Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
14.888 views

Persepsi Kontrasepsi, Sebuah Dilema?

 

Oleh: Alga Biru

World Contraception Day (WCD) atau Hari Kontrasepsi Sedunia jatuh pada tanggal 26 September tiap tahunnya. Sejenak kita berpikir lebih dalam kenapa kita melakukan apa yang disebut ‘melanjutkan keturunan’.  Pemakaian kontrasepsi salah satunya berkhasiat ‘menjarakkan usia kelahiran anak’ atau bahkan tidak memiliki anak sekalian. Kenapa? Kontrasepsi merujuk dari kata “kontra” yang berarti mencegah/ menghalangi dan “konsepsi” yang berarti pembuahan atau pertemuan antara sel telur dengan sel sperma. Singkat cerita, kontrasepsi yaitu suatu jalan mencegah kehamilan sebagai akibat pertemuan antara sel telur degan sperma.

Sebagai makhluk unik dan berbudaya, kita bisa memilih tidak memiliki atau menunda punya anak. Cara ini ditempuh konon dalam rangka meraih kebahagiaan hidup manusia. Lagi-lagi, lantaran kita makhluk rumit yang mempunyai sejumlah kebutuhan, menunda kehadiran anak atau tidak memiliki anak dianggap lebih menjanjikan dan mengecilkan resiko masalah. Bayangkan, orang yang punya anak harus mendanai anak-anaknya sepanjang tahun bahkan bisa jadi seumur hidup.

Jika sepasang suami istri ingin punya anak maka keduanya harus merancang keuangan jauh-jauh hari untuk pemeriksaan kesuburan, mengecek kehamilan, perbaikan nutrisi dan lainnya. Kebutuhan ini terus meningkat seiring kelahiran anak tersebut dan seterusnya. Berdasarkan data tahun 2009  diperkirakan butuh dana Rp25.588.000 untuk keperluan membesarkan seorang anak. Angka ini belum termasuk biaya pengeluaran susu formula atau pendamping bayi seandainya memang diperlukan. Data tahun 2016 lebih besar lagi yang mana estimasi biaya sekitar Rp31.596.000 dengan asumsi yang sama. (tirto.id)

Lebih dari sekadar perhitungan finansial, membesarkan seorang anak tentu tidak sama dengan memelihara hewan peliharaan atau kepemilikan barang. Sejak awal kelahiran, manusia kecil atau bayi-bayi yang lucu memerlukan kehangatan orangtua, pengasuhan ibu termasuk kehadiran ayahnya. Ketidakhadiran salah satu memberi dampak bagi bayi dan kehidupannya kelak ketika dewasa. Tidak jarang, lewat kehadiran bayi, orangtua akhirnya merasa perlu untuk mengikuti kursus parenting untuk mengasah keterampilan, atau mereka rela menggaji baby sitter jika pasangan suami istri merasa kerepotan.

Berangkat dari sedikit fakta di atas, orang-orang yang berpikir praktis cenderung enggan menghadapi resiko ini. Memikirkannya saja rumit, apalagi menjalaninya. Alih-alih memiliki anak, sebagian orang lebih tertantang menghabiskan tabungan mereka demi meraih pengalaman yang menyenangkan. Bayangkan, pendapatan 31 juta setahun yang dialokasikan untuk memenuhi kebutuhan anak, bisa digunakan untuk liburan atau berbelanja negara tetangga. Ketimbang punya anak, kehadiran kontrasepsi dianggap solusi andal menghadapi kekhawatiran akan resiko ini.

Pertanyaan kemudian muncul, bagaimana nasib keberlangsungan umat manusia? Bukankah sejak dulu manusia bisa bertahan dengan segala persediaan alam? Tidakkah manusia termasuk makhluk paling mutakhir yang sangat layak dikembangbiakkan? Kecanggihan teknologi di segala aspek seharusnya lebih membahagiakan dan membuat kita mudah hidup berdampingan. Persepsi seputar kontrasepsi sering dikaitkan dengan resiko perkawinan usia muda, jarak kelahiran yang terlalu dekat, tetapi agak jarang dikaitkan dengan rasa enggan manusia merawat anak-anak. Sehingga, sebelum kita beranjak lebih jauh tentang seperti apa dan tipe kontrasepsi apa yang cocok kita gunakan bersama pasangan, hendaknya kita mendudukkan kembali bagaimana kita memandang fitrah naluriah reproduksi.

Perkawinan dan hasil dari sebuah perkawinan dua insan manusia dalam koridor pernikahan adalah mulia dalam ajaran Islam. Sepasang laki-laki dan perempuan yang telah menikah diperbolehkan menikmati keindahan hidup bersama, kenikmatan bersetubuh, dan mendapatkan keturunan dari hasil pernikahannya. Disyaratkan baginya akad  pernikahan mengindikasikan hadirnya mitsaqan ghaliza (ikatan yang kuat) yang menjadi kunci utama kehidupan pernikahan yang penuh tanggung jawab antar kedua belah pihak, baik istri maupun suami.

Rasa tanggung jawab itu tentu sepaket dengan apa yang kelak hadir di antara mereka, yaitu anak-anak dan membesarkannya, dengan segenap pikiran, mental, spiritual dan finansial. Bukan hanya kehadiran anak, bahkan sebelum datangnya anak, seorang suami hendaknya memikirkan perasaan dan kesehatan reproduksi istrinya. Apakah sang istri dalam keadaan suci, sehingga mereka boleh bercampur ataukah sebaliknya. Ajaran Islam mengatur pula masalah persusuan. Pertimbangan kesehatan ibu selama menyusui serta kualitas susu yang kelak dikonsumsi anaknya. Sehingga ada tata cara dan pilihan bagi suami untuk mengatur bagaimana ia menumpahkan air mani di rahim istrinya. Serta masih banyak perkara cabang lainnya yang dijelaskan oleh Islam terkait penjagaan keberlangsungan manusia.

Patut diingat, rasa tanggung jawab dan sifat saling menghargai pasangan yang dibimbing oleh Islam mencakup kadar yang proporsional. Ikhtiar manusia untuk hidup sehat dan bahagia  bukanlah didasari aspek material semata. Hadirnya anak-anak selalu dirindukan di tengah-tengah keluarga. Canda tawa mereka, bahkan tangis lugu anak-anak ini termasuk bagian dari kebahagiaan itu sendiri. Jika sudah begini, kelahiran manusia tidak akan pernah dinafikan, niscaya kelahiran manusia akan selalu dinantikan karena dirinya bagian dari peradaban.

Setiap manusia berhak dilahirkan atas asas keinginan, cita-cita, dan pengharapan. Dari mana manusia mengenal istilah kelahiran yang tidak diinginkan jika sejak awal tujuan pernikahan adalah demi kelahiran itu sendiri? Ataukah kelahiran tidak diinginkan itu adalah kamuflase dari anak hasil perzinahan yang kebobolan? Meski tidak dipungkiri, angka kelahiran anak tidak diinginkan akibat ketidakpahaman seputar kesehatan reproduksi juga masih tinggi.

Akhir kata, hadirnya alat kontrasepsi memiliki serba serbi yang unik. Kajian fiqih tentang macam-macam alat kontrasepsi sudah sering kita dengar dan cukup bisa dipahami.  Kontrasepsi bisa tampil sebagai alat, tetapi dapat pula ditunggangi paham-paham. Persepsi kita tentang kehidupanlah yang kemudian membuatnya berbeda. Mau dibawa ke mana kehidupan ini, apakah senda gurau sesaat dengan sedikit anak bahkan tanpa anak, ataukah kehadiran anak-anak yang dirahmati bahkan sejak kita memilih pasangan? Wallahu’alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
LSM: Raksasa Media Sosial Sensor Konten Pro-Palestina Ratusan Kali

LSM: Raksasa Media Sosial Sensor Konten Pro-Palestina Ratusan Kali

Selasa, 05 Jul 2022 17:30

Milad ke-14, Ini Capaian AQL Islamic Center

Milad ke-14, Ini Capaian AQL Islamic Center

Selasa, 05 Jul 2022 11:50

Menatap Idul Qurban dengan Taqwa

Menatap Idul Qurban dengan Taqwa

Senin, 04 Jul 2022 22:44

Pasukan Pemerintah Yaman Bersiap Lancarkan Operasi Militer Terhadap Al-Qaidah Di Selatan

Pasukan Pemerintah Yaman Bersiap Lancarkan Operasi Militer Terhadap Al-Qaidah Di Selatan

Senin, 04 Jul 2022 22:35

Pasukan Keamanan Saudi Lakukan Parade Di Mekah Dalam Persiapan Untuk Pengamanan Haji

Pasukan Keamanan Saudi Lakukan Parade Di Mekah Dalam Persiapan Untuk Pengamanan Haji

Senin, 04 Jul 2022 22:05

Effendi Simbolon Omong Besar

Effendi Simbolon Omong Besar

Senin, 04 Jul 2022 19:36

Jokowi Akan Menjadi Sekjen PBB?

Jokowi Akan Menjadi Sekjen PBB?

Senin, 04 Jul 2022 16:10

Potensi Diskriminasi dibalik RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak (KIA)

Potensi Diskriminasi dibalik RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak (KIA)

Senin, 04 Jul 2022 15:52

Miras Holywings di Negeri Muslim Mayoritas

Miras Holywings di Negeri Muslim Mayoritas

Senin, 04 Jul 2022 15:39

Jumlah Warga Jerman Yang Keluar Dari Dinas Militer Meningkat 2 Kali Lipat Karena Perang Rusia-Ukrain

Jumlah Warga Jerman Yang Keluar Dari Dinas Militer Meningkat 2 Kali Lipat Karena Perang Rusia-Ukrain

Senin, 04 Jul 2022 15:32

IHATEC dan Lembaga Riset Jepang Jalin Kerjasama Strategis di Bidang Halal

IHATEC dan Lembaga Riset Jepang Jalin Kerjasama Strategis di Bidang Halal

Senin, 04 Jul 2022 14:35

Bermitra dengan BPJPH, IHATEC Siap Dukung Tercipta SDM Bidang Halal

Bermitra dengan BPJPH, IHATEC Siap Dukung Tercipta SDM Bidang Halal

Senin, 04 Jul 2022 14:24

DPRD: Kasus Holywings Jadi Momentum Evaluasi Perda Miras di Kota Bekasi

DPRD: Kasus Holywings Jadi Momentum Evaluasi Perda Miras di Kota Bekasi

Ahad, 03 Jul 2022 22:07

Anis Byarwati Dinobatkan sebagai Bunda UMKM

Anis Byarwati Dinobatkan sebagai Bunda UMKM

Ahad, 03 Jul 2022 22:02

Laporan: FBI Sewa Vila Di Istanbul Untuk Tersangka Islamic State Sebelum Beri Tahu Otoritas Turki

Laporan: FBI Sewa Vila Di Istanbul Untuk Tersangka Islamic State Sebelum Beri Tahu Otoritas Turki

Ahad, 03 Jul 2022 21:05

Demonstrasi Anti-Militer Berlanjut Di Sudan Untuk Menuntut Pemerintahan Sipil

Demonstrasi Anti-Militer Berlanjut Di Sudan Untuk Menuntut Pemerintahan Sipil

Ahad, 03 Jul 2022 20:45

Otoritas Palestina Serahkan Peluru Yang Menewaskan Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ke AS

Otoritas Palestina Serahkan Peluru Yang Menewaskan Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ke AS

Ahad, 03 Jul 2022 20:13


MUI

Must Read!
X