Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
23.277 views

Agama Dinista, Umat Islam Jangan Bungkam!

 

Oleh: Dhiniaty Amandha

Kasus penistaan agama terjadi lagi. Baru-baru ini Ferdinand Hutahaean melalui postingan pada akun twitternya  menuliskan : "Kasian sekali Allahmu, ternyata lemah harus dibela, kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, DIA lah pembelaku selalu dan Allahku tidak perlu dibela."

Pernyataan ini sungguh mengiris hati kaum muslim yang berpegang teguh pada keimanan terhadap Allah Yang Maha Kuasa.  Namun yang lebih sakit adalah ketika melihat sebagian kaum muslim yang bersikap acuh dan tidak merespon hal ini. Seakan tidak mau ikut campur atas apa yang terjadi terhadap penistaan agama ini, mereka memilih diam hanya karena merasa tidak ada kaitannya dengan kehidupannya.

Bukan Allah yang lemah!

Bukan Allah yang lemah, tapi ilmu kitalah yang terbatas sehingga mengatakan hal yang demikian itu kepada Allah yang bersifat qudrat (Maha Kuasa). KalamNya yang termaktub di dalam Al-Qur'an, Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

مَّن يَشْفَعْ شَفَٰعَةً حَسَنَةً يَكُن لَّهُۥ نَصِيبٌ مِّنْهَا ۖ وَمَن يَشْفَعْ شَفَٰعَةً سَيِّئَةً يَكُن لَّهُۥ كِفْلٌ مِّنْهَا ۗ وَكَانَ ٱللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَىْءٍ مُّقِيتًا

Artinya : Barang siapa memberi pertolongan dengan pertolongan yang baik, niscaya dia akan memperoleh bagian dari (pahala)nya. Dan barang siapa memberi pertolongan dengan pertolongan yang buruk, niscaya dia akan memikul bagian dari (dosa)nya. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. An-Nisa' 4 yat 85).

Dalam ayat ini secara jelas bahwa Allah mengatakan bahwa DIA (Allah) Maha Kuasa atas segala sesuatu. Artinya Allah tidak membutuhkan sesuatu apapun untuk membuatNya menjadi kuat, apatah lagi kepada manusia yang sifatnya lemah dan terbatas. Sekalipun semua manusia menolong agama Allah tentulah tak sedikitpun akan menambah kekuasaan Allah. Pun sama, sekalipun semua manusia yang ada di muka bumi ini berpaling daripada menyembah Allah, maka kekuasaan Allah tidak akan berkurang sedikitpun.

Untuk Apa Menolong Agama Allah?

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِن تَنصُرُوا۟ ٱللَّهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

Artinya : Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu (QS. Muhammad 47 ayat 7).

Bagi orang yang membenci Islam, ayat ini digunakan seakan-akan Allah itu lemah, membutuhkan pertolongan manusia untuk menolong agamaNya. Tentulah ini merupakan kedangkalan berfikir. Sesungguhnya manusialah yang membutuhkanNya, sehingga menolong agama Allah untuk membuktikan keberpihakannya kepada yang haq atau bathil.

Tidak Memberikan Efek Jera

Seperti beberapa kasus penistaan agama yang pernah terjadi di negeri ini,  hukuman yang diberikan tidak memberikan efek jera. Bahkan ada beberapa kasus yang hanya diselesaikan dengan meminta maaf kepada umat penganut agama tersebut. Hal seperti ini akan terus berulang jika hukum yang diberikan tidak memberikan efek jera kepada pelakunya seperti sekarang. Padahal kehormatan dan kemuliaan Allah, RasulNya dan diin Islam adalah harga mati. Di pundak kaum muslim lah untuk menjaganya. Perlu adanya tindakan tegas dengan pemberlakuan hukum sesuai syari’at.

Umat Harus Bagaimana?

Masyarakat yang terbentuk saat ini adalah masyarakat kapitalis yang bersifat individualisme. Wajar saja, sekalipun mayoritas menganut agama Islam, akan tetapi individualisme tidak akan membuat umat saat ini bangkit untuk membela Islam. Sehingga umat saat ini seperti terkotak-kotak sesuai apa yang mereka terima dalam jalan hidupnya.

Pertama, yang mengamalkan Islam hanya dari sudut pandang hubungan dirinya dengan Tuhannya. Dalam Islam, hubungan antara manusia dengan Allah wajib adanya. Karena hal itu sudah diatur dalam Islam. Namun, sebagai umat Islam yang memilih Islam sebagai agamanya, tentu konsekuensi yang harus ditempuh adalah dengan berislam secara kaffah (menyeluruh) bukan tebang pilih syariat. Di dalam Islam hubungan yang dibangun tidak hanya dengan Tuhan, melainkan dengan manusia dan juga dirinya sendiri.

Jika hanya mengamalkan ibadah ritual saja seperti sholat, mengaji dan berpuasa, tentu tidak akan sempurna dalam menjalani syariat Islam. Sangat wajar jika hanya menjalankan ibadah ritual saja membuat tidak peduli dengan apa yang terjadi pada kasus-kasus yang menyudutkan Islam. Karena beranggapan bahwa itu bukan urusan penting, yang menjadi urusan hanyalah beribadah kepada Allah SWT.

Kedua, yang menganggap segala sesuatu yang tidak berkaitan dengan urusan dirinya mutlak bukan menjadi urusannya. Anggapan seperti ini timbul di tengah-tengah masyarakat kapitalis yang individualisme. Dengan demikian individu-individu masyarakat kapitalis tidak akan pernah ikut campur urusan yang bukan berkaitan dengan kepribadiannya. Hal ini tidak akan mampu membangkitkan umat Islam. Karena rasa individualisme yang menyebabkan ketidakpeduliannya terhadap orang lain, sekalipun orang lain tersebut membenci Islam dan memfitnah isi ajaran agamanya.

Ketiga, yang memperjuangkan Islam dengan segenap jiwa dan raganya, dengan keimanan yang kokoh yang tertanam dalam dirinya dan berpegang teguh pada syariat Islam kaffah. Yang menginginkan kebangkitan Islam kembali sebagaimana Islam dahulu pernah bangkit sekitar 1.300 tahun lamanya. Sudah seharusnya kaum muslim berpedoman kepada Al-Qur'an dan Sunnah dan berusaha mengamalkannya dengan menegakkan kembali syariat Islam di atas muka bumi ini yang dapat membawa kebangkitan dan melawan musuh-musuh Islam yang menginginkan kemunduran terhadap umat Islam.

Barisan yang ketiga inilah yang dapat melawan musuh-musuh Islam dengan kekuatan dakwah Islam dan mempersatukan umat dengan membentuk masyarakat Islam yang memiliki perasaan yang sama, pemikiran yang sama, dan aturan yang sama.

Sehingga sudah semestinya kasus penistaan agama yang dilakukan oleh musuh-musuh Islam menjadi tanggung jawab umat Islam dengan memposisikan diri sebagai pembela Islam. Semoga dengan dakwah dalam mengemban qiyadah fikriyah Islam (kepemimpinan berfikir dalam Islam) dapat membangkitkan umat Islam saat ini. Aamiin ya rabbal'alamiin. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X