Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.610 views

Perang Israel-Perlawanan Palestina Picu Lonjakan Islamofobia Dan Sentimen Anti-Arab Di Amerika Latin

SAO PAULO, BRAZIL (voa-islam.com) - Sejak pecahnya perang antara Israel dan kelompok perlawanan Palestina, laporan tentang tindakan Islamofobia dan serangan terhadap aktivis pro-Palestina semakin meningkat di beberapa negara Amerika Latin.

Para intelektual yang mengidentifikasi diri dengan perjuangan Palestina mengatakan bahwa mereka telah dibungkam oleh tindakan kelompok pro-Israel, dan umat Islam – terutama perempuan berhijab – telah dihina dan diserang di jalanan.

Di Brasil, bentrokan di media sosial antara pendukung Israel dan pendukung pro-Palestina semakin intensif karena polarisasi politik yang dialami negara Amerika Latin tersebut selama beberapa tahun terakhir antara kelompok sayap kiri dan kanan.

Opini publik di Brasil dipengaruhi oleh liputan media pro-Israel, kata Salem Nasser, profesor hubungan internasional di Fundacao Getulio Vargas, sebuah lembaga pendidikan tinggi dan wadah pemikir di kota Sao Paulo.

“Selain bom di Gaza, ada perang media yang sedang terjadi. Tujuannya untuk membenarkan serangan terhadap rakyat Palestina,” kata Hammadeh.

“Kami terus-menerus diberi insentif untuk menyalahkan Hamas dan Palestina atas semua yang terjadi saat ini, dan untuk mengizinkan kekerasan Israel di Gaza,” katanya kepada Arab News, seraya menambahkan bahwa pengaitan yang salah antara warga Palestina dengan terorisme oleh media memungkinkan Israel untuk bertindak sebagai pihak yang tidak bertanggung jawab sesuai keinginannya.

Aktivis anti-Muslim di Brazil “telah mengatakan bahwa warga Palestina adalah teroris dan setiap Muslim adalah teroris,” kata Nasser.

Pekan lalu, sebuah kampanye diluncurkan di X yang mendesak masyarakat untuk mengecam profesor universitas yang mengungkapkan pandangan “pro-Hamas” di kelas.

Felipe Freitas de Souza, seorang mahasiswa doktoral dan anggota Anthropology in Islamic and Arab Contexts Group – sebuah organisasi penelitian yang menghasilkan studi pertama tentang Islamofobia di Brazil tahun lalu – mengatakan bahwa kampanye tersebut sebenarnya adalah “sebuah upaya untuk memasukkan profesor-profesor yang menyatakan opini pro-Palestina ke dalam daftar hitam.”

Dia menambahkan: “Sejauh yang saya tahu, sebagian besar komunitas Palestina di Brasil tidak mendukung Hamas, kecuali segelintir orang, jadi hal itu tidak masuk akal.”

Pemerintah Brasil mengumumkan bahwa mereka memantau ujaran kebencian di internet, termasuk Islamofobia dan antisemitisme.

“Muslim dipandang di negara seperti Brazil sebagai orang asing, orang yang tidak pantas berada di sini,” kata de Souza. “Peristiwa seperti konflik yang terjadi di Timur Tengah saat ini berfungsi sebagai pemicu, dan dapat berdampak pada kehidupan umat Islam di sini – terutama perempuan, yang mudah dikenali di jalanan.”

Sheikh Jihad Hammadeh, seorang pemimpin Muslim terkemuka di Brasil, mengatakan kepada Arab News bahwa putrinya yang berusia 18 tahun disebut teroris dua kali pada 12 Oktober.

“Kami berada di bandara di Sao Paulo dan seseorang melewatinya dan memanggilnya ‘teroris Hamas’. Dia mengenakan jilbab. Kami tidak punya waktu untuk bereaksi. Ketika kami tiba di Florianopolis, hal yang sama terjadi lagi, namun kami tidak dapat mengidentifikasi pelakunya,” katanya, seraya menambahkan bahwa ini adalah pertama kalinya putrinya menghadapi prasangka apa pun karena menjadi Muslim.

“Propaganda dalam jumlah besar terhadap Palestina menimbulkan kebencian tersebut. Pers tidak meliput konflik tersebut secara seimbang. Para pemimpin politik telah merangsang kebencian terhadap kami,” kata Hammadeh.

Para pemimpin politik sayap kanan yang terhubung dengan gereja-gereja Evangelis Zionis di Brasil terus-menerus membela serangan Israel di Gaza dan menyebarkan berita palsu terhadap Palestina di media sosial.

“Selain bom di Gaza, ada perang media yang sedang terjadi. Tujuannya untuk membenarkan serangan terhadap rakyat Palestina,” kata Hammadeh.

Di Argentina, skenario serupa terjadi, kata Melody Amal Khalil Kabalan, ketua Islam para la Paz (Islam untuk Perdamaian), sebuah organisasi yang memerangi Islamofobia.

“Ketika konflik terjadi di Timur Tengah atau di negara-negara Muslim, perempuan Muslim selalu menderita di sini,” katanya. “Hal ini terjadi pada tahun 2021 ketika Taliban mengambil alih Kabul, dan hal ini terjadi lagi sekarang.”

Organisasinya telah menerima laporan tentang perempuan Muslim yang dianiaya di jalanan dalam beberapa hari terakhir.

“Komentar yang paling umum adalah, ‘Kembalilah ke negara Anda.’ Namun sebagian besar perempuan tersebut lahir di sini,” kata Khalil.

Demonstrasi diorganisir di Buenos Aires oleh kelompok pro-Israel dan pro-Palestina minggu lalu. Protes pro-Israel menarik perhatian media yang luas.

Demonstrasi pro-Palestina” sangat mengharukan dan mencakup pelukan kolektif di sekitar Kedutaan Besar Palestina, namun media sama sekali mengabaikannya,” kata Khalil.

Dia menambahkan bahwa acara berita dan perdebatan tentang situasi di Timur Tengah biasanya tidak melibatkan anggota komunitas Palestina atau Muslim, sehingga pandangan yang dominan adalah mereka yang berpihak pada Israel.

“Kami mendengar di mana-mana bahwa umat Islam tidak menginginkan perdamaian. Itu tidak benar. Suasana ini meningkatkan kebencian terhadap umat Islam,” katanya.

Di Kolombia, berbagai komentar pro-Palestina yang dilontarkan Presiden Gustavo Petro di media sosial telah membuat marah Israel, yang pada hari Ahad mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan ekspor peralatan pertahanan ke negara tersebut.

Meski begitu, umat Islam di Kolombia telah melaporkan kasus pelecehan verbal dan fisik di jalanan.

Lina Acuna, seorang pengacara Muslim berusia 33 tahun yang tinggal di kota Medellin, mengatakan kepada Arab News bahwa dia dihina dua kali selama beberapa hari terakhir.

Di sebuah toko kelontong, sekelompok biarawati “menarik niqab saya dan bertanya, 'Siapa yang mensponsori Anda?' Saya mengatakan kepada mereka bahwa tidak ada yang 'mensponsori' saya, bahwa saya telah menjadi seorang Muslim yang bangga selama beberapa tahun dan bahwa saya membela rakyat Palestina, termasuk warga Kristen Palestina yang juga dibantai,” ujarnya.

Dalam kejadian lain, Acuna berada di sebuah toko saat dia merekam video TikTok. Seorang wanita menatapnya dan berteriak bahwa dia adalah seorang teroris dan harus kembali ke negaranya.

“Ada komunitas Muslim yang signifikan di Medellin. Banyak saudari kita yang bercerita kepada saya bahwa mereka menghadapi tindakan kekerasan serupa akhir-akhir ini. Banyak orang mencoba melepas jilbab kami,” katanya.

“Sayangnya, kami tidak mempunyai perlindungan di Kolombia terhadap kebencian semacam itu. Siapapun bisa menyerang kita.”

Nasser mengatakan keadaan saat ini disebabkan oleh reaksi Israel terhadap serangan Hamas. “Dampak serangan itu kuat, mengingat hal itu menunjukkan kerapuhan Israel,” tambahnya.

“Reaksi Israel adalah mengatakan kepada seluruh dunia, ‘Anda mendukung saya atau menentang saya.’ Dan jawabannya harus segera dilakukan.”

Di dunia di mana orang dapat dengan mudah “dibatalkan” karena sikap mereka terhadap topik apa pun, tidak ada seorang pun yang ingin dikaitkan dengan teroris, kata Nasser. (AN)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X