Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.424 views

Media Sosial Semakin Negatif di Masa Pandemi

 

Oleh:

Aprilia Rahmawati || Mahasiswi Universitas Indonesia

 

PANDEMI belum kunjung usai, masyarakat mulai menata kembali kehidupan seperti sediakala. Seolah pandemi mulai dihiraukan kembali, tapi pemerintah tetap gencar-gencarnya  menangani  permasalahan pandemi yang telah menumbuhkan turunan aspek permasalahan lain. Meski tidak adanya periode PPKM level 4, pemerintah tetap menerapkan sejumlah aturan untuk mengurangi mobilitas dan berlaku untuk kegiatan perjalanan.

Vaksin juga semakin disamaratakan, termasuk pada kalangan pelajar. Hal tersebut juga menjadikan seluruh kegiatan masyarakat di luar rumah dapat dilakukan dengan syarat sudah di vaksin. Perlahan seluruh tatanan aspek kehidupan kembali dan siap untuk hidup dengan Covid-19. 

Media sosial merupakan unsur kehidupan yang mewadahi seseorang ataupun kelompok untuk mengekspresikan diri sendiri, menyalurkan informasi, menyalurkan bakat sekaligus dapat menjadi ladang kejahatan dunia maya.

Pandemi membuat media sosial dimanfaatkan untuk menjalin sosialisasi. Tidak hanya bersosialisasi, sosial media juga dimanfaatkan untuk sarana pembelajaran untuk pelajar. Hal tersebut diperkuat dengan diakui selama pandemi terjadi perubahan besar dalam penggunaan media sosial.

Menurut Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate dalam (WEF) Global Coalition on Digital Safety Inaugural Meeting 2021 mengatakan pemerintah juga memberikan berbagai edukasi yang berfokus memberikan pemahaman pada masyarakat agar menyebarluaskan informasi yang akurat dan positif untuk menghentikan penyebaran konten negatif yang telah menimbulkan fenomena hoaks, misinformasi, disinformasi, serta mal informasi dengan tiga pendekatan yaitu tinggkat hulu, menengah, dan hilir  (viva.co.id, 18 September 2021). 

Demi menarik perhatian kontek saat ini, bisa dikatakan random. Banyak konten yang seharusnya tidak diperlihatkan untuk anak usia dini, baik itu melalui media televisi, Twitter, Instagram, maupun Youtube. Semua bebas dipertontonkan, terlebih lagi saat ini semua kegiatan harus dilakukan di rumah saja, membuat semua orang bosan dan bermigrasi pada media sosial. Peran orang tua juga sangat dipertaruhkan di sini, akan tetapi tidak semua orang tua saat ini paham dan mengerti cara bermedia sosial, sehingga membuat anak mereka bebas melihat apapun tanpa para orang tua ketahui. 

Fakta yang membuat maraknya konten negatif yang terus direproduksi tidak lain dan tidak bukan sebab dari edukasi yang tidak bersandar pada aspek ketakwaan, tidak adanya regulasi yang melarang sektor lain menyebarluaskan aktivitas negatif (sektor ijtima+ekonomi dan politik masih toleran terhadap pornografi, manipulasi) dan tidak adanya definisi yang baku terhadap makna konten negatif tersebut. 

Menurut Harold D. Lasswell “who says what which channel, media and what effects”, jika dianalogikan dalam bahasa kita adalah dakwah yang efektif tidak akan lepas dari hal tersebut. Perlu direnungkan kembali untuk memahami, memilah dan memilih media yang akan dipakai sebagai rujukan. Maka, Islam memiliki batasan-batasan dalam memilah dan memilih media yang akan digunakan, terkhususnya untuk sarana dakwah.

Tentu akan berdasarkan pada Fatwa MUI Nomor 24 Tahun 2017 mengenai Hukum dan Pedoman Bermuamalah Melalui Media Sosial yang menjadi dasar hukum Islam dalam melakukan kebebasan ekspresi di media sosial. Sehingga kita sebagai seorang Muslim perlu mengimplementasikan adab-adab dalam bermedia sosial. 

Adapun adab dalam bermedia sosial, yang dilansir dari dppai.uii.ac.id) di antaranya: Pertama, meluruskan niat. Melakukan segala sesuatu dengan maksud dan tujuan yang baik. Rasulullah SAW bersabda:

إنَّمَا الأعمَال بالنِّيَّاتِ وإِنَّما لِكُلِّ امريءٍ ما نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُولِهِ فهِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُوْلِهِ ومَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُها أو امرأةٍ يَنْكِحُهَا فهِجْرَتُهُ إلى ما هَاجَرَ إليهِ 

“Sesungguhnya segala perbuatan tergantung pada niatnya. Dan setiap orang akan memperoleh apa yang diniatkannya. Siapa saja yang hijrahnya karena Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu dinilai karena Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena menginginkan dunia atau karena perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya itu sampai pada apa yang diniatkannya itu” (H.R. Bukhari). 

Kedua, menyebar kebaikan dan mencegah keburukan. Di balik banyaknya kebermanfaatan dalam bermedia sosial, juga perlu kita saring karena ada tanggung jawab atas apa yang kita lakukan. Dalam Qur’an surah ali-Imran ayat 110, Allah SWT menyebutkan kaum Muslim adalah umat terbaik: 

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ ۚ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

“Kalian adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik” (QS ali-Imran [3]: 110).

Ketiga, tidak menghina dan mengumbar kebencian. Menyaring segala bentuk informasi yang akan dibagikan pada khalayak umum. Islam mengajarkan kita untuk selektif dalam  menerima berita apapun. Al-Qur’an  surat Al-Hujurat [49]: 6:

 يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنْ جَاۤءَكُمْ فَاسِقٌۢ بِنَبَاٍ فَتَبَيَّنُوْٓا اَنْ تُصِيْبُوْا قَوْمًاۢ بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوْا عَلٰى مَا فَعَلْتُمْ نٰدِمِيْنَ

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu” (QS al-Hujurat [49]: 6). 

Keempat, memanfaatkan waktu sebaik mungkin. Melakukan aktivitas bermedia sosial dengan baik, seperti melakukan aktivitas dakwah, maupun sarana untuk edukasi untuk ibadah secara menyeluruh. Tentunya dengan sebaik mungkin menggunakan waktu yang dimiliki, jangan sampai ketika menggunakan media sosial, kita lupa akan kewajiban yang seharusnya kita jalankan. “Ada dua keuntungan yang banyak orang mengabaikannya, kecuali jika sudah tiada: kesehatan dan waktu luang” (H.R. Bukhari).

Maka dari itu sobat Muslim, marilah kita bijak dalam bermedia sosial. Jangan biarkan hawa nafsu mengatur diri kita, tapi biarkan kita mengatur hawa nafsu kita. Terkhususnya dalam bermedia sosial di era digitalisasi ini  yang terus semakin berkembang dan berkempang pesat. Sejatinya media sosial datang dari pemikiran yang diberikan oleh Allah, sehingga jangan lupa akan segala perintah dan larangan-Nya dan mendasarkan kehidupan kita pada  Islam kaffah.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
LSM: Raksasa Media Sosial Sensor Konten Pro-Palestina Ratusan Kali

LSM: Raksasa Media Sosial Sensor Konten Pro-Palestina Ratusan Kali

Selasa, 05 Jul 2022 17:30

Milad ke-14, Ini Capaian AQL Islamic Center

Milad ke-14, Ini Capaian AQL Islamic Center

Selasa, 05 Jul 2022 11:50

Menatap Idul Qurban dengan Taqwa

Menatap Idul Qurban dengan Taqwa

Senin, 04 Jul 2022 22:44

Pasukan Pemerintah Yaman Bersiap Lancarkan Operasi Militer Terhadap Al-Qaidah Di Selatan

Pasukan Pemerintah Yaman Bersiap Lancarkan Operasi Militer Terhadap Al-Qaidah Di Selatan

Senin, 04 Jul 2022 22:35

Pasukan Keamanan Saudi Lakukan Parade Di Mekah Dalam Persiapan Untuk Pengamanan Haji

Pasukan Keamanan Saudi Lakukan Parade Di Mekah Dalam Persiapan Untuk Pengamanan Haji

Senin, 04 Jul 2022 22:05

Effendi Simbolon Omong Besar

Effendi Simbolon Omong Besar

Senin, 04 Jul 2022 19:36

Jokowi Akan Menjadi Sekjen PBB?

Jokowi Akan Menjadi Sekjen PBB?

Senin, 04 Jul 2022 16:10

Potensi Diskriminasi dibalik RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak (KIA)

Potensi Diskriminasi dibalik RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak (KIA)

Senin, 04 Jul 2022 15:52

Miras Holywings di Negeri Muslim Mayoritas

Miras Holywings di Negeri Muslim Mayoritas

Senin, 04 Jul 2022 15:39

Jumlah Warga Jerman Yang Keluar Dari Dinas Militer Meningkat 2 Kali Lipat Karena Perang Rusia-Ukrain

Jumlah Warga Jerman Yang Keluar Dari Dinas Militer Meningkat 2 Kali Lipat Karena Perang Rusia-Ukrain

Senin, 04 Jul 2022 15:32

IHATEC dan Lembaga Riset Jepang Jalin Kerjasama Strategis di Bidang Halal

IHATEC dan Lembaga Riset Jepang Jalin Kerjasama Strategis di Bidang Halal

Senin, 04 Jul 2022 14:35

Bermitra dengan BPJPH, IHATEC Siap Dukung Tercipta SDM Bidang Halal

Bermitra dengan BPJPH, IHATEC Siap Dukung Tercipta SDM Bidang Halal

Senin, 04 Jul 2022 14:24

DPRD: Kasus Holywings Jadi Momentum Evaluasi Perda Miras di Kota Bekasi

DPRD: Kasus Holywings Jadi Momentum Evaluasi Perda Miras di Kota Bekasi

Ahad, 03 Jul 2022 22:07

Anis Byarwati Dinobatkan sebagai Bunda UMKM

Anis Byarwati Dinobatkan sebagai Bunda UMKM

Ahad, 03 Jul 2022 22:02

Laporan: FBI Sewa Vila Di Istanbul Untuk Tersangka Islamic State Sebelum Beri Tahu Otoritas Turki

Laporan: FBI Sewa Vila Di Istanbul Untuk Tersangka Islamic State Sebelum Beri Tahu Otoritas Turki

Ahad, 03 Jul 2022 21:05

Demonstrasi Anti-Militer Berlanjut Di Sudan Untuk Menuntut Pemerintahan Sipil

Demonstrasi Anti-Militer Berlanjut Di Sudan Untuk Menuntut Pemerintahan Sipil

Ahad, 03 Jul 2022 20:45

Otoritas Palestina Serahkan Peluru Yang Menewaskan Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ke AS

Otoritas Palestina Serahkan Peluru Yang Menewaskan Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ke AS

Ahad, 03 Jul 2022 20:13


MUI

Must Read!
X