Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.889 views

Benarkah Kursi Jokowi Sudah Goyang?

Tony Rosyid

(Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa)

Jika di pilpres bulan April lalu Jokowi tampak begitu perkasa. Sulit untuk dilawan. Aparat, ASN, ormas besar, pengusaha, media dan para pendukung, baik premium maupun militan, berada dalam satu barisan yang rapi dan kokoh. Mereka dikendalikan dengan kekuatan yang sangat sistematis dan terstruktur. Berpengalaman dan profesional. Bagaimana dengan KPU, Bawaslu dan MK? Rakyat sudah menyimpan catatannya masing-masing.

Sementara Prabowo, lawan politik Jokowi, sekali menghadapi tekanan, menyerah pasrah. Semua pasukan pendukungnya berantakan. Terutama para ulama. Satu persatu pendukung disibukkan dengan kasus hukum. Sebagian sudah ditangkap dan ditahan. Perlawanan berakhir ketika Prabowo bertemu dengan Jusuf Kalla, Luhut Binsar Panjaitan (LBP) dan dua kali jumpa dengan Budi Gunawan (BG). Puncaknya adalah pertemuan di MRT Lebak Bulus dengan Jokowi dan pesta nasi goreng bersama Mega di Teuku Umar. Publik menyebutnya: inilah rekonsiliasi. Prabowo betul-betul telah menyerah kalah.

Masuknya Prabowo ke kubu PDIP membuat Megawati makin percaya diri. Ia bisa tekan Jokowi. Apalagi jika Golkar ikut bergabung. Emang mau? Kalau negonya cocok, kenapa tidak? Golkar itu partai rasional. Terutama jika menyangkut bagi-bagi jabatan.

Menyadari keadaan ini, para jenderal istana dan Surya Paloh tak tinggal diam. Berbagai manuver dilakukan. Sejak saat itu, di kubu Jokowi terjadi pertempuran dua kubu. Kubu Teuku Umar dimana BG ada di blok ini. Bahkan menjadi tokoh sentral yang sangat berpengaruh. Satunya lagi adalah kubu Gondangdia. Yaitu kubu Surya Paloh cs.

Di tengah dua kelompok ini sedang berebut pengaruh dan adu kuat untuk menekan Jokowi, kasus Papua meledak. Kerusuhan, penganiayaan, pembakaran hingga pembunuhan terus terjadi. Tak kurang dari 32 orang meninggal di kerusuhan Wamena. Belum lagi ratusan gedung perkantoran, ruko dan rumah yang dibakar.

Berbarengan dengan kasus Papua, mahasiswa di seluruh perguruan tinggi di Indonesia bergerak. Mereka turun ke jalan dan demo, menuntut revisi UU KPK dibatalkan. Mereka juga menolak RKUHP, RUU Pertanahan, RUU ketenagakejaan. Bahkan sebagian menuntut Jokowi mundur. Tuntutan mundur ini serius, atau hanya asesoris? Semua akan bergantung pada eskalasi demo itu sendiri.

Situasi makin sulit ketika aparat dianggap oleh mahasiswa telah bersikap represif. Ada mahasiswa yang dikabarkan retak tengkorak kepalanya. Salah satunya adalah Faisal Amir, mahasiswa Al-Azhar. Keadaannya sedang kritis. Di Kendari, ada dua mahasiswa mati tertembak. Di Sulawesi Selatan "kabarnya" ada satu mahasiswa terlindas mobil Barakuda. Videonya viral. Berbagai video lain menunjukkan sejumlah mahasiswa yang digebukin, ditendang, diseret, dikejar hingga masuk rumah dan masjid. Bahkan diburu hingga masuk markas TNI AL.

Tidak hanya mahasiswa, para petugas medis pun mengaku mendapatkan perlakukan yang sama. Ada yang mukanya bengkak seperti bekas dipukul. Siapa yang mukul? Masih dalam penyelidikan.

Situasi ini semakin menimbulkan kemarahan, baik mahasiswa maupun rakyat pada umumnya. Tidak saja mahasiswa yang marah, tapi juga anak-anak pelajar seperti STM.

Di saat situasi semakin menghawatirkan, ada setidaknya empat kebakaran dalam tiga hari. Kebakaran bus Transjakarta di Pondok Cabe Ciputat, kebakaran pasar mobil di Kemayoran, kebakaran pabrik Sritex di Solo dan kebakaran lahan gambut di dekat bandara Kertajati Bandung. Kebakaran atau dibakar? Belum jelas. Adakah kaitannya dengan kerusuhan akhir-akhir ini? Belum juga diketahui. Berbagai praduga dan spekulasi muncul.

Sejumlah kasus yang terjadi akhir-akhir ini membuat posisi Jokowi nampaknya makin sulit. Jika dulu istana dan struktur pendukungnya kompak dan saling bahu membahu menghadapi masalah, maka kini kekompakan itu mulai memudar. Kenapa? Karena semua kubu sedang sibuk berebut jatah.

Jokowi mau terbitkan Perppu, PDIP keberatan. Majalah Tempo dan Gatra yang semula dianggap menjadi bagian dari pendukung istana, kini berbalik dan aktif menyerangnya. Mengkritik maksudnya. Tak sedikit juga para pendukung militan Jokowi yang kecewa karena kenaikan iuran BPJS yang dianggap terlalu memberatkan. Kekecewaan ini akan terus naik gelombangnya jika kehidupan rakyat makin susah.

Adu kuat para pendukung istana di tengah berbagai problem bangsa yang semakin "tak bisa ditebak ujungnya" ini membuat kekuatan Jokowi tampak semakin melemah. Jokowi berada diantara tumpukan kasus kerusuhan yang eskalasinya terus meningkat. Gelombang demonstrasi, baik di Jakarta, Sulawesi Selatan, Kendari, Papua dan daerah-daerah lainnya jika tak terpenuhi tuntutannya akan membuka peluang bagi sejumlah kubu untuk semakin kencang menekan Jokowi.

Ini ujian terutama terhadap kemampuan dan kematangan leadership Jokowi. Jika salah sikap dan penanganan, maka eskalasi demonstrasi mahasiswa bisa semakin membesar dan bahkan liar. Dan ini bisa melahirkan situasi yang betul-betul tak terduga. Apa itu? Hanya Tuhan Yang Maha Tahu. Dalam kajian tranformasi politik, inilah yang mungkin disebut dengan istilah "kematangan situasi".

Yang pasti, pertama, Jokowi mesti mampu meredam mahasiswa dengan memberi apa yang mereka tuntut. Apa itu? Mengeluarkan Perppu terkait revisi UU KPK dan "menindak tegas" pihak-pihak yang telah menyebabkan luka dan kematian para mahasiswa. Kedua, memberi bagian yang proporsional terhadap kekuatan-kekuatan di lingkaran istana yang selama ini merasa ikut investasi atas kemenangan Jokowi. Sebut saja kubu Teuku Umar dan Gondangdia cs. Juga kubu Nahdiyin-PKB. Jika kubu yang terakhir ini kecewa, terbuka kemungkinan mereka akan bergabung dengan kelompok umat Islam yang selama ini jadi oposisi. Kalau ini terjadi, Jokowi kelar.

Bagaimana dengan kerusuhan di Papua dan demo kelompok 212? Sejauh ini keduanya belum menjadi kekuatan variabel yang bisa mempengaruhi posisi Jokowi.

Sebaliknya, Jika tuntutan mahasiswa dan tuntutan elit di lingkaran Jokowi tak bisa diselesaikan dengan baik, maka kursi Jokowi akan terus bergoyang. [PurWD/voa-islam.com]

Jakarta, 29/9/2019

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Waspadai 'Jualan Revolusi Islam' ala Syiah

Waspadai 'Jualan Revolusi Islam' ala Syiah

Senin, 28 Sep 2020 23:55

Azerbaijan Bantah Klaim Dubes Armenia Bahwa Turki Kirim 4000 Pejuang Asal Suriah

Azerbaijan Bantah Klaim Dubes Armenia Bahwa Turki Kirim 4000 Pejuang Asal Suriah

Senin, 28 Sep 2020 20:50

Makin Diserang, KAMI Makin Terbang

Makin Diserang, KAMI Makin Terbang

Senin, 28 Sep 2020 18:46

FDP Gelar Pengajian Bulanan di Daerah Perbatasan Aceh

FDP Gelar Pengajian Bulanan di Daerah Perbatasan Aceh

Senin, 28 Sep 2020 18:35

PM Maroko: Tidak Ada Perdamaian Tanpa Negara Merdeka Bagi Palestina

PM Maroko: Tidak Ada Perdamaian Tanpa Negara Merdeka Bagi Palestina

Senin, 28 Sep 2020 15:00

Negara Timur Tengah dan Asia Khawatir Atas Konflik Armenia-Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

Negara Timur Tengah dan Asia Khawatir Atas Konflik Armenia-Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

Senin, 28 Sep 2020 14:00

AS Ancam Tutup Kedutaan Besar di Irak Jika Serangan Roket Terus Berlanjut

AS Ancam Tutup Kedutaan Besar di Irak Jika Serangan Roket Terus Berlanjut

Senin, 28 Sep 2020 11:50

Kesetaraan Upah, Ilusi Kapitalis bagi Perempuan

Kesetaraan Upah, Ilusi Kapitalis bagi Perempuan

Ahad, 27 Sep 2020 22:53

Menjawab Pak Wapres: Layakkah Korean Wave Dijadikan Panutan?

Menjawab Pak Wapres: Layakkah Korean Wave Dijadikan Panutan?

Ahad, 27 Sep 2020 22:28

Ulama Pewaris Nabi, Harusnya Dilindungi

Ulama Pewaris Nabi, Harusnya Dilindungi

Ahad, 27 Sep 2020 21:56

Sekularisasi di Kampus Yes, Islamisasi No?

Sekularisasi di Kampus Yes, Islamisasi No?

Ahad, 27 Sep 2020 21:39

Ketua Satgas Penanganan Covid-19: Penular Orang Terdekat, OTG Itu Silent Killer

Ketua Satgas Penanganan Covid-19: Penular Orang Terdekat, OTG Itu Silent Killer

Ahad, 27 Sep 2020 21:15

ATSI Dukung Pemerintah Beri Bantuan Kuota Internet untuk PJJ

ATSI Dukung Pemerintah Beri Bantuan Kuota Internet untuk PJJ

Ahad, 27 Sep 2020 21:07

Ilham Aliyev: Azerbaijan Hancurkan Peralatan Militer Armenia Sebagai Pembalasan Serangan Armenia

Ilham Aliyev: Azerbaijan Hancurkan Peralatan Militer Armenia Sebagai Pembalasan Serangan Armenia

Ahad, 27 Sep 2020 21:05

UEA Tandatangani Nota Kesepahaman Jadikan Dubai Sebagai Pusat Penting Bagi Bisnis Israel

UEA Tandatangani Nota Kesepahaman Jadikan Dubai Sebagai Pusat Penting Bagi Bisnis Israel

Ahad, 27 Sep 2020 20:45

Kasihan Pak Prabowo

Kasihan Pak Prabowo

Ahad, 27 Sep 2020 20:20

Pemerintah Yaman dan Pemberontak Syi'ah Houtsi Setujui Pertukaran 1000 Lebih Tahanan

Pemerintah Yaman dan Pemberontak Syi'ah Houtsi Setujui Pertukaran 1000 Lebih Tahanan

Ahad, 27 Sep 2020 20:00

Militer AS Gunakan Rudal 'Ninja' Rahasia Untuk Bunuh Target Penting di Suriah

Militer AS Gunakan Rudal 'Ninja' Rahasia Untuk Bunuh Target Penting di Suriah

Ahad, 27 Sep 2020 17:34

Demo Sejuta Umat Menolak Rencana Paroki Bunda Theresia Bekasi

Demo Sejuta Umat Menolak Rencana Paroki Bunda Theresia Bekasi

Ahad, 27 Sep 2020 09:39

Kalau Bukan PKI Nyatakan PKI Jahat dan Penghianat

Kalau Bukan PKI Nyatakan PKI Jahat dan Penghianat

Sabtu, 26 Sep 2020 23:36


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X