Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
23.868 views

Jokowi Hanya Presiden Survey Kompas Belaka

Jakarta (voa-islam.com) Betapa Jokowi sebagai manusia "dadakan" yang sudah digadang-gadang menjadi presiden Indonesia. Jokowi seperti dipaksakan, dan harus menjadi pemimpin dan presiden, menggantikan dan mengalahkan calon partai-partai politik.

Survey yang dibuat oleh Kompas, menempatkan posisinya paling atas, dan  seolah-olah Jokowi itu manusia "sakti mondroguno", manusia "segala-galanya", sehingga sekarang ini berhasil diciptakan demam "Jokowi" di mana-mana.

Kalau Jokowi menjadi presiden semua pasti beres. Semua persoalan alias 1001 masalah semua akan selesai. Begitu dahsyatnya hembusan lewat para "buzzers" (tukang gelembung suara) yang terus menggelembungkan sosok Jokowi lewat kicauan mereka di media sosial, tanpa henti dan jeda.

Mereka berusaha menampilkan Jokowi sebagai manusia paripurna. Manusia akhir zaman yang dapat menyulap masalah berubah menjadi berkah.

Berbagai sumber yang dapat dipercaya, Jokowi juga membuat "cyber army", dan lebih dari 1500 "buzzers", yang terus berkicau setiap saat, dan membuat citra Jokowi terus menggelembung. Termasuk survey media Kompas yang menempatkan Jokowi sebagai presiden masa depan Indonesia yang sudah tidak ada bandingnya lagi. 

Tapi, faktanya juga tidak seindah kicauan para "buzzer", yang sudah kebelet ingin Jokowi segera dilantik menjadi presiden Indonesia, karena fakta-fakta, sejatinya Jokowi bukanlah manusia ajaib. Jokowi manusia yang biasa-biasa saja, hanya para tukang "kibulnya" yang hebat, melalui media sosial, mereka berhasil mengibuli rakyat dengan begitu menarik, dan membuat tokoh yang baru meninggalkan Solo, langsung moncer, seperti meteor di langit.

Padahal,selama menjadi walikota Solo, tak banyak yang bisa dibanggakan dari Jokowi. Tidak ada perubahan yang sangat luar biasa, pembangunan ataupun kehidupan rakyatnya. Semua biasa-biasa saja. Pasar Klewer tetap suntuk, dan tidak ada pembangunan yang nampak begitu luar biasa  yang bisa langsung dirasakan rakyat.

Kemenangan Jokowi  di DKI, tidak amat-amat hebat. Karena, hanya mendapat dukungan suara 53,18 persen belaka. Sedang, Foke mendapatkan suara 47 persen. Tetapi, jangan lupa, Golput di DKI, jumlahnya lebih 45 persen. Jadi tidak perlu menggelembungkan Jokowi sebagai "superman".

Selama menjadi Gubernur, tidak spektakuler gebrakannya di DKI. Paling-paling lelang pejabat di DKI, seperti lurah, camat, dan pejabat lainnya, yang sebagian besar, 85 persen, masih wajah lama. Mungkin yang spektakuler, hanya mengangkat Lurah Lenteng Agung, perempuan dan beragama Nasrani.

Jakarta tetap macet. Banjir tetap banjir. Kumuh tetap kumuh. Kalau ada perubahan di Pluit, yang mereka tinggal dipinggir-pinggir danau Sunter, digerus, dan  sudah hilang, entah  kemana mereka.

Konon mereka sudah tinggal di Rusun (rumah susun). Tetapi, masih begitu banyak rakyat yang "jembel", yang sekarang entah bagaimana nasibnya.

Kartu Sehat mendapat penolakan rumah-rumah sakit, karena Pemda DKI, tidak lancar menggantinya, dan banyak rumah sakit, yang akhirnya menolak. Sekolah-sekolah dengan berbagai cara tetap memungut bayaran. Tidak ada yang gratis. Mungkin yang digembar-gemborkan tentang keberhasilan menggusur pedagang kaki lima di Tanah Abang yang sekarang ini bersih.

Belakangan, Jokowi  kerap kali ditunjuk menjadi juru kampanye bagi pasangan calon gubernur dan wakil gubernur dari PDI Perjuangan, dan gagal.

Efek "Jokowi" ternyata hanya kosong melompong. Pilkada-pilkada yang didukung Jokowi dan PDI tidak otomatis langsung menang. Sosok Jokowi yang katanya merakyat ternyata tidak bisa otomatis menarik simpati rakyat jelata. Jokowi sejatinya hanya citra yang diciptakan media, diantaranya seperti Kompas. Tidak lebih.

Saat pemilihan gubernur Jawa Barat, Jokowi menjadi juru kampanye Rieke-Teten, begitu juga saat Pilgub Sumatera Utara, Jokowi berjuang untuk Effendi Simbolon dan Jumiran. Namun nasib berkata lain, dua pasangan itu kalah. Di Jawa Timur, Jokowi menjadi jurkam Bambang DH, semuanya yang mendapatkan dukungan Jokowi "jontor", dan kalah. Di Bali, Jokowi yang sudah kampanye untuk pasangan Puspayoga-Sukrawan, kalah. Jokowi effect kembali gagal mendongkrak suara pasangan TB Suwendi Dedi Gumelar (Miing) - Suratno dalam pilkada Kota Tangerang 2013.

"Masyarakat kan sudah pada pintar, meskipun Jokowi jadi jurkam, tapi tetap saja yang dipilih bukan calon yang didukung Jokowi, jadi Jokowi sifatnya hanya membantu," ujar seorang pengamat.

Jokowi ... , begitu hebat pasukannya, yang terus menggerakkan jari-jari mereka, setiap hari, siang dan malam, sebagai "buzzers", yang terus berkicau di media sosial, dan mengkampanyekan sosok Jokowi, sebagai pemimpin masa depan, yang unggul, paripurna, merakyat, dan solutif, ternyata semuanya hanyalah fatamurgana.

Fatamurgana, bagi mereka yang dahaga, seperti melihat air, semakin didekati semakin jauh, dan semakin dikejar, semakin tak nampak, serta akhirnya yang mendekati dan mengejar itu, semuanya mati.

Mereka para "buzzers", setiap hari terus menaikkan citra Jokowi, dan tanpa mengenal lelah, dan henti, sambil membully (mengejek) bagi mereka yang mengkritik manusia yang dianggap super itu.

Ketika tahun 2004, bagaimana media-media menggelembungkan SBY, dan mengejek Megawati, dianggap gagal dan tidak becus. Sekarang mereka yang menggelembungkan SBY, hanya bisa menggaruk-garuk kepalanya, dan menggigit jarinya.

Pemerintahan SBY penuh borok, lingkaran, dan partainya terjebak dalam permaian korupsi, yang sangat mengerikan. Termasuk elite Partai Demokrat, tak lepas dari jeratan korupsi. Partai yang mengatakan "tidak" kepada korupsi ternyata, Demokrat "embahnya" korupsi di Indonesia.

Maka, rakyat Indonesia jangan lagi mau dibodohi dan ditipu oleh media yang penuh dengan konspiratif, dan siapa sejatinya dibelakang Jokowi itu? Apa target mereka, para  pendukung, dan orang-orang yang berada di belakang dan sekitar Jokowi yang sekarang ini all out menggolkannya? af/hh

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News

MUI

Must Read!
X