Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
14.052 views

Capresmu Bukan Nabimu

Sahabat Voa Islam,

Fenomena capres 2014 ini benar-benar seperti menumpulkan akal sehat sebagian orang. Ada dua kandidat pasangan capres-cawapres yang dibela pendukungnya seperti membela nabinya, hidup dan matinya. Di media sosial, status dan tautan yang dibagikan oleh para pendukung itu benar-benar saling menjatuhkan pihak yang tidak didukungnya. Sedangkan capres yang didukung, dibela bak pahlawan hingga ke akar-akarnya.

Anehnya, ketika ada kasus penghinaan terhadap agamanya, Tuhan dan nabinya, mereka malah diam saja. Dengan banyak dalih mereka tidak mengangkat masalah penting ini, seolah urusan capres ini jauh lebih penting hingga ke surga neraka sana. Padahal mayoritas para pendukung capres-cawapres ini adalah mengaku dirinya Muslim. Tapi keberpihakan mereka terhadap Islam jauh panggang daripada api. Mereka lebih asik mengurusi fitnah sana-sini, bela sana-sini, komentar sana-sini terhadap capres-cawapres tersebut.

Mereka lupa, bahwa urusan ini berskala hanya lima tahun sekali. Urusan ini hanya berdimensi sesaat, sekedipan mata. Tapi anehnya, urusan ini dibela hingga darah, airmata dan taruhan nyawa. Memang, dunia adalah tempat yang melalaikan. Ternyata bukan hanya tahta, harta dan wanita, bahkan capres pun bisa malalaikan seseorang dari tujuan hidupnya di dunia ini. Tak mungkin malaikat Mungkar-Nangkir nanti akan bertanya siapa capres dukunganmu waktu pemilu 2014 di Indonesia. Sebaliknya, siapa tuhanmu, nabimu bahkan apa amalan unggulanmu di dunia, menjadi topik inti yang seharusnya direnungkan oleh kita semua.

Islam dihina. Satu media massa berbahasa Inggris memuat gambar bendera bertuliskan syahadat disandingkan dengan gambar tulang dan tengkorak. Di sampingnya, ada lima orang sedang disiksa dan ditutup matanya oleh orang yang diasosiasikan sebagai muslim. Pesan ini sangat vulgar menghina, Allah dan Rasul-Nya disamakan dengan simbol bajak laut yang kerjaannya membunuhi orang.

Anehnya, amat sedikit umat Islam yang bereaksi. Mereka tenang-tenang saja menghadapi penghinaan ini dengan banyak dalih. Padahal di zaman Rasulullah masih hidup, halal darahnya bagi mereka yang menghina Allah dan Rasul-Nya. Tapi itu semua tidak berlaku di zaman ini. Mereka jauh lebih peduli, lebih marah, lebih beringas ketika capres-cawapresnya dihina. Seolah, capres-cawapres inilah yang akan bisa membela mereka kelak di hari pengadilan akhir ketika tak ada satu orang pun yang bisa membela orang lainnya. Mereka buta. Karena sesungguhnya buta itu bukan mata fisik tapi mata hati ketika manusia tak lagi bisa membedakan mana yang layak untuk dibela mati-matian, mana yang merupakan senda gurau semu belaka.

Momen capres-cawapres ini seolah menunjukkan jati diri seseorang yang sebenarnya. Dengan segala sikap dan sepak terjangnya, para pendukung itu membuka karakter diri yang sesungguhnya. Meskipun ada beberapa pendukung yang berusaha rasional bahkan mengakui bahwa momen copras-capres ini mampu menurunkan level kecerdasan pada banyak orang, tapi toh tetap dilakoni juga. Padahal selain menurunkan level kecerdasan, momen copras-capres ini bukan tidak mungkin mampu menurunkan kadar keimanan, sadar ataupun tidak.

Dengan sukarela mereka memilih pemimpin yang akan menjalankan hukum selain hukum Allah. Setelah sebelumnya, rakyat memilih wakilnya (katanya) untuk yang akan duduk di legislatif dan bertugas membuat undang-undang buatan manusia. Undang-undang yang bisa mengubah halal menjadi haram dan haram menjadi halal. Dan presiden-wakill presiden inilah yang nantinya menjalankan undang-undang tersebut tanpa peduli apakah itu melanggar hukum syariat atau tidak.

Terlepas dari itu semua, setelah tanggal 9 Juli 2014 semoga semua ketidakwarasan ini berakhir. Ada harapan semoga akal sehat para pendukung copras-capres ini segera kembali. Hidup harus berlanjut. Siapapun pemimpinnya, tak akan ada perubahan signifikan dihasilkan. Toh, hukumnya tetap hukum yang berdasar pada akal manusia yang seringkali dibuat secara akal-akalan. Toh, Palestina tetap membara tanpa ada keinginan dari pemimpin untuk mengerahkan tentara ke sana dan membela rakyat Gaza dari kekejian Zionis Israel. Toh, kebijakan negeri ini tetap tergadai di tangan asing. Toh, kita tetap setengah mati mempertahankan akidah ketika hukum yang diterapkan atas diri adalah hukum jahiliyah.

Astaghfirullah al adzim. Semoga Allah mengampuni kelemahan diri yang ternyata masih lemah untuk menegakkan akidah. Wallahu alam. (riafariana)

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Latest News
Sri Lanka Cabut Larangan Penggunaan Drone yang Diberlakukan Setelah Serangan Bom Paskah

Sri Lanka Cabut Larangan Penggunaan Drone yang Diberlakukan Setelah Serangan Bom Paskah

Sabtu, 18 Jan 2020 20:30

Trump Peringatkan Pemimpin Tertinggi Syi'ah Iran Ali Kamenei untuk 'Hati-hati' Berbicara

Trump Peringatkan Pemimpin Tertinggi Syi'ah Iran Ali Kamenei untuk 'Hati-hati' Berbicara

Sabtu, 18 Jan 2020 19:43

Angkat Tema Pendidikan, FGD Pra KUII ke-7 Soroti Dikotomi Ilmu Agama dan Non-Agama

Angkat Tema Pendidikan, FGD Pra KUII ke-7 Soroti Dikotomi Ilmu Agama dan Non-Agama

Sabtu, 18 Jan 2020 19:11

Predator Seksual Buah Akidah Sekuler-Liberal

Predator Seksual Buah Akidah Sekuler-Liberal

Sabtu, 18 Jan 2020 18:57

Erdogan: Eropa Akan Hadapi Ancaman Teror Jika Pemerintah Tripoli Jatuh

Erdogan: Eropa Akan Hadapi Ancaman Teror Jika Pemerintah Tripoli Jatuh

Sabtu, 18 Jan 2020 18:53

Pluralitas dan Pluralisme Menurut Islam

Pluralitas dan Pluralisme Menurut Islam

Sabtu, 18 Jan 2020 18:49

Liberalisasi Pariwisata

Liberalisasi Pariwisata

Sabtu, 18 Jan 2020 18:35

Wakil Ketua DSN MUI Pusat kunjungi DQA

Wakil Ketua DSN MUI Pusat kunjungi DQA

Sabtu, 18 Jan 2020 18:32

Menyikapi Potensi Spritual Manusia

Menyikapi Potensi Spritual Manusia

Sabtu, 18 Jan 2020 18:23

Manfaat Menghindari Riba

Manfaat Menghindari Riba

Sabtu, 18 Jan 2020 18:19

Toxic Friendship, Persahabatan Berkedok Hijrah

Toxic Friendship, Persahabatan Berkedok Hijrah

Sabtu, 18 Jan 2020 18:10

Taliban Berencana Akan Tandatangani Kesepakatan Damai dengan AS Akhir Januari

Taliban Berencana Akan Tandatangani Kesepakatan Damai dengan AS Akhir Januari

Sabtu, 18 Jan 2020 18:08

WIZ Bantu Perbaikan Mesin Pompa Air Bagi Korban Banjir Bekasi

WIZ Bantu Perbaikan Mesin Pompa Air Bagi Korban Banjir Bekasi

Sabtu, 18 Jan 2020 18:00

Warga Curug Mekar Minta Pemkot Bogor Segera Relokasi GKI Yasmin

Warga Curug Mekar Minta Pemkot Bogor Segera Relokasi GKI Yasmin

Sabtu, 18 Jan 2020 08:02

PKS: Kebijakan Menaikan Harga Gas 3 Kg Berpotensi Melanggar Undang-Undang

PKS: Kebijakan Menaikan Harga Gas 3 Kg Berpotensi Melanggar Undang-Undang

Sabtu, 18 Jan 2020 07:18

Kasus GKI Yasmin Bukan Intoleransi, Tapi Pelanggaran Hukum

Kasus GKI Yasmin Bukan Intoleransi, Tapi Pelanggaran Hukum

Sabtu, 18 Jan 2020 06:57

Pesantren eLKISI Mojokerto Sinergi Program Bantu Korban Banjir Bekasi

Pesantren eLKISI Mojokerto Sinergi Program Bantu Korban Banjir Bekasi

Sabtu, 18 Jan 2020 06:47

Innalillahi, Syaikh Yusuf Deedat Akhirnya Meninggal Akibat Luka Tembak di Kepala

Innalillahi, Syaikh Yusuf Deedat Akhirnya Meninggal Akibat Luka Tembak di Kepala

Sabtu, 18 Jan 2020 05:56

Medis: Lebih 500 Orang Meninggal di Kamp Al-Hol Suriah pada 2019

Medis: Lebih 500 Orang Meninggal di Kamp Al-Hol Suriah pada 2019

Jum'at, 17 Jan 2020 21:22

Yusuf Deedat, Putra Kristolog Terkemuka Ahmad Deedat Kritis Setelah Ditembak di Kepala

Yusuf Deedat, Putra Kristolog Terkemuka Ahmad Deedat Kritis Setelah Ditembak di Kepala

Jum'at, 17 Jan 2020 18:45


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Sabtu, 18/01/2020 18:49

Pluralitas dan Pluralisme Menurut Islam