Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.909 views

Sexy Killer: Gambaran Nyata Cengkeraman Kapitalisme SDA Indonesia

KEHADIRAN Sexy Killers garapan Dandhy CS kembali membuka mata berbagai pihak akan sisi gelap industri tambang batu bara dan pembangunan PLTU di Indonesia. Film dokumenter yang rilis jelang pemilu ini berhasil menyita perhatian banyak pihak. Bahkan hingga satu minggu setelah rilisnya, film ini telah ditonton lebih dari 18 juta kali.

Dalam film tersebut tergambar betapa kerusakan lingkungan, tatanan sosial, hilangnya mata pencaharian masyarakat kecil, masalah kesehatan hingga kematian menjadi dampak tak terhindarkan dari dua industri ini.Pemenuhan janji reklamasi yang ternyata hanya dikerjakan seadanya, itupun setelah dituntut berkali-kali. Pengelolaan limbah terkesan serampangan, tak peduli dengan bahaya yang mengancam ribuan penduduk sekitar akibat aktivitas industri tersebut.

Kepelikan masalah kian terlihat saat film ini mencoba menghubungkan bagaimana elit politik Indonesia saling bekerjasama dalam bisnis pertambangan batu bara. Adanya keterlibatan aktif dari para pejabat dan purnawirawan dari sektor hulu hingga hilir menjadi penyebab mengapa pemerintah seakan tidak menunjukkan komitmen yang kuat dalam mengatasi permasalahan ini. Sungguh dibalik layar sana, “tangan-tangan” gurita kapitalis yang melibatkan seluruh pihak telah mencengkeram pengelolaan sumber daya alam Indonesia dari berbagai sisi, sekalipun di permukaan mereka nampak berseberangan.

Segala mediasi hingga demo yang dilakukan aktivis peduli lingkungan, juga tagar yang diramaikan di media sosial nyatanya hanya mampu menghentikan sesaat aktivitas industri tambang batu bara dan pembangunan PLTU (kita bisa lihat diantaranya di dalam video dokumenter tersebut). Setelahnya saat aktivis atau para pendemo diamankan oleh petugas kepolisian, aktivitas pertambangan kembali jalan.

Masyarakat yang menolak kehadiran perusahaan tambang karena terdampak lingkungan akibat operasi perusahaan alih-alih mendapatkan keberpihakan dari penguasa, sebaliknya mereka justru dipenjarakan. Pun solusi lain yakni moratorium izin tambang bagi perusahaan batu bara baru yang diterbitkan oleh pemda setempat, justru berujung pada maraknya pertambangan illegal di wilayah tersebut.

Betul memang, kita semua tidak boleh diam terhadap fakta ini. Usaha harus kita lakukan, tentu dengan menawarkan solusi yang tepat agar masalah yang sama tidak terjadi berulang kali dan menimbulkan masalah baru. Namun apakah tawaran solusi yang dihasilkan dari berbagai pertemuan selama ini berbuah manis?

Sayangnya belum. Sebab bagaimana bisa kita menemukan solusi yang benar jika permasalahan tambang dan pembangunan PLTU ini hanya dilihat dari permukaannya saja? Padahal akar masalahnya justru ada dalam sistem kapitalisme dan demokrasi itu sendiri. Selama politik demokrasi diterapkan, selama itu pula masalah ini tidak akan terselesaikan.

Sebab, demokrasi menjunjung tinggi bebasnya kepemilikan bagi individu. Sekalipun itu menyangkut kepentingan umum, maka tidak akan menjadi soal siapapun pemiliknya asal yang bersangkutan mampu bersaing mendapatkannya. Pemerintah jika pun terlibat dalam persaingan kepemilikan ini, posisinya hanyalah sebagai regulator saja.

Sehingga para kapitalis berlomba-lomba memiliki bisnis “emas hitam” yang keuntungannya sangat menggiurkan ini. Ditambah lagi struktur tertinggi dari beberapa perusahaan tambang juga duduk di kursi penguasa hingga dengan mudahnya membuat aturan yang disesuaikan dengan kepentingan mereka. Tak ayal, sektor hulu dan hilir sukses berada dalam genggaman mereka. Lagi-lagi para kapitalis lah yang diuntungkan.Rakyat? Gigit jari saja.

Persoalan kerusakan lingkungan dan rusaknya tatanan sosial sebenarnya bisa saja diatasi dengan undang-undang dan peraturan pemerintah yang mengatur perindustrian. Namun dalam sistem ini, undang-undang dan peraturan dibuat oleh para legislatif dan eksekutif yang pada faktanya mereka adalah pucuk pimpinan dari perusahaan itu sendiri.

Lalu, bagaimana bisa kita mengharapkan persoalan sistemik ini akan selesai dengan mengandalkan pada sistem yang justru menjadi fasilitator bagi para kapitalis untuk bermain dan menguntungkan dirinya sendiri?
Mengutip kata Doni Riw, “Lingkaran setan ini hanya bisa diputus dengan merombak total sistem ekonomi dan politiknya” lalu menggantinya dengan sistem yang datang dari Sang Pencipta.

Sebab Islam hadir tidak hanya sebagai agama ritual dan moral semata. Namun juga mampu mengatasi persoalan pengelolaan kekayaan alam. Islam dengan tegas membuat batasan mana saja yang masuk dalam kepemilikan individu, mana yang statusnya menjadi kepemilikan bersama masyarakat (umum) dan mana yang menjadi milik negara.

Dapat kita lihat dari hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah ”Kaum Muslim berserikat (memiliki hak yang sama) dalam tiga hal : air, rumput dan api”, juga pada hadits lain “Tiga hal yang tidak boleh dimonopoli : air, rumput dan api” (HR Ibnu Majah), menunjukkan bahwa air, rumput dan api terkategori kebutuhan atau hajat hidup orang banyak.

Sehingga kepemilikan pribadi terhadap tiga hal itu terlarang karena menyebabkan orang lain terhalang memanfaatkannya. Dengan kata lain, karena batu bara adalah kebutuhan seluruh masyarakat, maka seseorang tidak boleh memprivatisasi tambang batu bara sebagai salah satu sumber penghasil energi juga pembangkit listrik yang merupakan setiap individu demi keuntungan pribadi.

Negara tidak akan memberikan jalan bagi individu untuk menguasainya. Sumber daya alam yang menyangkut hajat hidup orang banyak akan dikelola dengan sebaik-baiknya oleh negara. Pengelolaan kekayaan alam (dalam hal ini diantaranya batu bara) akan dilakukan dengan bijak. Kemudian hasil dari pengelolaan SDA tadi dikembalikan sepenuhnya untuk rakyat sehingga seluruh rakyat dapat menikmatinya tanpa kecuali. Negara akan memastikan setiap rakyat mendapatkan akses energi secara adil.

Penguasa sebagai ra’in, tidak akan membuat kebijakan yang menghalangi rakyat mendapatkan haknya. Diantaranya hak untuk menikmati lingkungan yang bersih, baiknya tatanan sosial, dan terjaganya kesehatan hingga jiwa mereka. Semua ini hanya akan terjadi jika negara menerapkan aturan dari Islam dimana penerapannya tentu dilakukan secara totalitas tanpa kecuali. Dan ini hanya akan bisa diwijudkan dalam sistem kehidupan Islam dibawah naungan Khilafah. Wallahu a’lam bisshawab.

Fitri, S.I.Kom
Mahasiswi Pascasarjana Uniska MAB Banjarmasin, Kalimantan Selatan

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Latest News
Defisit Keadilan, Surplus Teriak ‘Saya Pancasila’

Defisit Keadilan, Surplus Teriak ‘Saya Pancasila’

Ahad, 19 May 2019 16:09

Tak Sabar Hadir di KPU Tanggal 22 Mei 2019

Tak Sabar Hadir di KPU Tanggal 22 Mei 2019

Ahad, 19 May 2019 14:09

Menkopolhukam Dinilai Melanggar Hak Warga Negara

Menkopolhukam Dinilai Melanggar Hak Warga Negara

Ahad, 19 May 2019 12:09

Habib Rizieq dan Amien Rais Ditantang Mubahalah Relawan Jokowi

Habib Rizieq dan Amien Rais Ditantang Mubahalah Relawan Jokowi

Ahad, 19 May 2019 11:43

People Power, Barang Halal yang Diharamkan

People Power, Barang Halal yang Diharamkan

Ahad, 19 May 2019 10:47

"Terorisme" Belakangan Ini Makin Lucu Saja

Ahad, 19 May 2019 10:09

Ganti Sistem Aja Kalau Gak Mau Ada Demo

Ganti Sistem Aja Kalau Gak Mau Ada Demo

Ahad, 19 May 2019 08:09

Tiga Orang Ini Kritisi Razia Massa yang Ingin ke Jakarta 22 Mei

Tiga Orang Ini Kritisi Razia Massa yang Ingin ke Jakarta 22 Mei

Ahad, 19 May 2019 06:09

“Surat” Untuk “Teroris”

“Surat” Untuk “Teroris”

Sabtu, 18 May 2019 22:41

Situs Ini Dinilai Penebar Hoax ke Prabowo, dan Kebal Hukum?

Situs Ini Dinilai Penebar Hoax ke Prabowo, dan Kebal Hukum?

Sabtu, 18 May 2019 20:41

Kapal Perang AL Australia di Tanjung Priok, Ada Apa?

Kapal Perang AL Australia di Tanjung Priok, Ada Apa?

Sabtu, 18 May 2019 20:41

Ramadhan Foodie Festival: Merasakan Sensasi Berbuka Puasa dengan Latar Taman Hutan Kota Bekasi

Ramadhan Foodie Festival: Merasakan Sensasi Berbuka Puasa dengan Latar Taman Hutan Kota Bekasi

Sabtu, 18 May 2019 19:00

Ribuan Massa di Bogor Ikuti Aksi Damai Lawan Kecurangan Pemilu 2019

Ribuan Massa di Bogor Ikuti Aksi Damai Lawan Kecurangan Pemilu 2019

Sabtu, 18 May 2019 16:27

Prabowo Takkan Halangi Rakyat yang Ingin Perubahan

Prabowo Takkan Halangi Rakyat yang Ingin Perubahan

Sabtu, 18 May 2019 15:21

Sempat Ditagih Tim IT BPN, Akhirnya Relawan Jokowi Tutup Sayembara Rp 100 Miliar

Sempat Ditagih Tim IT BPN, Akhirnya Relawan Jokowi Tutup Sayembara Rp 100 Miliar

Sabtu, 18 May 2019 14:05

Otokrasi dalam Demokrasi

Otokrasi dalam Demokrasi

Sabtu, 18 May 2019 14:02

KPU Hancur-hancuran

KPU Hancur-hancuran

Sabtu, 18 May 2019 14:00

Sambil Singgung Orba, Ini Kritik Keras Fahri ke Wiranto

Sambil Singgung Orba, Ini Kritik Keras Fahri ke Wiranto

Sabtu, 18 May 2019 13:21

Bisa-bisa Semua Profesional Dipolisikan

Bisa-bisa Semua Profesional Dipolisikan

Sabtu, 18 May 2019 11:21

Ketua GNPF Ulama Bogor Raya Ditetapkan Tersangka

Ketua GNPF Ulama Bogor Raya Ditetapkan Tersangka

Sabtu, 18 May 2019 07:12


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X