Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.165 views

Kalau Nggak Berjilbab Sejak Dini, Emangnya Kenapa?

 

Oleh: Alga Biru

Berikut kutipan kalimat yang sering lewat di beranda maya :

“Apakah anak-anak yang berjilbab itu diberi pilihan atas apa yang dia pakai?”

Kalian sudah pada tahu dong kabar yang lagi rame?! Selaku remaja yang emang gaulnya di sosial media, nggak bisa lepas dari yang namanya berita viral. Kalau dipikir-pikir, iya juga sih. Namanya anak-anak, pasti bakal manggut alias menuruti saja apa kata orangtuanya, tanpa bisa memilih secara mandiri.

Setelah kalimat-kalimat sindiran anti-hijab tersebut berseliweran, muncul praktisi dan pemikir islami selaku opini tandingan.

“Sudah pasti anak-anak ini kami ajarkan taat syariat sejak dini, terutama dalam hal menutup aurat”. 

Terlepas dari pro-kontra yang sering bikin pusing, sebagai remaja muslim kita tentu bertanya-tanya di dalam hati, kenapa kita mengenakan pakaian syari dan secara otomatis meninggalkan yang tidak syar’i? Memangnya kenapa kalau tidak berhijab, apalagi bagi anak-anak, kan mereka tidak wajib karena belum baligh? Berarti benar ya, seoalah ada paksaan ketika anak-anak itu dipakaikan jilbab.

Sebelum kita manjawab pertanyaan penting dan sensitif tersebut, coba kita bayangkan keadaan yang sebaliknya: apa yang akan terjadi jika anak tidak diajarkan menutup aurat sejak dini? Untuk menjawab pertanyaan ini, kita bisa membayangkan diri kita sendiri dengan kebiasaan-kebiasaan kita setiap hari. Andaikan kita tidak diajarkan mandi secara rutin setiap hari, mungkinkah kita akan mandiri secara teratur? Belum tentu. Kalau tidak mandi, kemungkinan badan kita bau bahkan memungkinkan datangnya penyakit. Terlebih di masa pandemi seperti sekarang ini, kita secara instan bahkan mau tidak mau harus terbiasa menggunakan masker dan cuci tangan sesering mungkin. Karena sebelum pandemi tidak terbiasa memakai masker, rasanya susah sekali kalau harus dipakai terus-terusan ketika di luar rumah.

Banyak orang mengeluh, pakai masker itu bikin pengap, susah bernafas, bahkan bikin pusing karena mencium nafasnya sendiri? Namun pernahkah terpikirkan oleh kita, bagaimana perasaan para tenaga kesehatan, para pekerja di pabrik, atau profesi lainnya yang mewajibkan dirinya memakai masker seharian? Apakah mereka pengap dan sulit bernafas? Sedikit pengap mungkin iya, tapi karena sudah terbiasa, makanya lebih mudah. Apalagi jika dibandingkan dengan resikonya, sedikit pengap nggak masalah deh, daripada tertular penyakit.

Kira-kira seperti itu pula jalan pikiran orangtua yang mengajarkan anak-anak mereka sejak dini. Mumpung masih kecil, manusia lebih mudah dibentuk dan dibiasakan dengan kebiasaan baik. Kalau sudah besar, dan terlanjur dengan kebiasaan buruk, akan lebih susah untuk diluruskan. Jika kebiasaan buruk berlangsung sejak kecil dan terus menerus, kondisi psikis dan mental anak justru tidak siap dan terjadi pertentangan internal. Sedikit mirip dengan memakai masker tadi ya. Lantaran sebelum masa pandemi kita tidak diwajibkan memakai masker, maka sekarang kita agak kesulitan dan merasa gerah jika harus memakainya. Namun lama kelamaan, terlebih lagi dengan edukasi yang efektif, kita jadi termotivasi dan menjalani kebiasaan baru di era new normal ini.

Nah, maka sangatlah logis dan normal sekali ketika orangtua mengajarkan anaknya menutup aurat sedari kecil. Orangtua yang baik tidak hanya mempersiapkan anak akan kemandirian dunia tetapi juga bekal menuju akhirat. Para orangtua kelak akan dimintai tanggungjawabnya perihal apa saja yang sudah ia ajarkan kepada anak-anaknya, apakah mengajarkan kebiasaan baik ataukah buruk.

Ya benar, anak-anak memang belum wajib berjilbab, tetapi akan lebih bagus kalau kita membiasakannya. Berjilbabnya tidak wajib, kewajibannya adalah belajar taat sejak dini. Awalnya terpaksa, lama-lama terbiasa. Awalnya biasa saja, lama-lama jatuh cinta. Harapannya, ketika baligh nantinya anak-anak sudah siap dengan segala taklif dan beban hukum syara yang meliputi segala aspek kehidupan, salah satunya menutup aurat secara sempurna. 

Bagaimana jika anak yang diajarkan berjilbab bersifat eksklusif  dan merasa berbeda dari yang lain? Sendainya anak-anak kita sering melihat orang lain dan teman-temannya berhijab, tentu dampak sosial itu tidak ada, maka lingkungan islami adalah aspek lain dari pembiasaan berhijab ini. Kalau pun ada perasaan seperti itu, ambil momen kritis ini sebagai awal mula memperkenalkan islam sebagai way of life. Bagaimana pun kita tidak bisa menjadikan penilaian manusia sebagai standar kehidupan, karena pasti akan berbeda-beda sesuai kemauan dan hawa nafsunya.

Di mata seorang mukmin, jalan syariat itulah penuntun terbaik sepanjang hidup. Ketika dijalankan, hati akan menjadi tenang, hidup menjadi lapang dan tidak perlu khawatir hidup dalam perbedaan atau gunjingan. Pada akhirnya, membangun kesadaran tidak sekejab kedipan mata. Teruslah kita hadirkan idrak silla billah dalam setiap amal sholeh, agar pakaian penutup aurat ini tidak hanya sekadar penutup badan melainkan ada nilai spiritual dan pahalanya. Wallahu’alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Latest News
KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

Rabu, 14 Apr 2021 20:31

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Rabu, 14 Apr 2021 19:56

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Rabu, 14 Apr 2021 19:27

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Rabu, 14 Apr 2021 18:30

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Rabu, 14 Apr 2021 17:45

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Rabu, 14 Apr 2021 16:44

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Rabu, 14 Apr 2021 15:56

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Rabu, 14 Apr 2021 14:59

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Rabu, 14 Apr 2021 14:43

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Rabu, 14 Apr 2021 14:27

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 13:10

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 12:39

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

Rabu, 14 Apr 2021 11:04

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Rabu, 14 Apr 2021 08:16

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Rabu, 14 Apr 2021 03:44

Jokowi Masuk Surga?

Jokowi Masuk Surga?

Selasa, 13 Apr 2021 23:31

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Selasa, 13 Apr 2021 22:49

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Selasa, 13 Apr 2021 22:30

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Selasa, 13 Apr 2021 22:25

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

Selasa, 13 Apr 2021 21:25


MUI

Must Read!
X