Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
13.516 views

Tiga Pilar Penghapus Bisnis Prostitusi, Apa sajakah?

 

Oleh: R. Raraswati *)

Bermula dari patroli siber Polresta Solo, tiga orang diamankan polisi karena diduga telah mengeksploitasi anak di bawah umur dalam bisnis prostitus. Mereka ditangkap di salah satu hotel di Kawasan Gilingan, Banjarsari, Solo, Jawa Tengah pada Sabtu (6/3/2021) siang.

Di tempat lain, 15 remaja diduga terlibat prostitusi online telah diamankan polisi di salah satu hotel di Kecamatan Panakkukang, Makassar, Senin (8/3/2021) malam. 

Panit 1 Reskrim Polsek Panakkukang Ipda Abdul Rahman mengatakan, dari 15 remaja yang diamankan tersebut, ada satu orang laki-laki yang sudah ditetapkan tersangka. Rahman menerangkan bahwa 15 remaja yang terdiri dari empat wanita ini ditangkap di tiga kamar berbeda hotel tersebut. Dia mengatakan, tiap kamar ada satu wanita dan beberapa remaja laki-laki. "Kalau pesta masih sementara kami melakukan pemeriksaan," ujar Rahman.  Sementara itu, tiga wanita yang ditahan polisi mengakui mereka melakukan pekerjaan seks komersial dengan tarif mulai dari Rp 250.000 hingga Rp 500.000. (Kompas.com,10/03/2021)

Fakta di atas hanya sebagian dari sekian banyak kasus prostitusi anak yang terjadi di negeri +62. Miris, pelaku bisnis menjadikan prostitusi sebagai ladang mendulang rupiah. Ada beberapa faktor yang mendukung pelaku bisnis terlarang ini terus bertebaran. Liberalisme merupakan satu dari beberapa faktor tersebut.  Masyarakat yang memisahkan aturan agama dari kehidupan menjadikan gaya hidup bebas tanpa batas. Masyarakat, terutama remaja memiliki gaya hidup hedonis demi pemenuhan eksistensi diri. Mereka tidak lagi menjadikan halal dan haram sebagai hukum setiap aktivitasnya.

Kemajuan teknologi yang serba digital juga menjadi faktor semakin merajalelanya kasus prostitusi. Saat ini, sosial media menjadi hal yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan terutama bagi remaja. Hampir semua remaja menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bersosial media. Jika aktivitas ini tidak atau kurang kontrol dari orang tua, maka meraka mudah terpengaruh dengan pergaulan bebas dan kemaksiatan.

Baik atau rusaknya generasi tidak terlepas dari peran orang tua dalam mendidik dan mengawasi anak. Keluarga merupakan institusi pertama dan utama dalam membentuk generasi berkualitas. Jika orang tua abai, moral generasi bisa tergadai.

Selain minimnya perhatian orang tua terhadap anak, faktor kemiskinan turut berperan dalam rusaknya remaja saat ini. Ibu yang seharusnya menjadi pendidik pertama anak dalam keluarga dipaksa untuk beraktivitas ke luar rumah demi memenuhi kebutuhan hidup. Anak-anak tumbuh remaja tanpa didikan dan perhatian yang cukup. Mereka mudah tergoda oleh gaya hidup orang lain yang terlihat menyenangkan. Karena ekonomi yang tidak sesuai gaya hidup inilah yang akhirnya menjerumuskan mereka untuk menerima tawaran prostitusi oleh para mucikari.

Kurangnya peran negara terhadap kasus prostitusi anak semakin memperparah keadaan. Selama ini solusi yang ditawarkan pemerintah bersifat sementara dan tidak memberikan efek jera terhadap perilaku prostitusi dan kejahatan seksual lainnya.

Sesungguhnya Negara berperan sebagai pengatur dan pengambil kebijakan. Negara harus tegas memberi hukuman baik untuk mucikari, pihak hotel yang menyediakan tempat prostitusi, pemakai maupun penjual jasa.

Di dalam Islam, ada 3 pilar pelaksana penerapan aturan yang dapat memberikan solusi dalam masalah prostitusi. Pilar tersebut adalah negara, masyarakat, dan individu/keluarga. Negara memiliki peran sebagai pengayom, pelindung, dan benteng bagi keselamatan seluruh rakyatnya, termasuk anak. Pemberantasan prostitusi baik dewasa maupun anak harus dilakukan secara sistemis.

Langkah yang dapat dilakukan oleh 3 pilar tersebut adalah:

Pertama, penerapan sistem ekonomi Islam. Islam mewajibkan Negara menyediakan lapangan kerja yang cukup dan layak untuk para kepala keluarga serta laki-laki dewasa. Para pemangku kewajiban dapat bekerja dan mampu menafkahi keluarganya. Sehingga, tidak ada anak yang telantar, krisis ekonomi yang memicu anak mencari kasih sayang dan penghidupan yang layak dengan cara yang haram.

Kedua, penerapan sistem pendidikan Islam. Islam mewajibkan Negara menetapkan kurikulum berdasarkan akidah Islam yang akan melahirkan individu bertakwa. Konsep bagaimana berinteraksi dengan masyarakat yang bukan mahram harus menjadi muatan pedidikan. Seperti batasan aurat, khalwat, menundukkan pandangan, berbaur dengan banyak orang dan lain sebagainya.

Ketiga, pengaturan media massa. Negara wajib mengatur berita dan informasi yang disampaikan hanya konten yang membina ketakwaan serta menumbuhkan ketaatan umat. Konten yang dapat melemahkan keimanan dan pelanggaran hukum syara’ akan ditindak tegas. Dengan demikian situs-situs yang menjadi peluang terjadinya prostitusi dapat dihindarkan.

Keempat, penerapan sanksi sesuai syariah. Negara wajib memberi hukuman tegas terhadap para pelaku prostitusi dan kekerasan seksual terhadap anak. Selama ini, hukuman yang diberikan pemerintah hanya berbentuk denda dan nasehat bagi anak dibawah umur. Hukuman tersebut tidak menghentikan pelaku kejahatan.

Kelima, peran masyarakat dalam mengontrol negara sebagai pelindung rakyat. Masyarakat harus mengingatkan negara akan tanggung jawabnya dalam melayani umat. Islam akan menjadi rahmat bagi semesta alam jika dijalankan secara menyeluruh dalam lini kehidupan. Namun, penerapan tersebut hanya dapat dilaksanakan oleh Negara yang menjalankan ideologi Islam.

Terakhir, peran individu yang harus terus memperbanyak ilmu agama untuk membentengi diri dari perbuatan melanggar syariat. Sering berkumpul dengan orang-orang sholih dan atau sholihah dapat membentuk seseorang menjadi baik. Setiap individu akan memiliki benteng iman dan  takwa yang kuat untuk menghindari kemaksiatan termasuk bisnis prostitusi.

Dengan peran tiga pilar ini, insyallah masyarakat tentram, anak-anak tumbuh dalam keamanan dan kenyamanan serta jauh dari bahaya yang mengancam. Allahu a’lam bish showab. (rf/voa-islam.com)

*) Penulis adalah Aktivis Muslimah Peduli Generasi, Muslimah Jawa Timur.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Latest News
Selamat Hari Santri, Saatnya Video Menjadi Dakwah Utama

Selamat Hari Santri, Saatnya Video Menjadi Dakwah Utama

Selasa, 26 Oct 2021 13:07

Mantan Pejabat Intelijen Saudi Saad Aljabri Sebut Mohammed Bin Salman 'Pembunuh Dan Psikopat'

Mantan Pejabat Intelijen Saudi Saad Aljabri Sebut Mohammed Bin Salman 'Pembunuh Dan Psikopat'

Selasa, 26 Oct 2021 09:45

Stop Ashobiyah Qaumiyah

Stop Ashobiyah Qaumiyah

Selasa, 26 Oct 2021 08:58

Mau Profit Bisnis Kuliner Meningkat? Intip Bocoran 26 Resep ini

Mau Profit Bisnis Kuliner Meningkat? Intip Bocoran 26 Resep ini

Selasa, 26 Oct 2021 08:30

Menag Sebut Kemenag Hadiah Untuk NU, Kader Muda PERSIS: Ahistoris

Menag Sebut Kemenag Hadiah Untuk NU, Kader Muda PERSIS: Ahistoris

Selasa, 26 Oct 2021 08:05

Mengapa Jokowi Butuh Ganjar?

Mengapa Jokowi Butuh Ganjar?

Selasa, 26 Oct 2021 04:29

Peringatan Hari Santri Harus Terus Menginspirasi Semangat Jihad Mengisi Kemerdekaan

Peringatan Hari Santri Harus Terus Menginspirasi Semangat Jihad Mengisi Kemerdekaan

Senin, 25 Oct 2021 23:10

Pak Prabowo, Sudahlah!

Pak Prabowo, Sudahlah!

Senin, 25 Oct 2021 23:02

Sekum Muhammadiyah: Framing Negatif Soal Toleransi Umat Islam Sengaja Dipelihara

Sekum Muhammadiyah: Framing Negatif Soal Toleransi Umat Islam Sengaja Dipelihara

Senin, 25 Oct 2021 22:11

Militer Sudan Lancarkan Kudeta, Tahan PM Abdalla Hamdok Dan Menteri Pemerintahan Transisi

Militer Sudan Lancarkan Kudeta, Tahan PM Abdalla Hamdok Dan Menteri Pemerintahan Transisi

Senin, 25 Oct 2021 22:04

Facebook Akan Berubah Nama?

Facebook Akan Berubah Nama?

Senin, 25 Oct 2021 20:55

Khalilzad: AS Seharusnya Dorong Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Lebih Keras

Khalilzad: AS Seharusnya Dorong Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Lebih Keras

Senin, 25 Oct 2021 16:36

Israel Akan Bangun Lebih Dari 1.300 Unit Pemukim Baru Di Tepi Barat Meski Ada Kecaman Internasional

Israel Akan Bangun Lebih Dari 1.300 Unit Pemukim Baru Di Tepi Barat Meski Ada Kecaman Internasional

Senin, 25 Oct 2021 14:00

Taliban Tawarkan Pekerjaan Dengan Imbalan Gandum Untuk Atasi Kelaparan Dan Pengangguran

Taliban Tawarkan Pekerjaan Dengan Imbalan Gandum Untuk Atasi Kelaparan Dan Pengangguran

Senin, 25 Oct 2021 13:13

Ahli Sarankan tak Perlu Hindari Karbohidrat Usai Olahraga

Ahli Sarankan tak Perlu Hindari Karbohidrat Usai Olahraga

Senin, 25 Oct 2021 13:10

Tim UMM Raih Tiga Penghargaan di Kontes Robot SAR Nasional 2021

Tim UMM Raih Tiga Penghargaan di Kontes Robot SAR Nasional 2021

Senin, 25 Oct 2021 12:37

Ini dia 11 penyembuhan Sakit Tanpa Obat dalam Islam. Apa aja sih?

Ini dia 11 penyembuhan Sakit Tanpa Obat dalam Islam. Apa aja sih?

Senin, 25 Oct 2021 12:19

Dua Tahun Pemerintahan Jokowi-Ma’ruf, Bukhori: Pandemi Belum Hilang, Utang Meningkat

Dua Tahun Pemerintahan Jokowi-Ma’ruf, Bukhori: Pandemi Belum Hilang, Utang Meningkat

Senin, 25 Oct 2021 08:41

Meraih Kesejahteraan dengan Pengelolaan Sumberdaya Alam

Meraih Kesejahteraan dengan Pengelolaan Sumberdaya Alam

Senin, 25 Oct 2021 08:00

Gubernur Jambi Canangkan Program Satu Desa Satu Hafiz

Gubernur Jambi Canangkan Program Satu Desa Satu Hafiz

Ahad, 24 Oct 2021 21:53


MUI

Must Read!
X