Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.569 views

Ilusi SDG’s Atasi kemiskinan

 

Oleh:

Siti Syamsiyah

 

SDG’s (Sustainnable development goals) merupakan bentuk agenda global berwujud pembangunan berkelanjutan yang didalmnya terdapat 17 tujuan dan 169 target yang ingin dicapai secara terukur dengan tenggat waktu yang ditentukan. SDG’s merupakan program yang dijalankan untuk menggantikan MDG’s (Milennium development Goals) yang diterbitkan pada 21 Oktober 2015 (kompasiana.com). SDG’s adalah bentuk kesepakatan negara-negara anggota PBB bersifat antisipatif, transaran, dan inklusif, serta mewakili kesepakatan-kesepakatan yang terjadi sebelumnya.

Perubahan yang diinginkan dalam SDG’s ini meliputi pembangungan berkelanjutan berdasarkan hak asasi manusia, kesetaraan untuk meningkatkan pembangunan, sosial, ekonomi dan lingkungan hidup. SDG’s diharapkan mampu menjadi solosu bagi masalah-masalah yang terjadi di banyak negara di dunia. Namun, apakah SDG’s merupakan solusi yang tepat dan apakah dampaknya sudah terasa terutama untuk Indonesia?

Kasus kemiskinan misalnya masih menjadi masalah utama di dunia dan merupakan agenda point utama SDG’s dalam 16 agenda lainnya. Bank Dunia mengklaim bahwa kemiskinan ekstrim telah menurun menjadi 10% di tahun 2015 jika sebelumnya pada tahun 2013 menyentuh angka 11%. Angka ini memang sebuah progress, namun melambat. Target pencapaian pemberantasan kemiskinan tahun 2030 dikhawatirkan tidak berjalan sesuai rencana (kompas.com). Sedangkan di Indonesia, angka kemiskinan masih tergolong tinggi. Kepala Badan Pusat Statistik Suhariyanto menyebutkan bahwa kemiskinan Indonesia memang menyentuh angka terendah sekitar 9,82% semester pertama tahun 2018, namun jumlah ini tidaklah sedikit jika dikonversi ke dalam jumlah orang yaitu sekitar 26 juta orang.

Kemiskinan menjadi hal yang kontras di negeri zamrud khatulistuwa ini sebab kekayaan yang sedemikian melimpahnya seharusnya mampu menekan angka kemiskinan di angka 0. Pemerintah pun tak tinggal diam. Aksi pemerintah untuk mengatasi kemiskinan ini terwujud dalam bentuk dana desa. Namun, masalah baru muncul. Sebanyak 181 dana desa dikorupsi berdasarkan data ICW (kompas.com) dan mengalami kenaikan tiap tahun.  Lagi-lagi solusi tak membawa perubahan. Lalu, bagaimana dengan 16 poin lainnya yang ingin dituntaskan dalam SDG’s ini?. Secara fakta, Indonesia belum mampu mengatasi permasalahan dengan adanya SDG’s ini. Meskipun tenggat waktunya tergolong lama sampai tahun 2030, namun setiap tahunnya korupsi meningkat.

Alih-alih mengentaskan kemiskinan, namun asset asset negara sebagai sumber penghidupan tetap rela dikelola asing, praktik ekonomi riba merajalela dan mata uang yang digunakan rawan inflasi. Selain itu definisi kemiskinan yang tergolong sempit, kriteria kemiskinan yang tidak baku/tidak tetap, serta penetapan garis kemiskinan yang ditetapkan oleh pemerintah dapat menjadi salah satu pemicu kemiskinan. Bisa jadi, kemiskinan diakibatkan oleh gagalnya pemerintah dalam merencanakan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan. Maka bisa dikatakan SDG’s hanyala ilusi dan baying-bayang semata. SDG’s merupakan agenda orang orang yang membenci Islam agar umat Islam berpaling dari solusi yang sesungguhnya yakni Syari’at Islam yang telah ditetapkan oleh Allah Al-Mudabbir

Jika merujuk pada kata suistannable, maka Islam layak menjadi satu-satunya solusi sebab Islam lebih suistannable daripada SDG’s itu sendiri. Jika SDG’s memandang bahwa menyelesaikan masalah di seluruh dunia adalah dengan menerapkan 16 point utama, maka Islam memandang bahwa penyelesaian masalah yang rumit di dunia ini adalah dengan menerapkan syari’at Islam. Mengapa harus syari’at?. Sebab dalam syari’at, definisi kemiskinan tidak sesempit sudut pandang ekonomi kapitalis yang digunakan di dunia saat ini. Islam memandang bahwa kemiskinan terjadi akibat ketidakmampuan seseorang untuk memenuhi tiga kebutuhan dasarnya yakni sandang, papan, dan pangan.

Tiga aspek dasar ini menjadi kriteria kemiskinan dan akan tetap demikian selama orang itu tidak bisa memenuhi tiga kebutuhan dasarnya meskipun kelihatannya negara mengalami peningkatan kekayaan. Oleh karena itu, negara memiliki peran penting sebagai pemegang kendali aset penting negara. Negara sebagai satu satunya pemegang kendali akan menjaga asset dalam negeri dikelola oleh negara, tanpa campur tangan asing atau swasta, dan hasilnya dikembalikan kepada rakyat. Masalah kemiskinan Indonesia saat ini adalah pemerintah tidak memegang kendali aset negara, sehingga keuntungan dari asset negara ini mengalir ke kantong pemilik modal, bukan kepada rakyat. Rakyat dipaksa membayar pajak yang kian melambung tinggi, tarif biaya kesehatan dan pendidikan yang mahal dan ketiadaan lapangan kerja akibat banyaknya pekerja asing yang mengambil alih lapangan pekerjaan di Indonesia, menjadi salah satu dari sekian banyak pencetus kemiskinan.

Islam memberikan sebuah peraturan yang tegas bahwa sarana umum seperti tol, jalan umum, hutan, air, ladang dan aset tak bergerak lainnya namun keuntungannya tetap mengalir adalah milik umum, dikelola oleh negara dan hasilnya dikembalikan kepada rakyat. Pendidikan dan kesehatan adalah hak rakyat dan negara tidak berhak memberlakukan tarif sepeserpun. Program kesejahteraan dalam Islam tidak berbatas waktu.

Selama bumi ini masih ada, maka disitulah hukum Allah berlaku. Pembangunan (development) dalam Islam tidak melulu berskala luas, atau nasional, namun membangun akhlak, akidah dan moral tiap individu akan menimbulkan self control yang akan mencegahnya berbuat jahat, seperti mencuri, berzina, dan lainnya yang merupakan biang masalah generasi saat ini. Tujuan (Goals) yang ingin dicapai dalam Islam tidak hanya bersifat kesejahteraan duniawi saja, namun kesejahteraan akhirat juga. Maka dari itu, dalam Islam, perbuatan manusia standarnya adalah Ridlo Allah, bukan asas manfaat. Ridlo Allah akan mengantarkannya menjadi manusia yang dicintai-Nya, yang kelak dijanjikan kehidupan bahagia di akhirat.

Pemberlakuan syari’at Islam secara keseluruhan secara langsung akan menghilangkan bentuk penyelewengan dan kejahatan yang berimbas pada kemiskinan, kelaparan, pembunuhan, dan perbuatan melanggar syari’at lainnya. Allah SWT berfirman dalam surat Thaha ayat 124

“Dan barang siapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sungguh, dia akan menjalani kehidupan yang sempit, dan Kami akan mengumpulkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta”. Di dunia sengsara karena miskin, di akhirat dikumpulkan dalam keadaan buta, begitulah jika manusia berpaling dari syari’at-Nya. Maka tidak ada jalan lain selain kembali kepada syari’at dalam mengatasi permasalahan kemiskinan di dunia dan khususnya di Indonesia.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Latest News
Ibu, Kebiasaanmu Berperan menjadi Takdir Anakmu

Ibu, Kebiasaanmu Berperan menjadi Takdir Anakmu

Rabu, 13 Nov 2019 22:00

Pejabat Deplu AS: Tahanan Islamic State di Suriah Adalah 'Bom Waktu'

Pejabat Deplu AS: Tahanan Islamic State di Suriah Adalah 'Bom Waktu'

Rabu, 13 Nov 2019 17:00

87 Ulama Muslim, Termasuk Mufti Libya, Serukan Boikot UEA

87 Ulama Muslim, Termasuk Mufti Libya, Serukan Boikot UEA

Rabu, 13 Nov 2019 15:15

Pakar PBB: Al-Shabaab Tetap Menjadi 'Ancaman Potensial' di Somalia dan Regional

Pakar PBB: Al-Shabaab Tetap Menjadi 'Ancaman Potensial' di Somalia dan Regional

Rabu, 13 Nov 2019 13:45

PKS: Pilkada Langsung Wujud Kedaulatan Rakyat

PKS: Pilkada Langsung Wujud Kedaulatan Rakyat

Rabu, 13 Nov 2019 11:01

Aktivis Uighur Sebut Cina Jalankan Lebih Banyak 'Kamp Konsentrasi' Daripada yang Diketahui Umum

Aktivis Uighur Sebut Cina Jalankan Lebih Banyak 'Kamp Konsentrasi' Daripada yang Diketahui Umum

Rabu, 13 Nov 2019 09:27

Jihad Islam, Lebih Kecil dari Hamas Tapi Memiliki Kekuatan Persenjataan yang Setara

Jihad Islam, Lebih Kecil dari Hamas Tapi Memiliki Kekuatan Persenjataan yang Setara

Rabu, 13 Nov 2019 08:36

MS Kaban: Tuduhan Radikal Bernuansa Islamophobia

MS Kaban: Tuduhan Radikal Bernuansa Islamophobia

Rabu, 13 Nov 2019 08:13

Serangan Israel di Gaza Telah Menewaskan Sedikitnya 10 Orang dan Melukai 40 Lainnya

Serangan Israel di Gaza Telah Menewaskan Sedikitnya 10 Orang dan Melukai 40 Lainnya

Rabu, 13 Nov 2019 07:30

Ini Tiga Pengertian Radikal Menurut Menko Polhukam Mahfud MD

Ini Tiga Pengertian Radikal Menurut Menko Polhukam Mahfud MD

Rabu, 13 Nov 2019 07:02

Cinta Rasulullah, Pasti Cinta Syariat

Cinta Rasulullah, Pasti Cinta Syariat

Rabu, 13 Nov 2019 04:36

Pendidikan Karakter di Era 4.0

Pendidikan Karakter di Era 4.0

Rabu, 13 Nov 2019 03:07

Salam Lintas Agama Bukan Masalah Intoleran

Salam Lintas Agama Bukan Masalah Intoleran

Rabu, 13 Nov 2019 02:34

Pahlawan: Pahala dan Berhala

Pahlawan: Pahala dan Berhala

Rabu, 13 Nov 2019 01:54

Yuk, Copy Paste Sifat Rasulullah

Yuk, Copy Paste Sifat Rasulullah

Rabu, 13 Nov 2019 00:47

Masihkah Surga di Telapak Kakimu, Ibu?

Masihkah Surga di Telapak Kakimu, Ibu?

Selasa, 12 Nov 2019 23:42

Tugas Muhammadiyah Menghadapi Oligarki Kuasa

Tugas Muhammadiyah Menghadapi Oligarki Kuasa

Selasa, 12 Nov 2019 22:59

Pemuda: Energi Perubahan

Pemuda: Energi Perubahan

Selasa, 12 Nov 2019 21:28

Brigade Al-Qassam Rayakan Peringatan Setahun Serangan Gagal Israel di Jalur Gaza

Brigade Al-Qassam Rayakan Peringatan Setahun Serangan Gagal Israel di Jalur Gaza

Selasa, 12 Nov 2019 20:36

Situasi Memanas di Gaza, Aktifitas Pembangunan RS Indonesia Tetap Berjalan

Situasi Memanas di Gaza, Aktifitas Pembangunan RS Indonesia Tetap Berjalan

Selasa, 12 Nov 2019 20:28


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X