Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.226 views

Indonesia Darurat Maksiat, Saatnya Bertobat

Oleh: Hana Annisa Afriliani,S.S*

 

Negeri ini dirundung duka. Berbagai bencana datang silih berganti. Usai Lombok bergoncang, berikutnya Palu. Donggala, Sigi yang bergoyang dan diterjang tsunami serta ditelan likuifasi. Selang satu minggu kemudian, Bali dan Situbondo yang mendapat giliran. Tanah bergoyang, meluluhlantakan bangunan dan menebar ketakutan.

Sudah semestinya negeri ini berkaca. Apa yang salah? Dosa apa yang telah mengundang murkaNya?  Sungguh bencana bukanlah semata kehendak alam, melainkan ada pesan ilahi yang terselip di dalamnya.

Sebagaimana Umar Bin Khatab pernah mengetukkan tongkatnya ke tanah tatkala gempa mengguncang Kota Madinah Al-Munawarah. Ia berkata dengan dengan raut penuh kecemasan, "Wahai manusia, dosa apa yang telah kalian perbuat?"

Sungguh ini menunjukkan bahwa ada hubungannya antara bencana dan kemaksiatan yang dilakukan oleh manusia.

Jika kita berkaca yang terjadi pada negeri ini, sungguh kita akan mendapati betapa banyak kemaksiatan yang legal berkeliaran. Dengan dalih 'ini bukan negera agama' maka seolah negeri ini bebas melakukan apapun, selama dianggap memberi manfaat dan tidak merugikan siapapun. Ini sangat khas dengan prinsip ideologi kapitalis: tak peduli halal-haram, yang terpenting menguntungkan.

Kita bisa saksikan dengan telanjang bahwa di negeri ini prostitusi tak dibasmi melainkan dilokalisasi. Narkoba tumbuh subur dari pelajar hingga aparat. Seks bebas kian akrab di kehidupan muda-mudi, hingga aborsi dan menikah karena hamil duluan pun menjadi hal lumrah dijumpai. Belum lagi miras, yang tak dilarang sama sekali, hanya ditertibkan saja. Kesyirikan berbalut adat dan budaya dilestarikan, dianggap sakral dan tak boleh disudahi. Itu kearifan lokal, kata mereka. Aksi umbar aurat pun tak jadi soal sebab itu semua adalah hak asasi.

Bukan hanya itu, negara pun mempertontonkan kemaksiatan yang nyata: hutang berbasis riba, menjual aset-aset negara, korupsi berjamaah, menyelewengkan kekuasaan demi kepentingan, dan sederet hal lainnya yang bertentangan dengan syariat.

Sungguh memperihatinkan. negeri dengan mayoritas penduduknya adalah muslim, nyatanya tak menjadikan Islam sebagai sistem hidupnya. Sebaliknya mereka hidup berasaskan pada sekulerisme, yakni memisahkan agama dari kehidupan dan bangga mengadopsi gaya hidup liberal ala barat. Betapa negeri ini telah darurat kemaksiatan. Yang mengkhawatirkan, jika ini terus dibiarkan, maka negeri ini akan terus dirundung petaka.

“Maka masing-masing (mereka itu) Kami siksa disebabkan dosanya, maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil, dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur (halilintar), dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri”. [al-Ankabut/29 : 40].

Maka, sangat dibutuhkan gema suara-suara kebenaran yang mampu membungkam laju maksiat. Sejatinya menegakkan amar ma'ruf nahyi mungkar merupakan wujud ketakwaan kepada Allah dan kepedulian terhadap sesama. Sebab Allah mewajibkan setiap diri kita untuk saling menasehati dalam kebaikan dan kebenaran dan mencegah dalam kemungkaran.

Ketika kita menawarkan solusi syariat Islam atas segala problematika yang membelit negeri ini, maka sesungguhnya hal tersebut merupakan wujud kepedulian dan cinta kita terhadap negeri. Karena penerapan syariat Islam adalah kunci kebahagiaan dan keberkahan bagi manusia. Alangkah mirisnya jika para penyeru taat justru dilabeli pemecah belah bangsa dan layak dikriminalisasi. Sebaliknya, para pemahat maksiat dibiarkan dan dianggap  hak asasi.

Ironis! Sungguh Indonesia darurat maksiat, saatnya bertobat! (rf/voa-islam.com)

*Penulis adalah penulis buku.

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
Menhan AS Sebut Militernya Tidak Akan Mundur dari Afghanistan Tanpa Koordinasi dengan Sekutu

Menhan AS Sebut Militernya Tidak Akan Mundur dari Afghanistan Tanpa Koordinasi dengan Sekutu

Jum'at, 15 Feb 2019 21:00

Laporan: Calon Istri Khashoggi Bisa Jadi Korban Kedua Jika Masuki Konsulat Saudi di Istanbul

Laporan: Calon Istri Khashoggi Bisa Jadi Korban Kedua Jika Masuki Konsulat Saudi di Istanbul

Jum'at, 15 Feb 2019 20:18

Parlemen Mesir Pilih 'Mosi Fir'aun', Setujui Al-Sisi Berkuasa Hingga 2034

Parlemen Mesir Pilih 'Mosi Fir'aun', Setujui Al-Sisi Berkuasa Hingga 2034

Jum'at, 15 Feb 2019 19:45

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Jum'at, 15 Feb 2019 11:33

Intelijen Militer Israel Sedang Persiapkan Perang Baru di Gaza

Intelijen Militer Israel Sedang Persiapkan Perang Baru di Gaza

Jum'at, 15 Feb 2019 09:47

Ketika Guru Banyak Dilecehkan, Tanya Kenapa?

Ketika Guru Banyak Dilecehkan, Tanya Kenapa?

Jum'at, 15 Feb 2019 00:22

Anadolu: Polisi Turki Yakin Mayat Jamal Khashoggi Kemungkinan Dibakar

Anadolu: Polisi Turki Yakin Mayat Jamal Khashoggi Kemungkinan Dibakar

Kamis, 14 Feb 2019 23:00

Jaish e-Mohammed Nyatakan Tanggung Jawab Atas Bom Jibaku yang Menewaskan 40 Pasukan India di Kashmir

Jaish e-Mohammed Nyatakan Tanggung Jawab Atas Bom Jibaku yang Menewaskan 40 Pasukan India di Kashmir

Kamis, 14 Feb 2019 22:45

Menuduh Hoax

Menuduh Hoax

Kamis, 14 Feb 2019 22:38

Hamas dan Fatah Tolak Kesepakatan Abad Ini untuk Timur Tengah yang Digagas Trump

Hamas dan Fatah Tolak Kesepakatan Abad Ini untuk Timur Tengah yang Digagas Trump

Kamis, 14 Feb 2019 21:15

Soal Penolakan Prabowo Shalat Jumat, Bawaslu: Tidak Ada Larangan Peserta Pemilu Beribadah

Soal Penolakan Prabowo Shalat Jumat, Bawaslu: Tidak Ada Larangan Peserta Pemilu Beribadah

Kamis, 14 Feb 2019 20:14

Sindir Jokowi, Cucu Pendiri NU: Prabowo Shalat Menghadap Kiblat Bukan Kamera

Sindir Jokowi, Cucu Pendiri NU: Prabowo Shalat Menghadap Kiblat Bukan Kamera

Kamis, 14 Feb 2019 20:07

Sudirman Said: Ada Pihak yang Ingin Politisir Shalat Jumat Prabowo

Sudirman Said: Ada Pihak yang Ingin Politisir Shalat Jumat Prabowo

Kamis, 14 Feb 2019 19:56

Laporan: Kepala Intelijen Israel Diam-diam Kunjungi Saudi pada 2014

Laporan: Kepala Intelijen Israel Diam-diam Kunjungi Saudi pada 2014

Kamis, 14 Feb 2019 19:45

Ujaran Kebencian

Ujaran Kebencian

Kamis, 14 Feb 2019 19:36

WNI Pelaku Pemboman di Gereja Jolo-Sulu Filipina?

WNI Pelaku Pemboman di Gereja Jolo-Sulu Filipina?

Kamis, 14 Feb 2019 17:15

X Files

X Files

Kamis, 14 Feb 2019 17:00

Yang Gaji Kamu Siapa?

Yang Gaji Kamu Siapa?

Kamis, 14 Feb 2019 15:20

Serangan Bom Jibaku Jaisyul Adl Tewaskan 41 Anggota Pasukan Elit Syi'ah Iran

Serangan Bom Jibaku Jaisyul Adl Tewaskan 41 Anggota Pasukan Elit Syi'ah Iran

Kamis, 14 Feb 2019 14:20

Sebentar Lagi Takmir Masjid Agung Semarang Disebut ‘Orang Prabowo’

Sebentar Lagi Takmir Masjid Agung Semarang Disebut ‘Orang Prabowo’

Kamis, 14 Feb 2019 12:07


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X