Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.101 views

Balasan Demokrasi pada Mursi, Adilkah?

 

Oleh: Ragil Rahayu, SE

Muhammad Mursi, telah menapaki jalan demokrasi. Memenuhi semua prosedurnya, juga menaati semua aturannya. Memperjuangkan suara umat Islam melalui pemilu. Hingga berbuah manis berupa kemenangan setelah meraih 51,73 persen suara melalui kendaraan Partai Kebebasan dan Keadilan, sayap politik Ikhwanul Muslimin. Mursi pun sah menjadi presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis pada 2013.

Namun, apa yang didapatkan Mursi? Demokrasi tak memberi tempat bagi pemimpin Islam seperti Mursi. Setahun setelah menjadi Presiden Mesir, Mursi dikudeta. Kekuasaan diambil alih oleh militer hingga menempatkan Abdul Fattah As-Sisi sebagai Presiden Mesir hingga kini. Tak hanya digulingkan, Mursi juga dipenjara dan terus menjalani proses persidangan hingga akhir hayatnya. Ribuan pendukung Mursi dibunuh dan dipenjara. Ikhwanul Muslimin ditetapkan sebagai kelompok terlarang. Akhirnya Mursi wafat setelah lima tahun dipenjara, 17 Juni lalu saat persidangan.

Sejarah Berulang

Apa yang dialami Mursi bukanlah yang pertama dalam sejarah. Berkali-kali pemimpin muslim meraih tampuk kepemimpinan secara demokratis, namun berakhir dengan dikudeta. Di Aljazair terdapat Front Islamique du Salut (FIS) yang memenangkan 54% suara dan mendapat 188 (81%) kursi di parlemen. Pada pemilu putaran kedua Desember 1991, FIS menang besar. Namun militer melalui Dewan Tinggi Negara mengambilalih pemerintahan. Pengadilan yang direkayasa memberangus FIS dan menjadikannya sebagai parpol terlarang, ribuan orang anggota dan pendukungnya ditangkap, dipenjara, dan sebagian lainnya ditindas, dianiaya, hingga dibunuh.

Kejadian serupa terjadi di Turki. Necmettin Erbakan melalui Partai Refah berhasil memenangkan pemilu hingga di tahun 1996 resmi menjadi Perdana Menteri. Namun baru setahun berkuasa, Erbakan dipaksa mundur oleh militer. Sejak itu Erbakan dan partainya dilarang berpolitik. Sementara itu di Palestina, Hamas berhasil memenangkan pemilu pada 2006. Namun baru satu tahun berkuasa, pada 2007 Ismail Haniyeh tak lagi diakui sebagai Perdana Menteri sah hasil pemilu.

Demokrasi Bermuka dua

Kejadian berulang tersebut menegaskan bahwa demokrasi memang akan membiarkan seorang muslim berkuasa, asalkan tidak memiliki agenda untuk menerapkan syariat Islam. Namun bila seorang pemimpin hendak menerapkan syariat Islam, tak akan diberi kesempatan, meski sudah melalui proses yang demokratis dan didukung mayoritas rakyat. Jargon demokrasi 'Vox populi vox dei' yang artinya 'suara rakyat, suara Tuhan' tak dihiraukan lagi. Bahkan demokrasi membiarkan militer mengkudeta pemerintahan yang sah melalui sebuah kudeta berdarah, dengan ribuan nyawa muslim sebagai tumbalnya. Ini menunjukkan demokrasi bersikap hipokrit, bermuka dua, berstandard ganda. Atau istilah jawanya 'Isuk dele, sore tempe'.  Jargonnya menjunjung tinggi suara rakyat, namun realitanya memberangus kekuasaan yang direstui rakyat.

Dalam demokrasi, kekuasaan tidak pernah benar-benar untuk umat Islam. Jika pun ada pemimpin muslim yang berkuasa, dia akan dipaksa untuk mengikuti aturan main demokrasi, yakni tak boleh melegislasi syariat Islam. Itulah sebabnya, meski di Indonesia umat Islam menempati posisi sebagai mayoritas, umat Islam tak pernah mampu menerapkan syariatnya secara kaffah. Bahkan ketika suara partai Islam masih kuat seperti pada pemilu 1955, syariat Islam tak pernah mendapat tempat di pemerintahan. Apalagi saat ini dimana partai Islam makin kehilangan suara, kalah dengan partai nasionalis, suara penegakan syariat Islam makin hilang gaungnya di gedung DPR.

Kecewa Demokrasi

Kegagalan pemimpin pilihan umat Islam untuk berkuasa menjadi sebuah faktor yang menguatkan gelombang kekecewaan terhadap demokrasi. Hal ini menambah faktor ketidakpuasan terhadap demokrasi yang telah dirilis Pew Research yakni kesejahteraan, birokrat korup dan ketidakadilan. Belum lagi faktor money politic dan kecurangan sebagaimana yang terjadi di Indonesia.

Semua faktor tersebut menunjukkan bahwa dunia makin muak terhadap demokrasi. Bahkan berdasar rilis Pew Research tersebut publik Amerika yang merupakan kampiun demokrasi pun kecewa terhadap demokrasi. Umat Islam lebih-lebih lagi. Sudah tak terhitung berapa kali umat Islam dikecewakan oleh demokrasi.

Muhasabah Umat Islam

Wafatnya Mursi hendaknya menjadi momen umat Islam untuk muhasabah diri. Bahwa demokrasi tidak akan pernah memberi jalan pada Islam untuk berkuasa. Sudah saatnya umat fokus pada perjuangan penegakan khilafah yang sudah terbuktikan oleh sejarah berhasil menerapkan Islam kaffah hingga mencapai puncak peradabannya.

Mari kita ingat pernyataan Aristoteles tentang demokrasi : Demokrasi sebagai bentuk negara yang buruk (bad state). Pemerintahan yang dilakukan oleh sekelompok minoritas di dewan perwakilan yang mewakili kelompok mayoritas penduduk itu akan mudah berubah menjadi pemerintahan anarkhis, menjadi ajang pertempuran konflik kepentingan berbagai kelompok sosial dan pertarungan elit kekuasaan."

Bila sudah begini, apakah demokrasi masih menjadi jalan untuk menuju penerapan Islam kaafaah? Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Latest News
Sambut Kongres Umat Islam Indonesia VII,  FAI UMJ Gelar FGD

Sambut Kongres Umat Islam Indonesia VII, FAI UMJ Gelar FGD

Kamis, 23 Jan 2020 00:54

Politik Dinasti

Politik Dinasti

Rabu, 22 Jan 2020 23:58

Mental Umat Islam dalam Bidang Ekonomi Harus Segera Berubah

Mental Umat Islam dalam Bidang Ekonomi Harus Segera Berubah

Rabu, 22 Jan 2020 23:20

Kontroversi Jilbab, Kewajiban dan Makna Sebenarnya

Kontroversi Jilbab, Kewajiban dan Makna Sebenarnya

Rabu, 22 Jan 2020 23:01

IDF Sebut Jet Tempur F-16 Israel yang Terendam Banjir Rusak Lebih Parah dari Perkiraan

IDF Sebut Jet Tempur F-16 Israel yang Terendam Banjir Rusak Lebih Parah dari Perkiraan

Rabu, 22 Jan 2020 22:42

Omnibus Law Harus Berpihak pada Masyarakat, Bukan Investor

Omnibus Law Harus Berpihak pada Masyarakat, Bukan Investor

Rabu, 22 Jan 2020 22:40

PDIP Versus Jokowi?

PDIP Versus Jokowi?

Rabu, 22 Jan 2020 22:16

Jenderal Rusia: Jihadis di Idlib Bersiap Lancarkan Serangan Jibaku Terhadap Militer Suriah

Jenderal Rusia: Jihadis di Idlib Bersiap Lancarkan Serangan Jibaku Terhadap Militer Suriah

Rabu, 22 Jan 2020 22:13

Menyambut Bisyarah: Akankah Kota Roma Takluk?

Menyambut Bisyarah: Akankah Kota Roma Takluk?

Rabu, 22 Jan 2020 21:59

LPG 3 Kg dan Islam

LPG 3 Kg dan Islam

Rabu, 22 Jan 2020 21:36

Jelang Kongres Umat Islam Indonesia,  MUI Bahas Pengarusutamaan Konten Produktif di Sosial Media

Jelang Kongres Umat Islam Indonesia, MUI Bahas Pengarusutamaan Konten Produktif di Sosial Media

Rabu, 22 Jan 2020 20:33

Ethok-Ethok Nggeledah

Ethok-Ethok Nggeledah

Rabu, 22 Jan 2020 20:15

HNW Tolak Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja Jika Cabut Kewajiban Halal

HNW Tolak Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja Jika Cabut Kewajiban Halal

Rabu, 22 Jan 2020 19:02

Peduli Muslim Uighur, IKA PPI 76 Garut Berikan Bantuan Dana

Peduli Muslim Uighur, IKA PPI 76 Garut Berikan Bantuan Dana

Rabu, 22 Jan 2020 18:16

Kemenag atau Kemen Kegaduhan?

Kemenag atau Kemen Kegaduhan?

Rabu, 22 Jan 2020 18:14

Moderasi Agama, Meng- cover Al Qur'an yang Tidak Kekinian

Moderasi Agama, Meng- cover Al Qur'an yang Tidak Kekinian

Rabu, 22 Jan 2020 17:59

Anggota DPD RI: Ketua Ikatan Gay Tulungagung Pantas Dihukum Kebiri Kimia

Anggota DPD RI: Ketua Ikatan Gay Tulungagung Pantas Dihukum Kebiri Kimia

Rabu, 22 Jan 2020 17:35

Menag Kok Begini

Menag Kok Begini

Rabu, 22 Jan 2020 17:12

Adel Al-Jubeir: Iran 'Sponsor Terbesar Terorisme di Dunia'

Adel Al-Jubeir: Iran 'Sponsor Terbesar Terorisme di Dunia'

Rabu, 22 Jan 2020 15:30

KKKS Diminta Perjelas Target ‘Lifting’ Minyak Nasional

KKKS Diminta Perjelas Target ‘Lifting’ Minyak Nasional

Rabu, 22 Jan 2020 15:18


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X