Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.129 views

Iman

 

Oleh:

Fasya Hawari

 

Di tengah-tengah keramaian hiruk pikuk hidup, tak sedikit orang yang melepaskan iman demi sekeping uang. Neokapitalis telah memperbudak manusia hingga menjual iman. Regulasi yang digulirkan si kapital membuat manusia rela mengorbankan tuhan demi pekerjaannya.

Fenomena hari ini, sebagian manusia hampir menyesal, berputus asa karena derita dan sengsara akibat ulah bodoh manusia sendiri, manusia tersesat jauh kedalam dasar kegelisahan dan ketidakpastian, ketenangan iman serta kententraman yang hakiki telah hilang karena telah menjual iman demi hal duniawi.

Iman ialah keyakinan yang terhujam di dalam jiwa. Di dalamnya tertanam nilai-nilai tauhid Rububiyah berupa menyakini Allah sebagai pencipta, pendidik, pengurus, pengatur  segala aspek kehidupan manusia.

Merupakan kecacatan bagi orang yang beriman jika memiliki keraguan bahwa esok hari tak akan makan karena hal itu sama saja menghina Allah SWT. Hidup manusia memang kerap dilanda rasa resah, gelisah hanya gara-gara urusan duniawi tapi orang beriman akan selalu ingat firman-Nya dalam QS.13 : 28 yang berbunyi :

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allahlah hati menjadi tenteram."

Iman ialah sebuah ucapan yang menggema melalui rongga mulut bersumber dari sebuahkeyakinan yang kuat bahwa  لآإِلَهَ إِلاَّ اللهُ  tiada illah yang patut disembah selain Allah. Iman ialah amal, hati mengamalkan dalam bentuk keyakinan dan anggota tubuh mengamalkannya dalam bentuk ibadah sesuai dengan fungsinya (peradaban).

Karena salaf rahimahullah menjadikan amal dalam pengertian iman, dengan demikian iman itu bersifat fluktuatif. Allah SWT berfirman dalam Qs. Al-Anfal : 2-4 yang berbunyi :

إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ ٱلَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَجِلَتۡ قُلُوبُہُمۡ وَإِذَا تُلِيَتۡ عَلَيۡہِمۡ ءَايَـٰتُهُ ۥ زَادَتۡہُمۡ إِيمَـٰنً۬ا وَعَلَىٰ رَبِّهِمۡ يَتَوَكَّلُونَ (٢) ٱلَّذِينَ يُقِيمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ وَمِمَّا رَزَقۡنَـٰهُمۡ يُنفِقُونَ (٣)أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ حَقًّ۬ا‌ۚ لَّهُمۡ دَرَجَـٰتٌ عِندَ رَبِّهِمۡ وَمَغۡفِرَةٌ۬ وَرِزۡقٌ۬ ڪَرِيمٌ۬ (٤)

 

Artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka [karenanya] dan kepada Tuhanlah mereka bertawakkal, (yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat dan yang menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka. Itulah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan memperoleh beberapa derajat ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezki [ni’mat] yang mulia.”

Ayat ini merupakan dalil bahwa zaman bersifat fluktuatif. Bertambahnya iman menurut ayat ini ialah dengan mendengar ayat-ayat Allah, hati orang beriman akan tergerak oleh rasa takut sehingga mampu menjalankan perintahnya dan menjauhi larangannya.

Ada kalanya iman kita sedang naik, ada kalanya pula iman kita sedang berkurang, menurut keterangan bahwa bertambahnya iman dengan taat dan berkurangnya iman dengan maksiat. Eskalasi iman bertambah ketika kita sering melakukan ketaatan, semisal membaca Qur'an, berdoa, sholat, bekerja dan mencari nafkah, memberi fakir miskin serta menolong saudara dan hallain yang Allah perintahkan. Iman pula dapat berkurang, terkikis habis jika kita terus menerus gemar melakukan maksiat sehingga menjadi pencandu dosa.

Kita tak perlu menjadi hakim didalam soal keimanan. Seorang yang shalih diwajibkan untuk terus melakukan amal kebajikan. Tak sedikitpun boleh terdapat benih-benih sombong didalam hati karena kita tak pernah tahu bahwa amal yang kita kerjakan diterima atau justru ditolak di sisi Allah.

Seorang ahli maksiat tak boleh berputus asa begitu saja, karena pintu tobat terbuka lebar. Allah sungguh Maha Pengampun lagi Maha Penyayang .

Benar dan tidaknya iman seseorang terbukti ketika ia telah diuji sebagaimana yang berada pada Qs.29  ayat 2 dan 3 :

أَحَسِبَ ٱلنَّاسُ أَن يُتۡرَكُوٓاْ أَن يَقُولُوٓاْ ءَامَنَّا وَهُمۡ لَا يُفۡتَنُونَ (٢) وَلَقَدۡ فَتَنَّا ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ‌ۖ فَلَيَعۡلَمَنَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ صَدَقُواْ وَلَيَعۡلَمَنَّ ٱلۡكَـٰذِبِينَ

Artinya : “Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta

 Allah SWT sangat membencidengan klaim dusta semata, karenanya janganlah kita memuji sebelum menguji. Ayat ini menunjukan bahwa iman seseorang akan diuji dengan sedemikian cara agar bisa terlihat siapa yang benar-benar hakiki atau sekedar asal jadi.

Seorang Ayub ditimpa penyakit, seorang Isa ditimpa kesengsaraan, seorang Yakub kehilangan Yusuf, seorang Musa besar tanpa seorang ayah dan bunda.

Perjalanan hidup para nabi dilalui dengan penuh ujian, mereka selalu yakin bahwa kepercayaan kepada Allah menghendaki perjuangan dan keteguhan.

Nilai-nilai transendental para nabi selalu dilakoni meski berat karena ia yakin bahwa rasa iman selalu berbarengan dengan ujian.  Ini menunjukan sejatinya kegelisahan, keresahan, cobaan dan ujian hidup akan terus melanda manusia, namun semua itu akan berimplikasi kepada ketenangan ketika Allah dijadikan sandaran kuat didalam kehidupan.

Ibnu Qayyim Al Jauzy berkata, "Barangsiapa yang menempatkan hatinya di sisi Rabbnya, maka jiwanya tenang dan damai. Dan barangsiapa mengirim hatinya ke tengah-tengah orang banyak maka ia akan terguncang dan sangat gelisah. "

Mudah-mudahan kita tetap tegas dalam menanamkan nilai-nilai keimanan di saat gemerlap hidup mengganggu stabilitas keislaman dan keimanan.

"Kembali kepada Allah."*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Latest News

Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X