Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
28.391 views

Pembuka Hidayah Jilid 2: Novel Uwa Ajengan (Resensi Buku, Bagian 3-Selesai)

Di bagian akhir sub judul novel ini yakni ke Manonjaya, di sinilah titik nol perubahan perjuangan Choer Affandi dari yang awalnya jihad bil qital dengan mengangkat senjata di gunung, sekarang berubah dengan jihad bil fikroh, yakni berperan menjadi seorang Ulama Warasatul Anbiya

Pertama yang ditemui oleh Choer Affandi setelah turun gunung adalah putra putrinya yang dititipkan kepada orang-orang yang bersedia mengurusnya. Ia ingin membangun keluarga kembali.

Setelah turun gunung, Choer Affandi tetap mesti laporan sepekan sekali ke Bandung. Momen ini digambarkan Fauz Noor begitu lengkap bagaimana saat itu Choer Affandi memulai dakwahnya dari nol, menjadi tabib, laporan setiap pekan ke Bandung, menempuh perjalanan jauh harus ke stasiun yang menyebabkan beliau akhirnya pindah ke Manonjaya untuk mendekati rel kereta api. 

Bagaimana Choer Affandi merintis usaha dan tidak malu malu berdagang bahwa sebenarnya ia berdagang dengan Allah, bakti sosial bahasanya, karena tak jarang ia mendapatkan rugi daripada untung.

Penulis menggambarkan, saat Choer Affandi di Bandung menemukan anak-anak yang bajunya compang camping. Choer Affandi memberikan baju kepada mereka, ia pun sering menengok anak-anak yatim fakir gelandangan. Kejadian seperti itu tak hanya sekali beliau lakukan, tetapi hampir tiap hari dan sepanjang hari.

Saat Choer Affandi mulai merintis dakwah, Fauz Noor kembali membawakan suasana haru. Bagaimana saat itu Choer Affandi dibelikan rumah panggung oleh jamaah pengajian di Ciherang dan dibantu Ajengan Udin dan Ajengan Busthami yang mana rumah tersebut diangkut oleh jamaah pengajian Ciherang dari Ciherang ke Manonjaya. 

Sungguh suasana yang sukar dipercaya ternyata rumah itu benar-benar diangkat, bagaimana kecintaan dan ketulusan para warga wabil khusus ajengan Busthami dan Ajengan Udin terhadap Choer Affandi dengan tulus memberikan rumah untuk dirinya dan keluarganya. Dapat dibayangkan suasana saat itu mengangkut rumah tentu menjadi tontotan setiap orang yang melihatnya, tak sedikit yang berdecak kagum melihat kecintaan jamaah terhadap gurunya. 

Fauz Noor mampu menjelaskan bagaimana nama Choer Affandi mulai dikenal dalam mimbar-mimbar ketika saat itu ada kejadian beliau yang awalnya mau thulab mendengarkan ceramah gurunya Rd. KH. Didi Abdul Majid, namun berhubung saat itu gurunya tidak hadir, panitia mempercayakan Choer Affandi untuk berbicara dihadapan ribuan orang. Disinilah awal nama Choer Affandi mulai di kenal luas.

Terakhir novel ini berhasil ditutup dengan alur yang membuat setiap pembaca semakin penasaran untuk melanjutkan membaca novel jilid 3. Ketika peristiwa G30S/PKI dan pasca itu simpatisan PKI menjadi buruan warga tak terkecuali di Tasikmalaya. Ajengan Choer Affandi saat itu teringat peristiwa yang menimpa gurunya, Ajengan Masluh dan ulama sepuh Tasikmalaya yang dihormati KH. Fakhrudin yang terbunuh diisukan oleh Darul Islam, hasil investigasinya pelaku pembunuhan bukan anak buahnya anggota DI/TII.

Setelah ngawuruk santri pada malam yang pekat  di sekitar daerah Cineam, Choer Affandi sudah ditunggu oleh empat orang yang sedang ngudud daun kawung. Ternyata empat orang tersebut bekas anak didiknya di Darul Islam dahulu. Dari hasil percakapan tersebut, ternyata anak buahnya masih semangat dan setia terhadapnya, dan yang membuat kaget ternyata ia memberikan kertas kepada 4 anak buahnya, di kertas tersebut ada dua nama lengkap dengan alamatnya adalah pembunuh Ajengan Masluh dan KH. Fakhrudin. 

Disinilah novel pembuka hidayah jilid 2 sukses ditutup dengan narasi menggantung, yang akan membuat para pembaca bertanya-tanya siapa dua nama yang membunuh 2 ulama Tasikmalaya waktu itu, apa yang akan dilakukan oleh 4 orang mantan DI/TII tersebut, dan bagaimana akhir cerita dari novel pembukan hidayah ini ?

Membaca buku ini, saya semakin kagum ketika mendengar nama Choer Affandi. Bagaimana seorang ulama yang mau mengorbankan segalanya demi wujudnya Syariah Islam di tanah Jawa Barat, bahkan harus berjuang bersama istrinya di gunung selama 12 tahun, dan setelah turun dari gunung harus membangun kehidupan baru dari nol dengan kesan yang masih melekat sebagai mantan tokoh DI/TII tentu bukan hal yang sangat mudah. 

Hal terpenting, Novel ini tidak memakai kaca mata hitam-putih dalam membaca realitas. Satu yang utama, dalam novel ini diselipkan narasi-narasi dari Fauz Noor untuk terjadinya rekonsiliasi, terutama dalam ukhuwah Islamiyah. Di sisi lain, masih banyak pesan yang tersirat dan tersurat dari novel pembuka hidayah jilid 2 ini yang bisa dijadikan pelajaran untuk kita yang hidup saat ini dan generasi selanjutnya. Terharu, itu kesan saya setelah membaca buku ini.  Sekali lagi apresiasi untuk Fauz Noor dan kita pun menunggu novel pembuka hidayah jilid ke-3 nya. [selesai].

 

IDENTITAS BUKU

Judul: Pembuka Hidayah Novel Biografi Uwa Ajengan Buku Kedua
Pengarang: Fauz Noor Zaman
Penerbit : Tapak Sabda (Sabda Book’s)
Cetakan 1: Oktober 2021
ISBN: 978-62391126-9-1
Tebal: xii + 239 halaman

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X