Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.878 views

Peran penting Ketahanan Ekonomi Syariah di Tengah Pandemi

Oleh

Dr. Basrowi*

 

ECONOMIC Resilience (ketahanan ekonomi) syariah menuju Blue ekonomi syariah sangat penting untuk diupayakan bersama di tengah lesunya sistem ekonomi akibat kepungan virus Corona. Sistem ekonomi syariah yang lesu telah menyebabkan terjadinya perubahan dan gejolak ekonomi baik mikro maupun makro. Semua itu telah memberikan dampak yang sangat buruk bagi kita semua.

Ketidakpastian yang tinggi dan kompleks memberikan resiko yang tidak dapat didaksir (unknown). Bahkan, pertumbuhan ekonomi syariah menjadi negatif. Kelangkaan bahan baku dan bahan substitusi menjadi tidak terelakkan lagi.

Dalam kondisi yang demikian, ketahanan ekonomi syariah masyarakat menjadi hal yang sangat diharapkan. Ketahanan ekonomi syariah masyarakat sebenarnya merupakan kondisi yang dinamis, karena dengan keterbatasan, masyarakat muslim tetap berusaha dengan penuh keuletan dan ketangguhan. Ketahanan ekonomi syariah seperti itu, tentu dapat menjamin bagi kelangsungan hidup dan kemakmuran ekonomi masyarakat pada umumnya dan masyarakat muslim pada khususnya.

Kemakmuran syariah adalah menjadi tujuan, sehingga dalam kondisi seperti ini perlu upaya menggali dan menjadikan kemandirian ekonomi syariah sebagai way of life, agar dapat tercapai ketahanan ekonomi syariah dengan baik. Ekonomi kreatif syariah yang selama ini telah berhasil menaikkan ketahanan ekonomi syariah keluarga dan telah berhasil menciptakan lapangan pekerjaan terutama bagi umat muslim perlu digalakkan kembali.

Ekonomi kreatif syariah tidak hanya terkait dengan penciptaan nilai tambah secara ekonomi, tetapi juga secara religi, sosial, budaya, dan lingkungan. Ekonomi kreatif syariah juga dapat menjadi salah satu sektor penggerak penting dalam mewujudkan masyarakat Islam yang mandiri, tetap maju, makmur, dan maslahah  meskipun WFH.

 

Protektif Menuju Blue Economi Syariah

Sebelum melakukan upaya meningkatkan economic resilience  (ketahanan ekonomi syariah) menuju terwujudnya ekonomi syariah biru (blue economy) perlu melihat berbagai faktor protektif. 

Faktor protektif syariah merupakan karakteristik yang harus dimiliki oleh individu muslim dalam menghadapi ketidakpastian. Interaksi antara proses sosial dan intra-psikhis dapat memberikan kemampuan pada seseorang muslim untuk menghadapi kesulitan menjadi tantangan positif, sehingga individu muslim bisa bangkit dan berkembang kembali laksana sebelum ada wabah Corona. Isnya Allah.

Meskipun demikian, diharapkan performa perekonomian syariah masyarakat muslim di Indonesia tidak mengalami kemunduran yang berarti dan bisa pulih secara pesat pasca wabah. Di sinilah kemampuan resistensi dalam menghadapi wabah dan kemamampuan untuk membali (bouncing back) menjadi faktor kunci percepatan untuk pulih dari ketidakpastian.

Selain itu, perlu juga menciptakan kondisi blue economy syariah bukan red economy. Artinya, infrastruktur sistem ekonomi kreatif syariah yang berbasis ide, seyogyanya tidak boleh dilupakan dalam kehidupan ekonomi syariah. Hal itu dapat dilakukan dengan menyandingkan ekonomi pasar dan ekonomi syariah, sehingga mampu menghasilkan maqasid syariah.

 

Konstruksi Isu Aktual Bidang Ekonomi Syariah

Dalam iklim usaha syariah yang jauh dari kata sehat, kita dituntut untuk tetap mampu berproduksi dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat muslim. Di sini perlu ada perpaduan antara teknologi halal, informasi, dan kreativitas, dengan memanfaatkan sebesar-besarnya sumber daya halal sebagai faktor produksi utama dan sumber daya insaniyah sebagai faktor brain ware.

Pemanfaatan kreativitas, keterampilan, serta bakat indivudu muslim untuk menciptakan kesejahteraan serta lapangan kerja di tengah resesi perlu dipupuk terus. Begitu juga, upaya mengeksploitasi daya kreasi dan daya cipta masyarakat muslim masing-masing individu muslim yang ter-PHK atau kehilangan penghasilannya akibat virus Corona juga perlu ditingkatkan.

Pemerintah melalui kementrian terkait dapat merumuskan, menetapkan, mengkoordinasikan, dan mensingkronisasikan ide-ide kreatif syariah pemikiran masyarakat menjadi kekuatan untuk bangun dari keterpurukan ini.

Pemerintah juga dapat membantu masyarakat muslim pada khususnya untuk merancang dan melaksanakan strategi syariah, termasuk mendampingi dan mendorong masyarakat muslim untuk terus maju. 

Konstruksi isu aktual bidang ekonomi syariah dalam bentuk bantuan kepada yang lemah—para pekerja--yang selama ini telah berjuang membantu para pengusaha dalam mendapatkan keuntungan perlu diinternasilisasikan dalam mind pengusaha, sehingga mereka bukan menempuh jalan pintas dalam bentuk PHK atau merumahkan karyawan tanpa dibayar, tetapi harus ingat akan budi baik mereka yang selama ini telah membantu mengumpulkan keuntungan.

Hutang budi pengusaha kepada para pekerja muslim sudah seharusnya dikembalikan sebagian kecilnya dalam bentuk sadaqah jariyah di tengah pandemic Corona yang belum diketahui kapan penyebaran wabah tersebut berakhir.

 

Resiliensi  Syariah dan Ketangguhan Masyarakat Muslim

Kemampuan pemerintah untuk menjaga daya lenting sistem ekonomi syariah masih sangat sulit untuk dilakukan, karena seluruh aspek terkait juga tidak dapat bergerak. Untuk mengantisipasi semua itu, perlu upaya serius agar ekonomi kreatif syariah mampu berlanjut (sustainable) hingga memiliki ketahanan ekonomi syariah (economic resilience).

Proses pengembangan kapasitas untuk bertahan dalam menghadapi tantangan sosial dan emosional diperlukan upaya resiliensi syariah sehingga diharapkan dapat memberi kesempatan untuk berkembang di tengah tekanan ekonomi syariah. Kemampuan mengubah tantangan menjadi kesempatan untuk mengembangkan diri sendiri dan orang lain melalui WFH sangat diharapkan. 

Sudah saatnya mulai hari ini kita sebagai masyarakat muslim untuk berusaha bersama untuk meningkatkan ketahanan ekonomi syariah. Ketahanan ekonomi syariah sesungguhnya sangat ditentukan oleh keuletan dan ketangguhan seluruh umat muslim. Kedua hal itu akan menghasilan suatu kekuatan besar, apalagi dapat dikelola dengan baik. Hasilnya adalah ketahanan ekonomi syariah yang akan semakin kokoh.

Adaptasi yang cepat dengan situasi dan kondisi yang serba lesu juga harus segera kita lakukan agar pendapapan masyarakat tidak benar-benar nihil. Untuk meningkatkan ketahanan ekonomi syariah dapat dilakukan tanpa merusak nilai-nilai inti karakteristik masyarakat muslim yang suka gotong-royong dan tolong-menolong.

Berbagai perbedaan perlu kita singkirkan terlebih dahulu, yang terpenting adalah bagaimana kita bisa bergotong royong membasmi virus Corono ini dengan cepat, tepat, aman, dan sedikit korban.

Aspek syariah yang akan kita penuhi bersama saat ini yaitu, bagaimana menjaga kesehatan kita semua, dan bagaimana cara memenuhi seluruh hajat hidup kita. Sulit memang, tetapi dengan kerja sama yang erat, pasti tidak ada yang tidak bisa kita atasi bersama.

Caranya adalah dengan meningkatkan kemampuan kita dalam melakukan reaksi dalam bentuk inovasi di bidang ekonomi syariah, disertai rasa optimism, integrasi sosial, dan kepercayaan pada diri sendiri.

Modal syariah dalam bentuk kerukunan antar  umat muslim, kebersamaan, tolong menolong, dan kerjasama antarseluruh unsur masyarakat muslim harus dipupuk dengan kebulatan tekad dan doa akan keberhasilan. Dengan kata lain, aspek yang sangat kita butuhkan adakah kapasitas untuk mengatasi kesulitan yang sedang berlangsung melalui perilaku syariah baik pada tataran inovasi, positive thinking, dan rasa optimis untuk bangkit.

 

Kerja Keras Pemerintah dan Doa Umat Muslim

Jumlah kasus positif Covid-19 yang setiap hari jumlahnya selalu bertambah membuat kita semua prihatin, bahkan seakan pilu. Di sinilah perlunya kecekatan pemerintah dalam menenangkan pikiran dan perasaan masyarakat.

Upaya Pemerintah yang telah menganggarkan Rp405,1 triliun untuk penanganan pandemi virus Corona, dan dalam rangka penanggulanan masalah kesehatan, pemberian insentif bagi dunia usaha, dan bantuan sosial kepada masyarakat patut kita apresiasi. Karena, program itu diprioritaskan untuk masyarakat kelas menengah ke bawah yang mayoritas umat muslim.

Mereka inilah sebagai pihak yang paling berat dalam merasakan pukulan pandemi Corona. Mereka ini sangat rentan masuk ke jurang kemiskinan, karena pendapatan mereka menjadi berkurang sangat drastis.

Daya beli masyarakat muslim yang sudah mendekati nihil, menjadi dasar pemerintah untuk menyalurkan berbagai bantuan baik tunai maupun nontunai. Sudah saatnya pemerintah harus bekerja sangat keras dan tidak boleh berhenti dalam mencarikan peluang berusaha bagi masyarakat muslim Indonesia di tengah masa sulit. Pada sisi yang lain, doa seluruh masyarakat muslin mendorong pencapaian itu.

Pemerintah perlu mencarikan peluang bagi UMK syariah untuk dapat berdagang secara nontradisional (online) dengan memfasilitasi sewa server web, agar mereka dapat membuka toko (lapak) di e-commerce syariah secara gratis. Para pemilik e-commerce dapat bekerja sama dengan para pengecer untuk mendapatkan daftar produk beserta harganya, serta mengkapanyekan promosi, pemenuhan pesanan, dan menganalisis data penjualan produk halam. Para pelaku UMK syariah juga dapat menjangkau pelanggan dari luar negeri muslim melalui program platform E-Commerce Multichannel.

Semoga saja berbagai upaya resiliensi ekonomi syariah dalam rangka menciptakan blue ekonomi syariah dengan memanfaatkan seluruh issue aktual di tengah kepungan wabah Corona bukan menjadi hal yang mustakhil, tetapi akan menjadi kenyataan yang dapat dirasakan oleh seluruh masyarakat Indonesia pada umumnya dan masyarakat muslim pada khususnya.* 

Dr. Basrowi, ME. Sy. Alumni PPs Ekonomi Syariah UIN Raden Intan Lampung, Alumni S3 Ilmu Sosial UNAIR Surabaya dan S3 Manajemen SDM UPI YAI Jakarta.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Latest News
[VIDEO] Ustaz Felix Siauw Dituding Dakwah Tak Bersanad

[VIDEO] Ustaz Felix Siauw Dituding Dakwah Tak Bersanad

Senin, 13 Jul 2020 22:39

Menjadi Ayah Tunggal Efek Gaul Bebas, Kisah Ini sebagai Renungan

Menjadi Ayah Tunggal Efek Gaul Bebas, Kisah Ini sebagai Renungan

Senin, 13 Jul 2020 21:57

Melacak Jejak Perbedaan Indonesia Versus Turki

Melacak Jejak Perbedaan Indonesia Versus Turki

Senin, 13 Jul 2020 21:07

Save the Children: 9,7 Juta Anak Terancam Tidak Akan Kembali Ke Kelas AKibat Dampak COVID-19

Save the Children: 9,7 Juta Anak Terancam Tidak Akan Kembali Ke Kelas AKibat Dampak COVID-19

Senin, 13 Jul 2020 21:05

Tidak Usah Sakit Hati, Aya Shofiya Urusan Dalam Negeri Turki

Tidak Usah Sakit Hati, Aya Shofiya Urusan Dalam Negeri Turki

Senin, 13 Jul 2020 19:21

Ciut Nyali Denny Siregar Usai Dipolisikan

Ciut Nyali Denny Siregar Usai Dipolisikan

Senin, 13 Jul 2020 18:05

Mimpi Basah, Namun Tidak Menemukan Basah Mani

Mimpi Basah, Namun Tidak Menemukan Basah Mani

Senin, 13 Jul 2020 17:21

[VIDEO] Piagam Jakarta Umat Islam Mengalah, Tolak RUU HIP Umat Islam Tak Boleh Mengalah

[VIDEO] Piagam Jakarta Umat Islam Mengalah, Tolak RUU HIP Umat Islam Tak Boleh Mengalah

Senin, 13 Jul 2020 17:11

Sistem Pertahanan Udara Terbaru S-500 Rusia Diklaim Mampu Manghancurkan Satelit dan Meteor

Sistem Pertahanan Udara Terbaru S-500 Rusia Diklaim Mampu Manghancurkan Satelit dan Meteor

Senin, 13 Jul 2020 17:05

Iran Salahkan Radar yang Tidak Selaras dan Kesalahan Manusia Atas Penjatuhan Pesawat Ukraina

Iran Salahkan Radar yang Tidak Selaras dan Kesalahan Manusia Atas Penjatuhan Pesawat Ukraina

Senin, 13 Jul 2020 16:45

Ayasofya Camii!

Ayasofya Camii!

Senin, 13 Jul 2020 16:31

Wabah Virus Corona Baru Telah Menewaskan Lebih dari 20.000 Orang di Timur Tengah

Wabah Virus Corona Baru Telah Menewaskan Lebih dari 20.000 Orang di Timur Tengah

Senin, 13 Jul 2020 16:25

Siapa Tonjok Jokowi?

Siapa Tonjok Jokowi?

Senin, 13 Jul 2020 15:21

Penularan Covid Masih Tinggi, Muktamar Persis Ditunda Sampai April 2021

Penularan Covid Masih Tinggi, Muktamar Persis Ditunda Sampai April 2021

Senin, 13 Jul 2020 15:20

Gerak Jabar Siap Mengawal Maklumat MUI Soal RUU HIP

Gerak Jabar Siap Mengawal Maklumat MUI Soal RUU HIP

Senin, 13 Jul 2020 15:14

Ini Dia aplikasi Sadap Whatsapp paling Laku di dunia

Ini Dia aplikasi Sadap Whatsapp paling Laku di dunia

Senin, 13 Jul 2020 11:25

Mulai dari Rieke Pitaloka

Mulai dari Rieke Pitaloka

Senin, 13 Jul 2020 05:18

Menlu Turki: Gencatan Senjata Libya Bergantung Pada Penarikan Pasukan Haftar

Menlu Turki: Gencatan Senjata Libya Bergantung Pada Penarikan Pasukan Haftar

Ahad, 12 Jul 2020 21:45

Zoom Training Rizki: Ini Rahasia Milyarder Tarik Rizki, Intip Bocoran Triknya!

Zoom Training Rizki: Ini Rahasia Milyarder Tarik Rizki, Intip Bocoran Triknya!

Ahad, 12 Jul 2020 21:22

QQ HEALING 11: Sembuhkan Sakit dengan 3 ilmu, Quran, Kedokteran dan Fisika Quantum

QQ HEALING 11: Sembuhkan Sakit dengan 3 ilmu, Quran, Kedokteran dan Fisika Quantum

Ahad, 12 Jul 2020 21:15


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X