Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.516 views

Tatkala Covid-19 Jadi Pembunuh Kemanusiaan

Oleh: Tardjono Abu Muas (Pemerhati Masalah Sosial)

Menyimak perkembangan penyebaran virus corona (Covid-19) di berbagai belahan dunia melalui pemberitaan media, tak dapat dipungkiri ternyata daya serang virus yang satu ini sungguh dahsyat dapat memporak-porandakan berbagai sisi kehidupan.

Covid-19 bukanlah hanya berbahaya bagi fisik seseorang, tapi pandemi covid-19 ini bisa juga menjadi pembunuh berdarah dingin "rasa kemanusiaan" sebagian orang.

Perlu digarisbawahi diakui atau tidak, bahwa pandemi covid-19 ini bisa juga menjadi pembunuh berdarah dingin "rasa kemanusiaan" seseorang. Dia dapat membunuh rasa kemanusiaan seseorang, dalam arti simpati dan empati seseorang telah hilang dalam dirinya atau "mati rasa sekaligus mati hati nuraninya" terhadap penderitaan para korban dan ahli waris korban Covid-19.

Fenomena penolakan pemakaman jenazah para korban covid-19 di berbagai daerah, persekusi terhadap para pejuang medis yang bertugas di benteng terakhir menangani pasien tapi tatkala mereka pulang ke rumah malah harus mengalami stigma negatif di lingkungan huniannya, bahkan ada seorang pejabat yang menyatakan masih sedikit kematian yang di bawah angka 500 dibanding dengan jumlah penduduk yang berkisar 270 juta-an.

Ini semua merupakan bukti bahwa Covid-19 telah menjadi pembunuh rasa kemanusiaan seseorang. Mereka sudah benar-benar mati rasa, mati hati nuraninya sebagai manusia, sosoknya saja sebagai manusia namun hakikatnya kemanusiaannya telah hilang.

Bagi masyarakat awam yang menolak pemakaman jenazah korban dan mengucilkan keluarga korban Covid-19, bagi masyarakat yang masih mempersekusi para petugas medis pulang ke rumahnya, ini semua relatif mudah untuk menyadarkan mereka dengan diberikannya edukasi, sosialisasi dari pemuka masyarakat dan ulama untuk menyadarkan mereka.

Yang paling sulit justru menghadapi pejabat yang sudah "mati rasa dan mati hati nuraninya" dimana telah hilang dalam dirinya simpati dan empatinya terhadap para korban dan keluarga korban Covid-19.

Jika pejabat yang telah "mati rasa" ini masih dibiarkan mengumbar pernyataan-pernyataannya yang menyakitkan bagi para keluarga korban Covid-19, hal ini akan membuat penularan yang sangat membahayakan, bisa jadi akan memunculkan sosok-sosok baru manusia yang "mati rasa" dalam krisis yang sedang kita hadapi bersama.

Kita berharap semoga wabah Covid-19 ini cepat berlalu, dan para penyandang titel mati rasa dan mati hati nurani cepat sadar kembali bahwa jumlah kematian tidak elok dan tidak pantas pula untuk diukur secara statistik.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X