Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.261 views

Menjadi Sebenar-benarnya Hamba yang Merdeka

Oleh: Salsabila Maghfoor

(Anggota Revowriter, Koordinator Komunitas Penulis Pena Langit)

Perayaan ceremonial kemerdekaan telah sejak lama kita peringati, kurang lebih sebanyak 73 kali hingga saat ini. Bukan main, euforia-nya masih saja diisi dengan banyaknya kegiatan perlombaan dengan tujuan menghidupkan semangat perjuangan kemerdekaan yang dahulu pernah ada. Namun, apakah cukup demikian adanya?

Penulis merasakan, fenomena yang terus berulang ini tidak lebih hanya sekadar kebiasaan temurun yang entah akan sampai dimana ujungnya. Makna kemerdekaan yang ingin ditinjaui ulang pun belumlah nampak pengaruhnya terhadap effort penjagaan terhadap negeri ini dari segala rongrongan dan hegemoni asing dan juga aseng yang menggerogoti potensi di segala penjuru negeri.

Agaknya kesalahpahaman ini timbul karena terlebih dahulu kita belum menuntaskan pemaknaan istilahnya. Maka tidak heran bila penyikapan terjadap topik itu sendiri terkadang masihlah melenceng dari esensinya. Mengacu pada KBBI, makna ‘merdeka’ itu sendiri adalah bebas (dari penghambaan, penjajahan, dan sebagainya), berdiri sendiri.

Adapun makna ‘kemerdekaan’ ialah keadaan (hal) berdiri sendiri (bebas, lepas, tidak terjajah lagim dan sebagainya), kebebasan. Terakhir, makna ‘semerdeka-merdekanya’ ialah tidak terpengaruh (oleh apa dan siapapun) ; bebas atau lepas sama sekali.

Sayangnya, sedari dulu peringatan kemerdekaan ala masyarakat belumlah sebagaimana maknanya. Kita belum bebas terpengaruh dari penghambaan pada sesama, pada yang lebih tinggi soalan takhta dan bahkan pada yang lebih banyak berkalang harta. Tidak heran jadinya, ketika hegemoni yang bertuan-kan Kapitalisme dan bertuhankan Sekulerisme itu hari ini terus menggempur kita di segala lini, tanpa mampu kita halau barang setepis pun. Arusnya justru kian deras.

Dalam kasus pembangunan infrastruktur misalnya, semua akan berkiblat pada pengembang dan investor, bukan untuk kesejahteraan rakyat. Tol yang sudah jadi, lantas dijual ke swasta dengan alasan klise. Dalam banyak kasus sosial budaya, ada upaya sistematis lewat kebijakan pariwisata dan hiburan yang ada untuk semakin meningkatkan pendapatan lewat banyaknya lawatan yang berdatangan.

Maka dalam hal apapun kita belumlah merdeka, belumlah terbebas terlepas seutuhnya. Ditambah lagi, sistem pencaturan perpolitikan dunia saat ini memanglah demikian adanya, menjadikan poros kepemimpinan yang ada didasarkan pada pusaran keinginan nafsu materi semata. Semua mengacu pada bagaimana negara adidaya mendikte dalam kekuasaan dan intervensinya atas negara-negara berkembang yang ada.

\Menjadikan setiap keputusan yang diambil bukan sebagai pilihan, tapi arahan yang tentu diaruskan sesuai kepentingan adidaya. Alhasil, kita bisa melihat hari ini tidak hanya Indonesia, bahkan negara lain pun sebenarnya belum ada yang mampu untuk mendesain kemerdekaannya sendiri dengan sebenar-benarnya kemerdekaan.

Sebagai seorang muslim, kita mestilah memandang dari kacamata keimanan yang utuh agar bias kebathilan itu bisa lantas sirna. Mengutip pendapat dari KH Hafidz Abdurrahman, hakikat merdeka itu adalah kita bebas diperhamba oleh sesama manusia. Karena kita hakikatmya hanya hamba Allah, bukan hamba manusia, harta, wanita dan dunia. Ketika kita menjadi hamba Allah, maka kita pun hanya mentaati titahNya.

Perintah dan larangan-Nya pun kita tegakkan dengan sempurna. Semua itu termaktub dalam syariatNya. Karena itu, kita pun terikat dan taat menjalankannya. Ketaatan dan keterikatan kita kepada syariatNya itulah yang menjadikan merdeka, bukan hanya pengakuan dan peresmian ceremonial dari negeri adidaya dan negeri lain yang ada.

Karena itu artinya tidak ada siapapun yang bisa mendikte kita, menguasai kita, bahkan menindas dan menjajah kita. Merampas kekayaan alam kita, menguasai tanah-tanah kita, dan memiskinkan kita. Dengan kata lain, ketika kita menjadi orang shalih, orang yang hanya taat dan terikat dengan syariat-Nya, maka kita pasti akan memimpin dunia, menguasai bumi ini. Saat itulah, kita akan menjadi Khalifah Allah di muka bumi.

Itulah, mengapa Khilafah hanya dijanjikan kepada orang-orang yang beriman dan beramal shalih, serta tidak menyekutukan Allah dengan yang lain (Q.s. an-Nur: 55). Sebaliknya, jika kita menolak,  menjauhi dan bahkan mengkriminalisasi syariat-Nya, maka jangan harap kita akan merdeka. Jangan harap kita akan menjadi penguasa di muka bumi dan menguasai dunia dan seisinya.

Itulah mengapa negara penjajah sangat takut kepada umat Islam yang taat pada syariat-Nya. Karena itu artinya penjajahan mereka akan sirna. Mereka dicap radikal, fundamentalis, ekstrimis, bahkan teroris. Karena merekalah yang mengancam penjajahan negara-negara penjajah di dunia Islam.

Merdeka! Kita hanya bisa merdeka dengan tunduk dan senantiasa taat kepada syariat-Nya secara kaffah. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Latest News
Kasus Sukmawati, Polisi Panggil Sekjen GNPF Ulama

Kasus Sukmawati, Polisi Panggil Sekjen GNPF Ulama

Selasa, 21 Jan 2020 23:08

Anggota Parlemen Iran Tawarkan 3 Juta USD untuk Membunuh Trump, Utusan AS: 'Itu Konyol'

Anggota Parlemen Iran Tawarkan 3 Juta USD untuk Membunuh Trump, Utusan AS: 'Itu Konyol'

Selasa, 21 Jan 2020 22:48

PDIP Bisa Tergiring Menjadi Pabrik Korupsi

PDIP Bisa Tergiring Menjadi Pabrik Korupsi

Selasa, 21 Jan 2020 22:24

Pemimpin Hamas Bertemu dengan Menteri Pertahanan Malaysia di Doha Qatar

Pemimpin Hamas Bertemu dengan Menteri Pertahanan Malaysia di Doha Qatar

Selasa, 21 Jan 2020 22:17

Laporan: Identitas Pemimpin Baru Islamic State Terungkap, Bukan Keturunan Arab Namun Turki Irak

Laporan: Identitas Pemimpin Baru Islamic State Terungkap, Bukan Keturunan Arab Namun Turki Irak

Selasa, 21 Jan 2020 22:05

Kapal Rombongan Wartawan Terbalik di Labuan Bajo, DPR Ingatkan SOP di Kawasan Wisata

Kapal Rombongan Wartawan Terbalik di Labuan Bajo, DPR Ingatkan SOP di Kawasan Wisata

Selasa, 21 Jan 2020 21:12

Fahira Idris: Kegaduhan Tak Pernah Berhenti, Gimana Bangsa Ini Mau Maju

Fahira Idris: Kegaduhan Tak Pernah Berhenti, Gimana Bangsa Ini Mau Maju

Selasa, 21 Jan 2020 20:18

Kalau Mau ke Neraka Sendirian Saja, Tidak Usah Ngajak-ngajak

Kalau Mau ke Neraka Sendirian Saja, Tidak Usah Ngajak-ngajak

Selasa, 21 Jan 2020 19:00

Antara Tipu Daya Wanita dan Tupu Daya Setan

Antara Tipu Daya Wanita dan Tupu Daya Setan

Selasa, 21 Jan 2020 14:59

Kapal Pinisi Rombongan Wartawan Peliput Kegiatan Jokowi Terbalik di Labuan Bajo

Kapal Pinisi Rombongan Wartawan Peliput Kegiatan Jokowi Terbalik di Labuan Bajo

Selasa, 21 Jan 2020 13:22

Garam di Negara Maritim Tak Lagi Asin

Garam di Negara Maritim Tak Lagi Asin

Selasa, 21 Jan 2020 12:54

Sukses Belum Identik Bahagia

Sukses Belum Identik Bahagia

Selasa, 21 Jan 2020 12:01

Ditlantas Polda Aceh Sosialisasi Tertib Lalu Lintas di SMA Adi Darma

Ditlantas Polda Aceh Sosialisasi Tertib Lalu Lintas di SMA Adi Darma

Selasa, 21 Jan 2020 11:49

Hilangkan Trauma Pada Anak, WMI Gelar Trauma Healing di Desa Cilleuksa

Hilangkan Trauma Pada Anak, WMI Gelar Trauma Healing di Desa Cilleuksa

Selasa, 21 Jan 2020 11:46

Menjadi Ibu dan Anak Tangguh di Tengah Gempuran Media Digital

Menjadi Ibu dan Anak Tangguh di Tengah Gempuran Media Digital

Selasa, 21 Jan 2020 10:57

Selamat Jalan ''Mujahidku''

Selamat Jalan ''Mujahidku''

Selasa, 21 Jan 2020 08:51

Soal BPJS, Mufida: Pemerintah Tak Punya Itikad Baik kepada Rakyat Kecil

Soal BPJS, Mufida: Pemerintah Tak Punya Itikad Baik kepada Rakyat Kecil

Selasa, 21 Jan 2020 08:04

Presiden PKS: Natuna Harga Diri Bangsa

Presiden PKS: Natuna Harga Diri Bangsa

Selasa, 21 Jan 2020 01:01

Partai Demokrat: Jiwasraya Kejahatan yang Sempurna

Partai Demokrat: Jiwasraya Kejahatan yang Sempurna

Senin, 20 Jan 2020 23:56

Ketua Ikatan Gay Tulungagung Cabuli 11 Bocah Laki-laki, Wasekjen MUI Minta Hukum Mati atau Kebiri

Ketua Ikatan Gay Tulungagung Cabuli 11 Bocah Laki-laki, Wasekjen MUI Minta Hukum Mati atau Kebiri

Senin, 20 Jan 2020 22:42


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Ahad, 19/01/2020 15:02

Jilbab Ga wajib? Fix, Anda Liberal!