Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
9.234 views

Apakah Presiden Jokowi Akan Mengulangi Sejarah Presiden SBY?

JAKARTA (voa-islam.com) - Manusia hanya bisa melihat dan menilai yang sifatnya dhohir (nampak oleh mata). Manusia tidak bisa menilai hati manusia. Manusia juga tidak bisa menghukumi hati manusia. Apa yang nampak oleh mata, itulah yang menjadi ukuran.

Dalam Islam, yang disebut dengan iman adalah diyakini dengan hati, diikrarkan dengan lisan, dan diwujudkan dengan amal (perbuatan). Bila seorang meyakini dalam hatinya, mengucapkan ikrar dengan lisannya, tapi amalnya tidak sesuai dengan apa yang ada dalam hati dan lisannya, maka orang itu disebut sebagai munafiq.

Namun, segala amal manusia sangatlah tergantung pada niatnya. Niat itulah yang akan menentukan apakah sebuah amal akan diterima atau tidak. Tentu, setiap amal memiliki motif dan kecenderungan. Allah Azza wa Jalla menjadikan niat sebagai tolak ukur sebuah amal akan diterima atau tidak di hari akhirat kelak.

Maka Allah Azza wa Jalla sangat membenci orang-orang yang mengucapkan segala sesuatu, tapi ia sendiri tidak mengamalkannya. Sampai-sampai difirmankan oleh Allah Azza wa Jalla sebagai kaburo maktan 'indallahi, dosa besar di hadapan Allah, bila seseorang mengatakan tentang sesuatu tapi tidak diamalkannya.

Perjalanan hidup manusia selanjutnya akan ditentukan oleh niat dan tujuan hidupnya. Tujuan hidup manusia akan selalu menjadi bingkai setiap langkah dan amalnya. Kerja-kerja manusia selalu ditentukan garis tujuan hidup manusia itu.

Apakah tujuan atau orientasi hidup seorang itu tertuju kepada kehidupan dunia semata, atau sebaliknya tujuan dan orientasi hidup seorang diarahkan kepada kehidupan akhirat? Inilah yang akan menentukan nasib manusia nanti.

Jika seorang lebih mencintai kehidupan akhirat, dan menginginkan perjumpaan dengan Rabbnya, dan ingin mendapatkan kemuliaan di sisi-Nya, maka dia akan berlaku hidup dengan zuhud. Karena, bila seorang sudah memilih ingin melakukan perjumpaan dengan Rabbnya dan memilih mendapatkan kemuliaan disisi-Nya, pasti akan meninggalkan kehidupan dunia yang fana.

Seorang Muslim tidak akan mendapatkan kebahagiaan dunia akhirat, kecuali jika dia mendapatkan cinta Rabbnya dan kasih sayang manusia. Cinta Allah Azza wa Jalla hanya akan dapat diraih dengan mengutamakan kepentingan akhirat dibanding kepentingan  dunia. Sedangkan kasih sayang sesama manusia bisa diraih dengan tidak serakah atas harta dunia yang dimiliki orang lain, dan lebih mengutamakan amal kebajikan.

Seorang ulama bernama Wahb bin Al-Ward berkata, "Zuhud itu hendaknya kamu tidak sedih ketika kehilangan dunia dan tidak bangga ketika mendapatkannya."

Az-Zuhri berkata, "Zuhud itu tidak tergoda oleh yang haram, dan tidak tertipu oleh yang halal." Sementara Sofyan bin Unaiyah berkata, “Seorang zuhud jika mendapatkan nikmat ia tetap bersyukur dan jika ditimpa musibah ia bersabar”.

Rasulullah shallahu 'alaihi wassalam bersabda, “Dunia adalah sebaik-baik tempat bagi orang yang menjadikan bekal untuk mencari akhirat demi mencari ridha Tuhannya. Dan dunia adalah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang terlena dengannya sehingga tercampak di akhirat dan tidak mendapatkan ridha Allah.” (HR Al-Hakim)

Manusia akan mendapatkan mahabbatullah (cinta Allah) dengan bersikap zuhud terhadap kehidupan dunia. Karena Allah mencintai orang yang mentaati-Nya. Dengan zuhud terhadap dunia berarti seorang hanya mengisi ruang hatinya dengan kecintaan kepada Allah, maka Allah pun akan mencintai seorang hamba. Berbeda dengan orang yang mencintai dunia. Ruang hatinya akan terisi kecintaan dunia hingga tidak mungkin menyatu dengan kecintaan Allah Azza wa Jalla.

Hakikatnya Allah Azza wa Jalla adalah Dzat yang tiada sekutu bagi-Nya. Karena itu, Dia tidak suka jika ada yang menempati hati hamba-Nya selain Dia. Seorang jika tidak mencintai Allah pasti dia akan mencintai selain-Nya. Padahal syirik sebuah dosa besar dan tidak akan pernah dapat diampuni.

Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla sudah memulai pemerintahannya dengan mengklarifikasi menteri-menteri kepada KPK, dan semua menteri-menterinya kabarnya sudah clear tidak ada yang tersangkut korupsi. Tapi hal tersebut baru dhohir (nampak oleh mata) semata. Apakah mereka itu benar-benar clear, bersih. Apakah memang tidak ada sedikit pun harta yang mereka miliki itu berasal dari sumber yang haram?

Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla tidak cukup dengan melakukan simbolisasi terhadap anggota kabinetnya, saat diumumkan, dan mereka semua menggunakan baju kemeja berwarna ‘putih’. Termasuk Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla beserta istrinya menggunakan baju putih. Ini baru simbol. Harus disertai dengan niat yang lurus. Tidak bermaksud riya atau hanyalah ingin mendapatkan puji-pujian rakyat.

Pemerintahan yang dipimpin Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla berserta jajaran menteri-menterinya itu menjadi sebuah pemerintahan yang benar-benar ‘bersih’ jika setiap individu yang menjadi pejabat itu bisa menjadi teladan dan selalu merasa diri mereka diawasi oleh Allah Rabbul Alamin.

Tidak ada apapun yang dikerjakan atau menjadi kebijakannya yang bisa terlewat kelak di akhirat. Sekecil apapun pasti akan tercatat dan dipertanggungjawabkannya. Jokowi-JK beserta menteri dan pejabatnya baru bisa hidup bersih jika selalu merasa diawasi dan ada rasa takut kepada Allah Azza wa Jalla dan siksa-Nya sangat pedih (syadidul iqob).

Menggunakan seragam putih-putih tidak memiliki arti apapun bila hati para pejabat atau menteri-menteri itu pekat, dan tidak mengorientasikan hidupnya kepada kehidupan akhirat.

Baju putih hanya berguna untuk menipu manusia. Tapi, di akhirat kelak semuanya tidak ada gunanya. Semua kepalsuan akan tersingkap. Bahkan, Allah Azza wa Jalla melihat apa-apa yang terdetik dalam hati manusia.

Maka, Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla jangan mengulangi sejarah kelam Presiden SBY, di mana SBY berani mengatakan ‘TIDAK’ kepada korupsi, justru rezim SBY, menjadi sebuah rezim yang korup. Di mana sebagian besar elit Partai Demokrat terlibat dalam korupsi.  Ini sebuah ironi.

Karena memang setiap pemerintahan yang tidak memiliki teladan dari pemimpinya dan orientasinya hanya kenikmatan dunia, maka ujungnya hanya akan jatuh ke jurang kehinaan. Wallahlu’alam.

mashadi1211@gmail.com

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Kamis, 02 Apr 2020 23:59

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negeri?

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negeri?

Kamis, 02 Apr 2020 23:50

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Kamis, 02 Apr 2020 23:28

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Kamis, 02 Apr 2020 23:27

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Kamis, 02 Apr 2020 23:00

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Kamis, 02 Apr 2020 22:26

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Kamis, 02 Apr 2020 22:19

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Kamis, 02 Apr 2020 22:17

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Kamis, 02 Apr 2020 21:45

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

Kamis, 02 Apr 2020 21:15

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Kamis, 02 Apr 2020 20:59

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Kamis, 02 Apr 2020 20:48

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kamis, 02 Apr 2020 20:38

Pakistan Batalkan Hukuman Mati Jihadis Pembunuh Wartawan AS Daniel Pearl

Pakistan Batalkan Hukuman Mati Jihadis Pembunuh Wartawan AS Daniel Pearl

Kamis, 02 Apr 2020 20:30

Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Kamis, 02 Apr 2020 20:00

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Kamis, 02 Apr 2020 18:51

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Kamis, 02 Apr 2020 18:40

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Kamis, 02 Apr 2020 18:08

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Kamis, 02 Apr 2020 17:44

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Kamis, 02 Apr 2020 16:35


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X