Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.731 views

Turki Usir 40.000 Pengungsi dari Istabul

ISTANBUL, TURKI (voa-islam.com) - Turki mengatakan pada hari Jum'at (15/11/2019)  bahwa mereka telah mengusir lebih dari 40.000 pengungsi yang tinggal di Istanbul dan mengirim mereka kembali ke provinsi di mana mereka awalnya terdaftar.

Pengungsi Suriah yang tinggal di kota terbesar Turki tanpa izin yang sah diberikan waktu sampai akhir Oktober untuk pergi secara sukarela.

Ditujukan bagi mereka yang tidak memiliki status perlindungan sementara - penunjukan hukum Turki untuk warga Suriah tanpa adanya status pengungsi resmi - yang terdaftar di Istanbul, ultimatum tersebut awalnya memberi waktu hingga pertengahan Agustus kepada penduduk Suriah yang tinggal di kota itu untuk pergi.

Batas waktu tersebut ditunda di tengah meningkatnya pengawasan internasional dan tuduhan bahwa Ankara telah mendeportasi warga Suriah yang rentan ke zona perang aktif.

Turki menampung sekitar 3,6 juta pengungsi Suriah - lebih banyak dari negara lain mana pun.

Di bawah sistem perlindungan sementara, mereka harus tetap berada di provinsi tempat mereka ditempatkan, dan hanya dapat mengunjungi kota-kota lain dengan izin jangka pendek.

Ribuan warga Suriah yang tiba dalam beberapa tahun terakhir tidak dapat mendaftar di bawah sistem itu akan ditempatkan ke provinsi di luar Istanbul, kata pihak berwenang.

Kantor gubernur Istanbul mengatakan pada hari Jumat bahwa 42.888 pengungsi telah ditangkap oleh polisi dan dikirim kembali ke provinsi yang ditunjuk antara Juli hingga Oktober, tanpa menentukan kebangsaan mereka.

Dikatakan pada bulan Juli bahwa 547.000 warga Suriah secara resmi terdaftar di Istanbul, dan tidak ada pendaftaran baru yang diterima.

Intoleransi dan rasisme terhadap pengungsi Suriah telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir seiring berlanjutnya konflik.

Terlihat pada awalnya sebagai kehadiran sementara di Turki, warga Suriah telah menderita konsekuensi dari penurunan ekonomi yang tajam yang telah meningkatkan ketegangan antara warga Turki dan pengungsi.

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan dia berencana untuk memulangkan pengungsi Suriah ke "zona aman" di timur laut Suriah, bahkan berjanji untuk membangun ribuan rumah baru di sana.

Sebanyak tiga juta warga Suriah dapat dikembalikan ke zona penyangga, katanya pada bulan September.

Kelompok-kelompok HAM telah meragukan kelayakan finansial dari rencana tersebut dan kemungkinan ilegalitasnya. Para kritikus juga menuduh rencana itu bisa merupakan rekayasa demografis, dengan penduduk lokal Kurdi yang dipindahkan oleh kekerasan digantikan oleh warga Arab Suriah.

Ankara awal tahun ini dituduh melanggar prinsip non-refoulement, prinsip utama hukum internasional, dengan diduga mendeportasi ribuan warga Suriah ke provinsi Idlib yang dilanda perang.

Turki bersikeras mereka kembali secara sukarela, tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh bahwa para pengungsi dipaksa untuk menandatangani dokumen yang mengklaim bahwa deportasi mereka "sukarela".

Pihak berwenang Turki mengklaim lebih dari 300.000 warga Suriah telah secara sukarela kembali ke negara itu dalam beberapa tahun terakhir.

"Klaim Turki bahwa pengungsi dari Suriah memilih untuk berjalan langsung kembali ke konflik adalah berbahaya dan tidak jujur. Sebaliknya, penelitian kami menunjukkan bahwa orang-orang itu ditipu atau dipaksa untuk kembali," Anna Shea, Peneliti tentang Pengungsi dan Hak Migran di Amnesty International, kata dalam sebuah pernyataan bulan lalu.

"Turki layak mendapat pengakuan karena menampung lebih dari 3,6 juta wanita, pria dan anak-anak dari Suriah selama lebih dari delapan tahun, tetapi Turki tidak dapat menggunakan kedermawanan ini sebagai alasan untuk mengabaikan hukum internasional dan domestik dengan mendeportasi orang ke zona konflik aktif." (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Kemenkes: 88 dari 100 ribu Orang Meninggal Akibat Rokok

Kemenkes: 88 dari 100 ribu Orang Meninggal Akibat Rokok

Kamis, 01 Oct 2020 22:18

Bangkitnya Komunis Satukan Umat

Bangkitnya Komunis Satukan Umat

Kamis, 01 Oct 2020 22:07

Iran Seludupkan Senjata Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi di Yaman Melalui Pangkalan di Somalia

Iran Seludupkan Senjata Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi di Yaman Melalui Pangkalan di Somalia

Kamis, 01 Oct 2020 21:45

Islamic State Perintahkan Anggotanya Lancarkan Serangan di Turki Setiap Bulan

Islamic State Perintahkan Anggotanya Lancarkan Serangan di Turki Setiap Bulan

Kamis, 01 Oct 2020 20:45

Mesir Hukum 2 Influencer TikTok Wanita Enam Tahun Penjara Karena 'Mendorong Prostitusi'

Mesir Hukum 2 Influencer TikTok Wanita Enam Tahun Penjara Karena 'Mendorong Prostitusi'

Kamis, 01 Oct 2020 20:30

Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Kamis, 01 Oct 2020 20:05

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Kamis, 01 Oct 2020 19:47

Menjaga Pelita Kehidupan

Menjaga Pelita Kehidupan

Kamis, 01 Oct 2020 16:37

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Kamis, 01 Oct 2020 16:14

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Kamis, 01 Oct 2020 16:10

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Kamis, 01 Oct 2020 16:06

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

Kamis, 01 Oct 2020 16:03

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

Kamis, 01 Oct 2020 15:59

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

Kamis, 01 Oct 2020 15:56

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Kamis, 01 Oct 2020 11:47

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Kamis, 01 Oct 2020 11:21

 Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Kamis, 01 Oct 2020 11:16

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Kamis, 01 Oct 2020 11:08

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Rabu, 30 Sep 2020 22:40

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Rabu, 30 Sep 2020 20:55


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X