Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.754 views

India Hadapi Kejatuhan Diplomatik Atas Pernyataan Yang Menghina Nabi Muhammad

NEW DELHI, INDIA (voa-islam.com) - India menghadapi pertikaian diplomatik besar dengan negara-negara Muslim setelah pejabat tinggi dari partai yang berkuasa di negara itu membuat pernyataan menghina Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wasallam, dengan para ahli mengatakan pada hari Senin (6/6/2022) bahwa dampaknya dapat merusak hubungan negara Asia Selatan itu dengan negara-negara Islamnya.

Nupur Sharma dan Naveen Jindal, juru bicara terkemuka dari Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi, membuat pernyataan yang menghina Islam dan Nabi Muhammad pada kesempatan yang berbeda, memicu kemarahan di kalangan Muslim di India dan luar negeri.

BJP menskors Sharma dan mengusir Jindal pada hari Ahad, menyusul kemarahan diplomatik dari negara-negara dan lembaga-lembaga Islam, termasuk Arab Saudi, Qatar dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI), ketika kemarahan dicurahkan di media sosial, dan seruan untuk memboikot barang-barang India muncul ke permukaan.

Pernyataan kontroversial itu menyusul meningkatnya kekerasan yang menargetkan minoritas Muslim India, yang merupakan sekitar 13 persen dari 1,35 miliar penduduknya, yang dilakukan oleh nasionalis Hindu, yang telah didorong oleh sikap diam Modi terhadap serangan semacam itu sejak menjabat pada tahun 2014.

Ketika kritik dari negara-negara Muslim meningkat selama akhir pekan, para ahli mengatakan posisi internasional India, terutama di Teluk, dalam bahaya.

“Pemerintah India seharusnya melihat apa yang akan terjadi dan seharusnya secara proaktif menghentikan semua propaganda, politik, dan aktivitas kebencian ini. Sayangnya, partai yang berkuasa mempromosikannya,” Sudheendra Kulkarni, aktivis politik dan mantan penasihat mantan Perdana Menteri BJP Atal Behari Vajpayee, mengatakan kepada Arab News.

“Bukan BJP tetapi negara yang akan menanggung biaya politik anti-Muslim.”

Kebijakan luar negeri India di bawah Modi telah memprioritaskan hubungan dengan negara-negara Arab dan hubungan dekat yang dinikmatinya sangat penting bagi negara Asia Selatan, termasuk untuk impor minyak dan pengiriman uang yang diterimanya dari negara-negara Teluk, karena sekitar 4 juta warga negara India bekerja di wilayah tersebut, mengirim lebih dari $80 miliar per tahun.

“Untuk semua alasan ini, India tidak mampu memiliki dunia Arab yang marah dengan India,” kata pakar kebijakan luar negeri Manoj Joshi, yang tergabung dengan lembaga think tank Observer Research Foundation yang berbasis di Delhi, kepada Arab News.

Hubungan India dengan dunia Arab sedang melewati “fase emas,” kata Meena Singh Roy, yang mengepalai Pusat Asia Barat & Tengah di Yayasan Tilottama.

“Kita seharusnya tidak melakukan apa pun untuk menggagalkannya,” katanya kepada Arab News.

Sanjay Kapoor, pemimpin redaksi majalah politik Hard News, mendesak para pemimpin negara untuk mengambil tindakan.

“Citra India telah terluka parah dan ini adalah sesuatu yang tidak dapat diperbaiki dengan diplomasi, tetapi tindakan korektif oleh kepemimpinan politik di India,” kata Kapoor kepada Arab News.

Pemerintah India belum mengomentari protes yang diajukan oleh negara-negara Arab, tetapi Kementerian Luar Negeri India mengatakan pada hari Senin bahwa pernyataan OKI tentang masalah itu "tidak beralasan" dan "berpikiran sempit," sementara kedutaan besar India di Qatar dan Doha mengeluarkan pernyataan bahwa pandangan yang diungkapkan tentang Nabi Muhammad dan Islam tidak mencerminkan pandangan New Delhi.

BJP mengklaim pernyataan itu “tidak sejalan dengan ideologi yang diwakili BJP.”

Juru bicara Sudesh Verma mengatakan kepada Arab News: “BJP tidak percaya pada penghinaan terhadap tokoh agama apa pun.”

Karena perlakuan terhadap minoritas Muslim di negara itu telah menjadi “masalah yang sangat memprihatinkan rakyat,” mantan menteri luar negeri India, Yashwant Sinha, mengatakan kontroversi terbaru dapat membuka jalan bagi perubahan.

“Sebagian besar orang tidak menyetujui ini dan sekarang ada serangan balasan di luar negeri, orang-orang ini akan menjadi lebih berhati-hati,” kata Sinha kepada Arab News.

Rahul Gandhi, pemimpin Partai Kongres oposisi utama India, mengatakan di Twitter bahwa tindakan partai yang berkuasa melemahkan negara di tingkat global.

“Kefanatikan BJP yang memalukan tidak hanya mengisolasi kami, tetapi juga merusak posisi India secara global,” kata Ghandhi. (AA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X