15 Dec 2018 09:53

BLT dan Genderuwo Infrastruktur

BLT dan Genderuwo Infrastruktur

Sabtu, 15 Dec 2018 08:53

Sejumlah Wali Kota Protes Hasil Riset Setara Institute

Sejumlah Wali Kota Protes Hasil Riset Setara Institute

Jum'at, 14 Dec 2018 21:41

Erdogan: Saya Tahu Orang yang Berada Dibalik Pembunuhan Khashoggi

Erdogan: Saya Tahu Orang yang Berada Dibalik Pembunuhan Khashoggi

Jum'at, 14 Dec 2018 21:15

Istri Ambil Duit Suami Tanpa Sepengatuhannya

Istri Ambil Duit Suami Tanpa Sepengatuhannya

Jum'at, 14 Dec 2018 17:07

Kotak Suara dari Kardus, Apa yang Ada di Pikiran KPU dan Negara?

Kotak Suara dari Kardus, Apa yang Ada di Pikiran KPU dan Negara?

Jum'at, 14 Dec 2018 15:35

Politisi: Semakin Hari, Kubu Jokowi semakin Menunjukkan Sifat Aslinya

Politisi: Semakin Hari, Kubu Jokowi semakin Menunjukkan Sifat Aslinya

Jum'at, 14 Dec 2018 14:35

15.000 Pasukan Oposisi Suriah Siap Bergabung dalam Operasi Militer Turki Melawan YPG di Timur Efrat

15.000 Pasukan Oposisi Suriah Siap Bergabung dalam Operasi Militer Turki Melawan YPG di Timur Efrat

Jum'at, 14 Dec 2018 14:15

Pernyataan Moeldoko Dinilai Otoriter dan Miskin Empati

Pernyataan Moeldoko Dinilai Otoriter dan Miskin Empati

Jum'at, 14 Dec 2018 13:35

Bukan Rakyat yang Urusi Presiden

Bukan Rakyat yang Urusi Presiden

Jum'at, 14 Dec 2018 12:35

Keluhan Petani ke Cawapres 02

Keluhan Petani ke Cawapres 02

Jum'at, 14 Dec 2018 11:35

Paska Keliling Jatim, Andi Singgung Potong Leher

Paska Keliling Jatim, Andi Singgung Potong Leher

Jum'at, 14 Dec 2018 10:35

Aktris Israel-Amerika Terkenal Kecam Hukum Kontroversial Israel, Menyebutnya Sebagai Rasis

Aktris Israel-Amerika Terkenal Kecam Hukum Kontroversial Israel, Menyebutnya Sebagai Rasis

Jum'at, 14 Dec 2018 10:15

Bom 212, Teror Terhadap Elektabilitas Jokowi

Bom 212, Teror Terhadap Elektabilitas Jokowi

Jum'at, 14 Dec 2018 10:05

Survey Abal-abal Masjid Radikal, Yuk Bangga jadi Aktivisnya

Survey Abal-abal Masjid Radikal, Yuk Bangga jadi Aktivisnya

Jum'at, 14 Dec 2018 09:33


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X