Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.523 views

Pandemi Diprediksi Masih 7 Tahun Lagi, Adakah Solusi Pasti?

 

Oleh: Shita Ummu Bisyarah

     Pandemi Covid-19 di Indonesia tak kunjung menemui usainya. Grafik yang masih terus menerus meroket tajam bahkan belum menemui puncaknya menandakan pandemi ini masih akan lama kita lalui. Tercatat di laman worldometers.com sebanyak 1,157,837 jiwa telah terinveksi virus mematikan ini dengan kematian 31,556. Lebih parahnya Indonesia masuk peringkat 3 kematian nakes terbanyak di dunia. IDI mengumumkan sebanyak 647 nakes meninggal akibat terinfeksi Covid-19 per 28 Januari 2021.

     Sungguh yang tertera dalam angka - angka yang berbaris rapi itu adalah manusia bukan angka statistik biasa. Terlihat bagaimana penanganan pandemi di Indonesia maupun global dunia gagal total. Mengorbankan jutaan nyawa manusia bahkan dokter yang berusaha menyelamatkan mereka.

     Angin segar datang dengan ditemukannya vaksin di berbagai negara. Bahkan vaksin - vaksin yang dikembangkan banyak negara ini satu per satu telah mengumumkan hasil uji klinis fase 3 nya dengan angka efikasi yang spektakuler. Tercatat Pfizer, Moderna, AstraZeneca memiliki efikasi lebih dari 90% dan sinovac 65.3%. Vaksin - vaksin ini terbukti dapat membentuk antibodi terhadap virus Corona ini.

     Namun lagi-lagi masalah birokrasi. Vaksin pertama yang diproduksi habis diborong negara yang memiliki modal besar. Dilansir dari cnbcindonesia.com (18/09/2020) bahwa lembaga amal international, Oxfam mengatakan 51% vaksin Covid-19 potensial telah di pesan oleh negara kaya (read : maju). Negara kaya ini setara dengan 13% populasi dunia.

     Parahnya lagi vaksinasi Indonesia berjalan sangat lambat. Dilansir dari cnbcindonesia.com (01/02/2021) Indonesia hanya melakukan vaksinasi pada 42.804 orang per hari, padahal targetnya 900.000 orang per hari. Dengan lambatnya vaksinasi ini pastilah akan lambat juga terbentuk herd imunity. Lalu kapan pandemi di Indonesia akan berakhir ketika vaksinasi berjalan sangat lambat seperti ini?

     Sebuah penelitian yang dipublikasikan di Bloomberg, Johns Hopkins University menghitung berapa lama herd imunity akan tercapai dengan kecepatan imunisasi yang seperti sekarang ini. Dalam research tersebut disimpulkan bahwa dunia akan tercipta kekebalan global  pada 7 tahun kedepan dengan data kecepatan vaksinasi saat ini 4,5 juta dosis per day (data per 5 Februari 2021 pukul 21.00 waktu setempat).

     Negara-negara yang "kaya" dan menyiapkan vaksinasinya sejak awal dengan memesan vaksin dan mengedukasi masyarakat nya, mereka bisa mencapai herd imunity lebih cepat. Seperti Israel, Saudi Arabia yang hanya membutuhkan waktu 2 bulan, Inggris 6 bulan, Amerika 11 bulan, Prancis 3.8 tahun, Brazil 3.9 tahun, China 5.5 tahun. Sedangkan negara - negara "miskin" diprediksi lebih lama mencapai herd imuniti karena lambatnya proses vaksinasi. Sebut saja India, Rusia, Indonesia membutuhkan waktu lebih dari 10 tahun untuk mencapainya. Bisa jadi jika birokrasi lebih lambat lagi maka pandemi juga lebih lama mereda.

     Dari penelitian ini dapat kita lihat betapa ketimpangan sosial ekonomi antara negara kaya dan negara miskin sangat gamblang adanya. Negara kaya bisa menebas habis vaksin dan hampir tidak menyisakan untuk negara miskin. Hal ini sangat wajar sekali terjadi di iklim kapitalisme. Kapitalisme dengan tolok ukur perbuatannya yakni materialisme jelas meniscayakan manusia berbuat berdasarkan untung rugi belaka. Ekonomi adalah aspek nomor satu, sedang nyawa manusia tak jadi prioritas utamanya. Paradigma seperti inilah yang membuat penanganan pandemi global carut marut tak kunjung usai. Kapitalis telah gagal menangani pandemi, karena keegoisan pribadi atas nama ekonomi.

     Hal ini berbeda jauh dengan paradigma ideologi Islam. Islam memandang bahwa nyawa manusia sangatlah berharga sebagaimana sabda Rosul

“Hilangnya dunia, lebih ringan bagi Allah dibandingnya terbunuhnya seorang mukmin tanpa hak.” (HR. Nasai 3987, Turmudzi 1455, dan dishahihkan al-Albani)

     Paradigma seperti inilah yang akan membangun prinsip Islam dalam membuat peraturan. Karena nyawa manusia lebih berharga daripada sebesar apapun nilai dunia, maka sistem kesehatan dinilai sebagai kebutuhan pokok umat. Sehingga negara wajib memberikannya secara gratis dan cuma-cuma. Hal ini tentu saja didukung sepenuhnya oleh sistem ekonomi dan politik Islam berikut sekumpulan konsep sahihnya. Sistem pendidikan sebagai pilar utama membentuk masyarakat yang hidup sehat, politik riset dan industri dilandaskan pada paradigma shahih Islam, sementara pembiayaan berbasis baitul mal dengan anggaran bersifat mutlak.

     Apabila terjadi pandemi maka negara yang menerapkan Islam akan menerapkan secara sungguh - sungguh 3 prinsip dasar yang diajarkan Syariat dalam menangani pandemi. Pertama pengambilan kebijakan lockdown sesegera mungkin. Hal ini ditegaskan oleh Rasulullah saw, “Apabila kalian mendengarkan wabah di suatu tempat maka janganlah memasuki tempat itu, dan apabila terjadi wabah sedangkan kamu sedang berada di tempat itu maka janganlah keluar darinya.” (HR Imam Muslim).

     Ke-dua mengisolasi orang yang sakit memisahkannya dengan yang sehat. Sabda Rasulullah SAW, “Sekali-kali janganlah orang yang berpenyakit menular mendekati yang sehat.”(HR Imam Bukhari).

     Ke-tiga Pengobatan yang sakit segera hingga sembuh. Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya Allah menurunkan penyakit dan obat, diadakan-Nya bagi tiap-tiap penyakit obatnya maka berobatlah kamu, tetapi janganlah berobat dengan yang haram.”

     Dengan paradigma dan prinsip seperti itu mudah saja bagi negara dalam menyelesaikan wabah. Seperti melakukan screening epidemiology ( pemeriksaan yang cepat dan akurat terhadap semua orang dengan gejala klinis serta melakukan contac tracking dengan teknologi GPS yang sudah maju seperti sekarang). Bisa diprediksi hanya dalam waktu kurang dari 12 jam bahkan bisa dipilah mana orang yang terinfeksi dan mana yang sehat karena orang - orang Islam adalah manusia yang taat pada syariat. Sehingga bisa dilaksanakan 3 prinsip yang sudah dijelaskan di atas.

     Begitulah Islam sebagai sistem kehidupan yang sohih dengan seperangkat aturan yang kompleks serta paradigma yang mulia sehingga bisa menjadi solusi setiap problematika dunia. Sangat layak Islam diterapkan sebagai pengatur alam, bukan kapitalis yang terbukti gagal hingga jutaan nyawa melayang. Karena Islam hadir tak hanya menjadi rahmat bagi kaum muslim tapi rahmat bagi seluruh alam. Wallahualambissawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Otoritas Palestina Tangguhkan Kerjasama Keamanan Dengan Israel Menyusul Pembantaian Di Kamp Jenin

Otoritas Palestina Tangguhkan Kerjasama Keamanan Dengan Israel Menyusul Pembantaian Di Kamp Jenin

Jum'at, 27 Jan 2023 11:17

Pasukan Khusus AS Tewaskan Komandan Senior Islamic State Dan 10 Rekannya Di Somalia

Pasukan Khusus AS Tewaskan Komandan Senior Islamic State Dan 10 Rekannya Di Somalia

Jum'at, 27 Jan 2023 10:36

Mujahid: Imarah Islam Afghanistan Tidak Akan Runtuh Karena Krisis Ekonomi Dan Kemanusiaan

Mujahid: Imarah Islam Afghanistan Tidak Akan Runtuh Karena Krisis Ekonomi Dan Kemanusiaan

Kamis, 26 Jan 2023 16:16

Polisi India Tangkap Mahasiswa Saat Pemutaran Film Dokumenter BBC 'India, The Modi Question'

Polisi India Tangkap Mahasiswa Saat Pemutaran Film Dokumenter BBC 'India, The Modi Question'

Kamis, 26 Jan 2023 15:16

Al-Azhar Serukan Dunia Islam Boikot Produk Swedia Dan Belanda Karena Penodaan Al-Qur'an

Al-Azhar Serukan Dunia Islam Boikot Produk Swedia Dan Belanda Karena Penodaan Al-Qur'an

Kamis, 26 Jan 2023 14:15

Mantan Menlu AS Mike Pompeo Klaim Berhasil Gagalkan Perang Nuklir India Dan Pakistan Pada 2019

Mantan Menlu AS Mike Pompeo Klaim Berhasil Gagalkan Perang Nuklir India Dan Pakistan Pada 2019

Kamis, 26 Jan 2023 13:34

AS Putuskan Akan Kirim 31 Tank Canggih M1 Abrams Ke Ukraina

AS Putuskan Akan Kirim 31 Tank Canggih M1 Abrams Ke Ukraina

Kamis, 26 Jan 2023 12:35

Training Ilmu EROSI, Cara Anda hadapi Masalah Dengan Tersenyum

Training Ilmu EROSI, Cara Anda hadapi Masalah Dengan Tersenyum

Kamis, 26 Jan 2023 11:37

Saling Anggap Adik-Kakak, Laki dan Wanita Bukan Mahram Boleh Chattingan?

Saling Anggap Adik-Kakak, Laki dan Wanita Bukan Mahram Boleh Chattingan?

Kamis, 26 Jan 2023 11:37

CAIR Desak Pemerintah AS Hentikan Penggunaan Daftar Pantauan 'Teroris'

CAIR Desak Pemerintah AS Hentikan Penggunaan Daftar Pantauan 'Teroris'

Kamis, 26 Jan 2023 11:06

8 Keunikan Pesantren Darul Munir, Modern dan Ramah Santri

8 Keunikan Pesantren Darul Munir, Modern dan Ramah Santri

Kamis, 26 Jan 2023 10:13

Mengapa Modi Tidak Ingin Warga India Tonton Film Dokumenter BBC Tentang Kerusuhan Gujarat??

Mengapa Modi Tidak Ingin Warga India Tonton Film Dokumenter BBC Tentang Kerusuhan Gujarat??

Rabu, 25 Jan 2023 22:05

Presiden Somalia Sebut Iran Ikut Campur Di Negaranya, Terapkan 'Agenda Subersif' Lewat Upaya Bantuan

Presiden Somalia Sebut Iran Ikut Campur Di Negaranya, Terapkan 'Agenda Subersif' Lewat Upaya Bantuan

Rabu, 25 Jan 2023 18:30

Puasa Khusus di Bulan Rajab; Boleh?

Puasa Khusus di Bulan Rajab; Boleh?

Rabu, 25 Jan 2023 15:05

Pakistan Naikan Hukuman Bagi Para Penghina Istri Nabi Dan Sahabat Hingga 10 Tahun Penjara

Pakistan Naikan Hukuman Bagi Para Penghina Istri Nabi Dan Sahabat Hingga 10 Tahun Penjara

Rabu, 25 Jan 2023 15:00

Prancis Pulangkan 15 Wanita Dan 32 Anak-anak Dari Kamp Tahanan Jihadis Di Suriah

Prancis Pulangkan 15 Wanita Dan 32 Anak-anak Dari Kamp Tahanan Jihadis Di Suriah

Rabu, 25 Jan 2023 13:59

Fintech Halal Yang Didukung Aramco Luncurkan Cabang Bank Fisik Di London

Fintech Halal Yang Didukung Aramco Luncurkan Cabang Bank Fisik Di London

Rabu, 25 Jan 2023 09:38

Tahukah Anda, Marah 10 Menit Tubuh Depresi Selama 16 Jam. Ini Solusinya

Tahukah Anda, Marah 10 Menit Tubuh Depresi Selama 16 Jam. Ini Solusinya

Rabu, 25 Jan 2023 09:26

Mahasiswa India Putar Film Dokumenter Tentang Modi Meski Dilarang Pemerintah

Mahasiswa India Putar Film Dokumenter Tentang Modi Meski Dilarang Pemerintah

Selasa, 24 Jan 2023 13:52

Erdogan Ke Swedia: Jangan Harap Dukungan Turki Untuk Keanggotaan NATO Setelah Protes Stockholm

Erdogan Ke Swedia: Jangan Harap Dukungan Turki Untuk Keanggotaan NATO Setelah Protes Stockholm

Selasa, 24 Jan 2023 12:05


MUI

Must Read!
X