Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.184 views

Pengamat: Ada Kesan Polisi Lakukan Over Eksesif Atas Tewasnya 6 Laskar FPI

 

Karena jelas ini bukan accident biasa, tapi ada indikasi nuansa politisnya sangat kuat.

BANDUNG (voa-islam.com) - Pengamat terorisme dari The Community Islamic of Ideological Analyst Harit Abu Ulya merasa prihatin sekali dengan jatuhnya korban dari warga sipil anggota FPI pada kasus penghadangan rombongan Habib Rizieq Shihab (HRS) oleh aparat kepolisian.

Menurut Harits aparat yang terlatih tentu idealnya sangat profesional dan kewenangan diskresi yang melekat pada diri mereka tidak serta merta dipakai tanpa pertimbangan matang dan profesional.

"Enam orang tewas ini terkesan sekali ada tindakan over eksesif (berlebihan) dari aparat dilapangan. Tindakan tegas dan terukur itu idealnya melumpuhkan bukan mematikan!" katanya kepada Voa Islam melalui pesan singkat WhatsApp Senin (7/12).

"Peristiwa ini harus jadi perhatian banyak pihak perlu dibuka dan dipertanggungjawabkan dihadapan pengadilan. Di sana dibuka dengan transparan. Apakah tindakan aparat masuk katagori dibenarkan secara hukum. Atau bahkan sudah abusse of power bahkan melanggar HAM," tambahnya.

Harits khawatir langkah tidak bijak dari aparatur negara kepada warga negara sipil terkait penyikapkan terhadap HRS akan membuat bola salju keresehan menggelinding memobilisasi emosi masyarakat yang simpati. Dampaknya lanjutnya akan membuat kontraksi kehidupan sosial politik makin kuat.

"Karena jelas ini bukan accident biasa, tapi ada indikasi nuansa politisnya sangat kuat. Di tol ada cctv, moga di saat kejadian dalam kondisi hidup dan rekaman ada dibuka saja," ungkapnya.

Ia juga menyarankan agar dibuat tim independent dari kalangan dokter ahli untuk otopsi mayat biar ada titik terang penyebab kematian. Hal tersebut menurutnya akan membuka tabir kebenaran dari dua klaim resmi yang kontradiktif dari pihak kepolisian bersus pihak FPI.

"Jika perlu dibentuk tim independen pencari fakta untuk investigasi tragedi yang menewaskan 6 warga sipil oleh aparat di jalan tol. Belajar dari kasus Papua, 1 orang tewas saja Istana membentuk tim independen. Bagaimana dengan tewasnya 6 warga sipil? Benarkah semua klaim yang diungkap pihak kepolisian tersebut. Semua butuh pembuktian!" jelasnya.

"Semua sama kedudukan dimata hukum, tidak boleh ada satu insitusi atau individu yang kebal hukum," tuturnya. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Politik Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News
Buntut Perundungan Di Binus Serpong, MUI Dorong Program Anti Bullying di Sekolah

Buntut Perundungan Di Binus Serpong, MUI Dorong Program Anti Bullying di Sekolah

Kamis, 22 Feb 2024 12:23

Google Rilis Model 'Open' AI Mengikuti Langkah Meta

Google Rilis Model 'Open' AI Mengikuti Langkah Meta

Kamis, 22 Feb 2024 10:49

Jaksa Miiliter Israel: Perilaku Tentara Israel Di Jalur Gaza Telah 'Lampaui Ambang Batas Kriminal',

Jaksa Miiliter Israel: Perilaku Tentara Israel Di Jalur Gaza Telah 'Lampaui Ambang Batas Kriminal',

Kamis, 22 Feb 2024 09:15

Israel Larang Masuk Misi UNRWA Untuk Kirim Bantuan Di Gaza Utara

Israel Larang Masuk Misi UNRWA Untuk Kirim Bantuan Di Gaza Utara

Rabu, 21 Feb 2024 21:03

Ketum Persis: Kecurangan dan Hoaks adalah Musuh Bersama

Ketum Persis: Kecurangan dan Hoaks adalah Musuh Bersama

Rabu, 21 Feb 2024 17:00

Janda Usia Sekolah Meningkat, Bukti Sistem Sekuler Rusak Berat

Janda Usia Sekolah Meningkat, Bukti Sistem Sekuler Rusak Berat

Rabu, 21 Feb 2024 16:51

Istimewanya Anak Muda dalam Islam

Istimewanya Anak Muda dalam Islam

Rabu, 21 Feb 2024 16:17

Jum’at – Ahad Pekan ini Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Sya'ban 1445 H

Jum’at – Ahad Pekan ini Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Sya'ban 1445 H

Rabu, 21 Feb 2024 10:04

Ahli PBB: Perempuan Pelestina Ditelanjangi, Digeledah Dan Diperkosa Oleh Tentara Laki-laki Israel

Ahli PBB: Perempuan Pelestina Ditelanjangi, Digeledah Dan Diperkosa Oleh Tentara Laki-laki Israel

Rabu, 21 Feb 2024 09:33

Pasukan Zionis Tembaki Pengungsi yang Menunggu Bantuan Makanan di Gaza utara

Pasukan Zionis Tembaki Pengungsi yang Menunggu Bantuan Makanan di Gaza utara

Selasa, 20 Feb 2024 21:36

Hamas Hanya Sepakati Pertukaran Tahanan Dengan Gencatan Senjata Penuh

Hamas Hanya Sepakati Pertukaran Tahanan Dengan Gencatan Senjata Penuh

Selasa, 20 Feb 2024 20:36

Kementerian Kesehatan: Korban Tewas Warga Palestina Akibat Genosida Israel di Gaza Lampaui 29.000

Kementerian Kesehatan: Korban Tewas Warga Palestina Akibat Genosida Israel di Gaza Lampaui 29.000

Selasa, 20 Feb 2024 11:37

Kemenag Gelar Sidang Isbat Awal Ramadhan Pada 10 Maret 2024

Kemenag Gelar Sidang Isbat Awal Ramadhan Pada 10 Maret 2024

Selasa, 20 Feb 2024 08:38

Nasehat ‘Ilmu Padi’, Agar Tidak Sombong

Nasehat ‘Ilmu Padi’, Agar Tidak Sombong

Selasa, 20 Feb 2024 05:34

Ramadhan 1445 H, Ponpes Nuu Waar AFKN Siap Khataman Al-Qur'an 6000 Kali

Ramadhan 1445 H, Ponpes Nuu Waar AFKN Siap Khataman Al-Qur'an 6000 Kali

Senin, 19 Feb 2024 11:13

Israel Bersikeras Serang Rafah, Tidak Peduli Peringatan Internasional

Israel Bersikeras Serang Rafah, Tidak Peduli Peringatan Internasional

Senin, 19 Feb 2024 09:57


MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X