Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
19.123 views

Ibda Bi Nafsika, Mulailah Dari Diri Sendiri Sobat!

Sahabat Muda Voa-Islam,

Adalah sudah menjadi fitrah bahwa manusia itu punya obsesi. Setiap orang punya keinginan dan harapan yang ingin ia capai dalam kehidupannya. Setumpuk keinginan dan idealisme untuk merubah hal-hal yang ia ingin dalam perjalanan hidupnya menuju perubahan yang bermanfaat. Dan mungkin termasuk kita sebagian dari contoh tersebut.

Namun kadang banyak diantara kita yang ingin merubah orientasi yang salah tapi justru kitalah yang diam dan tertinggal dalam orientasi yang salah tersebut. Kita yang berkoar-koar pada perubahan dan berusaha untuk menjadi makelar kebaikan dan pembaharu sistem yang pincang. Tapi di sisi lain kadang kita terjebak dalam kemandekan tersebut.

Maka yang  terjadi selanjutnya adalah kehambaran. Suara lantang kita tak lebih dari kicauan demi kicauan yang tidak menggairahkan tapi justru memekakan. Orang-orang akan menutup telinganya. Lari dari kita. Mereka tak akan pernah merasakan manfaat dari kata-kata yang melucur dari mulut kita. Lha wong dia sendiri tak melakukannya, begitu pikir mereka.

Kacamata biru

Baik, sebelum melangkah lebih lanjut, saya mau merekontruksi hal ini dengan sebuah analogi. Jika seandainya kita mau atau ingin merubah dunia dengan satu warna atau katakanlah monowarna, dengan satu warna yang kita inginkan. misalkan warna yang kita inginkan adalah warna  biru,apakah kita akan mengecat dunia dengan warna biru. Akankah kita mengecat gedung-gedung, daun-daun, dan jalanan dengan warna yang sama? Dan juga langit senja yang jingga juga akan kita cat dengan siluet biru?

Itu tentu saja hal yang diluar nalar alias mustahil. Hanya orang yang kurang akal yang akanmemikirkan hal semacam itu. Maka, satu hal yang paling simple dan mudah untuk hal ini adalah memakai kacamata biru. Gedung-gedung, jalan-jalan, bahkan di setiap pergantian musim akan bernuansa biru di mata kita.

Atau kita ingin seluruh penjuru dunia ini semerbak harum?  Tentunya kita tak mesti menyemprotkan berbotol-botol parfum di setiap penjuru tempat yang kita mau. Berapa ratus botol parfum yang harus kita habiskan. Berapa waktu dan tenaga yang harus  kita buang secara percuma. Cukup kita oleskan sedikit parfum di hidung kita. Maka kemana pun kau melangkah dan dimanapun kau berada, kau akan membaui harum yang semerbak itu. Cukup mudah bukan?

Dari dua analogi tadi kita bisa mengambil satu benang merah yang sangat urgent dan mendasar dari  setiap obsesi perubahan yang kita inginkan; ibda bi nafsik. Mulailah dari diri sendiri!

disinilah perlunya kesadaran personal dan kesadaran kita sebagai makelar terhadap perubahan. Bukan hanya makelar perubahan bagi orang lain, tapi juga agen perubahan untuk diri sendiri. Kita harus memulai perubahan itu dari diri kita sendiri sebelum berniat merubah orang lain.

Belajar dari Rasulullah

Ibda binafsik bukan hanya sekedar pepesan kosong. tapi telah banyak orang-orang yang melakukannya. Dan ternyata orang-orang yang mengamalkannya adalah orang-orang besar dan agen perubahan dunia.

Setidaknya kita bisa mencontoh  salahsatu agen perubahan yang paling berpengaruh dan mempunyai pengikut di seluruh penjuru dunia. Dengannya kita mengecap dan merasakan dampak dari perubahan itu sendiri. Siapa lagi kalau bukan Rasulullah SAW. Darinya kita bisa belajar bagaimana dahsyatnya ibda binafsik itu. Karena ibda binafsika itu adalah kepribadiannya sekaligus ajarannya. Bahkan ada ayat tersendiri yang menyebutkan hal ini.

Allah berfiman dalam surah as-Shaf ayat 2-3.

“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan. (itu) sangatlah dibenci di sisi allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”

Ayat yang sama juga bisa kita lihat di surah al Baqarah: 44

“mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebajikan,sedangkan kamu melupakan dirimu sendiri., padalah kamu membaca kitab (taurat) tidakkah kamu mengerti?”

Dalam ayat ini secara tidak langsung Allah menyidir orang-orang yang tidak ibda bi nafsik. Dalam artian, kita sudah seharusnya beramar ma’ruf terhadap manusia disamping kewajiban kita unutk menagamalkan apa yang kita sampaikan tersebut. Maka memulai dari kesadaran terhadap diri sendiri adalah sesuatu hal yang patut kita laksanakan. Bukankah ada pepatah bijak para ulama yang mengatakan “ dakwah bil hal _dengan teladan tingkah laku_ adalah dakwah yang paling efektif dan sangat mengena.” Walau pun begitu ki8ta tidak memungkiri kewajiban dakwah bil lisan. Karena rasulullah dan para sahabat pun melaksanakan kedua hal tersebut dalam menyebarkan panji-panji islam di muka bumi.

Yang menjadi permasalahannya, banyak diantara kita yang begitu sering cuap-cuap tentang kebaikan dan memotivasi orang lain untuk bersegera dalam beramal tapi tanpa sadar dia jarang melakukannya atau bahkan mungkin tidak pernah sama sekali. Berkata-kata dengan bahasa yang indah hanya karena ingin pujian semata. Berorasi di podium hanya untuk ketenaran belaka. Tanpa pernah meresapi substansi dari apa yang disampaikannya.

Marilah kita tengok bagaimana rasulullah bersikap dan berperilaku dalam hal ini. Selain dakwah bil lisan dan selalu memantik motivasi, rasulullah juga tak pernah melupakan peranan dari dakwah bil hal atau tnngkah laku. Bagaimana pun juga prilaku akan sangat berkesan  dan bias menjadi objek anutan dan contoh yang sangant efektif di kehidupan bermasyarakat.

Jika Rasulullah menganjurkan shalat malam kepada sahabat-sahabatnya dan pengikutnya, maka dialah yang paling rajin mengisi malam-malam sunyinya dengan shalat qiyamullail. Rakaat- demi rakaat dia tegakan di hadapan Rabb-nya.

Dalam sebuah riwayat Aisyah mengatakan sampai-sampai kedua telapak kaki rasulullah bengkak saking lamanya menegakan kiyamul lail dalam sujud-sujud nan panjang. Lalu Aisyah berujar kepada Nabi,”wahai Rasulullah, bukankah Allah telah mengampuni semua dosamu yang telah lalu dan yang akan dating?” Rasulullah menjawab,”tidakkah aku menjadi seorang yang bersyukur?”

Jika Rasulullah sebagai penganjur sedekah maka dialah yang paling rajin mengulurkan tangannya untuk tabungan akhirat dan bersegera untuk transaksi yang tak mengenal kerugian (baca; sedekah dan mengeluarkan harta di jalan Allah). Rasulullah tidak pernah merasa sayang mengeluarkan hartanya, bahkan rasullulah sangat jauh dari kemewahan. Rasulullah menyukai kesederhanaan dan kedermawanan. Selain keuda hal di atas, akita bias menemukan ratusan contoh dan riwayat sejenis yang membuat kita semakin kagum dengan kepribadian agung Rasulullah SAW.

Maka tak heran konsep ibda bi nafsik rasulullah menjadikannya seorang revolusioner yang bergerak cepat menyertai pergerakan zaman. Ibda binafsik itu tak ubahnya menjadi sebagai lokomotif  yang mempercepat perubahan dan revolusi zaman. Dengan waktu sepuluh tahun rasulullah mampu membangun perubahan yang begitu besar di kota madinah. Membangun di segala bidang dan melindas peradaban sejenis pada masanya. Lihatlah di kitab-kitab sejarah. Peradaban Romawi dan Persia mampu bertekuk lutut di bawah kekuasaan Islam yang Berjaya dalam waktu yang tidak sebentar.

Tentu saja konsep ibda binafsika itu tidak berhenti hanya pada diri rasulullah saja. Tapi terus menular dan berkesinambungan kepada para sahabatnya yang setia. Dan itu terus berestafet hingga masa tabi’in tabiut dan salafus salih. Sejarah telah mencatatnya dengan tinta emas dalam hal keteladanan mereka.

Sudah selayaknya, kita seagai umat muslim, yang mengaku sebagai pengikut rasulullah dan salafussalih mengikuti manhaj-jalan hidup- mereka. Bukan hanya pintar berbicara di podium tapi juga sebagai sosok pembangun. Bukan hanya pandai berkoar, tapi bukitkan dengan keteladanan.

Jika tidak, maka apa yang kita katakan hanya jadi pepesan kosong yang tak bernilai apa-apa. Lembaran-lembaran ceramah dan opini kita tak lebih dari lengkingan di padang sahara nan sunyi. Tentu saja kita tak akan mengharapkan hal itu terjadi.

Husni Mubarok / Penulis adalah anggota Pers KPM (Komunitas Penulis Muslim) ABQI (Akademi Bahasa al Qur’an dan Informatika)  Cibeureum

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Sabtu, 28 Nov 2020 12:05

Bulu Kucing Najis?

Bulu Kucing Najis?

Sabtu, 28 Nov 2020 11:15

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Sabtu, 28 Nov 2020 09:27

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Sabtu, 28 Nov 2020 08:59

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

Sabtu, 28 Nov 2020 07:53

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

Jum'at, 27 Nov 2020 23:06

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Jum'at, 27 Nov 2020 22:38

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Jum'at, 27 Nov 2020 21:45

Gus Aam Harap PKS Bisa Wujudkan Nilai-nilai Islam di Pemerintahan dan Masyarakat Luas

Gus Aam Harap PKS Bisa Wujudkan Nilai-nilai Islam di Pemerintahan dan Masyarakat Luas

Jum'at, 27 Nov 2020 21:14

Teh Jahe dapat Turunkan Berat Badan

Teh Jahe dapat Turunkan Berat Badan

Jum'at, 27 Nov 2020 21:05

Kemenag Alokasikan 5,7 Triliun Bantuan Pemulihan Ekonomi untuk Pendidikan Agama

Kemenag Alokasikan 5,7 Triliun Bantuan Pemulihan Ekonomi untuk Pendidikan Agama

Jum'at, 27 Nov 2020 21:00

Menlu Saudi: Pemberontak Syi'ah Houtsi Dukungan Iran Di Balik Permasalahan di Yaman

Menlu Saudi: Pemberontak Syi'ah Houtsi Dukungan Iran Di Balik Permasalahan di Yaman

Jum'at, 27 Nov 2020 20:46

Pengadilan Banding Potong Hukuman Penjara Penembak Mati 6 Jamaah di Masjid Quebec Jadi 25 Tahun

Pengadilan Banding Potong Hukuman Penjara Penembak Mati 6 Jamaah di Masjid Quebec Jadi 25 Tahun

Jum'at, 27 Nov 2020 19:00

Parlemen Azerbaijan Serukan Prancis Dikeluarkan Dari Kelompok Mediasi Nagorno-Karabakh

Parlemen Azerbaijan Serukan Prancis Dikeluarkan Dari Kelompok Mediasi Nagorno-Karabakh

Jum'at, 27 Nov 2020 16:45

RUU Minol Diharapkan Basmi Miras Oplosan

RUU Minol Diharapkan Basmi Miras Oplosan

Jum'at, 27 Nov 2020 11:39

Lewat Program Satu Desa Satu Hafizh, Wagub Jabar Minta Santri Belajar Multidisplin

Lewat Program Satu Desa Satu Hafizh, Wagub Jabar Minta Santri Belajar Multidisplin

Jum'at, 27 Nov 2020 10:36

Anis Sarankan Pemerintah Gandeng Koperasi Salurkan Dana PEN untuk UMKM

Anis Sarankan Pemerintah Gandeng Koperasi Salurkan Dana PEN untuk UMKM

Jum'at, 27 Nov 2020 09:21

Ini Daftar Lengkap Dewan Pimpinan Harian MUI 2020-2025

Ini Daftar Lengkap Dewan Pimpinan Harian MUI 2020-2025

Jum'at, 27 Nov 2020 08:25

Pemerintah Aktifkan Calling Visa Israel, FPKS: Bentuk Penghianatan UUD 1945

Pemerintah Aktifkan Calling Visa Israel, FPKS: Bentuk Penghianatan UUD 1945

Jum'at, 27 Nov 2020 07:16

Guru di Indonesia, Pahlawan tanpa Kesejahteraan?

Guru di Indonesia, Pahlawan tanpa Kesejahteraan?

Jum'at, 27 Nov 2020 05:32


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Kamis, 26/11/2020 21:16

Copot Segera Pangdam Jaya